Soul Land 3 – Chapter 0

shadow

Soul Land 3 – Chapter 0

Prolog

Kanopi lebat dari pohon-pohon yang menutupi sinar matahari, berfungsi sebagai penghalang yang tak bisa ditembus dari cahaya matahari yang menyilaukan. Terselubung dalam kegelapan, sinar matahari sama sekali dilarang memasuki kedalaman hutan ini.

Jauh di dalam hutan terhampar sebuah danau kecil yang airnya jernih bahkan membuat dasar danau bisa terlihat. Air jernih dan murni ini kaya akan kristal biru tua, tetapi garis air berada jauh di bawah pantai, seolah-olah bisa mengering setiap saat.

Nafas kehidupan di dalam air danau berdesir, tapi tidak terlalu kuat; sejujurnya, itu agak lemah.

Seorang pria sendirian berdiri di samping danau.

Dia mengenakan jubah hitam dan tampak berusia empat puluhan. Seutas rambut emas menjuntai dari dahinya hingga menempel di pipinya, menonjolkan penampilannya yang tampan dan tegas.

Dia hanya berdiri di sana, tak bernyawa, aura kelesuan memancar darinya.

Tak jauh darinya berdiri beberapa orang dengan ketinggian dan ukuran yang berbeda-beda. Mereka memiliki berbagai macam penampilan, tapi satu ciri umum di antara mereka adalah ekspresi mereka: ekspresi penuh kesuraman.

Dewa Binatang. Seorang wanita dengan giok hijau cheong sam diam-diam telah tiba di sisi pria berjubah hitam itu, nada hormat mengikat suaranya ketika dia berbicara.

Pria berjubah hitam yang dialamatkan ketika Dewa Binatang mulai gemetar, semburat penderitaan menghiasi sudut mulutnya. "Dewa Binatang? Saya takut bahwa kita semua yang tersisa dari jiwa binatang. Siapa aku seharusnya menjadi dewa? "

Wanita berjubah hijau terdiam sesaat sebelum dengan lembut berkata, "Sepuluh ribu tahun telah berlalu. Sepuluh ribu tahun telah berlalu sejak Huo Yuhao mendirikan Pagoda Jiwa. Pagoda Jiwa masih ada sampai sekarang, tetapi bagi kami makhluk jiwa … kami hampir punah. "

Dewa Binatang dengan getir berkomentar, "Kemanusiaan… Mereka telah tumbuh terlalu kuat untuk kita hadapi. Star Dou Forest adalah satu-satunya tempat berlindung yang tersisa bagi kami makhluk jiwa. "

"Itu benar …" Wanita berjubah hijau itu terdiam dalam diam.

Dewa Binatang tiba-tiba mengangkat kepalanya, dua kilatan cahaya keemasan memancar dari matanya. Pada saat itu, aura menakutkan pecah, menyebabkan seluruh dunia bergidik.

Hum… Tanah di bawah kaki mereka bergetar sejenak sebelum intensitasnya meningkat. Air danau masih sebening sebelumnya, tetapi gelembung-gelembung kini dengan cepat naik dari permukaannya. Setelah beberapa saat, getaran bumi semakin meningkat, menjadi lebih ganas.

"Apa yang sedang terjadi? Apakah manusia sudah datang? " Wanita berjubah hijau itu berteriak kaget.

"Mari kita bertarung sampai mati!" Seorang pria yang kuat dan kekar berteriak saat seluruh tubuhnya mengalami transformasi tiba-tiba. Dia berubah menjadi beruang ganas dengan tinggi lebih dari tiga puluh meter, seluruh tubuhnya tertutup kilau emas gelap.

"Tuan Beruang, tenanglah. Itu bukan manusia! " Dewa Binatang berteriak. Wajahnya yang dulunya suram sekarang diliputi oleh euforia yang tak terlukiskan.

"Jadi! Jadi! Jadi!" Suara teredam bergema di seluruh hutan tanpa peringatan. Suara itu seakan bergema dari segala arah, yang selain teredam, juga sulit untuk menentukan jenis kelamin suara itu.

Bang! Bumi retak terbuka, dan seluruh hutan bergetar. Air kecil yang masih ada di dalam danau itu disemprotkan ke atas, langsung memperlihatkan dasar danau yang tandus.

Bang! Sebuah cahaya keperakan menggelembung dari celah di bumi dan kemudian menghantam pantai dengan keras.

Itu adalah cakar raksasa dengan warna perak yang mulia. Cakar perak itu tercakup dalam banyak sisik heksagonal perak, masing-masing memantulkan cahaya untuk menciptakan kemegahan yang menakjubkan. Suara dentuman itu membawa serta kekuatan penindas yang tak tertandingi yang membuat semua makhluk berlutut dengan hormat.

Tatapan gembira Dewa Binatang semakin terang saat dia mengambil langkah maju dan berlutut dengan satu lutut. Dia dengan hormat menyatakan, "Saya menyambut tuan!"

Bumi meledak seketika, melepaskan aura kuat yang bahkan menyebabkan beruang ganas setinggi tiga puluh meter itu dikirim terbang. Sosok raksasa dengan panjang lebih dari tiga ratus meter tiba-tiba melonjak sebelum mendarat dengan keras.

Pohon-pohon menjulang di dekatnya yang dulunya berdiri tegak sekarang digantikan oleh binatang raksasa ini. Namun, ketika dihadapkan pada raksasa perak ini, mereka hanya bisa bersujud di hadapannya.

Ia mati, tapi aku masih hidup! Suara yang dalam itu meraung karena kesedihan. "Manusia tercela itu ingin memusnahkan kita !? Sejak saya terbangun, hari kehancuran mereka akhirnya tiba! "

Cahaya perak yang cemerlang membutakan semua jiwa binatang. Mereka hanya bisa berlutut, menundukkan kepala, saat tubuh mereka gemetar karena ekstasi.

Dewa Binatang dengan bersemangat berkata, "Tuhan! Umat ​​manusia telah tumbuh terlalu kuat! Bahkan aku tidak bisa bertahan lama melawan mecha jiwa terbaik mereka! Umat ​​manusia telah berhasil menekan kita sepenuhnya dengan sains dan teknologi mereka! "

Sosok perak itu perlahan menundukkan kepalanya dan berbicara, tapi kali ini, suaranya tidak bergema di seluruh hutan. "Untuk menghancurkan mereka, pertama-tama Anda harus memahami mereka! Ikuti aku! Karena dunia kita sudah di ambang kehancuran, maka kita akan pergi dan menaklukkan dunia mereka!

Sosok raksasa itu perlahan melangkah maju, menuju pintu keluar hutan. Melalui kanopi pepohonan yang menjulang tinggi, seberkas cahaya menerobos dan menerangi bentuknya yang luar biasa. Tetapi dengan setiap langkah yang diambil, ukurannya perlahan mulai menyusut. Saat sosoknya menghilang di kejauhan, dia telah mengambil bentuk manusia.