Soul Land 3 – Chapter 10

shadow

Soul Land 3 – Chapter 10

Chapter 10 – Aku akan melindungimu di masa depan

Kualifikasi seorang jenius secara alami berbeda tergantung pada usia seseorang.

Seorang anak berusia enam tahun yang mampu mengayunkan palu logam ribuan kali, dia benar-benar layak disebut jenius.

Namun, Mang Tian tidak menyuruhnya berhenti. Sebagai gantinya, dia berdiri di samping dan diam-diam menyaksikan Tang Wulin terus memalu.

Gerakannya langsung, dan kuat. Namun, tidak ada mitigasi kekuatan rebound dalam tekniknya, semua itu diambil oleh lengannya.

Lima puluh kali, delapan puluh kali, seratus kali.

Keringat mulai mengalir keluar sekali lagi dan rasa sakit yang dia rasakan sekarang jauh melebihi rasa sakit sebelumnya. Kedua lengannya memanas. Setiap kali dia memaksakan diri, kulit kepalanya mulai membengkak. Namun, Tang Wulin masih terus mengertakkan gigi dan menahan rasa sakit karena dia tidak pernah berhenti memalu.

Setelah memalu 150 kali, tubuh Tang Wulin mulai bergoyang. Penglihatannya kabur, kedua lengannya bengkak dan sakit sampai terasa asing baginya, namun dia terus bertahan dengan gigi terkatup.

Saya bisa bertahan. Saya bisa mengatasi ujian ini. Aku laki laki. Ketekunan akan menghasilkan kemenangan.

Tang Wulin bahkan tidak bisa menghitung berapa kali dia mengayunkan palu ketika Mang Tian akhirnya memanggilnya untuk berhenti. Jika Mang Tian tidak mendukungnya, dia akan jatuh ke lantai.

Saat dia mengambil palu dari tangannya, Mang Tian dengan jelas melihat tangan Tang Wulin telah aus oleh palu dan menjadi bengkak.

Master Blacksmithing yang galak akhirnya tergerak. Bukan hanya karena bakat bawaan Tang Wulin, tetapi ketekunannya juga.

Kekuatannya masih bisa dilatih nanti, tapi untuk tekad yang tak tergoyahkan untuk tampil pada anak berusia enam tahun, itu benar-benar terlalu berharga.

"Kalian berdua telah membesarkan anak yang baik. Saya akan menerima dia sebagai murid saya. Mulai besok dan seterusnya, mintalah dia datang setiap hari pada waktu yang sama seperti hari ini. Setelah Anda di rumah, oleskan salep ini di lengannya. " Ketika Lang Yue datang untuk mengambil Tang Wulin, dia disambut dengan ekspresi lembut Mang Tian saat dia melewati sebotol salep.

Setelah satu jam istirahat, Tang Wulin sudah mendapatkan kembali kekuatannya. Hanya saja lengannya terlalu sakit untuk mengangkatnya.

Penjelasan Mang Tian tentang penempaan masih tertinggal di benaknya.

"Apa itu penempaan? Penempaan dan pengecoran sama sekali berbeda. Pengecoran hanya membutuhkan cetakan, dan setelah itu, penggunaan mesin untuk menggiling bentuk yang diinginkan. Itu adalah casting. Untuk penempaan, dibutuhkan seorang pandai besi untuk memalu sendiri logam tersebut dari awal hingga akhir. Tentu saja, Anda dapat menggunakan mesin untuk menumbuk logam dan menempanya, tetapi logam adalah benda hidup. Mesin tidak akan pernah bisa menangkap urat logam. Jadi, semua komponen mesin kelas satu dibuat oleh pandai besi. Pandai besi yang baik adalah pengrajin sejati yang memiliki status tidak kurang dari Master Jiwa. "

Spirit Master dan Machine Master, itulah impian semua anak laki-laki.

"Aduh." Tang Wulin berteriak kesakitan ketika Lang Yue menarik tangannya.

Saat itulah Lang Yue menemukan luka di telapak tangan putranya.

"Astaga! Dia, dia melakukan ini padamu? " Air mata mengalir dari matanya. Dia tidak pernah menyangka bahwa putranya akan sangat menderita hanya dalam dua jam.

Tang Wulin menggelengkan kepalanya dan menjawab, "Dia tidak melakukan apapun! Paman Mang Tian menguji saya dan saya lulus. Bukankah aku ibu yang kuat? Jangan menangis! Tidak sakit. "

"Mari kita pulang." Kata Lang Yue saat dia menyeka air matanya dengan mata penuh kesedihan.

"Tidak ada yang salah, Bu. Nyatanya, saya sangat senang. Saya lulus ujian Paman Mang Tian. Apakah kamu tidak senang untukku? Bukankah ini rasa pencapaian yang dibicarakan ayah? "

"Saya senang, saya sangat senang." Lang Yue menepuk kepala putranya dan sekali lagi, tetesan air mata berkilauan muncul di matanya.

Begitu mereka kembali ke rumah dan melewati pintu, Tang Wulin melihat Na"er duduk di samping. Dengan terpental, dia segera berlari ke arahnya sementara Lang Yue pergi ke dapur untuk memasak makan malam.

"Na"er, tahukah kamu? Saya lulus ujian Paman Mang Tian hari ini sehingga saya bisa belajar cara memalsukan darinya sekarang. Tunggu kakak mendapatkan uang dengan menempa, maka saya bisa menabung untuk membeli roh jiwa. Aku juga bisa membelikanmu makanan…. " Dengan temperamen seorang anak kecil, dia sudah melupakan rasa sakit di lengannya saat dia berbicara tentang pencapaiannya kepada Na"er.

Na"er dengan sungguh-sungguh mendengarkan, tetapi matanya sesekali menunjukkan sedikit kekosongan.

"Na"er, kamu benar-benar tidak ingat apa-apa tentang keluargamu?" Setelah dia selesai berbicara tentang pencapaiannya, dia menanyakan pertanyaan yang selama ini mengintai di benaknya.

Na"er menggelengkan kepalanya. "Saya benar-benar tidak ingat. Saya hanya ingat bahwa nama saya Na"er. Yang lainnya tidak jelas. Kakak Lin, apakah aku bodoh? "

Tang Wulin buru-buru menjawab, "Tidak. Tentu saja Anda tidak bodoh, Na"er. Tidak masalah jika Anda tidak dapat mengingatnya. Ini rumahmu sekarang. Ayah dan ibuku adalah ayah dan ibumu. Kamu adalah adik perempuanku. "

Na"er menatapnya, saat dia secara bertahap mengungkapkan senyuman manis. Ini adalah pertama kalinya dia tersenyum sejak dia datang ke rumah mereka.

"Wow! Senyummu sangat cantik, Na"er. Aku akan memberitahumu sebuah rahasia; Kakak akan bekerja keras untuk menjadi Master Jiwa, lalu aku akan bisa melindungimu di masa depan. Baiklah?"

"Iya."

Ketika Tang Ziran kembali, makan malam sudah disiapkan.

"Zi Ran, ikut denganku. Silakan makan dulu, anak-anak. " Dengan penampilan yang tenang, Lang Yue melirik Tang Ziran sebelum menuju ke kamar mereka.

Tang Ziran dengan bingung menatap putranya dengan tatapan ingin tahu. Sebagai balasannya, Tang Wulin mengangkat bahu, menunjukkan bahwa dia juga tidak tahu apa yang terjadi dengan ibunya.

Tang Ziran buru-buru mengikuti Lang Yue ke kamar mereka, lalu Lang Yue menutup pintu.

"Kami akan makan dulu, Na"er. Apakah kamu tidak lapar? " Menghitung berapa banyak camilan yang mereka makan sebelumnya, Lang Yue memastikan untuk memasak banyak makanan hari ini.

Na"er jelas tidak memiliki hambatan dalam hal makan. Dia mengangguk dan mulai makan dengan lahap.

Setelah dia makan sebentar, dia memperhatikan bahwa Tang Wulin tidak bertindak sama seperti hari sebelumnya. Dia mengangkat kepalanya dan menatapnya, dan menemukan bahwa dia dengan menyedihkan berbalik dan memutar tubuhnya dengan wajah sedih.

Kakak, ada apa? Na"er dengan tajam bertanya.

"Lengan saya benar-benar sakit setelah tes saya. Saya tidak bisa membesarkan mereka sama sekali. " Tang Wulin sangat lapar akhir-akhir ini; Dengan tambahan pekerjaannya setelah sekolah, orang hanya bisa membayangkan kerinduannya akan makanan sekarang…

Na"er berkedip beberapa kali. "Kalau begitu aku akan memberimu makan."

"Iya! Baik!" Tang Wulin berkata dengan gembira.

Dengan gerakan gemetar, Na"er dengan canggung memberi makan Tang Wulin sesendok demi sesendok.

Dua anak, yang satu berusia enam tahun dan yang lainnya berusia lima setengah tahun, menikmati kebersamaan satu sama lain dengan kenaifan masa muda. Di rumah mungil ini, suasananya juga membuat lampu tampak lebih lembut.

"Na"er, Kamu yang terbaik"