Soul Land 3 – Chapter 100

shadow

Soul Land 3 – Chapter 100

Chapter 100 – Tang Wulin Kembali

Guru untuk kelas satu di kelas satu tidak lain adalah Ye Yingluo, kakak perempuan Ye Yingrong dan orang yang ditolak Wu Zhangkong dengan kejam.

Ye Yingluo menganggukkan kepalanya ke arah adik perempuannya. Matanya, bagaimanapun, tanpa sadar tertarik pada orang yang berdiri di sisi lain. Dia menatap Wu Zhangkong, matanya agak rumit.

Beberapa hari yang lalu, dia menyaksikan pertempuran antara Wu Zhangkong dan Guang Biao, dan itu telah membekas dalam pikirannya.

Tapi ini tidak menghapus bekas luka yang ditinggalkan Wu Zhangkong di hatinya. Bagian mana dari diriku yang tidak pantas untukmu?

Wu Zhangkong, tunggu saja. Aku akan memastikan pipimu akan menempel di tanah, dan aku akan membuat rasa dinginmu yang sombong itu menghilang.

Wu Zhangkong merasa seolah-olah seseorang mengawasinya dari jauh, jadi dia berbalik untuk melihat. Meskipun hati Ye Yingluo penuh dengan kebencian terhadapnya, dia tanpa sadar mencoba berpose dalam posisi terbaiknya ketika dia menatapnya.

Tapi…

Seperti apa penampilannya itu?

Ye Yingluo sangat marah.

Ketika mata Wu Zhangkong tertuju padanya, mereka tidak tinggal sama sekali. Selain itu, tatapannya tanpa emosi ketika mereka melewatinya, seolah-olah tidak ada yang luar biasa.

Brengsek! Orang ini, dia masih bajingan.

Ye Yingrong melihat ekspresi wajah kakaknya dan tahu itu tidak ada artinya. Dia cukup memahami adiknya yang sombong ini untuk mengetahui hal itu.

Ye Yingluo diberi gelar anak ajaib ketika dia masih kecil. Kegagalannya untuk diterima di Akademi Shrek telah menghancurkannya, mengubahnya menjadi orang yang sangat temperamental. Jadi, ketika dia ditolak oleh Wu Zhangkong, dia menjadi seperti ini.

Sister, Anda harus tahu betul bahwa apa pun yang Anda lakukan tidak akan membantu. Tidak ada tempat bagi kita di mata pria ini. Sederhananya, kami belum pernah berada di level yang sama dengannya! Terlepas dari apa yang Anda lakukan, itu tidak akan mengubah apa pun.

Tentu saja, Ye Yingrong tidak berani menyuarakan kata-kata ini dengan lantang kepada kakak perempuannya, karena dia sangat sadar bahwa dengan temperamen kakak perempuannya, Ye Yingluo mungkin menjadi gila jika dia diberitahu hal ini.

"Yangzi, bantu aku memberi mereka pelajaran yang baik." Ye Ying Luo berbalik dan menggonggong dengan ganas pada remaja tenang yang berdiri di belakangnya.

"Ya Guru." Ada kilatan cahaya di mata remaja bernama Yangzi ini sebelum dia mendapatkan kembali sikapnya yang sebelumnya tenang.

Direktur Long Hengxu naik ke atas panggung pada saat ini. Dia pertama kali menganggukkan kepalanya kepada guru kedua kelas sebagai pengakuan sebelum dia mulai berbicara dengan suara yang dalam, "Turnamen peringkat ini sebelumnya telah ditunda karena topan. Hari ini akan menjadi pertandingan keempat; kelas lima kelas satu akan bersaing dengan kelas satu kelas satu. Guru Wu kelas lima kelas satu, berapa banyak peserta dari sisi Anda yang akan bersaing hari ini? "

Suasana hati Long Hengxu sangat rumit pada saat ini. Dia ingin kelas satu kelas lima dikalahkan dengan cepat untuk mencegah kuda hitam itu memanjat. Penyortiran kelas adalah tugasnya, jadi jika peserta dari kelas lima ini masih belum terkalahkan, dia akan sangat malu dengan keputusannya!

Akademi kemudian akan menanyainya tentang keputusan penyortiran kelasnya. Secara khusus, audit mereka akan pada kemungkinan kelas lima yang tersisa tak terkalahkan. Ini akan mencakup beberapa petunjuk untuk menyelidiki metode pengajaran Wu Zhangkong, tetapi pada akhirnya akan menutupi kesalahannya dalam menyortir siswa ke dalam kelas.

Penampilan kekuatan dan kekuasaan Wu Zhangkong hari itu, bagaimanapun, telah membantu meringankan situasi yang sulit baginya. Setidaknya, kemampuan mengajar Wu Zhangkong diakui oleh sebagian besar direktur sekolah. Peluang kemajuan langsung dengan demikian diciptakan untuk Guru Wu ini ke Akademi Lanjutan.

Bagaimanapun, akan sangat menguntungkan bagi akademi untuk memiliki seseorang yang sekuat ini di Akademi Eastsea.

Kompetisi tersebar luas di dalam akademi di setiap kota, terutama di akademi menengah. Di akademi tingkat lanjut, satu-satunya tujuan dari para siswa ini adalah untuk membawa kejayaan bagi akademi mereka dengan bersaing melawan akademi yang berperingkat lebih tinggi dan menang. Saat akademi ini menjadi lebih terkenal, secara alami mereka akan menarik siswa yang lebih baik untuk mendaftar di akademi mereka.

Jadi, setelah apa yang terjadi hari itu, Long Hengxu tidak benar-benar berani menyinggung Wu Zhangkong.

"Kelas kita akan…" Wu Zhangkong hendak menyebutkan bahwa dua orang akan bersaing dari kelasnya ketika sebuah suara datang kepadanya dari belakang kelas lima.

"Guru Wu, harap tunggu."

Setelah mendengar suara yang akrab ini, Xie Xie dan Gu Yue, yang berdiri di belakang Wu Zhangkong, menyeringai terkejut.

Kerumunan berpisah, dan Tang Wulin yang lelah dan lelah bergegas ke depan.

Penampilannya saat ini membuatnya kelaparan dari pujian orang lain karena rambutnya tidak terawat dan pucat pucat mewarnai seluruh wajahnya. Dia tampak bernapas tidak teratur.

"Kemana kamu lari? Kenapa kamu baru datang sekarang? " Xie Xie membentaknya.

Tang Wulin meringis saat menjawab. "Ceritanya panjang. Ayo bersaing dulu. Guru Wu, saya bisa bertempur. "

Wu Zhangkong melihat ke arahnya dengan wajah tanpa ekspresi dan menganggukkan kepalanya sebelum berbicara dengan Long Hengxu lagi, "Kami memiliki tiga peserta dari kelas kami."

Long Hengxu menjawab, "Kelas satu kelas satu dapat memilih tiga siswa untuk bersaing juga."

Ye Yingluo memiringkan kepalanya ke atas. "Baik."

Long Hengxu berbicara lagi, "Peserta dari kedua kelas, silakan masuk."

Gu Yue bergerak ke sisi Tang Wulin dan berbisik, "Apa kamu pikir kamu bisa bersaing? Bagaimana tubuhmu? " Meskipun dia dapat melihat ada sesuatu yang salah dengan Tang Wulin, tubuhnya memancarkan aura yang semakin membingungkannya.

"Saya baik-baik saja." Tang Wu Lin telah mendapatkan kembali, sekali lagi, senyum percaya diri dari sebelumnya.

Gu Yue menganggukkan kepalanya, "Ayo menang bersama."

Tang Wulin pindah untuk menempati posisi tengah sekali lagi. Xie Xie dan Gu Yue diposisikan di belakangnya saat ketiganya berjalan bersama menuju panggung.

Di sisi lain, ketiga siswa kelas satu juga memasuki panggung.

"Saya Zhang Yangzi," kata remaja yang tenang di tengah.

"Wei Xiaofeng, kita sudah bertemu beberapa waktu yang lalu." Wei Xiao Feng mengulurkan tangannya dan menjulurkan ibu jarinya sebelum perlahan-lahan memutar pergelangan tangannya ke bawah, mengeluarkan gerakan provokatif.

"Kamu!" Xie Xie marah dan hendak bergegas ke arahnya, tetapi dicegah oleh Tang Wulin yang meraih bahunya.

Xie Xie kaget saat dia menatap Tang Wulin. Kekuatan orang ini tumbuh lagi!

"Wang Jinxi." Siswa kurus dari kelas satu memperkenalkan dirinya.

Tang Wulin memperkenalkan sisinya. "Kelas lima kelas satu, Tang Wulin."

"Gu Yue."

"Terimakasih!" Mata Xie Xie dipenuhi rasa dingin saat dia menatap Wei Xiaofeng.

Long Hengxu mengamati kedua tim. Sepertinya ada bau mesiu yang kuat bahkan ketika pertandingan belum dimulai. Dia merengut sambil menekankan lagi, "Biarkan aku menjelaskan diriku sekali lagi. Ini adalah turnamen sekolah. Di turnamen ini yang ada hanya menang dan kalah, tidak ada yang lain. Tidak ada peserta yang merugikan kompetitor. Jika mereka melakukannya, mereka akan dihukum berat oleh Akademi. "

"Dimengerti!" Keenam peserta berteriak serempak.

"Baik. Persiapkan dirimu; kedua sisi silakan mundur. " Di bawah pengawasan Long Hengxu, kedua tim mundur dan membuka jarak antara satu sama lain.

"Mulailah!"

Penonton berteriak keras mengikuti perintah direktur, menandakan dimulainya pertandingan terakhir kelas satu di turnamen.

Dari kedua sisi kelas satu dan kelas lima, Wei Xiaofeng dan Xie Xie masing-masing bergegas maju pada saat bersamaan. Mereka telah lama memutuskan bahwa yang lain merusak pemandangan dan sejak itu tidak dapat mentolerir satu sama lain, bahkan sebelum dimulainya pertandingan.

Pada saat itu, dua cincin jiwa kuning muncul di bawah kaki Wei Xiaofeng. Pada saat yang sama, sinar cahaya hijau muncul di tubuhnya dan seekor ular hijau kecil muncul di bahunya.

Membandingkan ini dengan ular tanah kecil Tang Wu Lin, Goldlight, ularnya sangat berbeda. Ular kecil ini berwarna biru kehijauan dan memiliki sepasang sayap hijau transparan. Meski terlihat kecil, sepertinya sangat kuat.

Yang lebih mengejutkan adalah perubahan nyata Wei Xiaofeng. Dia tumbuh lebih fleksibel, dan kulitnya sekarang berwarna hijau.

Untuk menjadi siswa berprestasi di kelas satu dan untuk dapat mempertahankan gelar itu, Wei Xiaofeng jelas bukan lawan yang mudah. Ini secara alami ditunjukkan oleh pencapaiannya di dua dunia cincin pada usia yang begitu muda.

Jiwa rohnya adalah Ular Bayangan Hijau seratus tahun. Itu adalah tugas yang berat dan mahal untuk mencari jiwa roh yang cocok dengan tubuhnya sepenuhnya karena jiwa bela dirinya adalah Ular Bayangan Hijau. Setelah menyatu dengan jiwa roh ini, peningkatannya saat berkultivasi segera tumbuh, dan dalam kurun waktu singkat, ia maju dari satu cincin menjadi dua cincin.

Namun, jiwa roh seratus tahun hanya bisa menambahkan dua cincin jiwa. Setelah dua puluh peringkat, kecepatan kemajuannya akan sangat menurun. Namun demikian, roh jiwa Ular Bayangan Hijau telah membantunya dalam membangun fondasi yang kuat, memungkinkan kemajuannya melampaui rekan-rekannya sejauh ini.

Wei Xiaofeng juga seorang Master Jiwa Pertempuran Sistem Agility, dan saat dia maju ke depan, dia berkedip dari kiri ke kanan, menciptakan ilusi dirinya sendiri. Meskipun dia tidak memiliki kecepatan Xie Xie, dia tampaknya lebih gesit daripada Xie Xie.

Namun, yang paling mengejutkan Wei Xiaofeng adalah dua cincin jiwa kuning di bawah kaki Xie Xie. Kekuatannya meningkat pesat dengan munculnya dua cincin kuning itu.