Soul Land 3 – Chapter 1015

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1015

Chapter 1015: Dewa Darah Termuda

Serangan yang diluncurkan oleh Damask Tulip dalam bentuk jiwa roh tidak boleh dianggap sebagai serangan. Faktanya, itu berasal dari Aroma Damask Tulip sendiri. Aroma Damask efektif dalam mendetoksifikasi semua jenis racun dan menghilangkan kotoran, jadi itu seharusnya hal yang baik. Oleh karena itu, orang yang menjalani detoksifikasi akan merasakan nyeri yang parah mereda sambil menjadi rileks sepenuhnya.

Oleh karena itu, Blood Nine tidak merasakan sakit sama sekali meskipun diserang dan tubuhnya merespons meskipun dia mengalami cedera yang fatal.

Jenis skill jiwa, apakah itu tambahan atau pemulihan, akan menentukan efek yang dihasilkan yang akan berbeda dalam keadaan yang berbeda.

Blood Nine bingung dengan kehilangannya. Meskipun demikian, dia benar-benar kalah.

Satu kemenangan lagi ditambahkan ke rekor di atas kepala Tang Wulin. Dia telah berhasil mencapai kemenangan dalam semua pertempuran yang dia ikuti di Jaringan Pertempuran Star Dou sejauh ini.

Tidak ada keraguan bahwa pertempuran hari ini adalah yang paling berbahaya, tetapi dia tetap berhasil menang.

Dia keluar dari Star Dou Battle Network sebelum kembali ke tempat tinggalnya. Tang Wulin mengambil posisi duduk meditasi untuk mulai bermeditasi sekaligus.

Pertarungan hari ini memiliki pengaruh yang sangat besar padanya. Ini adalah pertama kalinya dia menggunakan Skill Blood Soul Fusion dalam pertempuran.

Jika bukan karena pembentukan inti jiwanya dan Damask Tulip, mustahil baginya untuk mengalahkan lawannya. Selain itu, Tang Wulin juga merasa dia memiliki kemampuan bertarung dari seorang master jiwa tingkat tinggi setelah secara progresif menyatukan semua kemampuannya.

Meditasi sangat penting baginya. Untuk mencapai penguasaan, dia perlu memahami dirinya sendiri secara menyeluruh. Benar saja, terlibat dalam pertempuran yang sebenarnya dengan pembangkit tenaga listrik adalah metode terbaik untuk menilai dirinya sendiri. Pada saat yang sama, pertempuran tersebut telah memungkinkan inti ganda untuk menjadi stabil sehingga dia dapat mengontrol kemampuan bertarung setiap bagian tubuhnya.

Itu bukan jiwa bela diri kembar tetapi bahkan jauh lebih baik.

Sebelumnya, dia iri dengan keterampilan fusi jiwa Wu Siduo, tetapi saat ini, keterampilan fusi jiwa darahnya telah melampaui Wu Siduo. Kekuatan ledakan keterampilan fusi jiwa darah begitu kuat sehingga kemampuan bertarungnya akhirnya bisa mencapai level Judul Douluo.

Keesokan harinya, Tang Wulin mengakhiri meditasinya. Seluruh tubuhnya terasa segar dan berenergi. Dia bahkan merasa seperti dia telah membuat lompatan besar dalam kekuatan spiritualnya.

Gelang Dewa Darah di pergelangan tangannya menampilkan pesan yang dikirim oleh Blood One yang memerintahkannya untuk kembali ke Batalyon Dewa Darah.

Tang Wulin menjawab pesan Blood One meminta untuk mengkonfirmasi waktu. Blood One meminta agar dia segera pergi.

Tang Wulin meregangkan tubuhnya sejenak sebelum dia keluar dari tempat tinggal dengan Tombak Naga Emas di tangannya. Dia naik lift dan tiba di ruang operasi utama dari Batalyon Dewa Darah.

Blood One dan Blood Three ada di sana sementara Dewa Darah lainnya tidak ada.

"Darah Senior Satu." Tang Wulin mengambil beberapa langkah ke depan dan berdiri di depan Blood One.

Ada nampan yang dilapisi kain merah di tangan Blood Three.

Blood One melambaikan tangannya ke Tang Wulin sebagai sinyal baginya untuk mendekat. Sementara itu, dia mengangkat kain di atas nampan.

Ada Gelang Dewa Darah dan dua tanda pangkat di atas nampan.

Gelang Dewa Darah berwarna merah keemasan dengan pola mawar yang sama di atasnya, tapi tampak luar biasa. Bintang emas yang berkilauan menghiasi masing-masing dari dua tanda pangkat. Rumbai emas menghiasi sisi bintang. Bintang dengan tanda pangkat menandakan pangkat militer seorang mayor jenderal!

Apa?

Jantung Tang Wulin berdebar kencang.

Blood One memberikan Gelang Dewa Darah kepadanya. "Anda dapat menggunakan ini untuk mengirim pesan teks dan mentransfer data dari gelang lama Anda ke yang baru. Sebagai salah satu dari sembilan Dewa Darah, Anda akan menerima beberapa hak istimewa. Blood Three akan menjelaskan hak istimewa ini kepada Anda sebentar lagi dan bagaimana menggunakannya. Ingat, hak istimewa ini dimaksudkan agar kita bisa melawan makhluk jurang lebih baik dan bukan untuk keuntungan pribadi. "

Saat dia mengatakan itu, Blood One melepas tanda pangkat kolonel di bahu Tang Wulin dan mulai memakai tanda pangkat dengan bintang.

Blood Three berbicara sambil tersenyum, "Kamu adalah Dewa Darah termuda di Batalyon Dewa Darah. Pada saat yang sama, Anda juga mayor jenderal termuda Federasi. Selamat, Blood Nine. "

Tang Wulin kesurupan. Dia semakin khawatir dan gugup. Dia merasa bahwa dia tidak pantas mendapatkan nama "Blood Nine". Juga, dia merasa agak bersalah karena kehilangan Blood Nine. Blood Nine hanya bertindak sebagai rekan tandingnya dalam pelatihan. Kemampuan Tang Wulin lebih rendah dari Blood Nine, namun dia mengambil sesuatu milik Blood Nine.

"Apakah kamu merasa khawatir? Atau gugup? " tanya Blood One acuh tak acuh.

Tang Wulin berbicara dengan senyum pahit saat dia melihat tanda pangkat berat di pundaknya, "Sedikit dari keduanya. Aku tidak akan meninggalkan ruangan dengan tanda pangkat ini di pundakku. Lagipula, aku tidak benar-benar memenuhi kemampuan itu. "

Blood One berbicara dengan suara yang dalam, "Maka Anda harus bekerja keras untuk memastikan bahwa Anda dilengkapi dengan kemampuan. Ini adalah dorongan untuk Anda. Ini juga dimaksudkan untuk memotivasi Anda. Mungkinkah Anda ingin mengembalikan sebutan Blood Nine dengan nyaman setelah sebulan? Itu bukan sesuatu yang kami inginkan dan jelas bukan sesuatu yang diinginkan oleh Blood Nine yang asli. Apa yang harus Anda lakukan sekarang adalah menjaga kehormatan dengan segala cara. Apakah kamu mengerti?"

Tang Wulin merasa terinspirasi di dalam hatinya. Pertahankan kehormatannya! Namun, apakah dia benar-benar mampu melestarikannya? Tidak peduli apa, dia harus mencurahkan semua usahanya. Bahkan jika dia gagal pada akhirnya, setidaknya, dia akan mencoba yang terbaik dari kemampuannya.

Blood One mengangguk puas setelah melihat tekad dalam tatapan Tang Wulin. "Anda terus menerus menciptakan keajaiban. Kami, sebagai senior Anda, lebih dari bersedia untuk menjadi saksi keajaiban. Jadi, berusahalah lebih keras. Kemajuan Anda telah melampaui prediksi saya, jadi Anda benar-benar pantas menjadi pemimpin Shrek Seven Monsters saat ini. Anda harus bekerja lebih keras dan tidak berusaha keras untuk meningkatkan diri Anda. Anda memikul tanggung jawab besar di luar Tentara Dewa Darah. Tidak berlebihan untuk mengatakan masa depan Anda terkait erat dengan keberadaan Akademi Shrek dan Sekte Tang. Anda akan menanggung beban berat saat memulai perjalanan panjang! Meskipun demikian, Anda dapat mengabaikan beban untuk saat ini karena Anda belum siap untuk memikulnya. Yang harus Anda lakukan sekarang adalah memastikan bahwa Anda menjadi cukup berkualitas untuk melakukannya. "

"Iya! Saya mengerti."

Wajah Blood One tiba-tiba tersenyum tipis. "Keberhasilanmu dalam mengalahkan Blood Nine kemarin telah menunjukkan kemampuanmu saat ini. Saya pikir tujuan misi yang saya atur untuk Anda sebelumnya agak terlalu mudah. Misi Anda sekarang telah berubah. Anda harus menjadi juara pertempuran master jiwa dan menjadi salah satu dari tiga kontestan teratas pertempuran mecha di Tantangan Jaringan Pertempuran Dou Bintang Federal. Jika tidak, saya akan melarang Anda, dan Anda tidak diizinkan meninggalkan tentara selama setahun. "

Bibir Tang Wulin bergerak sekali. "Blood One, kamu…"

Blood One melambaikan tangannya dan memotong. "Ini adalah perintah. Sebagai seorang prajurit, Anda harus belajar untuk taat. Itu saja." Dia pergi setelah mengatakan itu, meninggalkan Tang Wulin dengan ekspresi bingung di wajahnya.

Misi awalnya cukup sulit, namun Blood One baru saja meningkatkan kesulitan setingkat lebih tinggi! Tang Wulin tiba-tiba merasa bahwa keputusannya untuk menantang Blood Nine agak bodoh. Dia sudah merasa cukup stres. Sekarang, dia baru saja masuk ke dalam situasi yang lebih stres dan lebih berantakan. Itu benar-benar kasus "seseorang adalah musuh terburuknya sendiri".

Blood Three berbicara sambil tersenyum, "Dia memiliki tuntutan yang tinggi terhadap Anda justru karena dia sangat memikirkan Anda. Anda harus bekerja keras. Kami semua mendukung Anda. "

Tang Wulin berbicara dengan senyuman pahit, "Bisakah kamu menghentikan dia dari terlalu memikirkanku? Itu sangat tinggi sampai di luar kemampuanku! "

Blood Three tersenyum dan berkata, "Katakan padanya sendiri karena hanya kamu yang bisa meyakinkan dia. Sebenarnya, kamu harus keluar dan berjalan-jalan. Apakah Anda tidak ingin memamerkan bintang peringkat umum Anda kepada teman-teman Anda? Ada kurang dari selusin jenderal besar di seluruh pasukan kita. Pangkat militer Anda sejajar dengan wakil komandan resimen. Jangan khawatir, tidak ada yang akan iri padamu. Mereka semua mendapat manfaat dari Anda baru-baru ini. Menurut komandan resimen dan Blood One, seluruh pasukan telah diberi tahu bahwa setiap peristiwa yang berhubungan dengan gelombang kehidupan ini adalah karena layanan berjasa Anda. Kamu pasti menjadi pusat perhatian di tentara saat ini dan juga pahlawan yang disyukuri semua orang. "

"Baik. Saya akan menjelaskan beberapa keistimewaan Dewa Darah kita selanjutnya. Jika Anda berpikir bahwa Anda mungkin kehilangan status Anda dalam sebulan, maka Anda harus segera menggunakan hak istimewa Anda. Pertama, Dewa Darah diberikan diskon tiga puluh persen saat membeli sumber daya tentara menggunakan poin prestasi. Kedua, sebagai Dewa Darah, Anda diizinkan untuk mengajar orang-orang di bawah pangkat Anda. Blood One diizinkan untuk menjalankan otoritas komandan resimen … "

Tang Wulin telah menyelesaikan transfer data antara Gelang Dewa Darahnya saat dia mendengarkan penjelasan Blood Three tentang hak istimewa. Dia tidak benar-benar merasa bangga saat mengenakan Gelang Dewa Darah merah-emas. Seperti yang disebutkan oleh Blood One, dia benar-benar perlu bekerja keras untuk mempertahankan semua yang telah dia peroleh.

Tanpa sadar, dia mengepalkan tinjunya. Tang Wulin melambaikan tangannya dengan lembut sekali. Sebulan kemudian, dia akan melawan Blood Nine lagi! Sebelum memenangkan pertempuran berikutnya dengan Blood Nine, Tang Wulin menolak untuk mengakui dirinya sebagai Blood Nine yang sebenarnya.

Mungkin, dia benar-benar memiliki kesempatan. Dia menyipitkan matanya saat dia mengalihkan kesadarannya ke Inti Naga tanpa sadar sambil mengepalkan tinjunya sekali lagi.

Tang Wulin bersiap untuk kembali ke tempat tinggalnya untuk terus berkultivasi setelah mendengarkan bimbingan Blood Three. Tiba-tiba, Gelang Dewa Darah bergetar dengan lembut. Itu adalah panggilan pertamanya dengan Gelang Dewa Darah yang baru. Dia melirik dan menyadari itu dari Long Yuxue.

Kamu dimana?