Soul Land 3 – Chapter 1021

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1021

Chapter 1021: Hati Kedua?

Skala perak di kalung di sekitar leher Tang Wulin juga memanas. Itu mengeluarkan lingkaran cahaya perak yang menyala.

Detik-detik berlalu. Tang Wulin merasakan tubuhnya membengkak menjadi sebesar dunia. Dia merasa seolah dia bisa meledak kapan saja.

Tombak Naga Emasnya bergetar sedikit saat berdengung. Itu membuatnya merasa seolah-olah tubuhnya akan lepas dari kendali.

Kesadarannya perlahan-lahan menghilang. Dalam pikirannya, binatang raksasa yang sangat kuat yang tak terhitung jumlahnya terus muncul dengan cara yang mengesankan tanpa jeda. Mereka membumbung tinggi melintasi langit yang luas dan menyerbu menuju sebuah istana dengan ukuran yang tak dapat dibedakan yang mampu membawa beban seluruh dunia.

Raungan naga yang bersemangat bergema di udara. Binatang-binatang raksasa itu pergi ke istana satu demi satu. Bangkai yang tak terhitung jumlahnya jatuh dari langit.

Rasa sakit dan ketidakpuasan yang intens muncul di hati Tang Wulin. Dia sepertinya membuka mulutnya. Raungan naga yang memekakkan telinga datang darinya dan menutupi setiap binatang raksasa dalam cahaya tujuh warna. Dampak yang mereka rasakan bahkan lebih ganas.

Pada saat ini, cahaya merah darah meluncur dari istana. Pasukan monster raksasa dihancurkan dari pusatnya ke arah luar. Binatang raksasa yang tak terhitung jumlahnya berubah menjadi debu setelahnya.

Ada kilatan merah darah, dan kesadarannya kembali ke kegelapan. Kemudian, Tang Wulin mendengar suara berderak seolah seseorang sedang menggoreng kacang di tulangnya.

Seolah-olah serangkaian petasan telah dimasukkan ke dalam tubuhnya. Di tengah ledakan, seluruh tubuh Tang Wulin bergetar hebat. Gelombang kejut esensi darah dalam dirinya menjadi lebih kuat.

Inti Naga-nya telah benar-benar berubah saat ini. Dulunya berbentuk kristal, tapi sekarang berbentuk seperti bola. Juga, itu tidak lagi transparan. Ini mengulangi siklus berkembang dan menyusut tanpa henti.

Setiap kali berkontraksi dan meluas, sejumlah besar kekuatan garis darah ditelan dan dimuntahkan. Setelah cahaya merah keemasan dari segel kesepuluh disedot, segel itu dikompres dan dilepaskan ke anggota tubuh dan tulangnya.

Apa ini tadi?

Mengapa Inti Naga menyerupai hati?

Itu sedikit lebih kecil dari hati Tang Wulin sendiri. Namun, jumlah kekuatan esensi darah yang dipompa lebih dari jantungnya sendiri.

Hati kedua?

Saat ini, hati Tang Wulin dipenuhi dengan kekaguman! Kemudian, dia fokus pada inti jiwanya, yang juga mengalami transformasi sendiri. Bagian dalamnya adalah Rumput Bluesilver, tetapi sekarang, inti jiwa saat ini, meskipun tidak berubah di bagian dalamnya, dikelilingi oleh naga emas kecil di luar. Itu bergerak seperti naga hidup saat mengelilingi inti jiwa. Inti jiwanya sedikit lebih besar dari sebelumnya. The Bluesilver Grass di bagian dalam bahkan merupakan emas yang cemerlang.

Kedua intinya masih berkomunikasi satu sama lain, bahkan sampai sekarang. Tidak seperti sebelumnya, pusaran yin-yang pelengkap telah menghilang. Namun, sepertinya ada bentuk energi yang menjembatani mereka.

Setiap tulang di dalam tubuh Tang Wulin mengalami perubahan termasuk sumsum tulang. Segudang pola rumit muncul di tulangnya. Polanya berwarna merah keemasan dan menyerupai miniatur naga yang tak terhitung jumlahnya tergeletak di tulangnya. Pola naganya samar dan hampir tidak terlihat. Pada saat ini, Tang Wulin jelas merasa bahwa dia bukan lagi manusia biasa.

Bagian tubuhnya tempat tulang jiwa Raja Naga Gunung bergabung juga ditutupi oleh pola naga ini. Auranya mengalami perubahan besar seolah-olah dunia ini terbalik. Tidak hanya itu, tetapi energi ini juga melonjak dengan liar ke punggungnya. Tulang di punggung Tang Wulin menebal dengan jelas. Penebalan dua tulang rusuknya sangat terlihat. Mereka mulai menonjol keluar dalam transformasi mereka. Mereka mendorong ototnya ke samping dan mulai menonjol keluar dari tubuhnya.

Rasa sakit dari peristiwa seperti itu tak tertahankan. Tang Wulin merasa seolah-olah seluruh tubuhnya akan hancur berkeping-keping. Namun, dia tidak memiliki kekuatan untuk menghentikannya terjadi.

"Apa sebenarnya itu?"

Rasa sakit yang hebat menyertai kekuatan garis darah yang sangat padat saat mengalir ke seluruh tubuhnya. Dia tidak bisa mengendalikan tubuhnya sendiri. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah menjaga lautan jiwanya dengan rajin agar aura ganas dan brutal tidak memiliki kesempatan untuk memasuki dunia jiwanya.

Meski begitu, tetap terjaga berarti rasa sakit itu tak tertahankan. Namun, dia tidak punya pilihan selain tetap terjaga. Jika tidak, dia mungkin akan kehilangan kendali atas tubuhnya sendiri seperti Long Yue!

"Poof!" Kulit di punggungnya terbelah dan dua tulang rusuk yang tebal tampak menyimpang satu sama lain. Tak lama setelah itu, Tang Wulin merasakan tubuhnya menjadi ringan dan perasaan yang tak terlukiskan mengikutinya.

Itu adalah perpanjangan anggota tubuhnya, kenyamanan yang datang dari relaksasi sepenuhnya. Sepasang sayap terbentang di belakangnya dan perlahan meluas.

Kekuatan garis keturunannya sepertinya telah menemukan jalan keluar. Itu dengan cepat didistribusikan ke dua sayap naganya yang baru dikembangkan. Sisik naga dengan cepat tumbuh di atas sayap naganya dan mulai menebal. Sayap naganya juga mengembang terus menerus sampai akhirnya terbentuk sepenuhnya.

Aura garis darah yang menyelimuti ruangan melonjak menuju sayap naga begitu mereka terbentuk, saat aura diserap oleh sayap. Tang Wulin menyalurkan pikirannya ke sayap naga. Dia bisa merasakan pasokan pembuluh darah yang kaya di dalam sayap naganya dan perubahan kekuatan garis darahnya.

Sayap? Dia telah menumbuhkan sayap, sangat mengejutkan …

Bisakah seseorang seperti dia tetap dianggap sebagai manusia?

Semangat Tang Wulin sedikit terguncang. Dengan kemunculan sayap naganya, gelombang kejut yang kuat yang membuatnya sangat kesakitan pada awalnya akhirnya mereda.

Semangatnya menjadi tenang. Dengan rasa sakit yang berkurang, Tang Wulin memasuki kondisi meditasi.

Kamar asrama Blood God Battalion dilengkapi dengan dinding yang tangguh dan tahan energi dalam. Itu dimaksudkan untuk mencegah gelombang kejut energi dari budidaya sembilan Dewa Darah mempengaruhi dunia luar.

Tang Wulin sudah pindah ke bekas tempat tinggal Blood Nine. Itulah mengapa dunia luar tidak merasakan apapun meskipun perubahan drastis terjadi di dalam ruangan.

Banyak waktu telah berlalu ketika Tang Wulin akhirnya bangun dari meditasinya. Ketika dia membuka matanya, dia merasa seolah-olah semua yang ada di dalam kamar asrama menjadi lebih hidup.

Dia menggerakkan tubuhnya sedikit. Ada sensasi terbelenggu di sekujur tubuhnya. Seolah-olah sesuatu yang tidak terlihat mencegahnya untuk bergerak.

Tang Wulin mengerahkan kekuatan dan segera merasakan sesuatu pecah. Dia secara naluriah melihat ke bawah dan ketakutan dengan apa yang dilihatnya. Dadanya retak!

Ternyata, itu hanya permukaan kulitnya saja. Retakan kemudian dengan cepat menyebar. Dia merasa bahwa dia sedang melepaskan diri dari belenggu.

Lapisan kulit dikeluarkan dari tubuhnya. Tang Wulin merobek pecahannya untuk memperlihatkan kulitnya yang baru tumbuh.

Semburat kemerahan terlihat dari kulitnya yang cerah. Kulit barunya tampak sehat. Bahkan ada lingkaran cahaya keemasan samar mengalir di bawahnya.

Aura ganas dan brutal yang dia rasakan saat menerobos segel telah benar-benar lenyap. Jika bukan karena sayap naga besar yang masih ada di punggungnya, sepertinya tidak ada yang terjadi.

Benar-benar membuang dirinya yang dulu untuk mengambil dirinya yang baru. Perubahan sekarang jauh lebih besar daripada yang dibawa dengan menerobos segel sebelumnya.

Namun, dengan sepasang sayap di belakangnya, bukankah itu berarti dia monster sekarang? Akan lebih bagus jika mereka bisa ditarik kembali.

Pikiran itu baru saja menghilang dari benaknya ketika sayap ditarik kembali di belakangnya. Sensasi hangat di punggung Tang Wulin mengiringi proses tersebut. Setelah melipat diri mereka sendiri, sepasang sayap bergabung dengan tubuhnya, dia sangat terkejut. Satu-satunya tanda bahwa mereka ada adalah dua tulang rusuk yang lebih tebal dari tulang rusuk lainnya.

Semacam kegembiraan mengalir di dalam dirinya. Tang Wulin melambaikan tangannya dengan penuh semangat. Itu adalah gerakan yang tidak berbahaya, tapi bayangan merah keemasan langsung muncul di udara. Raungan naga rendah juga terdengar. Di dalam dadanya, jantung yang dibentuk oleh Inti Naga-nya mulai bergetar hebat. Gelombang kejut esensi darah yang padat langsung melintasi tubuhnya.

Lapisan sisik naga dengan cepat ditambahkan ke kulitnya yang baru tumbuh. Sisik naga kali ini berbeda. Mereka berlapis ganda. Mereka tampak lebih tebal, lebih kuat, dan terasa lebih keras.

Tang Wulin berdiri dengan hati-hati saat dia diam-diam merasakan tubuhnya. Dia punya perasaan aneh.