Soul Land 3 – Chapter 1027

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1027

Chapter 1027: Rasa Aneh Seperti Itu?

Blood One pantas mendapatkan gelarnya sebagai Limit Douluo karena dia bisa melihat perubahan pada tubuh Tang Wulin setelah sekejap. Tang Wulin terkikik dan berkata, "Ada beberapa peningkatan yang terutama dari kekuatan garis keturunan saya. Sepertinya saya baru saja melewati kemacetan. Hanya saja setelah terobosan saya, sulit untuk mengontrol kekuatan saya. Baiklah, saya akan kembali berkultivasi sekarang. "

Blood One berbicara, "Tahap terakhir dari kompetisi telah dimulai. Apakah Anda ikut serta dalam kompetisi? "

Tang Wulin menjawab, "Babak pertama selesai, dan saya menang. Final agak menarik di mana setiap orang diberi nomor. Saya tiga puluh tiga. "

Blood One berbicara, "Jangan lupakan misimu. Saya menghormati kata-kata saya. "

"Ya," jawab Tang Wulin dengan sedikit ketidakberdayaan.

Blood One menatap ke arah Tang Wulin yang pergi saat dia memutuskan untuk menggunakan otoritasnya untuk melihat rekaman kompetisi. Dia merasa bahwa transformasi Tang Wulin sangat besar dan melebihi prediksinya dengan perbedaan yang sangat besar.

Tang Wulin tidak kembali ke tempat tinggalnya sendiri setelah meninggalkan kamar Blood One. Sejak pertempuran dengan Ma Shan, dia tinggal di tempat tinggalnya untuk berkultivasi. Selain itu, ia juga mengikuti kompetisi tersebut. Jadi, itu sedikit membosankan baginya. Dia membuat keputusan untuk berjalan-jalan di luar, lalu dia akan menelepon Gu Yuena. Bagaimanapun, dia memiliki pahala yang cukup sekarang, karena Ma Shan membayarnya dalam jumlah besar. Lebih jauh, kompetisi hari ini menginspirasinya untuk menempa mecha-nya.

Dia berada dalam keadaan yang berbeda dibandingkan dengan yang lain, jadi fungsi mechanya berbeda secara alami.

Dia naik lift dan keluar dari Batalyon Dewa Darah. Tang Wulin merenung sejenak sebelum melepaskan tanda pangkat di pundaknya.

Dia terlalu muda yang membuatnya mencolok baginya untuk memakai pangkat jenderal utamanya. Meskipun Ma Shan adalah pria yang pemarah, pada kenyataannya, identitas Tang Wulin juga akan diragukan jika dia bertemu dengan tentara lain. Dia hanya bisa menghindari masalah seperti itu jika pangkatnya diumumkan ke seluruh pasukan.

Dia melepas tanda pangkatnya untuk menghindari masalah. Dia kadang-kadang menarik perhatian karena tindakan tidak memakai tanda pangkat dianggap melanggar peraturan militer, hanya saja itu pelanggaran yang lebih ringan.

Itu berjalan dengan baik untuknya di tempat istirahat.

Tang Wulin tiba di area istirahat untuk menemukan tempat yang ramai dengan aktivitas. Bagaimanapun, itu adalah satu-satunya tempat rekreasi dan hiburan bagi para prajurit Tentara Dewa Darah.

Tang Wulin memesan minuman dari bar dan duduk sebelum menyesap. Minuman itu terasa manis dan menyegarkan saat meluncur ke tenggorokannya yang membuatnya hangat dan bahagia sekaligus.

Dia menggunakan Gelang Dewa Darahnya untuk menghubungi nomor komunikator Gu Yuena sambil dengan sabar menunggu jawaban.

Seperti yang diharapkan, suara Gu Yuena terdengar di ujung sana setelah beberapa saat.

Suaranya terdengar lembut dan manis dengan sedikit kejutan di nadanya. "Ayah, aku merindukanmu. Kapan kau kembali?"

Tang Wulin segera merasakan semua kelelahan dan tekanan spiritual lenyap. "Lusa. Aku akan mengunjungimu lusa, apakah tidak apa-apa? "

"Luar biasa!" Gu Yuena berseru dengan semangat, "Kalau begitu aku akan menunggumu."

"Hmm." Tang Wulin berbicara tentang beberapa hal menyenangkan yang terjadi padanya di ketentaraan. Dia menyebutkan bagaimana dia "secara tidak sengaja" mengalahkan Blood Nine dan berbicara tentang bagaimana Ma Shan memiliki kesalahpahaman tentang pangkat militernya. Dia berbicara tanpa henti saat dia berbagi kegembiraannya di ketentaraan.

Gu Yuena mendengarkan dengan sangat serius dan sesekali menimpali dengan perhatian. Tang Wulin merasa hangat dan kabur di hatinya sementara bibirnya tersenyum hangat.

Tiba-tiba, dia merasakan aura seseorang mendekat sangat dekat dengannya. Secara refleks, dia membalikkan tangannya untuk menangkap orang itu.

"Hehe. Aduh!" Tawa itu hanya berlangsung sesaat sebelum berubah menjadi jeritan yang menyiksa.

Sosok yang kuat dan kuat segera ditarik oleh Tang Wulin dan disematkan ke meja.

Ayah, apa yang terjadi? Gu Yuena berteriak waspada di ujung lain komunikator.

Tang Wulin buru-buru berbicara, "Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Hanya rekan kerja yang bermain-main dengan saya. " Dia melonggarkan cengkeraman di tangan Jiang Wuyue saat dia berbicara dan memberinya tatapan tajam.

"Senang sekali kau baik-baik saja. Ayah, datanglah lebih awal pada hari itu. Aku akan menunggumu. "

"Tentu." Tang Wulin menutup komunikator sebelum dia melihat Jiang Wuyue yang ekspresinya sangat aneh saat dia menggosok pergelangan tangannya.

"Apa yang kamu lihat?" kata Tang Wulin dengan nada kasar karena dia sedang tidak dalam suasana hati yang baik karena percakapannya dengan Gu Yuena terputus.

Jiang Wuyue mengangkat alisnya. "Katakan, berapa umurmu sih? Kamu sudah punya anak perempuan? Dia terdengar dewasa! Berapa umurmu saat itu? Kamu benar-benar… "

"Diam!" Tang Wulin berbicara dengan marah, "Dia pacarku."

Jiang Wuyue tertegun sejenak, lalu ekspresi wajahnya berubah lebih aneh. "Tang Wulin, oh Tang Wulin. Saya benar-benar tidak berharap Anda memiliki pikiran yang begitu gelap di bawah wajah tampan Anda. Anda memiliki selera yang aneh. Anda benar-benar kasus dari seorang pria tampan dengan niat buruk, ya! "

Sinar dingin berkilauan di mata Tang Wulin. "Apakah Anda ingin dipukuli?"

Jiang Wuyue terkikik. "Namun, tolong ajari saya, bagaimana Anda melakukan itu? Bagaimana Anda membuat pacar Anda memanggil Anda "ayah"? Anda memiliki teknik rahasia? "

Tang Wulin memelototinya. "Kamu terlalu banyak berpikir. Dia menderita amnesia, jadi dia menyimpan ingatannya sebagai seorang anak. "

"Hmm …" Jiang Wuyue memandang Tang Wulin dengan heran. "Amnesia? Bagaimana itu bisa terjadi?"

Ekspresi menyakitkan melintas di wajah Tang Wulin. "Saat dia menyelamatkanku."

Ekspresi Jiang Wuyue berubah kali ini. Dia berbicara dengan ekspresi bersalah, "Maaf, saya tidak tahu … maafkan saya!"

Tang Wulin menggelengkan kepalanya. "Mungkin, itu yang terbaik. Terus terang, saya tidak tahu apakah saya ingin dia pulih. Saya bekerja sangat keras di sini, dan situasinya sekarang tampaknya cukup baik. Setidaknya, aku selalu bisa memilikinya di sisiku. "

Tatapan Jiang Wuyue bergeser sedikit. "Di sisi mu? Anda tidak membawanya ke tempat ini, kan? Saya mengerti sekarang. Tidak heran Anda selalu berharap untuk dipromosikan agar memenuhi syarat untuk mendapatkan cuti. Supaya kau bisa pergi dan mengunjunginya? "

"Hmm." Tang Wulin mengangguk karena tidak banyak yang bisa disembunyikannya. "Dia ada di Fire Basin. Aku sudah mengunjunginya sekali dan aku akan mengunjunginya lagi lusa. "

Jiang Wuyue tiba-tiba teringat sesuatu. "Oh, benar, saya belajar dari Yuxue bahwa Anda sekarang menjadi mayor jenderal?" Dia melihat tanda pangkat Tang Wulin saat dia berbicara, tetapi tidak ada yang bisa dia lihat.

Tang Wulin mengangguk. "Tepat sekali! Anda harus memanggil saya "Pak" sekarang. "

Jiang Wuyue segera merasakan mulutnya kering. Baru beberapa bulan berlalu! Anak laki-laki itu memanggilnya dengan "tuan" ketika mereka pertama kali bertemu di awal. Namun saat ini, tabelnya terbalik.

"Kamu maju sedikit terlalu cepat, bukan? Apa yang kamu lakukan? Bagaimana Anda bisa dipromosikan begitu cepat? "

Tang Wulin menjawab, "Bukankah Yuxue sudah memberitahumu? Sekarang aku adalah Blood Nine dari Blood God Battalion. Dewa Darah semuanya dianugerahkan pangkat seorang jenderal. Itu sebabnya. "

"Kamu mengalahkan Blood Nine?" Jiang Wuyue menatapnya dengan bingung. "Wah, beraninya kamu masih berdebat denganku padahal kamu sudah memiliki kemampuan untuk mengalahkan Blood Nine? Dimana kasih sayangmu? "

Tang Wulin memutar matanya. "Saya pikir Anda seharusnya memuji saya karena kemampuan saya yang kuat? Apa yang salah dengan otakmu yang membuatmu bersikap seperti itu? "

"Puji * ss ku. Saya hanya ingat bahwa Anda memukul saya. " Jiang Wuyue memiliki ekspresi sedih.

Tatapan Tang Wulin bergeser saat bibirnya tiba-tiba tersenyum hangat. "Wuyue, mari kita lihat seperti ini. Ini benar-benar salahku karena memukulmu beberapa hari yang lalu. Saya akan memberi Anda kesempatan untuk membalas dendam. Ayo pergi ke Star Dou Battle Network. Saya akan mengizinkan Anda untuk memukul saya sebanyak yang Anda inginkan selama Anda membayar. Saya tidak akan mengelak, bertahan, atau bahkan melakukan serangan balik. Bagaimana menurut anda? Anda dapat memukul saya sampai puas selama Anda membayar saya seribu koin Federasi per menit. "

Dengan ragu, Jiang Wuyue memandang Tang Wulin. "Betulkah? Anda baik sekali? " Koin Federasi tidak begitu penting baginya karena sama sekali tidak perlu uang di Tentara Dewa Darah. Selain itu, mereka diperlakukan dengan baik dan diberi upah tetap, penghasilan tinggi setiap bulan.

Tang Wulin menghela nafas dan berbicara dengan nada meremehkan, "Aku benar-benar tidak menyangka bahwa kamu bahkan tidak memiliki keberanian untuk memukulku. Orang sepertimu membuatku bertanya-tanya bagaimana kau bisa menjadi komandan batalion pertempuran jarak dekat. Apakah Anda satu-satunya di seluruh Batalyon Darah Besi? Aku harus bertanya pada Brother Ma Shan nanti. "