Soul Land 3 – Chapter 1029

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1029

Chapter 1029: Pertempuran Keterampilan

Setelah memikirkannya dengan cermat, Tang Wulin mulai menyempurnakan desain untuk mecha-nya. Ling Wuyue telah banyak membantunya dalam aspek ini.

Sebagai Master Ace Mecha, status Ling Wuyue di ketentaraan bahkan lebih tinggi dari Jiang Wuyue.

Hari ini, dia dan Ling Wuyue akan ambil bagian di babak sistem gugur. Sesuai aturan, kontestan dari cabang yang sama dalam kompetisi tidak akan saling berhadapan selama babak sistem gugur.

Melenturkan mecha dan mengacungkan tombaknya, Tang Wulin memandang lawannya.

Dari kebetulan belaka, jumlahnya ketika dia bertarung dalam pertarungan master jiwa adalah tiga puluh tiga. Dalam pertempuran mecha, nomornya enam puluh enam. Itu mudah diingat.

Lawannya juga mengoperasikan mecha jarak dekat, tapi anehnya, itu tidak memiliki senjata ofensif. Sebaliknya, itu memegang perisai, yang tampak sangat tebal dan berat.

Itu bukan pemandangan langka bagi pengguna mecha jarak dekat untuk menggunakan perisai. Namun, dalam kasus seperti itu, mereka bertanggung jawab atas pertahanan garis depan dalam pertempuran tim.

Namun, ini adalah kompetisi. Apakah dia tidak akan dirugikan menggunakan perisai sebagai senjata selama pertandingan kompetitif? Ini berarti lawannya telah menyerah pada sebagian besar kemampuan ofensifnya. Namun, Tang Wulin tidak meremehkan lawannya hanya karena menggunakan perisai. Mengingat dia bisa masuk ke babak final, lawan ini jelas bukan pertandingan biasa. Jika dia bersikeras menggunakan perisai, itu berarti lawan ini sangat percaya diri dengan kekuatan perisainya.

Ling Wuyue telah mengajari Tang Wulin sebelumnya bahwa tidak perlu takut pada lawan yang memegang senjata biasa dalam pertarungan antar mecha. Namun, saat lawannya menggunakan senjata yang di luar kebiasaan, sebaiknya dia lebih berhati-hati. Ada juga lebih banyak variabel jika lawannya menggunakan mecha jarak dekat.

Itulah mengapa ketika Tang Wulin melihat lawannya menggunakan perisai, dia tidak lengah tetapi menjadi lebih berhati-hati. Dia masih tidak bisa sepenuhnya mengendalikan tubuhnya sendiri, tetapi dia telah mendapatkan perintah yang lebih baik dari mecha-nya. Bagaimanapun, yang perlu dia lakukan hanyalah memasukkannya dengan kekuatan jiwa dan mengendalikan gerakannya dengan tangannya.

Pertandingan dimulai sekarang!

Dengan pengumuman suara elektronik, babak knockout pertama Tang Wulin di final mecha battle telah resmi dimulai.

Lawannya menyerang ke arahnya tanpa ragu-ragu. Dia memegang perisai di tangannya dan tidak mengangkatnya di depan dirinya sebagai pertahanan. Perisainya tergantung berat di sisinya saat dia berlari ke Tang Wulin dengan langkah besar. Langkahnya tegas, tetapi tidak ada perubahan lain yang dapat dideteksi.

Tang Wulin juga pindah. Mekaniknya hanya bisa melepaskan kekuatannya saat bergerak. Dia mengarahkan mecha-nya sehingga bergerak cepat saat itu menyerang lawannya.

Kedua kontestan saling mendekat.

Tepat ketika hanya ada jarak lima puluh meter terakhir di antara mereka, lawannya, Mecha Number 161, melakukan langkah pertama.

Dia mengayunkan tangan kanannya dan melemparkan perisai bundar itu. Perisai itu berputar dengan cepat dan terbang langsung ke arah Tang Wulin secara langsung. Perisai itu anggun dan liar pada saat bersamaan. Untuk bisa membuat perisai berputar dengan kecepatan tinggi tanpa membelok ke luar jalur jelas membutuhkan banyak keahlian. Seperti yang diharapkan, perisai ini tidak hanya digunakan untuk pertahanan!

Tang Wulin berasumsi bahwa gaya bertarung orang ini akan mirip dengan Ling Wuyue.

Dia bukan lagi master mecha yang hanya tahu bagaimana menyerang musuh secara langsung. Tombak di tangannya muncul dengan cepat dengan ujungnya mengarah ke langit. Itu mendorong di tengah-tengah bagian bawah perisai dengan sangat presisi.

Ling Wuyue telah memberitahunya bahwa inti dari semua senjata pemintal terletak di tengah-tengah rotasi. Jika dia bisa mematahkan titik itu, energi lawannya akan terganggu, dan mereka akan kehilangan kendali atas senjata mereka.

Kekuatan spiritual Tang Wulin juga meningkat pesat. Dia jauh lebih baik dalam membidik dan mengatur waktu serangannya secara alami.

Ujung tombak bertabrakan dengan perisai bundar, mengguncangnya sedikit. Setelah memukul ujung tombak, tombak itu melayang ke atas seolah-olah melompati air dan terbang di atas kepala mecha Tang Wulin. Pada saat itu, kedua lawan saling berhadapan dalam jarak dekat.

Lawannya tidak lagi memiliki senjata di tangannya, karena telah membuang perisainya. Dengan tombaknya mengarah ke atas, Tang Wulin menusuk langsung ke dada lawannya. Dalam sekejap ini, kekuatan tombaknya meningkat pesat. Itu merobek udara dan mengeluarkan pekikan yang memekakkan telinga. Dengan momentum pengisian Tang Wulin, Kesadaran Tombak secara alami terbentuk dan memenuhi udara dengan aura yang mengerikan.

Lawannya tiba-tiba berhenti di jalurnya. Dia menginjakkan kakinya dengan kuat di tanah dan sedikit memiringkan tubuh bagian atasnya ke samping. Tidak memiliki senjata, dia menepuk sisi ujung tombak dengan satu tangan dan meraih tiang tombak dengan tangan lainnya, sementara mecha-nya menghindari pukulan itu.

Dengan manuver itu, roh Tang Wulin tiba-tiba hidup kembali. Dibelakang dia!

"Keterampilan hebat!"

Dia segera memahami teknik lawannya pada saat itu juga. Lawannya bermaksud untuk meraih tombak dengan tangan kosong dan perisai yang telah melewati kepalanya terbang ke arahnya seperti bumerang yang diarahkan ke punggungnya.

Jika senjatanya dicengkeram dan punggungnya terbuka untuk serangan, dia bisa menahan beban serangan itu atau menyerah pada senjatanya untuk menghindarinya.

Terlepas dari tindakan balasan yang dia pilih, lawannya akan segera berada di atas angin.

Namun, Tang Wulin tidak akan pernah memberi lawannya kesempatan seperti itu.

Setelah mempelajari strategi lawannya, dia bereaksi dengan cepat, menarik kembali tombaknya secepat kilat. Aura luar biasa menghilang seketika, tetapi Kesadaran Tombak masih bertahan di udara seperti bayangan tombak.

Tiang tombak ditarik. Tanpa menoleh ke belakang, benda itu menghantam perisai di belakangnya dengan dentang keras. Mecha Tang Wulin memanfaatkan momentum dari dampak perisai saat dia mengaktifkan pendorong mecha-nya. Kecepatannya meningkat secara eksplosif, dan dia menabrak dada mecha lawannya.

Tangan lawannya menembus bayangan tombak di udara. Dia tidak meraih apa pun.

"Ledakan!"

Suara mereka bertabrakan seperti ledakan. Kedua mecha digulung mundur sebelum berpisah.

Perisai lain muncul di tangan Nomor 161. Itu juga perisai bundar, tapi perisai ini berwarna emas gelap. Ada pola samar yang menyerupai cangkang kura-kura di atasnya. Mundur yang kuat membuat Tang Wulin mundur pada jarak yang lebih jauh jelas lebih besar dari lawan-lawannya.

Seperti yang diharapkan, jiwa bela dirinya juga merupakan perisai.

Ketika dia melihat bahwa tidak ada cara untuk menghindari tekel tersebut, Nomor 161 dipaksa untuk melepaskan jiwa bela dirinya sendiri.

Perisai emas gelap di tangan Nomor 161 bersinar, dan perisai bundar yang ditangkis oleh tombak terbang kembali ke tangannya. Mecha-nya sekarang dipersenjatai dengan dua perisai.

Final adalah final!

Kedua lawan hanya mengambil beberapa napas dari awal pertandingan, dan mereka sudah bertarung habis-habisan dengan otak dan kekuatan. Mereka telah bertabrakan dalam serangkaian bentrokan yang cerdik. Tang Wulin memiliki sedikit keuntungan, tetapi dia tidak dapat menekan lawannya.

Aura Nomor 161 terasa lebih terkumpul sekarang. Jelas, dia mulai menganggap lawan ini di hadapannya dengan lebih serius. Meskipun Tang Wulin merasakan hawa dingin di hatinya, dia juga dipenuhi dengan kegembiraan. Inilah jenis lawan yang dia butuhkan untuk lebih meningkatkan keterampilan bertarungnya.

Dalam pertandingan tunggal, dia dikenal karena kebiadabannya karena dia selalu bertarung dengan mengeluarkan kekuatannya sesuka hatinya. Namun, ini tidak berarti bahwa dia tidak menghormati keahlian pengguna. Dia membutuhkan lawan seperti ini, karena kekuatan ekstrim hanya bisa mengeluarkan potensi penuhnya saat melawan skill ahli. Dia akan menunjukkan keahliannya dengan mecha-nya. Semakin kuat lawannya, semakin tinggi semangat bertarungnya. Lawan di hadapannya ini hebat. Dia bisa merasakan bahwa paling banyak, lawannya mungkin hanya sedikit lebih rendah dari Ling Wuyue dalam keterampilan, tetapi basis kultivasinya pasti tidak lebih rendah dari Ling Wuyue.

Dia mengangkat tombaknya dan beralih memegangnya dengan kedua tangan. Tang Wulin mecha menyerang lawannya dengan langkah besar lagi. Ujung tombaknya berdenyut dengan aliran cahaya dengan panjang yang tak terhitung jumlahnya. Itu berkedip dengan liar, membuat lawannya sulit untuk memprediksi gerakannya.

Sepasang perisai di tangan lawannya juga berdenyut dengan cahaya keemasan gelap yang samar. Kali ini, lawannya tidak bergerak. Dia mempertahankan tubuhnya dengan perisai mecha standar sementara dia mengangkat perisai jiwa bela dirinya secara horizontal. Dia jelas bermaksud menggunakannya untuk menyerang.

Tang Wulin menusuk dengan tombaknya. Kesadaran Tombak dan cahaya tombak bergabung secara instan. Untuk sesaat, mecha Tang Wulin tampak benar-benar menyatu dengan tombak. Itu berubah menjadi tombak besar dan langsung menutup jarak saat melesat lurus ke arah dada lawannya. Cahaya tombaknya berkedip-kedip dengan pijar putih yang intens. Aura yang berani dan tak tergoyahkan itu menggugah hati penonton.

Apakah dia mempertaruhkan segalanya pada serangan tunggal ini?