Soul Land 3 – Chapter 1035

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1035

Chapter 1035: Menjelajah Jauh Ke Dalam Bagian

Tang Wulin mendaki gundukan itu dengan langkah besar. Semua probe tentara tidak bereaksi terhadap kehadirannya karena Gelang Dewa Darahnya. Dia menatap ke kejauhan dari ketinggian. Dia benar-benar ingin mengangkat kepalanya dan melolong ke langit jika bukan karena kekhawatiran bahwa dia akan menyebabkan longsoran salju.

Segalanya berjalan lancar akhir-akhir ini. Basis budidayanya meningkat sementara hubungannya dengan Gu Yuena juga menjadi ramah. Dia pasti akan memberitahunya bahwa dia bukan ayahnya, tapi kekasihnya nanti, ketika waktunya tepat.

Tang Wulin merasakan dadanya memanas saat dia mengingat aromanya di benaknya.

Dia sudah mulai menikmati hidupnya di Tentara Dewa Darah. Tentara selaras dengan seluruh dunia. Itu terisolasi dari luar, jadi di sini selalu sepi. Setidaknya, tekanan yang membebani dirinya tidak muncul untuk saat ini. Tidak banyak pergerakan dari jurang sejak air pasang abyssal sebelumnya berakhir.

Dia berbalik dan melihat ke arah lorong jurang ketika dia memikirkan tentang jurang itu. Warna abu-abu hitam samar muncul secara tidak jelas di sana. Makhluk jurang itu benar-benar makhluk yang menakutkan!

Dia ingin menjelajahi tempat itu sekali lagi untuk membunuh makhluk jurang. Akan lebih bermanfaat dalam meningkatkan basis kultivasinya, terutama sekarang Inti Naga-nya telah berevolusi mengikuti terobosan segel lapisan kesepuluh. Basis kultivasinya juga sangat meningkat sehingga Tang Wulin sangat percaya diri.

Sebagai Blood Nine dari Batalyon Dewa Darah, dia tidak memiliki batasan apa pun, jadi dia bisa memasuki lorong jurang untuk memeriksa dan menyelidiki kapan saja.

"Iya! Sudah terlalu lama sejak terakhir kali aku memasuki lorong abyssal. Saya pikir sudah lama sejak sesuatu terjadi di sana. Mengapa saya tidak pergi melihatnya? "

Pada titik ini, Tang Wulin merasakan dadanya sedikit menegang. Dia mengangkat tangan kanannya dan mengirim pesan ke Blood One dengan Gelang Dewa Darahnya. Dia memberi tahu Blood One bahwa dia akan memeriksa lorong jurang. Dia akan memeriksa pinggiran untuk sementara waktu dan tidak pergi terlalu dalam sebelum dia kembali.

Dia segera menerima balasan Blood One. Blood One memungkinkan dia untuk pergi memeriksa tetapi memerintahkan dia untuk tidak terlalu dalam. Dia harus segera kembali setelah menemukan makhluk abyssal yang kuat.

Tombak Naga Emas Tang Wulin adalah masalah sensitif. Itu telah diketahui oleh pesawat abyssal. Gelombang abyssal telah berakhir untuk saat ini, karena beberapa kaisar abyssal yang kuat telah sepenuhnya ditekan karena upaya mereka sebelumnya dalam menggunakan kemampuan mereka dengan kekuatan penuh. Meskipun mereka tidak dapat melakukan apa pun untuk sementara waktu, Tang Wulin masih harus bertindak hati-hati.

Tang Wulin melayang dan membuka sayap di punggungnya saat dia meluncur ke lorong jurang. Dia hampir tidak menggunakan Sayap Naga Emasnya selama kompetisi untuk menyembunyikan kemampuannya.

Di sisi lain, tidak ada metode yang lebih cepat dan lebih dapat diandalkan untuk bepergian di pegunungan salju selain terbang. Karena kekuatannya yang kuat, angin gunung tidak banyak mempengaruhinya.

Di kejauhan, pintu masuk jurang sudah terlihat. Tang Wulin menarik sayapnya dan mendarat di dekat pintu masuk.

Aura suram yang merupakan karakteristik dari pesawat abyssal berhembus ke wajahnya. Prajurit Tentara Dewa Darah yang sedang berjaga hanya akan ditempatkan di sini untuk jangka waktu tertentu karena tentara khawatir kesehatan mereka akan terpengaruh oleh aura jurang.

Setelah menangkis serangan yang tak terhitung jumlahnya dalam periode beberapa ribu tahun, Tentara Dewa Darah memiliki data komprehensif tentang situasi di pesawat abyssal saat ini.

Gelang Dewa Darah Tang Wulin adalah izin terbaiknya. Dia memilih lorong yang sedikit lebih besar dan masuk ke dalamnya. Bagian dalam dijaga ketat, jadi dia mengandalkan identitas Blood Nine untuk memungkinkannya maju tanpa hambatan apa pun.

Kunjungan sebelumnya adalah dengan Long Yuxue. Mereka menemui air pasang abyssal pada kunjungan pertama. Dia tidak bisa menahan nafas di dalam hatinya ketika dia memikirkan Long Yuxue. Dia bertanya-tanya apakah mereka masih bisa berteman setelah kejadian hari ini.

Tang Wulin harus bertindak hati-hati saat memasuki lorong. Dia segera melepaskan armor tempur Dragon Moon dan memegang Tombak Naga Emas di tangannya.

Armor perang dua katanya dilengkapi dengan sayap pada awalnya. Sejak sayapnya bergabung dengan Sayap Naga Emasnya, Tang Wulin mendapatkan kendali yang lebih baik atas terbangnya sementara kekuatan sayap naganya juga sangat ditingkatkan.

Baru-baru ini, dia merasa yakin pada dirinya sendiri karena basis kultivasinya telah meningkat pesat. Dia mengarahkan Tombak Naga Emas ke depan saat dia berjalan masuk dengan langkah lambat tapi mantap.

Lorong itu luas dan kering. Seseorang tidak akan bisa merasakan kesuraman datang dari tempat itu jika tidak menyadari bahwa itu adalah jembatan ke pesawat jurang.

Mungkin karena gelombang jurang yang baru saja berakhir. Tang Wulin tidak menemukan satu pun makhluk jurang meskipun telah berjalan di dalam selama sekitar dua puluh menit.

Sepertinya pesawat abyssal telah diam sekarang. Mungkin perlu beberapa dekade lagi sebelum gelombang jurang berikutnya.

Lebih baik begitu, setidaknya Tentara Dewa Darah tidak akan mengalami serangan besar saat ini.

Tidak sampai Tang Wulin merasakan bahwa dia berada di dekat lokasi terdalam ketika dia menyadari dia pernah ke sana sebelumnya dengan Long Yuxue di awal. Namun, dia masih tidak mendapatkan serangan apapun dari makhluk jurang tersebut. Seolah-olah makhluk jurang tidak pernah muncul di tempat ini sebelumnya.

"Itu tidak mungkin benar. Tidak ada pertemuan? Bukankah ini perjalanan yang sia-sia bagiku? "

Tang Wulin sedikit ragu-ragu saat dia berhenti berjalan. Haruskah dia terus berjalan lebih dalam? Blood One tidak menyebutkan seberapa dalam dia harus pergi sebelum dianggap terlalu dalam. Blood One hanya mengingatkannya untuk mundur segera setelah dia bertemu makhluk abyssal yang kuat.

Tampak jelas bahwa Blood One jauh lebih akrab dengan bidang abyssal dibandingkan dengan Tang Wulin. Keheningan setelah gelombang jurang terlihat, itulah sebabnya dia tidak terlalu khawatir tentang Tang Wulin.

Tang Wulin memutuskan bahwa dia ingin bertemu dengan makhluk neraka sejak dia ada di sini, jadi dia berjalan lebih jauh untuk melihatnya.

Dia memegang bagian tengah Tombak Naga Emasnya dengan erat saat dia mengangkat semangatnya dan terus menjelajah lebih dalam.

Suhu di lorong jurang mulai naik saat dia terus maju. Ada cahaya dan bayangan yang berkilauan tidak jelas di dalam lorong yang membuat tempat itu terasa aneh dan menakutkan.

Karena kekuatan spiritualnya yang mulai mendorong maju terus ke Domain Roh, Tang Wulin jelas bisa merasakan jumlah atribut spasial, molekul elemen di udara meningkat dengan kecepatan tinggi.

"Saya kira begitulah rasanya di bagian itu. Seperti yang diharapkan, bagian yang membentang melintasi bidang benar-benar mistis. "

"Saya bertanya-tanya bagaimana pesawat abyssal dapat terhubung ke pesawat lain dan mencoba menyerang pesawat lain."

"Jika pesawat abyssal mampu melakukan ini, bisakah Benua Douluo melakukan ini juga?" Sumber daya di Benua Douluo dengan cepat menipis. Segala jenis mineral dan logam langka ditambang terus menerus dengan kecepatan yang sangat tinggi.

Itu juga salah satu alasan yang berkontribusi pada banyak upaya radikal untuk menggunakan senjata di Benua Bintang Luo dan Benua Douluo. Tujuan mereka sederhana. Mereka ingin menjarah sumber daya.

Ketika hari dimana semua sumber daya di seluruh dunia Douluo tiba, apa yang akan terjadi?

Tang Wulin mengetahui dari gurunya ketika dia berada di Akademi Shrek bahwa Federasi saat itu sedang menjelajahi luar angkasa. Menurut studi ilmiah, ada banyak planet di luar angkasa. Karenanya, pasti akan ada beberapa planet yang cocok untuk umat manusia. Selain itu, terdapat sumber daya alam di planet-planet ini. Namun, penelitian baru saja dimulai. Jadi, dibutuhkan waktu sebelum mereka dapat menjajah planet-planet ini demi kelangsungan hidup umat manusia.

Akan jauh lebih mudah dengan adanya lorong planar.

Tang Wulin merasakan elemen spasial di sekitarnya semakin padat saat keingintahuannya pada bidang jurang semakin kuat. Dia mempercepat langkahnya secara alami.

Suhu dari bagian sekitarnya meningkat. Tidak banyak perubahan pada ukuran lorong tetapi fluktuasi spasial mulai tumbuh lebih intens.

Selain itu, Tang Wulin bisa merasakan bagian itu berdenyut secara berirama dengan lembut seolah-olah itu adalah pembuluh darah yang berdenyut. Sensasinya bahkan terasa lebih aneh sekarang.

Dia menancapkan Tombak Naga Emas ke tanah sehingga dia bisa merasakannya dengan tenang.

Tidak ada aliran energi yang terpancar dari tombak. Itu menandakan bahwa bagian itu sendiri tidak diberkahi dengan aura kekuatan kehidupannya sendiri.

Bisakah bagian seperti itu rusak?

Sebuah pertanyaan muncul di hati Tang Wulin. Jika jalur abyssal bisa rusak, mereka tidak perlu khawatir lagi dengan pesawat abyssal. Dia akan menanyakan Blood One tentang ini ketika dia kembali.

Tang Wulin memiliki pemahaman yang lebih baik tentang lorong jurang saat dia berada di sana. Meski belum bertemu makhluk abyssal pun, ia merasa perjalanannya tidak sia-sia. Setidaknya, itu memberinya pemahaman yang lebih baik tentang elemen spasial di tingkat yang lebih dalam.

Unsur spasial pada lorong jurang diatur dengan cara yang khas. Itu melibatkan asal mula dunia, jadi itu juga tempat latihan yang efektif untuk kekuatan spiritualnya.

Dia terus maju dan memperhatikan bahwa elemen spasial di bagian itu tampaknya dalam kondisi stabil. Bagian itu tampak tak berujung. Dia terus berjalan ke depan tetapi tampaknya tidak mencapai akhir. Dia berjalan selama dua jam lagi sebelum akhirnya berhenti berjalan.

Di dunia yang tidak dikenal, dia merasa tidak aman untuk terus maju. Sesuatu mungkin terjadi begitu saja.

"Tidak ada makhluk neraka sama sekali!" Dia merasakan sedikit penyesalan di dalam hatinya. Tanpa makhluk abyssal, tidak mungkin dia bisa terlibat dalam pertempuran yang sebenarnya dan melahap energi musuh. Namun, dia telah kehilangan impulsif masa mudanya. Keamanan dulu, karena Gu Yuena masih menunggunya.

"Mari kita sebut saja sehari."