Soul Land 3 – Chapter 1039

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1039

Chapter 1039: Pertempuran Dua Tombak

Tang Wulin percaya bahwa lawannya pasti telah mempelajari rekaman pertempurannya. Jika itu masalahnya, maka dia harus tahu tentang kekuatannya. Dia tidak akan memilih untuk bertarung langsung dengannya.

Teknik tombak lawannya terlalu cepat. Mereka begitu cepat sehingga Tang Wulin tidak dapat mengelak sepenuhnya bahkan setelah menggunakan Ghost Shadow Membingungkan Track. Bagaimanapun, mecha adalah mecha. Tidak gesit seperti tubuh manusia. Dia masih terkena beberapa serangan dari tombak lawannya. Namun, bahkan ketika dia dipukul, dia juga berhasil mendaratkan beberapa pukulan pada mecha lawannya dengan tombaknya sendiri. Adapun apakah serangannya akan berdampak besar, itu tergantung pada pilihan lawannya. Ini dikenal sebagai menyerang musuh dimana musuh harus memperkuatnya.

Setelah beberapa hari pertempuran mecha, Tang Wulin memiliki lebih banyak pengalaman tempur daripada sebelumnya. Di momen krusial seperti ini, dia tak akan menahan diri.

Seperti yang diharapkan, mecha Nomor Enam Puluh delapan bereaksi saat dia mendengar suara cambuk keras ketika tombak Tang Wulin menghampirinya. Dia memiliki mecha yang melompat ke belakang sekaligus mengangkat tombaknya secara vertikal. Dia pertama kali menghindari serangan Tang Wulin sebelum menusuk tombaknya ke tanah.

Ada kilatan cahaya biru sedingin es, menghilang secepat itu tiba. Tanah di bawah kaki Tang Wulin segera berubah menjadi permukaan es yang licin. Itu benar, permukaan yang terbuat dari es. Ini adalah medan di mana mecha akan sulit untuk bermanuver. Mecha lawan telah menggunakan kesempatan untuk terbang ke udara. Dia menyebarkan tombak cahaya yang padat dari langit, tampaknya menutupi setiap rute pelarian yang bisa digunakan Tang Wulin.

Permukaan tanah membeku. Berdiri diam bukanlah masalah, tapi gerakan apapun pasti akan terhalang. Sementara itu, jutaan tombak hantu jatuh dari atas, dan langit dipenuhi dengan energi tombak itu. Itu memaksa mecha Tang Wulin untuk tetap membumi. Harus dikatakan bahwa taktik Nomor Enam Puluh delapan ini tanpa ampun. Jika berhasil, setidaknya itu akan memberinya keuntungan besar.

Tang Wulin sedikit mengernyit saat dia berjongkok dengan mecha-nya, mengurangi area targetnya. Sementara itu, dia menusukkan tombaknya ke angkasa. Ini hanya serangan biasa, tanpa memancarkan energi tombaknya.

Suara robek yang memekakkan telinga meledak di udara. Seberkas cahaya platinum yang sepertinya menembus kubah surga melesat keluar dari ujung tombak Tang Wulin.

Kesadaran Tombak yang kuat dicampur dengan gelombang kejut esensi darah padat, memanfaatkan serangan yang mendominasi seperti itu.

Nomor Enam Puluh Delapan terkejut. Ketika dia melihat mecha Tang Wulin berjongkok, dia berasumsi bahwa Tang Wulin ingin meminimalkan luas permukaannya dan mengurangi kerusakan yang dia alami. Itu sebabnya dia melepaskan lebih banyak tembakan dengan intensitas yang meningkat. Namun, dia tidak menyangka lawannya bisa melakukan teknik sekuat itu sambil jongkok.

Itu tipuan!

Tak ayal, aksi jongkok pun tak perlu dilakukan. Tang Wulin bisa dengan mudah membalas serangan lawannya dengan salah satu miliknya. Namun, dia memilih untuk mengambil posisi bertahan untuk mengelabui Nomor Enam Puluh delapan agar melanjutkan serangannya. Jika mechanya ditempati dengan serangan, akan sulit baginya untuk beralih ke skill lain di tengah jalan.

Tampaknya Tang Wulin dirugikan dalam hal teknik, kecepatan, dan waktu reaksi. Namun, tindakan sederhana berjongkok ini telah menunjukkan kepada Nomor Enam Puluh delapan bahwa teknik bertarung yang sebenarnya dari lawan sebelum dia pasti tidak kalah dengan miliknya.

Dia memfokuskan semangatnya ke dalam dan cermin biru sedingin es tiba-tiba muncul di langit. Cermin itu membiaskan bayangan yang ditembakkan dari cahaya tombak Tang Wulin. Ketika tombaknya mengenai cermin, Tang Wulin merasakan ujungnya meluncur dan serangannya yang kuat dan pasti dibelokkan ke samping oleh permukaan es itu, sangat mengejutkannya. Cahaya tombak yang ditembakkan oleh mecha Nomor Enam Puluh delapan juga mencapai mecha Tang Wulin, tetapi aura dan kekuatannya jauh lebih lemah dari sebelumnya.

Mecha Yang Wulin Nomor Enam Puluh enam bereaksi dengan membuat kepalan tangan dengan tangan kirinya dan mengarahkan pukulan ke lawannya.

Pukulan itu tampak sangat sederhana, tetapi saat dia melemparkan pukulan itu, ada ledakan mengerikan dengan kekuatan yang luar biasa. Ini adalah kekuatan esensi darah Tang Wulin yang meledak dari tubuhnya.

Udara meledak menjadi bola gas besar yang secara paksa memblokir cahaya tombak yang jatuh. Meskipun mecha Tang Wulin tertutup lapisan es, mecha Nomor Enam Puluh delapan juga tergulung mundur meski dirinya sendiri dan jatuh ke tanah jauh sekali.

Bentrokan antara dua lawan telah sangat panas sejak awal. Mekanik Tang Wulin Nomor Enam Puluh Enam bangkit kembali dari posisi jongkoknya. Itu terbang melintasi permukaan es tanah dan jatuh dengan ringan di bagian yang tidak beku. Es di tubuhnya telah dilelehkan oleh kekuatan esensi darah padatnya.

Mereka serasi!

Dalam proses tabrakan awal, tidak ada yang benar-benar berada di atas angin. Namun, mereka berdua telah melepaskan kekuatan yang mereka kuasai.

Tang Wulin perlahan mengangkat tombaknya, karena itu berdenyut dengan energi. Lawannya melakukan hal yang sama dan mereka saling berhadapan lagi. Meskipun mereka berhati-hati, keinginan untuk bertempur di antara kedua petarung itu juga melonjak.

Riak-riak energi yang samar muncul di sekitar dua mekanisme. Tanpa ragu, mereka menimbun energi mereka. Serangan berikutnya pasti akan menghancurkan bumi dan menghancurkan surga.

Para komentator sangat cemas sehingga mereka tidak bisa berkata-kata. Ini adalah pertandingan terakhir dari kompetisi grup. Ini akan menentukan pemenang grup dan tidak diragukan lagi itu adalah pertandingan paling menarik. Itu disiarkan langsung di seluruh jaringan.

Nomor Enam Puluh Enam dan Nomor Enam Puluh Delapan tidak mengecewakan penonton. Tabrakan pembukaan telah menunjukkan kekuatan mereka kepada penonton.

Ini hanya mecha standar! Siapapun yang pernah menggunakan mecha sebelumnya telah mengalami seperti apa mekanisme standar operasi itu. Namun, di bawah kendali master mecha yang berbeda, mecha yang sama dapat menampilkan kekuatan yang sangat kuat. Ini telah memberi harapan bagi banyak master mecha yang tidak berbakat dengan bakat alami. Mekanisme standar juga bisa sekuat ini!

Tang Wulin menarik napas dalam-dalam dan memikirkan kembali teknik tombak lawannya. Pada saat yang sama, dia merasakan Kesadaran Tombaknya sendiri. Secara bertahap, dia merasa seolah-olah dia tidak lagi mengoperasikan mecha, tetapi benar-benar melakukan pertarungan itu sendiri.

Menjadi satu dengan mecha! Ya, Ling Wuyue pernah memberitahunya tentang kondisi ini sebelumnya. Kata-kata Ling Wuyue yang sebenarnya adalah, "Jika Anda ingin menjadi Master Ace Mecha, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah menjadi satu dengan mecha Anda!" Hanya ketika master mecha merasa bahwa mecha itu sendiri, dia bisa benar-benar mengeluarkan setiap ons kemampuannya. Saat itulah dia benar-benar bisa menggabungkan kemampuannya sendiri dengan mecha.

Seolah-olah dengan persetujuan diam-diam, kedua mekanisme itu bergerak pada saat bersamaan. Mereka telah menggunakan pendorong mereka secara bersamaan dan meningkatkan kecepatan mereka hingga maksimum. Tombak mereka diarahkan ke depan saat mereka menyerang ke depan dengan tekad yang kuat.

Mecha Nomor Enam Puluh delapan sudah berwarna biru sedingin es. Bahkan ada es yang terbentuk di permukaan mecha-nya. Mecha Tang Wulin, di sisi lain, adalah emas yang cemerlang. Kedua mecha itu, yang jelas bukan lagi mecha standar, sepertinya saling menjangkau dalam sekejap.

Mengisi daya dengan kecepatan maksimum, mereka mengulurkan tombak mereka, sederhana dan tanpa hiasan.

Tombak Nomor Enam Puluh Delapan juga seluruhnya berwarna biru es dengan es yang tak terhitung jumlahnya menyebar dari belakangnya. Kemudian, mereka meledak dengan ledakan yang keras. Itu menyerupai jutaan tombak es yang meledak, seperti bunga es yang mekar.

Tombak Tang Wulin, di sisi lain, terbelah menjadi dua, lalu dua dibagi menjadi tiga, dan ketiganya terbelah menjadi jumlah yang tak terbatas. Tanaman merambat Bluesilver Emperor yang tak terhitung jumlahnya berubah menjadi tombak dan dengan cepat ditembakkan. Setiap pohon anggur membawa serta kekuatan esensi darah yang padat dan Kesadaran Tombak yang sangat kuat di dalam hatinya.

Setiap tanaman anggur Kaisar Bluesilver yang menusuk dua kali lipat kembali ke tengah dalam sekejap. Mereka bergabung dengan tombak mecha sebagai Seribu Jari Menuduh!

Dalam menghadapi tekanan kuat yang diberikan lawannya, Tang Wulin telah melepaskan Jari Seribu Menuduh lagi. Itu bukanlah skill sejati, tapi dari pemahamannya saat ini, dia menggabungkan Bluesilver Emperor dan tombak mecha menjadi satu.

Begitu setiap pohon anggur Kaisar Bluesilver menyentuh tombak mecha, mereka secara alami akan melilitnya. Itu membuat tombak lebih tebal, lebih berat, dan lebih kokoh. Kesadaran Tombak dan cahaya tombak akan bergabung menjadi tombak sebelum kembali padanya. Ini membuat mecha standar Tang Wulin bersinar dengan kecemerlangan yang lebih besar.

Nomor Enam puluh delapan sekarang tampak seperti bunga es dingin yang sedang mekar penuh. Tang Wulin, di sisi lain, tampak seperti sedang memutar kerucut raksasa.

Tanpa ragu, ini adalah serangan yang mempertaruhkan segalanya dalam satu pukulan. Mereka telah memasukkan semua kekuatan mereka ke dalam serangan ini.

Dalam konfrontasi yang tak terhindarkan, pahlawan akan menang!

Para penonton tidak bisa menahan nafas. Tidak ada yang menyangka bahwa pertempuran seperti itu akan diputuskan dalam waktu sesingkat itu. Alasan utama Tang Wulin dan Nomor Enam Puluh delapan memilih untuk mengakhirinya dengan cara ini adalah karena mereka memahami bahwa lawan mereka sangat kuat. Ketika mereka dihadapkan dengan lawan seperti itu, bagaimana mungkin mereka tidak menggunakan kekuatan tempur puncak mereka untuk serangan mereka?

Ini adalah kontes kekuatan, aura, pemahaman tentang Kesadaran Tombak, dan kemampuan tersembunyi mereka!

Mereka bertabrakan. Bunga es dan kerucut emas yang berputar bentrok.

Kedua belah pihak berhenti sejenak, yang seakan membuat hati penonton dan komentator berdetak kencang.

Detik berikutnya, seberkas cahaya keemasan bersinar dari balik bunga es. Tak lama kemudian, kerucut emas itu dengan jelas menyerang ke depan. Bunga es yang besar itu langsung hancur berkeping-keping yang tersebar dimana-mana.

Sungguh pemandangan yang luar biasa dan menakjubkan!

"Nomor Enam Puluh enam menang!"

Sorakan yang terdengar seperti gunung yang bergema dan laut yang bergema bergema di seluruh stadion setelah tiga detik. Ada banyak sekali pemirsa yang bersorak di depan layar jiwa mereka.