Soul Land 3 – Chapter 104

shadow

Soul Land 3 – Chapter 104

Chapter 104 – Ledakan Gu Yue

"Apakah kamu baik-baik saja, Wulin?" Gu Yue dengan lembut menekan tangan ke punggung Tang Wulin, menyebabkan kekuatan jiwa atribut cahaya masuk ke dirinya. Gelombang kehangatan memenuhi seluruh tubuhnya, mengurangi ketidaknyamanan.

"Saya baik-baik saja." Tang Wulin menarik napas dalam-dalam. Meskipun masih ada rasa dingin dan sakit di dalam tubuhnya, itu tidak seberapa dibandingkan dengan apa yang dia alami beberapa hari terakhir ini. Jika rasa sakit sebelumnya telah membuatnya ingin mati, maka rasa sakit saat ini seperti sakit perut.

Ketika Zhang Yangzi melihat kondisi Tang Wulin, dia terkejut. Meskipun dipukul oleh Klon Bayangannya dan menjadi anggota kelompok terlemahnya, Tang Wulin masih bisa berdiri tegak. Situasi seperti apa ini?

"Kamu bisa mati!" Gu Yue tiba-tiba berteriak. Bahkan sebelum Tang Wulin memiliki kesempatan untuk menangkapnya, dia sudah bergegas maju.

Gu Yue tiba-tiba berakselerasi, lampu hijau berkedip-kedip di sekitar tubuhnya. Saat dia melaju ke arah mereka, dia memberi isyarat dengan kedua tangannya, menembakkan bola api dan es ke arah tiga lawannya.

Sementara serangannya melesat ke arah trio lawan, cahaya hijau yang menutupi tubuhnya bersinar lebih terang dan lebih terang, matanya semakin jelas. Setelah bola api meledak, tangannya berubah menjadi warna biru sedingin es. Kemudian, ketika es itu pecah, cahaya biru sedingin es itu mulai menyatu dengan lampu hijau.

Angin kencang menjerit di udara, dan para siswa serta guru yang menyaksikan teringat akan badai turbulen yang baru saja melanda. Dalam waktu singkat, angin dan es telah tumbuh menjadi tornado setinggi lima meter dan berdiameter satu meter dan dengan cepat bergerak menuju Zhang Yangzi dan rekan satu timnya.

Suhu di atas panggung anjlok saat pecahan es di dalam badai yang berputar menjadi bilah tajam yang memotong udara, melepaskan gelombang pekikan yang menusuk telinga.

Ekspresi trio lawan menjadi masam. Wang Jinxi adalah orang pertama yang mengambil inisiatif dan bertindak sebagai pelopor, sementara dua lainnya menggunakan kekuatan jiwa mereka untuk melindungi tubuh mereka.

Menghindari? Seluruh panggung tampaknya berada di bawah kendali tornado miniatur ini saat menarik mereka ke tengahnya. Kecepatan mereka juga telah dipotong setengah, sehingga pada dasarnya tidak mungkin bagi mereka untuk melarikan diri dari jangkauannya.

Long Hengxu melihat ke atas panggung dengan ekspresi kaget sekali lagi. Ini, ini adalah keterampilan jiwa dari Master Jiwa satu cincin? Bisakah seorang Penatua Jiwa dengan cincin jiwa seribu tahun bahkan mencapai ini?

Badai salju! Ini adalah kombinasi es dan angin.

Di antara trio dari kelas lima, yang terkuat bukanlah Xie Xie, yang memiliki kedua jiwa bela diri kembar serta kekuatan jiwa terbesar di antara mereka; sebaliknya, itu adalah Gu Yue.

Gu Yue tidak pernah menggunakan kekuatan aslinya sampai pertandingan ini. Hari ini, bagaimanapun, Tang Wulin telah terluka oleh lawan mereka, menimbulkan kemarahannya. Dengan demikian, dia akan melemparkan serangan elemen terkuatnya.

Setelah menciptakan badai salju, wajahnya menjadi pucat pasi, tubuhnya terhuyung-huyung di ambang kehancuran. Untungnya, Tang Wulin dengan lembut memegang dan mendukungnya, mencegahnya jatuh.

Tabrakan konstan terdengar dari dalam badai salju saat itu merobek trio dari kelas satu. Cahaya yang berkelap-kelip samar-samar dapat terlihat di dalam badai salju, menunjukkan bahwa mereka masih memiliki kekuatan jiwa yang cukup untuk mempertahankan diri.

Xie Xie menggenggam Belati Naga Cahaya dengan erat saat cahaya bersinar di matanya. Dia telah menghadapi kekuatan badai salju sejak lama dan dengan jelas memahami betapa hebatnya Gu Yue. Sebagai Master Jiwa Sistem Agility, dia takut bahkan setelah mendapatkan cincin kedua dan dengan keuntungan dari jiwa bela diri kembarnya, dia tidak akan mampu menahan kekuatan badai salju Gu Yue. Jika dia dipaksa untuk menghadapinya, maka dia harus bersiap terlebih dahulu dan melarikan diri.

Meskipun dia sering bertengkar dengan Gu Yue, dia masih menghormatinya karena kekuatannya.

Badai salju berlangsung selama sepuluh detik penuh sebelum mulai bubar. Pada akhirnya, suhu panggung dan sekitarnya turun drastis.

Sosok trio Zhang Yangzi secara bertahap muncul dari dalam badai salju yang menyebar. Berdiri di depan adalah Wang Jinxi, pakaiannya compang-camping dan tubuhnya dipenuhi memar. Untungnya bagi dia, dia telah memblokir wajahnya dengan lengannya, menyelamatkannya dari kerusakan wajahnya.

Situasi Zhang Yangzi dan Wei Xiaofeng agak lebih baik, tetapi wajah mereka masih pucat. Kekuatan jiwa mereka habis setelah menahan badai salju itu.

Persepsi siswa yang menyaksikan Gu Yue telah berubah. Mereka semua bertanya-tanya, Apakah dia benar-benar murid baru? Seberapa kuat dia di masa depan?

Belati Naga Cahaya di tangan, Xie Xie berjalan ke arah lawan mereka dan berkata, "Mengakui kekalahan."

Semua orang dapat melihat bahwa trio lawan telah menggunakan setidaknya setengah dari kekuatan jiwa mereka dan telah terluka dalam berbagai tingkat.

Long Hengxu juga mendekat, bersiap untuk menghentikan pertandingan setiap saat. Meskipun dia tidak mau mengakuinya, kekuatan Gu Yue terlalu menakutkan. Dia akhirnya mengerti mengapa Wu Zhangkong yang sombong itu ingin menerimanya di kelasnya. Long Hengxu adalah yang berotak babi!

Kami masih belum kalah. Tatapan Zhang Yangzi sama tajamnya dengan sebelumnya, tetapi kata-kata ini hampir tidak terdengar dari balik giginya yang terkatup.

Wei Xiaofeng menatapnya, sebelum berkata dengan ragu-ragu, "Apakah kamu benar-benar ingin …"

Zhang Yangzi dengan tegas menatapnya, "Kita tidak bisa kalah. Jinxi, ayo! "

Wang Jinxi tiba-tiba menegakkan punggungnya, melepaskan auman ke arah langit saat aura hitam yang kuat menguasai tubuhnya sekali lagi.

Cahaya ejekan melintas di mata Xie Xie. Mereka masih ingin menjungkirbalikkan surga dalam situasi mereka saat ini? Dalam sekejap, dia mulai mendekati Zhang Yangzi. Bagaimanapun, Zhang Yangzi adalah inti dari tim mereka.

Tapi tepat pada saat itu, sosok gelap muncul. Dengan cahaya hitam menyembur dari mulutnya, itu menghalangi serangan Xie Xie dan memperlambatnya.

Setelah itu, Xie Xie terkejut melihat Zhang Yangzi telah terbang di belakang Wang Jinxi dan sekarang memegang pinggangnya.

Raungan naga dalam dan teriakan elang bergema di seluruh panggung. Pada saat itu, tubuh Zhang Yangzi dan Wang Jinxi menjadi berwarna hitam pekat, seperti tinta. Kemudian, mereka mulai mengalami semacam perpaduan yang aneh.

Zhang Yangzi berubah menjadi cahaya hitam, diam-diam bergabung menjadi Wang Jinxi dan menjadi sepasang sayap untuknya.

Tubuh Wang Jinxi mulai tumbuh. Ekor besar muncul dari tulang ekornya, sementara kedua lengannya menjadi Cakar Naga Tulang, auranya melonjak.

"Abaikan!" Wang Jinxi berteriak dengan suara yang dalam, menebas dengan salah satu Cakar Naga Tulangnya. Xie Xie berusaha menghindar, tetapi cahaya hitam muncul di sekelilingnya dan membuatnya merasa seperti sedang mencoba untuk berjuang bebas dari rawa.

Cahaya hitam ini muncul terlalu tiba-tiba bagi Tang Wulin untuk menyelamatkan Xie Xie dengan Rumput Bluesilver-nya. Satu-satunya hal yang bisa dilakukan Xie Xie adalah mempertahankan diri dengan Belati Naga Cahaya dan Belati Naga Bayangan saat ia dikirim terbang di udara.

Di udara, semprotan darah keluar dari mulut Xie Xie, dan Tang Wulin bisa mendengar patah tulang datang dari lengan Xie Xie.

"Terimakasih!" Tang Wulin berlari dan menangkapnya.

Mata Xie Xie tertutup rapat, setelah kehilangan kesadaran. Belati Naga Cahaya dan Belati Naga Bayangannya mulai memudar dengan auranya yang lemah.

"Kamu keparat! Ini hanya pertandingan! " Tang Wulin menggeram saat dia dengan ceroboh menyerang Bone Dragon itu.

Saat dia menyerang ke depan, lapisan sisik emas mulai menutupi lengan kanannya mulai dari ujung jarinya. Lengannya tampak semakin tebal dengan lingkaran utuh.

Murid Tang Wulin sudah berubah menjadi emas, dan ketika dia tiba-tiba menginjak dengan kaki kirinya, itu tiba-tiba menyebabkan ledakan.

Dia meledak ke depan seperti peluru artileri, menembak lurus ke arah yang mengubah Wang Jinxi.

Tubuh Wang Jinxi jauh berbeda dari sebelumnya. Dengan kepakan sayapnya, tubuhnya yang tingginya lebih dari dua meter naik ke udara. Kemudian, dengan putaran tubuhnya yang sederhana, dia mengibaskan ekornya ke Tang Wulin.

Tang Wulin membuka mulutnya, mengeluarkan embusan gas hitam. Tangan kanannya tiba-tiba menjadi lebih besar dan jari-jarinya tumbuh lebih panjang, mengambil bentuk cakar naga.

Tapi itu berbeda dari Cakar Naga Tulang Wang Jinxi; Cakar naga Tang Wulin memiliki lima cakar.

Bang! Cakar Naga Emas Tang Wulin dengan keras berbenturan dengan ekor Naga Tulang yang berputar di udara itu. Cahaya keemasan menyala di ekor sebelum Tang Wulin terlempar ke udara karena kekuatan tabrakan.

Di udara, Tang Wulin meringkuk tubuhnya, lalu menggunakan Rumput Bluesilver yang telah dililitkannya pada Bone Dragon untuk menarik dirinya kembali ke arahnya. Cakar Naga Emas turun sekali lagi, tapi kali ini, menuju kepala Wang Jinxi.

Wang Jinxi menyatukan kedua cakarnya, menampar Tang Wulin. Tetapi pada saat itu, Tang Wulin melepaskan raungan naga yang menusuk telinga.