Soul Land 3 – Chapter 1047

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1047

Chapter 1047: Gale Sabre Demon

Yue Zhengyu dan Xu Xiaoyan juga menonton kompetisi. Ekspresi wajah mereka sekarang mengungkapkan bahwa mereka merasa sedikit tidak berdaya.

"Oh tidak. Mengapa Xinglan harus bertemu dengannya di babak pertama? Ini agak disayangkan, "kata Xu Xiaoyan sambil menghela nafas.

Yue Zhengyu berbicara, "Itu tidak selalu berarti buruk. Kami tidak pernah kekurangan keinginan untuk terlibat dalam pertempuran. Sebaliknya, lawan yang kuat kekurangan pasokan. Bahkan jika Xinglan kalah di babak ini, itu akan membantu perkembangannya. Old Sabre jelas bukan seseorang yang bisa kita tangani. Orang itu seharusnya adalah master armor perang tiga kata. Karena hubungannya yang buruk dengan orang-orang dan statusnya yang miskin, dia tetap menjadi master baju besi pertempuran dua kata. Tanpa diduga, dia menjadi hit hebat dalam kompetisi ini secara kebetulan. "

Saber Demon Sima Jinchi adalah komandan divisi dari Divisi Gale Korps Angkatan Darat Selatan. Dia memiliki julukan "Gale Saber Demon" di Korps Tentara Selatan. Dia tidak memiliki rekan di seluruh korps tentara ketika harus menang dalam uji coba kekuatan. Dia menang atas semua orang kecuali beberapa komandan resimen dan pusat kekuatan di ketentaraan. Tak satu pun dari master armor pertempuran tiga kata delapan cincin di ketentaraan adalah lawannya yang layak.

Orang ini tergila-gila pada pedang. Dia berumur empat puluh dua tahun dan hobi favoritnya adalah menantang orang lain. Dulu, dia direkrut menjadi tentara oleh komandan resimen Korps Tentara Selatan, yang juga merupakan kakek Yue Zhengyu. Dia menghabiskan sebagian besar waktu luangnya menantang pembangkit tenaga listrik di ketentaraan. Apalagi, teknik bertarungnya liar dan kejam. Dia sering melukai rekan tandingnya, jadi dia ditakuti oleh orang-orang di ketentaraan.

Hanya ada satu orang yang cukup berani untuk menantang komandan resimen di seluruh Korps Tentara Selatan. Namun, dia menderita kekalahan berulang kali, tak berdaya di setiap pertempuran. Sima Jinchi benar-benar sangat mengagumi kakek Yue Zhengyu. Jika tidak, siapa lagi yang akan membiarkan pria dengan temperamen seperti itu tetap menjadi tentara?

Divisi Gale adalah kartu truf dari Korps Angkatan Darat Selatan yang seharusnya menjadi divisi mecha. Cukup aneh karena Sima Jinchi, sebagai komandan divisi, tidak mampu mengoperasikan mecha. Dia hanya mengandalkan Pedang Pembunuh Naga dan baju besi perang dua kata untuk menguasai seluruh divisi.

Kakek Yue Zhengyu telah menekannya dengan sengaja selama ini dan tidak menawarkan dukungan padanya untuk menjadi master armor pertempuran tiga kata. Komandan resimen Korps Angkatan Darat Selatan pernah berkata bahwa jika Sima Jinchi maju menjadi Judul Douluo, dia pasti akan berada di puncaknya di dunia. Jika dia menjadi Hyper Douluo, maka dia bahkan akan memiliki kesempatan untuk menantang Limit Douluo. Dia pasti akan menjadi bintang paling cemerlang di Korps Tentara Selatan di masa depan.

Sungguh sia-sia bahwa komandan itu sedikit lemah dalam kemampuannya, jadi dia paling banyak hanya bisa menjadi seorang prajurit yang gagah berani. Inilah alasan mengapa dia belum menjadi jenderal meskipun kemampuannya mengesankan.

Kakek Yue Zhengyu telah berjanji kepadanya bahwa jika dia bisa menjadi juara kompetisi tahun ini, dia akan menempa Sima Jinchi baju besi perang tiga kata dengan hadiah yang dimenangkan dari kompetisi.

Sima Jinchi adalah orang pertama di grup divisi selatannya. Yue Zhengyu hanya berhasil menempati peringkat kedua dalam kompetisi grup. Sangat disayangkan dia dikalahkan oleh Spectre King.

Ketika Yue Zhengyu dan Xu Xiaoyan pertama kali tiba di Korps Tentara Selatan, Sima Jinchi tidak terlalu menyukai Yue Zhengyu. Seperti pepatah mengatakan "teman sering dibuat setelah bertengkar", Yue Zhengyu berhasil bertahan selama sepuluh menit tanpa terkalahkan dalam salah satu pertempuran yang dia alami dengan Sima Jinchi. Sima Jinchi memperlakukan Yue Zhengyu dengan rasa hormat yang meningkat sejak saat itu dan bahkan berseru bagaimana Yue Zhengyu adalah sebuah chip dari blok lama.

Justru karena pertarungan mereka sebelumnya yang membuat Yue Zhengyu menyadari betapa menakutkannya orang ini. Basis budidayanya masih di peringkat Soul Douluo tetapi kapasitas bertarungnya melebihi sebagian besar pembangkit tenaga peringkat Judul Douluo dalam kenyataan.

Peluang taruhan untuk Sima Jinchi adalah satu banding dua di final sebelumnya. Dia menduduki peringkat kedua, di atas Tang Wulin, dan merupakan salah satu kontestan potensial untuk menjadi juara. Namun, dia berada di urutan kedua dari orang lain yang bahkan lebih eksentrik.

Ye Xinglan bertemu Gale Saber Demon, Sima Jinchi selama turnamen eliminasi finalis enam belas hingga delapan, jadi dia memiliki keberuntungan yang buruk. Sama sekali tidak ada yang bisa dia lakukan tentang itu.

Sima Jinchi membawa Pedang Pembunuh Naga yang sangat besar di bahunya. Dia sedikit heran ketika dia melihat gadis muda yang mendarat di kejauhan. Dia bisa merasakan melalui fluktuasi esensi darah lawan bahwa dia masih cukup muda. Namun, Pedang Stargod Ye Xinglan terasa seperti masalah dan bahkan tampak mengancamnya.

Lawan yang begitu mengesankan sulit didapat!

Ye Xinglan sedikit terengah-engah tapi dia tidak lelah. Dia merasa lawan menekannya selama tabrakan sebelumnya membuat dia kehabisan nafas saat ini.

Dia terlalu kuat. Teknik pedang dan kesadaran pedang pria itu jauh di atas miliknya. Sebenarnya, Sima Jinchi hanya melakukan tiga serangan dengan pedangnya dari awal pertempuran sampai sekarang, tapi itu sangat mengancamnya setiap saat.

Dia menarik napas dalam-dalam dan menenangkan esensi darahnya yang mendidih. Tatapan Ye Xinglan berubah lebih bertekad sekarang. Dia menyipitkan matanya sedikit saat bintik cahaya bintang di sekelilingnya menjadi bersinar. Armor pertempurannya berkilauan serta jika cahaya bintang yang tak terhitung jumlahnya beriak menjauh dari tubuhnya dan mekar dengan pancaran yang paling menyilaukan.

Cincin jiwa keenam di tubuh Ye Xinglan bersinar. Kemudian, dia menutup matanya dan memegang Pedang Stargodnya dengan erat di tangannya.

Sima Jinchi mengangkat alisnya. Dia heran bahwa aura yang keluar dari gadis itu berbeda sekarang. Dia tidak memiliki kata-kata untuk menggambarkan perasaannya, tetapi rasanya seperti kesadaran pedangnya selama terobosan pertama di awal. Seolah-olah seluruh orang telah menyublim. Namun, itu bukan dia yang menyublim tapi lawannya.

Bintik-bintik cahaya bintang yang mengelilingi tubuh Ye Xinglan mulai berubah dengan cara yang begitu menarik. Cahaya bintang ini tiba-tiba menyilaukan seolah-olah terbakar. Kemudian, mereka menguap menjadi untaian aliran udara ringan yang mengelilingi tubuhnya.

Pedang Stargod di tangannya perlahan diangkat dan dimiringkan ke depan. Aliran udara yang terkondensasi dari cahaya bintang berkumpul menuju pedang.

Pancaran Stargod Sword semakin menyilaukan karena secara bertahap membesar di tangannya pada saat yang bersamaan. Pedangnya sendiri tidak membesar, tapi bayangannya semakin besar yang tampak tembus cahaya namun sangat berkilau.

Bayangan pedang itu bergoyang seolah-olah itu hidup. Itu tidak memancarkan kekuatan memaksa yang dapat mencekik seseorang, tetapi penampilannya menyebabkan Sima Jinchi memiliki perubahan raut wajah.

The Dragon Slaying Sabre awalnya di bahunya jatuh sementara matanya tidak bisa menyembunyikan keterkejutan di dalamnya. Dia hanya mencapai keterampilan seperti itu di basis kultivasi tujuh cincin! Namun, gadis muda di hadapannya mampu memancarkan fluktuasi energi seperti itu meskipun dia jauh dari seorang Soul Sage.

Sima Jinchi tidak percaya pada keberadaan orang jenius, karena dia hanya percaya pada ketekunan dan usaha. Namun, hatinya terasa sedikit terguncang. Mungkinkah benar-benar ada orang jenius di dunia ini? Kalau tidak, bagaimana mungkin gadis muda ini memiliki kemampuan seperti itu?

Bayangan pedang yang muncul ke langit tidak tampak megah di mata penonton, tetapi Sima Jinchi sangat menyadari bahwa itu lebih dari sekedar keterampilan jiwa murni dan bukan kesadaran pedang belaka. Itu tidak hanya menggabungkan tubuh seseorang dengan pedang.

Itu adalah Swordsoul!

Untuk semua jenis senjata, seseorang dapat merasakan kesadarannya, memahami kedalamannya, memiliki jiwanya, dan memperoleh rohnya.

Sebagai pilihan dari generasi pembangkit tenaga listrik yang telah menempa Sabersoul-nya sendiri, dia menyaksikan, sangat mengejutkan, lawan yang memiliki Swordsoul. Perasaan awal yang santai di dalam hatinya telah hilang, dan sebagai gantinya adalah kesungguhan. Lawan seperti itu layak dihormati seumur hidupnya.

Dia bisa dengan jelas mengingat bagaimana basis kultivasinya maju pesat setelah usahanya yang sukses dalam menempa Sabersoul yang akhirnya membuatnya menjadi orang terkuat Korps Tentara Selatan di bawah pangkat Hyper Douluo.

Gadis di hadapannya jauh lebih muda. Dia percaya bahwa tidak akan lama lagi dia akan menjadi pembangkit tenaga listrik tak tertandingi yang baru saja memiliki Swordsoul miliknya sendiri!

"Sangat baik!"

Keinginan kuat untuk bertarung muncul di hati Sima Jinchi segera setelah itu. Pedang Pembunuh Naga di tangan kanannya dipegang secara horizontal oleh jantungnya saat cincin jiwa ketujuh di tubuhnya berkilauan dengan pancaran cahaya.

Apakah itu Swordsoul atau Sabersoul, itu akan perlu melekatkan dirinya pada skill jiwa untuk mengambil bentuk. Swordsoul Ye Xinglan melekat pada keterampilan jiwa keenamnya sementara Sabersoul-nya menggabungkan dirinya dengan keterampilan jiwa ketujuh, Avatar Pembunuh Naga.

Bayangan pedang raksasa muncul di depan Pedang Pembunuh Naga besar yang awalnya panjangnya empat meter. Raungan naga yang terdengar seperti tangisan sedih mengelilingi tubuh Sima Jinchi. Sepersekian detik kemunculannya, penonton merasa seolah-olah mereka menyaksikan pedang yang memotong naga raksasa menjadi dua. Bayangan pedang itu memanjang tiga puluh meter dari Pedang Pembunuh Naga. Saat muncul, ada celah besar-besaran di panggung kompetisi. Seseorang tidak dapat melihat dasar dari celah tersebut, tetapi sebuah kekosongan raksasa yang mirip dengan jurang maut.

Bahkan tanah dan udara pun terkoyak. Orang hanya bisa membayangkan betapa kuatnya Sabersoul-nya.

Namun, Ye Xinglan bertindak seolah-olah dia tidak menyaksikan transformasi lawan saat ini. Lapisan cahaya samar muncul di wajahnya. Bintik-bintik cahaya bintang yang menyilaukan muncul di wajahnya sementara penglihatan yang tidak biasa dari cahaya bintang muncul di matanya.

Pedang Stargod di tangannya terangkat di atas kepalanya. Bayangan pedang yang panjangnya lebih dari sepuluh meter telah terbentuk di atas Pedang Stargod. Itu tidak lagi bergoyang, tetapi ketajamannya yang luar biasa tak tertandingi.

"Pedang… Bintang… Jiwa…"