Soul Land 3 – Chapter 1049

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1049

Chapter 1049: Melanggar Syura

Yuanen Yehui tidak mengelak. Dia melemparkan tinju kanannya ke arah lawannya di udara.

Raja Shura mendengus. Cakar tajamnya turun sedikit. Sepasang Cakar Singa Darahnya sangat tajam. Mereka membawa banyak momentum dan memiliki kekuatan yang luar biasa. Dia mencakar langsung ke tangan Yuanen Yehui. Gambar pertempuran berikutnya langsung muncul di benaknya. Dia akan melumpuhkan lengan lawannya dengan cakar terlebih dahulu, dan kemudian turun dari langit. Dia akan membuka baju besi tempur lawannya dengan serangan beruntun dan mencakar kaki lawannya, akhirnya mencabik-cabiknya.

Namun, saat pikiran ini melintas di benaknya, dia menyadari ada sesuatu yang salah.

Ketika Yuanen Yehui melontarkan pukulannya, lingkungan mereka tiba-tiba menjadi sangat sunyi. Udara menderu tiba-tiba menghilang, seolah-olah udara itu sendiri telah membeku. Tak lama setelah itu, dia dengan jelas melihat cakarnya sendiri mengenai lengan lawannya, tapi dia tidak merasakan dampak selanjutnya. Sebaliknya, sensasinya lembut dan empuk, seolah dia telah mencakar bal kapas.

Tak lama kemudian, tumpukan kapas yang lembut itu tiba-tiba mengembangkan ketangguhan yang kuat yang sulit untuk dijelaskan, dan tubuhnya miring ke satu sisi.

Dia memiliki keyakinan mutlak pada kekuatan dan kelincahannya sendiri. Dia juga tahu bahwa Yuanen Yehui dikenal karena kekuatannya. Namun, dia tidak berpikir bahwa dia akan kalah dalam pertandingan antara tinju dan cakar. Yang lebih membuatnya bingung adalah pukulan yang tampaknya lugas itu bertindak seperti pusaran yang menarik tubuhnya sehingga sulit baginya untuk mengendalikan tubuhnya.

Dari tinju Yuanen Yehui, datanglah kekuatan hisap berputar-putar yang aneh. Kekuatan di balik serangan cakarnya telah langsung berkurang setengahnya. Tak lama setelah itu, kekuatan berputar tiba-tiba berbalik ke arah yang berlawanan. Dua pusaran yang berputar ke arah yang berlawanan tiba-tiba menyatu menjadi satu. Kekuatan yang luar biasa dan tak terhentikan meledak darinya.

Raja Shura memiliki pengalaman yang luas dalam pertempuran. Dia buru-buru menekuk lengannya dan memfokuskan kekuatan jiwanya untuk melindungi dirinya sendiri.

Dengan ledakan keras, dia tergulung mundur puluhan meter dan jatuh ke tanah.

Seperti yang dijelaskan, semua tindakan ini terdengar lambat, tetapi sebenarnya terjadi dalam waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan percikan api. Penonton melihat mereka semakin dekat, diikuti oleh tubuh Yuanen Yehui yang membesar, dan kemudian Raja Syura terhuyung-huyung karena pukulan tunggal yang dilemparkan oleh Yuanen Yehui.

Setelah Shura King jatuh ke tanah, dia segera melolong dengan marah. Pada saat yang sama, dia melakukan setengah jongkok, dan cincin jiwa ketiga di tubuhnya berkedip. Tak lama kemudian, dia memperpanjang sepasang Cakar Singa Darah. Bayangan cakar tanpa batas berguling ke arah Yuanen Yehui seperti lautan darah. Mereka memblokir semua rute yang memungkinkan untuk dilanjutkan Yuanen.

Yuanen Yehui tidak bingung sedikit pun. Dia tiba-tiba mengambil langkah besar ke depan dan melontarkan pukulan lagi. Berbeda dengan pukulan sebelumnya, dia menarik tinjunya dengan paksa kali ini. Secara bersamaan, cincin jiwa ketiga di tubuhnya bersinar, Titan Berlian! Tubuhnya diselimuti lingkaran emas gelap. Begitu dia melontarkan pukulannya, udara di seluruh panggung kompetisi sepertinya telah tersedot sepenuhnya.

Bayangan cakar tak terbatas mulai berputar-putar di depan tinjunya. Seolah-olah pusaran telah terbentuk di tengah lautan darah. Yuanen Yehui mengubah langkahnya dan melontarkan tiga pukulan lagi secara berurutan. Empat pusaran muncul di lautan darah. Pusaran itu langsung bergerak menuju pusat tempat mereka bergabung. Lautan darah hancur, dan Kesadaran Tinju yang menakutkan terkondensasi di tengah ledakan. Itu dengan berani menyerbu ke arah Raja Shura.

Keterampilan jiwa apa ini?

Raja Syura mengangkat kedua lengannya untuk bertahan. Di tengah suara ledakan, dia terguncang karena benturan. Baju perangnya berkedip saat dia berhasil memblokir serangan Yuanen Yehui.

Jika Yuanen Yehui dapat dijelaskan dalam dua kata, maka kata "sederhana" dan "tanpa hiasan" akan paling tepat. Setiap pukulan dilakukan sesuai prinsip. Mereka tampaknya tidak memiliki aura keagungan khusus, tetapi mereka meledak dengan kekuatan yang luar biasa.

Yuanen Yehui saat ini benar-benar tenggelam dalam Kesadaran Tinjunya. Sejak dia yakin akan jalannya, dia telah menggabungkan semua skill jiwanya ke dalam Cloud Vortex Divine Punch miliknya. Sederhananya, skill jiwa yang dia andalkan sebelumnya sekarang menjadi bagian dari Cloud Vortex Divine Punch miliknya. Dia terus menggabungkan keterampilan jiwanya ke dalam teknik meninju. Dia telah menggabungkan Teknik Rahasia Sekte Tang, keterampilan jiwa jiwa bela diri kembarnya, pemahamannya tentang teknik meninju dan pengamatan awan yang selalu berubah di atas pegunungan menjadi satu keterampilan. Beginilah asal mula Cloud Vortex Divine Punch.

Selama beberapa bulan terakhir, dia telah berkultivasi tanpa peduli di dunia. Kekuatannya tumbuh dengan pesat. Dia sudah membuat formulir lengkap untuk Cloud Vortex Divine Punch miliknya. Tidak diragukan lagi, itu adalah kekuatan tempur terkuat yang dia miliki.

Raja Shura akhirnya berhasil menenangkan diri setelah beberapa kesulitan, tetapi ekspresinya masam. Dia telah menonton video pertempuran Yuanen Yehui sebelumnya. Dari video-video tersebut, lawannya tampak tidak terlalu menonjol. Rupanya, lawannya telah mengandalkan beberapa jiwa bela diri Titan Ape dan meraih kemenangan demi kemenangan. Namun, tidak ada yang luar biasa tentangnya.

Hari ini, setelah dia bertukar pukulan dengannya, dia menyadari betapa sesatnya dia. Kekuatan lawannya telah jauh melebihi ekspektasinya. Mereka hanya bertabrakan dua kali, tetapi kekuatan yang ditampilkan oleh lawannya pasti tidak kalah dengannya.

Meremehkan dia benar-benar lenyap saat ini. Raja Syura dengan cepat bangkit. Sepasang sayap darah menjulur di belakangnya. Cincin jiwa keduanya bersinar terang dan menutupi tubuhnya dengan kilat. Dia bergerak cepat dan mencapai sisi Yuanen Yehui. Dia mengayunkan cakar dengan kuat dan bayangan cakar berwarna darah berada di atas Yuanen Yehui.

Namun, dia tidak tinggal di sana. Sayap darah di belakangnya mengepak dengan lembut dan dia muncul kembali di sisi lain Yuanen Yehui. Dia mengarahkan cakar lain padanya.

Seperti keterampilan jiwa awal Yuanen Yehui, dia juga memilikinya. Dia memberi keterampilan jiwanya nama Lightning Shura Claw. Keterampilan jiwa pertamanya, Cakar Singa Darah dan keterampilan jiwa kedua, Kepemilikan Petir adalah dasar dari keterampilan jiwa awalnya. Dengan koordinasi antara dua keterampilan jiwanya dan basis kultivasi yang kuat, dia dapat terus menerus melakukan serangan kuat terhadap musuhnya saat dia bergerak dengan kecepatan yang membutakan. Dengan kekuatan ofensif master jiwa pertempuran sistem penyerangan dan kecepatan sistem ketangkasan pertempuran jiwa master, ia telah mengalahkan musuh kuat yang tak terhitung jumlahnya dengan Lightning Shura Claw-nya.

Seperti yang diharapkan, Yuanen Yehui tidak bisa mengikuti kecepatannya.

Kera Raksasa Titan memiliki tubuh yang besar, dan kelincahan bukanlah keahliannya. Dia melepaskan Jalur Membingungkan Bayangan Hantu saat dia menghindari serangan Raja Shura beberapa kali. Namun demikian, dia sepertinya berada di sudut yang sempit.

Yuanen Yehui tidak memukul dengan pukulan. Dia mencoba yang terbaik untuk menghindari serangan itu dengan cepat. Dalam waktu singkat, berbagai tanda goresan muncul di baju perangnya. Lawannya bergerak terlalu cepat. Meskipun dia masih berhasil menahan serangan itu, itu menjadi lebih sulit baginya seiring berjalannya waktu.

Raja Shura seperti kilat berwarna darah. Dia mengitari Yuanen Yehui terus menerus, saat dia perlahan memakainya untuk menemukan kekurangannya yang fatal.

Raja Shura sama sekali tidak khawatir Yuanen Yehui akan melepaskan keterampilan jiwa yang lebih kuat. Jika itu masalahnya, dia berharap bisa menyaksikan skenario seperti itu. Semakin kuat skill jiwa, semakin banyak kekuatan jiwa yang dikonsumsi. Melepaskan keterampilan jiwanya secara membabi buta hanya akan menguntungkannya dengan memberinya lebih banyak kesempatan.

Jelas, Yuanen Yehui mengetahui hal ini juga. Itulah mengapa dia tidak melepaskan lebih banyak keterampilan jiwa. Dia menghadapi serangannya dengan Ghost Shadow Perplexing Track dan menjaga tinjunya di sisinya.

Meskipun Shura King meledak dengan cahaya haus darah, dia saat ini sangat tenang. Yuanen Yehui tampaknya berada di posisi yang sulit, tetapi dia tidak bingung. Dia menghadapi lawannya dengan sikap yang sama tenangnya. Keuntungan yang dia peroleh tidak sejelas yang terlihat.

Namun, dia tidak percaya bahwa Yuanen Yehui bisa terus seperti ini, terus menangkis serangannya sambil terus mengkonsumsi kekuatan jiwanya. Ini jelas menguntungkan baginya. Semua yang dia lepaskan adalah keterampilan jiwa pertama dan keduanya. Meskipun Titan Berlian Yuanen Yehui memiliki pertahanan yang baik, konsumsi kekuatan jiwanya jelas lebih tinggi.

Tiba-tiba, lutut Yuanen Yehui tertekuk dan titik lemah muncul di bawah ketiaknya. Mata Raja Syura terfokus saat dia bersiap untuk menyerang. Dia baru saja meregangkan Cakar Singa Darahnya ketika dia berhenti, dan tiba-tiba melompat ke langit. Dia tidak memilih untuk menyerang titik lemah yang muncul. Sebaliknya, dia memilih untuk menyerang kepala Yuanen Yehui. "Aku tidak akan sebodoh itu sampai terjebak pada trik sederhana seperti kesalahan yang terbuka."

Namun, pada saat ini, Yuanen Yehui yang terhuyung-huyung melontarkan pukulan. Pukulannya ditujukan pada… udara?

Yang pasti, itu udara.

Tatapan Shura King langsung membeku. Dia tiba-tiba menemukan bahwa udara di sekitarnya memiliki kekuatan isap yang sangat menakutkan. Yuanen Yehui telah melakukan pukulan kanan yang mengenai udara sedangkan tangan kirinya melakukan gerakan menekan ke bawah. Kekuatan mengerikan yang sulit untuk digambarkan tiba-tiba meledak dari tubuhnya. Cincin jiwa keempatnya juga bersinar.

Titan Iblis! Tak lama setelah itu, cincin jiwa keenamnya menyala!

Raja Syura merasa kulit kepalanya mati rasa. Sebagai Orang Suci Jiwa, dia akan memiliki firasat setiap kali ada bahaya. Dia selalu percaya pada intuisinya. Tanpa ragu, dia melepaskan cincin jiwa ketujuh. Tubuhnya dengan cepat berubah ke udara. Pada saat yang sama, saat dia ditarik, dia berubah menjadi singa raksasa berwarna darah.

Itu tepatnya avatar Blood Lion!

Ketika dia mendapatkan avatar jiwa bela diri, kemampuan ofensif dan defensifnya akan diperkuat. Meskipun dia tidak tahu apa yang dilakukan Yuanen Yehui, dia memiliki keyakinan penuh untuk melepaskan diri dari kekuatan ledakan habis-habisan lawannya.

Itu adalah pusaran raksasa. Kali ini, penonton pun melihatnya dengan jelas. Pusaran itu berwarna kuning samar. Bagian utama pusaran menutupi seluruh tahap kompetisi. Gradien warna secara bertahap menjadi gelap semakin dekat ke tubuh Yuanen Yehui, yang merupakan kuning tua. Semuanya meledak saat pukulan itu dilemparkan.