Soul Land 3 – Chapter 1050

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1050

Chapter 1050: Temukan Dia

Entah dari mana, pusaran itu berubah menjadi tangan yang besar. Bahkan setelah Shura King melepaskan avatar jiwa bela dirinya, dia langsung ditarik ke arah Yuanen Yehui.

Seolah-olah Raja Syura menabrak pukulan Yuanen Yehui atas kemauannya sendiri. Pukulan itu mengenai avatar Blood Lion di bahu. Itu adalah pukulan diam-diam. Tidak ada ledakan dan tidak ada yang dikirim terbang. Namun, dalam sekejap, Shura King merasa jeroannya gelisah. Kemudian, dia melihat bayangan tinju itu.

Tubuh Yuanen Yehui berubah menjadi ilusi dalam sekejap. Tubuhnya yang awalnya bergerak lambat bergerak seperti kupu-kupu yang terbang melintasi hamparan bunga. Bayangan tinju itu menyelimuti segalanya dan langsung menutupi avatar Blood Lion dari kepala hingga ekor.

Sosok itu melesat melewati satu sama lain. Suara mendengung yang aneh datang dari tubuh Shura King. Tak lama setelah itu, avatar Blood Lion miliknya hancur. Anggota tubuh yang terputus menutupi langit, dan kabut berdarah menyebar ke mana-mana.

Hal yang aneh adalah, dengan kabut darah berlama-lama di udara, gumpalan darah telah berubah menjadi pusaran. Ukurannya bervariasi, tetapi mereka tetap di udara dan tidak menyebar. Mereka baru turun ke panggung kompetisi setelah beberapa detik.

Ini…

Para komentator tidak tahu bagaimana harus bereaksi… Itu karena mereka sendiri tidak mengerti bagaimana hasil dari pertandingan ini diputuskan.

Yuanen Yehui jatuh dengan ringan ke tanah. Tubuhnya menyusut, dan dia mendapatkan kembali penampilan normalnya. Tinjunya tidak lagi besar. Mereka bahkan tampak kecil dan halus. Namun, pada saat ini, siapa yang berani meremehkan tinjunya?

"Ratu Tinju! Fist Queen! " Tidak ada yang tahu siapa yang memulai sorakan itu. Tak lama kemudian, moniker menyebar ke seluruh tahap kompetisi. Sejak saat itu, Yuanen Yehui dikenal dengan julukan tersebut. Dia salah satu dari delapan besar!

Aliran gambar yang terus menerus berkedip-kedip di mata Yuanen Yehui. Dia memutar ulang adegan pertempuran dalam pikirannya. Jelas tidak mudah untuk mengalahkan Shura King. Itu terutama benar karena dia tidak menggunakan jiwa bela diri keduanya.

Ini adalah pertama kalinya Cloud Vortex Divine Punch-nya menghadapi lawan yang begitu kuat. Dia bahkan tidak bertarung dengan pemenang kelompoknya. Dia berada di titik penting dalam kultivasi Cloud Vortex Divine Punch miliknya, dan dia telah melewatkan kompetisi.

Secara alami, cacat yang dia ungkapkan dilakukan dengan sengaja. Namun, itu adalah kelemahan nyata dalam pertahanannya. Peperangan psikologis yang dia pelajari di Pulau Iblis sangat berguna dalam pertempuran yang sebenarnya. Dia tahu bahwa lawan yang memiliki pengalaman yang kaya dalam pertempuran tidak akan mudah jatuh ke celah yang begitu jelas. Justru itulah alasan dia jatuh ke dalam perangkapnya.

Target serangan yang diubah pada menit terakhir telah memperlambat kecepatan menyerang Shura King untuk sekejap. Dia telah menyimpan kekuatannya saat dia menghindari serangannya. Dia memanfaatkan kesempatan ini dan melepaskannya.

Kerja sama dari Devil Titan dan Cloud Vortex Divine Punch sepenuhnya mengontrol aliran udara di sekitar mereka. Dengan tambahan skill jiwa keenamnya, Titan"s Grip, yang dikombinasikan dengan Cloud Vortex Divine Punch, dia dengan paksa menarik lawannya ke arahnya. Selama momen singkat itu, dia kehilangan kendali atas dirinya sendiri. Yang terjadi selanjutnya adalah serangkaian ledakan.

Itu adalah poin krusial yang mengarah pada kemenangannya. Selama lawannya berada dalam jarak tertentu darinya, dia tidak akan terkalahkan! Yuanen Yehui mengepalkan tinjunya dengan erat. Saat ini, siluet yang dia gambarkan di kepalanya adalah orang yang berbeda. Orang itu tertutup sisik emas dan memiliki sepasang cakar juga. Jika dia bisa mengalahkannya, dia akan dianggap tak terkalahkan dalam pertarungan jarak dekat di antara barisannya.

"Kapten, apakah Anda sudah memasuki perempat final?"

…

Tang Wulin menghabiskan koin Federasi untuk menonton pemutaran ulang setiap pertandingan dari enam belas kontestan teratas. Dia memberi perhatian ekstra pada pertandingan Yuanen Yehui dan Ye XInglan.

Saat ini, dia dipenuhi dengan kegembiraan dan kekaguman. Dia bukan satu-satunya yang meningkat. Meskipun dia bergerak maju dengan kecepatan tinggi, kecepatan rekan-rekannya meningkat juga tidak lambat!

"Yuanen, Xinglan, kalian berdua hebat! Mari bekerja keras bersama! "

Dia tidak menghubungi mereka berdua. Setelah pertempuran di level seperti itu, mereka perlu merasakan tubuh mereka untuk terus meningkatkan diri dalam pertempuran yang sebenarnya. Ini adalah metode budidaya unik Akademi Shrek selama ini.

Setiap lawan di final lebih kuat dari yang sebelumnya. Peningkatan Ye Xinglan sudah luar biasa, tetapi dia masih kalah dari Gale Saber Demon Sima Jinchi. Berbekal Sabersoul dari Soul Douluo delapan cincin, lawan seperti itu sudah cukup untuk mengancamnya. Selain itu, ada pula pemenang rombongan Yuanen Yehui. Dia mengakhiri pertandingan kualifikasi perempat final hari ini hanya dalam tiga detik. Itu adalah pertandingan terpendek di antara delapan pertandingan. Peluangnya turun lagi.

Tidak diragukan lagi, dia harus menghadapi dua lawan ini dalam perjalanannya menuju final. Dia hanya bisa bergerak maju dengan mengalahkan lawan-lawannya.

"Ini lebih baik! Jika saya tidak memiliki lawan yang layak dan memperoleh kemenangan akhir tanpa pertarungan, apa gunanya saya mengikuti kompetisi? "

Setelah periode kegembiraan yang singkat, Tang Wulin membenamkan dirinya dalam kultivasi lagi.

…

"Selamat, saya tidak berharap Anda meningkat ke level seperti itu." Saat dia melihat muridnya di hadapannya, hanya ada pujian di hati Surga Phoenix Leng Yaozhu.

Dia telah menyaksikan seluruh proses penilaian. Baginya, penilaian ini hanya bisa digambarkan sebagai "luar biasa". Penampilan Gu Yuena tidak hanya sempurna, itu lebih dari sempurna. Penampilannya telah menarik perhatian Guru Jiwa Pagoda.

Dia baru berusia dua puluh satu tahun, tapi dia sudah menjadi Spiriter persiapan. Sejak posisi Spiriter ditetapkan, dia adalah yang termuda dalam sejarah Pagoda Jiwa.

Master Pagoda Jiwa mengirim kabar bahwa selama Gu Yuena dapat menerobos ke peringkat Soul Douluo delapan cincin dan memiliki baju besi perang tiga kata, dia akan membuat pengecualian dan menunjuknya sebagai Spiriter resmi, yang secara efektif menjadikannya pejabat tinggi di Pagoda Roh.

Bakat Gu Yuena sangat menakjubkan. Dia pasti perwakilan terbesar dari generasi muda Pagoda Jiwa.

Bakat yang dia tunjukkan bahkan lebih besar dari Leng Yaozhu. Bahkan Guru Pagoda Jiwa harus menanganinya dengan sarung tangan anak-anak. Dia mempertimbangkan untuk memilih Gu Yuena sebagai salah satu penerus Pagoda Roh.

"Terima kasih Guru." Gu Yuena mengangguk datar ke arah Leng Yaozhu. Apakah dia diberikan bantuan atau mengalami penghinaan tidak berpengaruh padanya.

Leng Yaozhu menghela nafas, "Aku telah melihatmu tumbuh dewasa. Saya juga semakin tua. Pagoda Jiwa masa depan akan dijalankan oleh Anda dan generasi Anda. "

Gu Yuena menggelengkan kepalanya dengan ringan. "Guru, kamu sama sekali tidak tua. Jalan saya masih panjang. "

Leng Yaozhu tersenyum tipis. "Kata siapa? Dengan basis kultivasi tujuh cincin Anda, meskipun Anda berdua tidak menggunakan armor perang Anda, Anda hampir mengalahkan Judul Douluo sambil menekannya sepanjang pertempuran. Jika ini dianggap masih jauh, maka kami, orang-orang tua, tidak akan bisa menyamai keahlian Anda lagi! Cara saya melihatnya ketika Anda mencapai peringkat Judul Douluo, saya bahkan tidak tahu seberapa kuat Anda. Oh ya, kekuatan spiritual Anda seharusnya sudah berada di Domain Roh, bukan? Jika tidak, Anda tidak akan bisa memanggil elemen sejauh itu. "

"Hmm." Gu Yuena mengangguk ringan.

Mata Leng Yaozhu bersinar terang. "Bagus bagus bagus! Anda pasti lelah, pergi dan istirahat. Ini adalah keputusan yang tepat bagi Anda untuk tidak berpartisipasi dalam Tantangan Jaringan Pertempuran Bintang Dou Federal. Dengan kemampuan Anda, lebih baik menyembunyikannya untuk saat ini. Ketika basis kultivasi Anda telah mencapai peringkat Judul Douluo, saat itulah Anda akan mengejutkan benua. "

Dia mengucapkan selamat tinggal kepada gurunya. Gu Yuena diam-diam kembali ke kamarnya yang terletak di lantai atas markas Pagoda Roh.

Dia menutup pintu dan ekspresinya menjadi dingin juga. Dia berjalan perlahan ke jendela dan mengalihkan pandangannya ke arah yang jauh. Dari kamarnya, dia bisa melihat di mana Kota Shrek dulu.

Secara alami, Kota Shrek tidak ada dalam bidang penglihatannya, bahkan puing-puing pun tidak tertinggal. Sejak itu dihancurkan oleh amunisi jiwa tetap peringkat 12, dan gempa susulan dari ledakan telah mereda, air bawah tanah telah merembes keluar secara bertahap. Tempat Kota Shrek dulu berdiri sekarang menjadi danau besar tempat hamparan asap berlama-lama. Hampir tidak ada jejak Akademi Shrek yang bisa dilihat.

"Dia akan kembali cepat atau lambat," gumamnya pada dirinya sendiri.

"Tentu saja, dia pasti akan kembali," terdengar suara lembut lainnya.

"Mari kita lihat kompetisinya. Aku ingin tahu bagaimana jodohnya, sekarang. " Suara Na"er dipenuhi dengan sedikit kecemasan.

Gu Yue diam. Dia perlahan berjalan ke layar jiwa dan menyalakannya.

…

Kota Mingdu.

Di dalam vila besar di pinggiran kota, beberapa orang duduk di ruang tamu. Di depan mereka, layar lebar baru saja selesai memutar rekaman pertandingan final pertama dari Federal Star Dou Battle Network Challenge.

Pria yang duduk, dengan punggung tegak, di tengah sofa berdiri perlahan. "Orang itu masih hidup. Yang Mulia sama sekali tidak membunuhnya. "

Seorang gadis cantik dengan rambut panjang zamrud menghela nafas. "Yang Mulia tampaknya sangat dipengaruhi oleh emosi manusia."

"Dia seharusnya membunuh anak laki-laki itu saat dia punya kesempatan. Bagaimana Yang Mulia bisa begitu ragu-ragu? " Pria bertampang kuat lainnya berbicara dengan suara penuh ketidakpuasan.

"Diam!" teriak pria yang duduk di tengah sofa. Ruangan itu langsung terdiam.

Pria itu mengangkat kepalanya perlahan. Untaian tunggal rambut emas di tengah surainya yang panjang terkulai ke bawah. Dia berkata dengan dingin, "Temukan dia!"