Soul Land 3 – Chapter 1051

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1051

Chapter 1051: Nol Zhe

Topik hangat dari percakapan terbaru di setiap bagian dari Benua Douluo adalah Tantangan Jaringan Pertempuran Bintang Dou Federal. Saat kompetisi berlanjut ke final, itu sekarang menjadi kesempatan besar di seluruh Federasi, seperti yang diinginkan Federasi dengan semua promosi mereka.

Tentara Dewa Darah tidak terkecuali untuk ini. Setelah pertandingan pertama babak final berakhir, ada dua kontestan dari Tentara Dewa Darah di antara perempat finalis. Tentu, Tang Wulin adalah salah satunya. Yang lainnya adalah komandan Pengawal Kekaisaran Tentara Dewa Darah, Qian Zhe.

Qian Zhe berjalan perlahan ke area peristirahatan. Dia diam-diam datang ke kedai kopi dan memesan secangkir kopi hitam.

Saat itu, kedai kopi itu ramai dikunjungi pelanggan. Semua yang dipasok ke Tentara Dewa Darah memiliki kualitas terbaik, dan kopi mereka tidak terkecuali. Dia melihat sekeliling interior toko dan melihat bahwa semua meja sudah terisi. Dia melirik kursi sekali lagi dan pandangannya akhirnya jatuh ke meja di sudut.

Hanya ada satu orang yang duduk di sana sementara meja di sekitarnya terisi penuh. Dia bertengger di sana sambil melihat ke luar jendela. Ada senyum tipis di wajahnya, dan Qian Zhe bertanya-tanya apa yang dia pikirkan.

Meskipun dia hanya bisa melihat wajahnya dari samping, dia tahu bahwa dia menarik. Dia memiliki wajah yang tampan dan kulit yang berkilau. Tidaklah berlebihan untuk menggambarkan kulitnya sejelas batu giok.

Dengan penglihatan Qian Zhe, dia bisa melihat dengan jelas setiap detail. Pria muda itu memiliki bulu mata yang panjang, cukup panjang untuk membuat iri kebanyakan gadis. Matanya besar dan cerah. Dia memiliki senyum tipis di wajahnya yang tampan yang membuatnya terlihat lebih muda.

Namun, yang benar-benar menarik perhatian Qian Zhe adalah pangkat militer yang menghiasi bahunya.

Bintang seorang jenderal bersinar terang dengan cahaya keemasan!

Seorang jenderal besar?

"Jenderal besar yang begitu muda? Mungkinkah itu dia? "

Qian Zhe pernah mendengar tentang dia sebelumnya. Akhir-akhir ini, namanya dikenal oleh kebanyakan orang di Tentara Dewa Darah. Di meja di sekelilingnya, setidaknya setengah dari perwira wanita berpangkat letnan kolonel dan di atasnya duduk. Adapun para perwira dengan pangkat lebih rendah, dia menilai bukan karena mereka tidak mau datang, tetapi mereka merasa tidak punya hak untuk duduk di sana.

Qian Zhe sedikit menyipitkan matanya dan melangkah mendekat.

Sejak dia datang ke sini untuk minum kopi dengan Long Yuxue, Tang Wulin menemukan bahwa dia menyukai cairan hitam pahit yang beraroma kaya.

Dia menyukai sensasi diselimuti aroma itu. Di luar gedung ada tanah es yang tertutup salju. Dia memegang secangkir kopi panas mendidih dan menyeruputnya perlahan. Belakangan ini, inilah satu-satunya sumber kesenangannya di sini.

Wu Zhangkong telah mengingatkannya sejak awal bahwa dia akan mudah hancur jika dia terlalu keras pada dirinya sendiri. Dia seharusnya tidak terlalu menekan dirinya sendiri. Hari-hari ini, dia merasa bahwa dia telah menjaga keseimbangan yang baik. Ini bukan hanya kasus kultivasinya, tetapi juga untuk kondisi mentalnya.

Gu Yuena adalah penghiburan spiritual terbesar yang dia miliki. Kapanpun dia lelah, dia akan memikirkannya dan semua kelelahannya akan terhapus. Ketika dia bisa menikmati secangkir kopi panas, bayangannya tampak lebih jelas di hatinya. Dia bahkan merasa hangat dan tidak jelas di dalam.

Tang Wulin sangat senang dengan sensasi ini. Namun, meski masih menikmatinya, ia juga melihat bahwa pelanggan yang menggurui kedai kopi semakin banyak. Meski begitu, semua orang tampaknya telah mencapai kesepakatan yang tidak biasa secara diam-diam. Meja di dekat jendela di sudut akan selalu dibiarkan kosong untuknya.

"Petugas senior, bolehkah saya duduk di sini?" terdengar suara yang tidak dikenal.

Tang Wulin mengangkat kepalanya untuk melihat. Dia melihat seorang perwira militer bertubuh ramping yang tampak berusia tiga puluhan berdiri di hadapannya. Bahunya dihiasi dengan pangkat seorang kolonel senior. Dia tidak terlalu tampan, dan matanya agak panjang dan sipit. Namun, wajahnya yang dicukur bersih dengan ciri-cirinya yang dipahat meninggalkan kesan yang dalam di benak mereka yang bertemu dengannya.

"Tentu saja." Tang Wulin memberi isyarat untuk mengundang.

Qian Zhe duduk dan secara naluriah melihat cangkir kopi di tangan Tang Wulin. Kopi hitam? "Dia suka kopi yang sama denganku!"

Tang Wulin terus menatap ke luar jendela. Hiruk pikuk di kedai kopi tampaknya tidak memengaruhi suasana hatinya yang baik sedikit pun.

Karena kebiasaan, dia meredam keriuhan suara-suara di sekelilingnya.

"Petugas senior," terdengar suara itu lagi.

Tang Wulin berbalik untuk melihat Qian Zhe, "Ada apa?"

Kopi hitam Qian Zhe dikirim ke meja mereka, dan dia memegang cangkir di tangannya. "Saya Nomor Tujuh Puluh sembilan. Saya berharap dapat bertemu Anda di pertandingan mendatang. "

Tang Wulin mengangkat alisnya sedikit. Tantangan Jaringan Pertempuran Federal Star Dou?

"Iya."

"Semoga berhasil," Tang Wulin mengangguk padanya. Dia menghabiskan kopinya dan tersenyum pada Qian Zhe lagi. Di bawah tatapan memuja para petugas wanita, dia bangkit dan meninggalkan kedai kopi.

Qian Zhe sedikit tertegun. Dia datang atas inisiatifnya sendiri karena dia tertarik. Namun, dia tidak melihat apa pun di tubuh Tang Wulin, dia juga tidak merasakan apa-apa.

Dia bahkan tidak bisa merasakan kekuatan jiwa memancar darinya. Dia tampak seperti orang biasa tidak peduli bagaimana dia memandangnya. Namun, naluri batinnya mengatakan kepadanya bahwa pria ini, jenderal termuda di seluruh pasukan, sangat berbahaya. Apakah dia akan melawannya di pertandingan berikutnya?

Qian Zhe mengepalkan tinjunya tanpa sadar.

Qian Zhe tidak meninggalkan kesan mendalam di benak Tang Wulin. Saat ini, semangatnya sangat fokus. Secangkir kopi yang diminumnya untuk bersantai. Demikian pula, dia ingin menyesuaikan kondisinya.

Tanpa diragukan lagi, dibandingkan dengan kompetisi para master jiwa, tantangan yang lebih sulit terletak pada pertempuran mecha. Apalagi, ia bakal langsung memperebutkan pertandingan untuk lolos ke perempatfinal kontes mecha.

Dia memasuki Star Dou Cabin dan terhubung ke Battle Network.

Nomor Tiga Puluh Tiga berubah menjadi Nomor Enam Puluh Enam. Seperti sebelumnya, staf dalam Jaringan Pertempuran membimbingnya. Mirip dengan kompetisi solo, tubuhnya bersinar dengan cahaya keemasan.

Di pertandingan final kontes grup, dia diberi gelar Spear King. Di sisi lain, Ling Wuyue kalah telak di pertandingan terakhir grup. Dia melanjutkan ke tahap berikutnya sebagai runner-up grupnya. Ling Wuyue telah membuktikan bahwa dia benar-benar master mecha paling luar biasa di ketentaraan. Mereka adalah satu-satunya yang berhasil melaju ke babak berikutnya.

Mereka berasal dari divisi zona yang sama. Sesuai aturan internal, mereka tidak akan bertemu di pertandingan pertama babak penyisihan. Dia bertanya-tanya apakah Ling Wuyue akan bisa menang kali ini.

Dibandingkan dengan dia, tidak diragukan lagi bahwa keterampilan kontrol Ling Wuyue lebih kuat, tetapi jiwa bela dirinya masih sedikit lebih lemah.

Dia memilih mecha, dan senjata pilihannya masih tombak.

Saat dia melihat tombak di tangan mecha-nya, Tang Wulin tidak bisa menahan nafas dalam hati. Pada akhirnya, dia ditakdirkan untuk bertarung dalam pertempuran jarak dekat! Dia ingin memilih senjata jarak jauh sebagai senjata utama mecha, tapi setelah dia menguasai Seribu Jari Menuduh, dia telah kehilangan semua minat dalam serangan jarak jauh.

Pada titik ini, dia pada dasarnya menguasai Seribu Jari Menuduh. Dia bertanya-tanya kapan Tang Tua bersedia mengajarinya keterampilan lain.

Ketika dia memikirkan hal ini, dia tidak bisa tidak menantikannya.

Di tengah dentingan mecha, Tang Wulin masuk ke tempat kompetisi. Di seberangnya, lawannya juga dipandu oleh seorang petugas ke arena.

Itu adalah mecha jarak jauh! Ketika dia melihat ukuran lawannya, Tang Wulin segera menentukan gaya bertarung lawannya.

Itu adalah meriam jiwa genggam. Itu bisa menembakkan sepuluh tembakan berturut-turut. Setelah sepuluh tembakan, suhu akan terlalu panas dan perlu waktu untuk menenangkan diri.

Senjata ini adalah versi upgrade dari senapan sinar jiwa. Itu adalah senjata jarak jauh yang hanya bisa dipilih di final. Alasannya adalah bahwa mekanisme jarak dekat memiliki keuntungan lebih besar selama tahap awal kompetisi. Dengan kombinasi kekuatan jiwa master jiwa dan kekuatan pertahanan mecha, senjata jarak jauh mecha standar biasa tidak dapat dengan mudah mengancam mereka. Itulah mengapa Jaringan Pertempuran harus membuat beberapa penyesuaian.

Lawan memasuki arena saat sorakan dari para penonton semakin keras dan keras.

Para komentator mulai membuat pengumuman.

"Kontestan Nomor Enam Puluh Enam, yang dikenal sebagai Raja Tombak. Dia dikatakan sebagai kontestan dengan teknik tombak terkuat di kompetisi tahun ini. Kontestan Nomor Dua Ratus Tiga Puluh Satu, dikenal sebagai Baterai. Serangan jarak jauhnya sangat akurat dan dia memiliki skill jiwa untuk meningkatkannya. Ini adalah pertarungan antara jarak dekat dan jarak jauh. Jika saya harus meringkas pertandingan ini dalam istilah yang paling sederhana, saya akan bertanya apakah Baterai dapat mengalahkan Raja Tombak sebelum dia bisa cukup dekat untuk melakukan kerusakan? Baiklah, mari kita bersiap untuk pertarungan yang pasti akan menjadi pertandingan paling seru dari semua pertandingan! "

Tidak ada wasit khusus. Suara hitung mundur elektronik dimulai!

Lima, empat, tiga, dua, satu, pertandingan dimulai!

"Ledakan!" Sepertinya begitu suara elektronik itu berakhir, suara ledakan datang dari arah yang berlawanan. Amunisi jiwa datang tepat untuknya.