Soul Land 3 – Chapter 1065

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1065

Chapter 1065: Domain Roh Setengah Langkah

Zhang Huanyun mengangguk. "Tepat sekali. Tugas saya adalah melindungi umat manusia, bukan menghancurkannya. Parlemen federal benar-benar mengecewakan rakyat. Kami akan menunggu dan melihat nanti. Terlepas dari itu, musuh terbesar kita masih makhluk-makhluk di pesawat jurang untuk saat ini. Bagaimanapun, perwira tua di ketentaraan itu tidak bisa memindahkan kita. "

Warna hitam dan emas akhirnya mencapai puncaknya dan saling mengisi dengan liar di layar. Sayap naga Tang Wulin mengepak dengan kekuatan penuh di belakang punggungnya. Seluruh tubuhnya diselimuti oleh naga emas raksasa ketika diberdayakan oleh Naga Emas Lalat. Dia berlari ke arah Sima Jinchi dengan kecepatan yang mengejutkan sementara Tombak Naga Emas bertindak sebagai taring naga emasnya.

Sima Jinchi juga melompat ke langit di sisi berlawanan. Kesadaran pedangnya yang menakutkan dikelilingi oleh mayat dan tulang Klan Naga dalam bayang-bayang. Itu memancarkan gelombang spiritual kehancuran, rasa sakit, penyesalan dan kebencian saat menyapu Tang Wulin.

Itu adalah Domain Roh Setengah Langkah!

Hampir seketika, Tang Wulin mengerti bahwa tidak hanya basis kultivasi Sima Jinchi yang kuat, tetapi kekuatan spiritualnya juga telah mencapai status Domain Roh Setengah Langkah. Itu memungkinkan kekuatan spiritualnya untuk bergabung dengan jiwa bela dirinya dan menghasilkan bentuk domain yang hanya bisa dilepaskan oleh master armor pertempuran tiga kata. Pada kenyataannya, bagaimana mungkin domain yang melekat pada baju perang bisa dibandingkan dengan domain yang dikuasai oleh master jiwa itu sendiri?

Naga emas yang disulap oleh Tang Wulin mirip dengan ngengat terbang yang melesat ke dalam api saat dia berlari ke kegelapan. Suhu di sekitar turun dengan tiba-tiba karena semua ratapan sedih berubah menjadi serak dan jeritan kelelahan dalam hitungan detik. Aliran cahaya yang kuat tiba-tiba menyinari bayangan saat itu memusnahkan semua kegelapan seperti kelahiran dunia baru yang cerah. Pancaran tombak yang menakutkan itu meledak dengan liar.

Tombak Naga Emas mengamuk saat raungan naga gagah berani keluar dari tubuh Tang Wulin. Itu adalah Raungan Naga Emas.

Semua tangisan sedih dan jeritan kesakitan segera dihentikan oleh suara Raungan Naga Emas. Seolah-olah mereka telah menemukan sesuatu yang tidak dapat dipercaya. Kemudian, pancaran pedang dan pancaran tombak bertabrakan satu sama lain.

"Boom, boom, boom!"

Guntur eksplosif tampaknya telah meletus di langit. Warna hitam dan emas padam pada saat benturan, memperlihatkan siluet Tang Wulin dan Sima Jinchi yang mengenakan baju besi berat.

Keduanya sangat dekat satu sama lain. Ujung tombak Tang Wulin menyentuh ujung pedang Sima Jinchi.

Gelombang energi yang luar biasa meledak dari pusat tabrakan dalam hitungan detik dan meledak!

Sosok Tang Wulin dan Sima Jinchi terlihat terlempar dan terlempar ke belakang, jarak di antara mereka semakin jauh dalam satu saat itu.

Tombak Naga Emas Tang Wulin dan Pedang Pembunuh Naga milik Sima Jinchi mengeluarkan nada berdengung yang dalam. Dragon Slaying Sabre seharusnya mengeluarkan tangisan kesedihan, namun suara kesedihan berubah menjadi emosi seperti sorakan setelah tabrakan dengan Tombak Naga Emas. Suara mendengung sangat jelas.

Di sisi lain, nada mendengung Golden Dragon Spear terdengar dalam dan berat, melengkapi suara Dragon Slaying Saber. Mereka memanggil satu sama lain seperti teman lama yang bertemu setelah berpisah selama bertahun-tahun.

Itu hanya satu tabrakan dan baik Tang Wulin dan Sima Jinchi agak terkejut karena mereka dapat dengan jelas merasakan aura lawan membuat mereka tenang. Sima Jinchi secara khusus memiliki perasaan yang sangat jelas setelah Pedang Pembunuh Naga dan Tombak Naga Emas melakukan kontak. Selain kekuatan dampaknya, kekuatan jiwanya mulai melonjak dengan keras dan meningkat dalam jumlah besar karena rangsangan Tombak Naga Emas. Dragon Slaying Sabre menghasilkan perasaan Menyatu dengan Sabre yang belum pernah dia rasakan sebelumnya. Dia sepertinya sudah berubah menjadi pedang saat emosi gembira menyebar di dalam hatinya.

Apa yang terjadi? Mungkinkah jiwa bela dirinya adalah naga keadilan? Meski begitu, Dragon Slaying Sabre seharusnya tidak merasa begitu gembira!

Mereka berdua ingin melihat apa yang akan terjadi jika mereka berdua bentrok, tapi perasaan yang muncul dari tabrakan itu sama sekali berbeda dari yang mereka bayangkan.

Mereka merasa esensi darah mereka melonjak dari getaran, namun selain itu, Tombak Naga Emas memberikan perasaan gembira dan ramah kepada Tang Wulin seolah-olah bertemu dengan teman yang berpikiran sama, seperti bertemu dengan teman yang sudah lama hilang.

Dragon Slaying Sabre membawa perasaan yang lebih intens pada Sima Jinchi. Hanya akan sedikit berlebihan untuk mengatakan itu bahkan terasa seperti bertemu seseorang yang tersayang setelah waktu yang lama. Seolah-olah dia telah bertemu dengan seorang anggota keluarga, seorang kerabat lanjut usia.

Apa yang terjadi disini?

Keduanya mendarat di kejauhan, tetapi tidak ada yang segera melancarkan serangan. Mereka menatap satu sama lain di kejauhan saat mereka merasakan perubahan kejutan dan kebingungan di hati mereka.

Senjata di tangan mereka mampu menekan jiwa bela diri lawan dalam keadaan biasa. Namun, perasaan yang mereka miliki sekarang belum pernah terjadi sebelumnya. Apa artinya ini? Bukankah ini menggugah pikiran mereka? Namun, mereka masih berada di medan perang. Mereka masih terlibat dalam kontes yang hebat untuk memperjuangkan final, jadi bagaimana mereka bisa menemukan waktu untuk perenungan yang dalam ?!

Tang Wulin menarik napas dalam-dalam saat dia mengarahkan Tombak Naga Emas ke depan. Dalam sepersekian detik, dia menjadi satu dengan tombak saat kesadaran tombak yang tak tertandingi melesat seperti kilat ke Sima Jinchi di kejauhan.

Sima Jinchi memegang Pedang Pembunuh Naga di seluruh tubuhnya. Pedang dari Dragon Slaying Sabre mengarah ke atas saat pola awan berbentuk naga raksasa yang dipotong-potong muncul. Kesadaran pedang yang kuat menutupi langit dan daratan.

Jika kesadaran pedangnya digambarkan sebagai badai yang menggelora, maka Tombak Naga Emas di tangan Tang Wulin seperti kapal bangga yang membelah ombak. Tak satu pun dari mereka berhasil mendapatkan keuntungan yang jelas dalam hal ini.

"Mengaum!" Raungan naga gagah berani berdesir di sekitar tubuh Tang Wulin. Armor pertempuran Dragon Moon-nya bersinar terang saat Inti Naga dan inti jiwa di tubuhnya berdenyut secara bersamaan. Aliran bayangan Kaisar Bluesilver muncul samar di permukaan baju besinya. Tanaman merambat Kaisar Bluesilver melilit Tombak Naga Emas.

Selama tabrakan pertama, Tang Wulin dapat dengan jelas merasakan bahwa kemampuannya menjadikannya lawan yang tidak layak melawan Sima Jinchi dalam pertempuran kekuatan kasar. Dia hanya bisa mengandalkan keterampilan fusi jiwa darahnya untuk melawannya. Selain itu, dia harus menekan lawan dengan kemampuan terbaiknya sehingga lawan tidak mampu sepenuhnya melepaskan Sabersoul-nya.

Saat berikutnya, Tang Wulin pindah. Dia menyentuh ujung jari kakinya dengan lembut ke tanah saat siluetnya mulai berkilauan sekali lagi. Sayap naga di punggungnya sepertinya tiba-tiba membesar saat dia mengepakkan sayap dengan kuat. Pada saat berikutnya, dia telah mengubah dirinya menjadi tombak dan bergerak dengan kecepatan kilat saat dia menyerang langsung ke Gale Saber Demon Sima Jinchi.

Sima Jinchi meraung marah saat cincin jiwa di tubuhnya berkilauan dengan cahaya. Mengayunkan Pedang Pembunuh Naga di tangannya, dia membuat pedang cahaya besar yang disertai dengan suara tangisan sedih naga raksasa saat dia mengejutkan seluruh kerumunan. Naga hitam raksasa muncul di belakang punggungnya. Naga hitam itu berjuang keras di udara seolah berusaha melarikan diri, tetapi dalam sekejap, aliran cahaya putih menyapu langit dan tubuh naga hitam itu terpotong menjadi dua bagian. Kebencian, kebencian, penyesalan, rasa sakit, keengganan, dan segala macam emosi negatif berubah menjadi aliran uap hitam yang langsung melonjak menjadi Pedang Pembunuh Naga. Sekaligus, lapisan bentuk seperti sisik hitam sepertinya ditambahkan ke cahaya pedang.

"Mengaum…"

Kepala naga emas yang sangat besar meledak dari ujung depan Tombak Naga Emas dengan berani. Itu mengeluarkan raungan mengamuk pada pancaran pedang yang menakutkan.

Adegan aneh muncul. Sisik hitam pada pancaran pedang hitam yang dipenuhi dengan emosi negatif mencair dengan cepat saat suara raungan marah. Emosi negatif dengan cepat menipis dan bahkan ada perasaan pembenaran.

Naga emas itu mengayunkan tubuhnya dan menyerbu keluar dari Tombak Naga Emas. Tombak Naga Emas menyatu dengan naga yang menghasilkan rona biru samar muncul di sisik naga emas yang sangat besar. Sumber kehidupan yang tebal dan intens yang melekat pada tubuhnya seolah-olah benar-benar menjadi hidup.

Itu adalah keterampilan fusi jiwa darah Tang Wulin, Naga Kaisar Biru Melambung ke Surga!

Setelah kultivasinya, selama ini disertai dengan kendali penuhnya atas basis kultivasinya, kendali Tang Wulin atas Keturunan Raja Naga Emas dan pemahamannya tentang keterampilan fusi jiwa darahnya telah maju ke tingkat lain. Infus Kaisar Bluesilver meningkatkan energi yang dipancarkan dari Naga Emasnya Melambung ke Surga dan menambahkan sebagian vitalitas ke keterampilan jiwa. Inilah yang membuatnya begitu kuat.

"Ledakan!"

Naga Hitam Membunuh dan Naga Kaisar Biru Melambung ke Surga bertabrakan dengan keras satu sama lain.

Di depan mata semua orang, tanda-tanda kehancuran mulai muncul di Dragon Slaying Sabre yang mendominasi langsung di depan mata semua orang.

Sinar pedang itu meredup sebelum mulai rusak dalam skala besar. Pada saat yang tepat ketika pancaran emas dan pancaran hitam bertepatan, penonton menyaksikan sentuhan Tombak Naga Emas di bagian belakang Pedang Pembunuh Naga.

"Ding!" Dering yang tajam terdengar. Seluruh tubuh Gale Saber Demon Sima Jinchi bergetar hebat saat dia diledakkan oleh kekuatan besar yang dilemparkan oleh Tombak Naga Emas seperti meteor.

Aliran kesadaran tombak emas melonjak dengan liar ke tubuhnya, tetapi juga pada saat ini, cincin jiwa hitam beriak menjauh dari Pedang Pembunuh Naga dan menelan aliran kesadaran tombak.

Sima Jinchi merasakan sakit yang luar biasa di sekujur tubuhnya seolah-olah setiap inci kulitnya robek. Namun, Dragon Slaying Sabre miliknya memancarkan emosi yang sangat menggembirakan kepadanya seolah-olah itu telah memperoleh sesuatu yang luar biasa. Semua tangis sedih naga raksasa lenyap, meninggalkan suara dengungan ceria.

Apa yang sedang terjadi?

Pada saat berikutnya, Sima Jinchi merasakan fluktuasi energi aneh yang memancar dari Dragon Slaying Sabre meledak ke dalam tubuhnya. Budidaya kekuatan jiwanya telah berhenti meningkat selama bertahun-tahun, tetapi yang mengejutkan, itu naik sedikit, gemetar ke atas.