Soul Land 3 – Chapter 1067

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1067

Chapter 1067: Apakah Aku Menang?

Dalam sepersekian detik, seluruh tahap kompetisi pecah dengan celah yang tak terhitung jumlahnya di setiap sudut panggung. Pola compang-camping, berputar-putar dan berkelok-kelok, mengamuk dengan liar di seluruh panggung saat pedang ungu raksasa turun dari langit.

Tidak ada suara benturan, tapi seluruh panggung sepertinya sudah runtuh saat ini. Perisai pelindung energi di panggung kompetisi juga hancur.

Penonton yang menonton kompetisi tidak bersorak keras tetapi malah tersentak karena terkejut. Penonton yang duduk di dekat panggung dibubuhi bubuk.

Dengan panggung kompetisi sebagai pusatnya, sebuah bola cahaya besar melayang di atas sementara ledakan mengerikan terus mengguncang dan meletus di atas panggung.

Setidaknya setengah dari hadirin tewas dalam beberapa detik setelah ledakan. Mereka diledakkan menjadi bubuk yang berserakan di mana-mana, mirip dengan bidadari yang menaburkan bunga, di tengah suara yang menggelegar.

Suara komentator terhenti. Situasi seperti itu belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Jaringan Pertempuran Star Dou.

Tidak ada keraguan bahwa ini adalah insiden yang sangat dahsyat. Insiden tersebut menyebabkan kerugian yang luar biasa bagi penonton yang telah menghabiskan banyak uang untuk menonton kompetisi. Mereka akhirnya kehilangan nyawa.

Orang-orang itu benar-benar membayar untuk menonton kompetisi! Meskipun itu hanya simulasi, itu pasti bukan perasaan yang baik harus membayar untuk mengalami kematian. Tidak ada keraguan bahwa itu adalah kegagalan desain Jaringan Pertempuran Star Dou karena mereka telah melebih-lebihkan ketahanan tahap persaingan jaringan pertempuran. Panggung itu langsung hancur dalam benturan besar-besaran.

Kenapa ini terjadi?

Di Batalyon Dewa Darah.

Kelompok Dewa Darah tercengang karena menyaksikan pemandangan itu. Mereka tidak menyangka akan menyaksikan "pemandangan spektakuler" dalam kompetisi tersebut, mereka sangat terkejut.

Ketika jantung Tang Wulin berdetak kencang, bibir Blood Nine bergerak-gerak tanpa sadar. Apakah anak laki-laki itu sudah tumbuh sejauh ini dalam waktu kurang dari sebulan?

Meskipun Gale Saber Demon Sima Jinchi adalah Soul Douluo delapan cincin saat ini, Blood Nine cukup yakin bahwa meskipun peringkat Judul Douluo-nya, dia mungkin masih kalah dari Sima Jinchi dalam pertempuran. Di sisi lain, Tang Wulin sebenarnya mampu bertarung melawan Sima Jinchi dan tidak kalah.

Apa arti tahap kompetisi yang rusak? Itu menandakan bahwa tabrakan antara dua orang ini telah melebihi batas ketahanan jaringan pertempuran. Menurut data yang dilaporkan dalam pengumuman resmi, batas ketahanan tahap kompetisi Jaringan Pertempuran Star Dou setara dengan serangan kekuatan penuh dari master armor pertempuran tiga kata!

Orang hanya bisa membayangkan sejauh mana tabrakan antara Tang Wulin dan Sima Jinchi sebelumnya!

Bola cahaya raksasa itu bertahan selama setengah menit sebelum perlahan-lahan memudar.

Platform penonton yang awalnya melonjak dengan suara sorak-sorai yang memekakkan telinga telah berubah menjadi tumpukan puing. Mereka yang masih hidup berteriak kesakitan tapi hanya ada segelintir dari mereka!

Ternyata pusat ledakan di panggung kompetisi telah tenggelam lebih dari seratus meter. Meskipun demikian, dua siluet tetap berada di tengah.

Ada tanda pedang yang tak terhitung jumlahnya dalam pola silang pada armor pertempuran Dragon Moon miliknya. Tangannya dengan erat menggenggam Tombak Naga Emas yang ditikam ke tanah untuk menopang tubuhnya.

Iblis Gale Saber Sima Jinchi juga sedang tidak enak badan. Armor tempurnya juga rusak parah. Dia memegang Pedang Pembunuh Naga untuk menopang dirinya tetapi auranya tetap melonjak tanpa henti. Bahkan lebih aneh bahwa bayangan samar-samar bisa dilihat di belakang punggungnya. Itu adalah naga raksasa putih yang tampak sedikit kabur.

"Haha, jadi begini! Baiklah kalau begitu. Saya akhirnya menemukannya! Ha ha ha…"

Sima Jinchi tiba-tiba tertawa terbahak-bahak. Di sisi lain, Tang Wulin bahkan tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun saat ini.

"Apakah saya kalah? Apa aku akan kalah? "

Tang Wulin merasakan secercah kepahitan berdesir di hatinya. Swordsoul Sima Jinchi benar-benar terlalu kuat. Kekuatan Jari Seribu Menuduh Tang Wulin telah meledak hingga batasnya, namun sepertinya Sima Jinchi berada dalam kondisi yang jauh lebih baik daripada saat ini.

Dia tidak tahu mengapa fluktuasi kekuatan jiwa yang memancar dari tubuh Sima Jinchi bahkan lebih intens daripada sebelum kompetisi dimulai meski terluka parah. Itu benar-benar menjijikkan bagi akal sehat! Namun, hal itu terjadi pada Sima Jinchi.

"Tunggu aku!" Sima Jinchi tiba-tiba mengangkat kepalanya. Hanya setengah topeng yang tersisa di wajahnya untuk menunjukkan wajahnya yang kasar. Dia memandang Tang Wulin dengan tatapan membara saat dia menyebutkan tiga kata kepada Tang Wulin.

Tatapannya tajam. Meskipun Tang Wulin memiliki kemauan yang kuat dan gigih, dia merasa bingung di bawah pengawasan Sima Jinchi.

Saat dia hendak berbicara, tiba-tiba, tubuh Sima Jinchi berubah menjadi bercahaya saat dia menghilang dari tempatnya.

Apa itu tadi? Apakah dia memutuskan dirinya dengan sengaja? Apakah dia menarik diri dari kompetisi?

Tang Wulin memandang Sima Jinchi, yang telah menghilang tanpa jejak, dengan bingung. Pada saat yang sama, dia mendengar suara elektronik, "Nomor Tiga Puluh Tiga, kemenangan."

"Saya telah menang?"

"Mungkinkah Sima Jinchi adalah panah habis sebelumnya? Itu tidak benar! Fluktuasi kekuatan jiwa di tubuhnya benar-benar ada dan memancarkan kesadaran yang kuat. Bahkan Tang Wulin merasa bahwa Sima Jinchi memiliki semacam peningkatan kualitas selama pertempuran. Tang Wulin benar-benar bukan tandingan Sima Jinchi setelah pengangkatan.

Namun, dia menyerah dalam persaingan. Dia menyerah untuk putaran ini dan kemudian melepaskan dua peringkat teratas kompetisi tahun ini.

Tang Wulin belum pernah menang dengan cara seperti itu sebelumnya, terutama dalam kompetisi di mana dia tidak tahu bagaimana dia menang. Tiba-tiba, ekspresi wajahnya menjadi aneh. Dia telah merencanakan untuk tidak menyisihkan usaha dalam pertempuran pada awalnya. Bagaimanapun, dia tidak berharap menang dengan cara seperti itu.

Di Batalyon Dewa Darah.

Blood One menyaksikan adegan itu dengan bingung. Meskipun dia menuntut agar Tang Wulin menjadi juara, sebenarnya dia tidak benar-benar berharap itu menjadi kenyataan!

Jelas bahwa Tang Wulin kalah dalam kompetisi ini, tetapi dia kalah dengan cara yang terpuji. Sima Jinchi memiliki reputasi yang menakjubkan dan Blood One memahami ini dengan sangat baik. Orang ini pernah dianggap sebagai prajurit pemberani nomor satu di Korps Angkatan Darat Selatan. Terlepas dari jenis medan perangnya, Sima Jinchi hanya memperkuat dirinya dengan pedangnya karena dia membenci teknologi modern. Meski begitu, sangat sedikit orang yang mampu mengalahkannya.

Namun, mengapa Sima Jinchi mengaku kalah dalam kasus ini? Sumber Blood One memberitahunya bahwa Sima Jinchi adalah pria yang sangat kompetitif.

Di Korps Tentara Selatan, Sima Jinchi ditakuti oleh semua orang. Sama sekali tidak ada orang yang mau bekerja dengannya, karena kesenangan terbesarnya hanyalah bertarung.

Lalu mengapa orang yang lebih unggul ini memilih untuk mengaku kalah?

Sistem komunikasi kompetisi rusak. Kata-kata terakhir Sima Jinchi kepada Tang Wulin hanya didengar oleh Wulin.

Bagaimanapun, hasil kompetisi diumumkan.

Kemenangan bagi Raja Naga Emas. Dia sudah masuk final!

Dia benar-benar menang!

Di Korps Angkatan Darat Selatan.

Xu Xiaoyan memperhatikan layar di depannya. "Anehnya, kapten berhasil mengalahkan Gale Sabre Demon?"

Dia berada di Korps Tentara Selatan, jadi dia sangat memahami perilaku seseorang di ketentaraan. Bahkan para jenderal akan mengambil jalan memutar saat melihat orang ini. Dia tidak punya teman atau keluarga, hanya Saber Pembunuh Naga miliknya.

Dia menghabiskan setiap hari melakukan apa-apa selain berkultivasi. Dia memiliki pangkat militer seorang kolonel senior yang disematkan di pundaknya. Namun, pada kenyataannya, dia bahkan tidak memiliki satu pun bawahan. Jadi, pangkat militernya murni untuk pajangan.

Namun, dia akan menjadi kartu truf Korps Tentara Selatan setiap kali kompetisi prajurit tentara besar diadakan. Dengan Gale Saber Demon, pasukan selalu menang. Di bawah pangkat Judul Douluo, dia adalah pria tanpa rekan!

Peluangnya menduduki peringkat kedua dan bukan pertama dalam Tantangan Jaringan Pertempuran Bintang Dou Federal tahun ini karena orang yang menempati peringkat pertama benar-benar luar biasa. Namun, orang yang menduduki peringkat pertama bukanlah lawan yang layak dari Sima Jinchi berdasarkan kemampuan bertarung mereka.

Namun, dia telah kalah. Dia telah kalah dari kapten dari Tujuh Monster Shrek.

Dia dua kali lebih tua dari Tang Wulin! Meski demikian, dia kalah.

Xu Xiaoyan menarik napas dalam-dalam. Dia merasakan semburan darah hangat melonjak di dadanya. Pada saat ini, dia menyadari mengapa Yue Zhengyu memutuskan untuk menahan rasa sakit dari Pembaptisan Suci.

"Apakah kapten kita telah tumbuh sejauh itu? Jika kita tidak mempercepat langkah kita untuk mengejar ketinggalan, saya khawatir kita akan benar-benar tertinggal. "

"Tidak, aku tidak bisa tenang lagi. Aku harus menjadi lebih kuat juga jadi aku tidak akan menghalangi kemampuan rekan rekanku. "

Xu Xiaoyan tiba-tiba berdiri. Pada saat ini, tatapannya berubah menjadi tekad. Dia memikirkan tempat yang paling cocok untuk kultivasinya. Tempat itu tidak terletak di wilayah selatan…

"Sudah waktunya aku pergi. Zhengyu, tunggu aku kembali! "

Ruangan besar itu didekorasi dengan sangat indah dengan emas dan batu giok, tetapi dekorasinya membuat tempat itu terasa kuno. Itu adalah pengendapan waktu dan rahasia sejati bangsawan.