Soul Land 3 – Chapter 1068

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1068

Chapter 1068: Malaikat Douluo Yue Zhengen

Rahasia batin jelas bukan sesuatu yang bisa dibentuk dalam sehari. Mereka adalah buah dari akumulasi generasi senior yang tak terhitung jumlahnya. Begitulah rahasia batin muncul.

Di belakang meja kantor besar duduk seorang lelaki tua. Meski rambut dan kumisnya tampak putih, punggungnya tetap lurus seperti batang. Di pundaknya bersinar tiga bintang yang mempesona dari seorang jenderal, seorang jenderal federal!

Di dinding di belakangnya tergantung lukisan besar. Lukisan itu menggambarkan seorang pria yang dilapisi baju besi emas dari ujung kepala hingga ujung kaki. Pria itu memegang pedang besar, dan tiga pasang sayap putih bersih membentang di belakangnya. Setiap bulu digambar dengan sangat memperhatikan detail, dan tampak nyata.

Pria yang duduk di belakang meja yang terlibat dalam tugasnya adalah komandan pasukan Korps Tentara Selatan, tetua klan Klan Malaikat Suci saat ini. Dia memegang posisi tinggi dan kekuatan besar di seluruh Federasi. Dia adalah Malaikat Suci Douluo Yue Zhengen.

Yue Zhengen telah mengendalikan Korps Tentara Selatan selama lebih dari empat puluh tahun. Korps Tentara Selatan seperti sepotong besi. Dalam arti tertentu, itu bisa dianggap sebagai kekuatan khusus di antara tentara federal.

Korps Angkatan Darat Selatan sendiri mendapat dukungan dari banyak klan besar, baik dalam hal tenaga kerja atau sumber daya keuangan. Itulah alasan Korps Tentara Selatan paling tidak bergantung pada tentara di antara semua korps tentara. Juga sulit bagi tentara untuk menugaskan personel ke Korps Angkatan Darat Selatan karena mereka akan menghadapi pembalasan dari klan besar selatan.

Di seluruh Federasi Douluo, wilayah selatan paling menganut tradisi. Dari segi kemajuan teknologi, mereka tidak semaju di wilayah tengah maupun wilayah barat. Namun, mereka adalah yang terkuat dalam kekuatan finansial. Di parlemen federal, klan besar selatan dan berbagai keluarga bangsawan politik memiliki lebih dari seperlima kursi.

Di pihak Federasi, mereka telah mencoba untuk merebut kendali Korps Tentara Selatan lebih dari sekali. Namun, mereka tidak berhasil karena tidak ada yang berani melawan sayap konservatif selatan. Mereka adalah kekuatan yang harus diperhitungkan di parlemen. Dengan kata lain, klan besar ini juga membutuhkan dukungan pasukan di belakang mereka.

Itulah alasan di balik rahasia kaya Korps Tentara Selatan. Bahkan tentara tidak bisa berbuat apa-apa.

Pemimpin Korps Tentara Selatan selalu seseorang dari Klan Malaikat Suci. Alasan utamanya adalah karena Klan Malaikat Suci adalah yang terkuat di antara semua klan tradisional. Hampir setiap generasi Klan Malaikat Suci menghasilkan Hyper Douluo atau bahkan Douluo dengan pangkat lebih tinggi. Seorang Hyper Douluo dengan jiwa bela diri Malaikat Suci lebih kuat dari Malaikat Suci Douluo biasa. Selanjutnya, Klan Malaikat Suci telah menghasilkan Batas Douluo sebelumnya.

Alasan lainnya adalah ketidakberpihakan Klan Malaikat Suci. Mereka selalu adil dan adil kepada semua orang. Itu ditentukan oleh jiwa bela diri mereka. Jika mereka tidak cocok, mereka tidak akan bisa mengembangkan jiwa bela diri Malaikat Suci ke tingkat yang lebih tinggi.

Selama empat dekade sejak Yue Zhengen menguasai Korps Tentara Selatan, dia berusaha membangun pasukan yang kuat. Dia mengurangi jumlah prajurit tetapi sangat meningkatkan kekuatan individu mereka. Kekuatan tempur Korps Angkatan Darat Selatan luar biasa. Mereka dilengkapi dengan baik dan tidak kalah dengan Korps Tentara Pusat yang berada di bawah yurisdiksi Battle God Hall.

Namun, klan selatan yang hebat ini bukanlah kelompok yang sulit diatur. Dengan keberadaan Korps Tentara Selatan, para murid dari klan besar ini hanya akan mendaftar di Korps Tentara Selatan. Mereka tidak menyebarkan pengaruhnya ke tempat lain. Begitulah cara menjaga keseimbangan antara mereka dan parlemen.

"Pelaporan!" terdengar suara keras dari luar pintu.

Tepi bibir Yue Zhengen bergerak-gerak. Dia tidak perlu bertanya untuk mengetahui siapa itu. Hanya ada satu orang yang berani berteriak "melaporkan" dengan suara sekeras itu di depan pintunya.

"Masuk."

Pintu terbuka, dan sosok agung muncul di kantornya. Orang ini berjalan dengan gaya berjalan yang megah dan mencapai meja Yue Zhengyu dalam beberapa langkah. Dia berdiri diam dan memberi hormat militer.

"Umum!"

Yue Zhengen mengangkat kepalanya dan melihat orang di depannya. Dia tidak bisa membantu tetapi menunjukkan ekspresi tak berdaya. Orang itu adalah seorang kolonel senior dengan dua palang dan empat bintang di pundaknya. Tingginya lebih dari dua ratus sepuluh sentimeter. Bahunya sangat lebar, dan dia menyerupai gunung saat dia berdiri di sana.

Fitur wajahnya kasar dan liar tapi tegas pada saat bersamaan. Sepertinya ada api yang menari di matanya. Jika pernah ada deskripsi yang tepat, dia akan dianggap biadab.

Setidaknya, itulah yang terjadi di Korps Angkatan Darat Selatan.

"Jinchi, apakah kompetisi sudah berakhir? Apakah kamu di final? " tanya Yue Zhengen. Mengenai Sima Jinchi, Yue Zhengen juga bingung. Dengan kemampuan Sima Jinchi, dia seharusnya menjadi jenderal sejak lama. Namun, orang ini tidak dibuat menjadi perwira. Dia telah mengalami perpindahan paling banyak di Korps Angkatan Darat Selatan. Dari pos awalnya sebagai komandan Pengawal Istana hingga pos perwira instruktur, komandan divisi, dan lainnya, dia tampaknya mengabaikan setiap tanggung jawab yang diberikan.

Alasannya sederhana. Orang ini adalah seorang fanatik bela diri yang tidak tahu bagaimana menahan diri. Itu biasa baginya untuk melukai seseorang. Seperti kasusnya, pejabat tinggi di Korps Angkatan Darat Selatan kebanyakan dari klan besar selatan. Karenanya, laporan terhadapnya tanpa henti.

Yue Zhengen mengagumi keberaniannya. Tidak ada yang tahu kesalahan yang harus dia tanggung demi dirinya.

Setelah sistem simulasi Star Dou Battle Network dibuat, orang-orang yang paling bersemangat tidak lain adalah para prajurit dari Korps Tentara Selatan. Akhirnya, ada tempat bagi Iblis Gale Saber untuk memanjakan hasratnya dalam pertempuran. Mereka akhirnya bisa bebas dari pelecehannya.

Seperti yang diharapkan, Sima Jinchi berhasil mencapai semifinal dalam kompetisi tersebut. Untuk beberapa waktu, Korps Tentara Selatan bersorak untuknya.

Sebenarnya, Sima Jinchi telah menyumbangkan banyak pahala kepada korps tentara. Namun, kesalahannya lebih dari sekedar kontribusinya. Di bawah tentangan berat, dia tidak menjadi jenderal. Dia akhirnya menjadi kolonel senior, tetapi dia tidak memiliki pengaruh sama sekali.

"Tidak, saya kalah," kata Sima Jinchi.

Alis Yue Zhengen terangkat. Dia tidak bisa membantu tetapi menunjukkan keterkejutan di wajahnya, "Kamu tersesat? Siapa yang mengalahkanmu? "

Sima Jinchi merasa sulit menyembunyikan kegembiraannya. "Itu kapten Zhengyu. Jenderal, saya ingin pergi mencarinya. Saya akhirnya menemukan orang yang saya cari selama ini. Tujuan dari kunjungan saya hari ini adalah untuk mengucapkan selamat tinggal. "

"Orang yang kamu cari? Anda mengatakan? " Mata Yue Zhengen berbinar, tapi dia hampir tidak bisa menyembunyikan keterkejutan yang dia rasakan di dalam.

Tidak ada yang mengenal Sima Jinchi sebaik dia.

Sima Jinchi sudah menjadi Soul Douluo peringkat 89. Selain itu, dia telah berada di peringkat-89 selama hampir sepuluh tahun sekarang. Dia berumur tiga puluh sembilan tahun hari ini, tapi dia sudah memiliki kekuatan untuk menjadi Judul Douluo ketika dia berumur dua puluh sembilan. Dengan bakat alaminya, tidak ada alasan mengapa dia belum menjadi Judul Douluo.

Bagaimanapun, setelah kekuatan jiwanya dinaikkan ke peringkat-89, dia tidak melakukan perbaikan lebih lanjut. Itulah alasan Sima Jinchi berkultivasi dan bertarung dengan hiruk pikuk. Dia berharap menemukan kesempatan untuk mencapai terobosan dalam pertempuran!

Sayangnya, hal-hal tidak berjalan seperti yang dia inginkan. Selama dekade terakhir, dia tidak dapat menemukan terobosan tidak peduli seberapa keras dia bekerja. Hanya setelah Sabresoul-nya terbangun, dia mengalami peristiwa menarik di dunia spiritualnya. Peristiwa ini sepertinya membimbingnya untuk maju.

Yue Zhengen tahu betul bahwa jiwa bela diri Sima Jinchi"s Dragon Slaying Sabre pasti tidak kalah dengan jiwa bela diri Malaikat Suci dalam hal kualitasnya. Selain itu, di bawah kultivasi yang rajin dari fanatik bela diri ini, dia bahkan membangkitkan Sabersoul-nya. Begitu dia mencapai pangkat Judul Douluo, kekuatannya pasti akan meningkat pesat. Kemungkinan masa depannya tidak akan ada habisnya.

Saat ini, ketika Sima Jinchi mengatakan bahwa dia telah menemukan orang yang dia cari, tidak diragukan lagi berarti dia telah menemukan cara untuk mencapai terobosan. Bagaimana ini tidak bisa membuat Yue Zhengen bahagia? Begitu dia mencapai terobosan, Sima Jinchi pasti akan menjadi ahli tak tertandingi di masa depan!

"Kapan kau meninggalkan?" tanya Yue Zhengen. Dia tidak berusaha membuat Sima Jinchi tetap tinggal. Untuk satu, dia tidak memiliki niat seperti itu sejak awal. Di sisi lain, jika orang ini telah mengambil keputusan, tidak ada yang bisa menghalangi dia untuk melakukan apa yang ingin dia lakukan.

"Aku akan segera pergi. Jadi, saya datang untuk meminta Anda. Dimana dia? Saya yakin Anda tahu, Pak. " Sima Jinchi bertanya dengan cemas.