Soul Land 3 – Chapter 1082

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1082

Chapter 1082: Kemenangan Taktis

Sesuatu yang tidak terduga terjadi setelah pukulannya mendarat di bahu Tang Wulin. Meskipun bahu kiri Tang Wulin hancur, dia merasakan sensasi hampa dari Tang Wulin seolah-olah seluruh tubuhnya berlubang di dalam. Sebagian besar energi dari pukulannya lenyap. Tampaknya telah dimakan oleh Tang Wulin. Tombak Naga Emas di tangan Tang Wulin meledak dengan cahaya cemerlang saat ini.

Warna merah keemasan yang melahap kekuatan esensi darahnya tiba-tiba meningkat. Kekuatan getar yang menakutkan meledak dengan serangkaian ledakan. Seorang Ruheng menyadari dengan ketakutan bahwa dia tidak dapat mempertahankan cengkeramannya pada ujung tombak bahkan dengan kekuatannya.

Tampaknya ketika bahu kiri Tang Wulin hancur, Tombak Naga Emasnya telah menusuk dada A Ruheng di tengah getaran meskipun digenggam oleh A Ruheng.

"Poof!"

Ujung tombak tajam itu menembus tubuh A Ruheng. Seorang Ruheng berteriak dan cahaya merah keemasan di tubuhnya meledak saat mencoba untuk mendorong Tombak Naga Emas.

Namun, kekuatan hisap Tombak Naga Emas meningkat seketika. Energi terus mengalir keluar dari tubuhnya dan melonjak ke Tang Wulin pada saat bersamaan. Sosok emas menerkam dari belakang dan melingkari tubuhnya. Ia membuka mulutnya dan menggigit bagian belakang leher A Ruheng. Lagu Emas!

Seorang Ruheng dan Tang Wulin bertemu. Mereka hanya dipisahkan oleh panjang Tombak Naga Emas.

Siapa yang mengira Tang Wulin mengubah gelombang pertempuran ketika dia berada di bawah kerugian yang luar biasa? Tombak Naga Emasnya benar-benar telah menembus tubuh A Ruheng.

Ledakan Naga Emas!

Tatapan Tang Wulin bersinar terang. Seorang Ruheng menarik pukulan kanannya. Dia ingin melontarkan pukulan lagi, tapi dia terpengaruh oleh Goldsong. Dia mencoba membebaskan diri dengan sekuat tenaga. Di bawah kekuatan pangeran matahari yang menakutkan, tubuh Goldsong terbelah menjadi dua. Namun, saat itulah Ledakan Naga Emas Tang Wulin mencapai puncaknya.

"Poof!"

Tombak Naga Emas dengan paksa didorong ke dada A Ruheng. Itu menusuk ke dalam hatinya yang besar.

Tombak Naga Emas segera memerah. Kekuatan mengerikan seorang Ruheng mulai menyusut seperti balon yang mengempis.

"Mengaum!" Raungan naga nyaring datang dari mulut Tang Wulin. Tanaman merambat The Bluesilver Emperor melonjak dengan liar dan berputar di sekitar tubuh A Ruheng. Esensi darah yang kuat dari Ruheng sedang dimakan oleh Tombak Naga Emas ke dalam tubuh Tang Wulin.

Itu sangat menakjubkan. Kekuatan esensi darah luar biasa. Itu sangat hebat sehingga Tang Wulin bahkan tidak bisa mengendalikannya. Itu melonjak langsung ke segel Raja Naga Emas di dalam dirinya.

Inti Naga Tang Wulin di dalam tubuhnya dengan rakus menyerap sejumlah besar energi garis keturunan. Itu memompa dengan kuat dan aura garis keturunannya sendiri tumbuh dengan liar. Setiap pembuluh darah membengkak di bawah kulitnya, dan warnanya merah keemasan.

Meridiannya mulai terbelah dan kabut darah menyembur ke sekujur tubuhnya. Segel Raja Naga Emas kesebelas di dalam Tang Wulin telah mengendur saat retakan mulai muncul di atasnya. Esensi Raja Naga Emas, dipenuhi dengan udara yang ganas dan kejam, mulai mengalir keluar seperti untaian sutra.

Dia mengepakkan sayap naga emasnya di belakangnya dengan liar. Mereka nyaris tidak mengangkat tubuhnya saat jatuh bersama dengan A Ruheng dari langit dan mereka jatuh dengan keras ke tanah. Ledakan Naga Emas dilepaskan secara maksimal. Di bawah peningkatan Kaisar Bluesilver-nya, kelompok lingkaran cahaya meletus.

"Adik murid kecil," A Ruheng tiba-tiba membuka mulutnya untuk berbicara. Suaranya sedikit tegang.

"Hmm?" Pikiran Tang Wulin menjadi jernih.

"Kamu berbohong padaku," nada suara A Ruheng agak aneh, meski tidak terdengar seperti dia kesakitan.

"Anda berbohong…"

Tang Wulin tidak pernah berharap saudara muridnya mengucapkan kata-kata seperti itu.

Iya! Dia telah berbohong kepada A Ruheng. Sejak awal pertandingan, A Ruheng telah jatuh ke dalam perangkap Tang Wulin.

Bagaimana mungkin Tang Wulin tidak melihat bahwa dia bukan tandingan A Ruheng jika itu murni adu kekuatan? Teknik Rahasia Sekte Tubuh Sekte pernah menempatkan Sekte di puncak ranah master jiwa benua. Dia bukanlah lawan yang bisa dengan mudah ditangani.

Seorang Ruheng dapat digambarkan sebagai produk dari akumulasi seratus tahun oleh seluruh Sekte Tubuh.

Faktanya, sejak awal, Tang Wulin telah menipu saudara muridnya. Dia tidak menyia-nyiakan waktunya di Pulau Iblis.

Sebenarnya, dia telah menyembunyikan Tombak Naga Emasnya.

Setelah bertukar pukulan dengan Pedang Pembunuh Naga, Tombak Naga Emasnya menjadi semakin tajam. Benda setajam silet itu adalah Tubuh Tombak Naga Emasnya.

Tang Wulin telah menyembunyikan hal ini. Hingga saat-saat terakhir, ketika A Ruheng mengira akan meraih kemenangan, Tang Wulin memanfaatkan lengan dan bahu kirinya untuk memanfaatkan peluang.

Ketika dia diserang di bahu kiri, dia melepaskan gerakan keenam dari Golden Dragon Nine Moves, Golden Dragon Bides yang menangkis sebagian besar kekuatan serangan. Ledakan Naga Emas dan Tombak Naga Emas dilepaskan dengan ledakan pada saat ini.

Dia mengandalkan kemampuan melahap alat ilahi dan menciptakan peluang kemenangan.

Pada akhirnya, A Ruheng telah meremehkan ketajaman Tombak Naga Emas. Meskipun Teknik Rahasia Bawaannya sombong, itu tidak dapat menghentikan Tombak Naga Emas yang tajam.

Tidak ada sinar di Tombak Naga Emas Tang Wulin. Bukan karena dia tidak bisa melepaskannya. Dia sengaja menahannya. Ketajaman sinar tombak yang dimanifestasikan lebih rendah dari tombak yang sebenarnya. Hanya tombak yang sebenarnya yang bisa mengungkapkan ketajamannya setelah dipoles. Pada saat yang sama, dia menyesatkan lawannya.

Di Pulau Iblis, sikap bukanlah satu-satunya hal yang dipelajari Tang Wulin. Dia belajar menggunakan semua yang bisa diterapkan di medan perang. Sebelum pertandingan dimulai, dia telah mengamati saudara muridnya sebelumnya.

Teknik Rahasia Bawaan Sekte Tubuh sangat sulit untuk dikembangkan. Selain itu, basis kultivasi saudara muridnya benar-benar jauh di atasnya. Dia benar-benar yakin bahwa dalam basis kultivasi saja, dia bukan tandingan saudara muridnya. Jika dia ingin mengalahkan A Ruheng, dia harus mencari saat yang tepat untuk melepaskan kekuatannya sepenuhnya.

Latar belakang A Ruheng muncul di benaknya. Kakak muridnya telah berkultivasi di Sekte Tubuh sejak dia masih muda. Dia jarang berhubungan dengan dunia luar. Bahkan jika dia memiliki banyak pengalaman dalam pertempuran, dia belum tentu memahami emosi manusia.

Sejak awal pertandingan, Tang Wulin sebenarnya menahan tiga puluh persen kekuatannya. Kalau tidak, dia sebenarnya bisa melampaui A Ruheng dalam hal kelincahan. Justru inilah yang membuat A Ruheng jatuh ke dalam perangkap Tang Wulin selanjutnya. Pada akhirnya, Tang Wulin memanfaatkan kesempatan untuk menggunakan ketajaman dan kemampuan Tombak Naga Emas untuk melahap untuk mendapatkan serangan yang pasti akan membunuh dan mengubah kekalahannya menjadi kemenangan.

Pada gilirannya, Tang Wulin juga membayar mahal. Dia hanya memiliki kesempatan ini dengan sengaja mematahkan lengan kirinya sendiri. Jika dia tidak memiliki kemauan yang kuat, tidak akan mudah baginya untuk mengalahkan A Ruheng. Dia harus mempertahankan kekuatan serangan puncaknya sambil mempertahankan lengan kirinya yang patah.

Inilah sebabnya ketika A Ruheng kalah dalam pertandingan, dia menyebutnya pembohong.

Kekesalan seketika membuat seluruh stadion diam. Tidak ada yang menyangka bahwa Raja Naga Emas memiliki kemampuan untuk mengubah kekalahannya menjadi kemenangan melawan segala rintangan.

Keheningan berlangsung selama beberapa detik sebelum sorakan meledak seperti air mancur panas.

"Raja Naga Emas! Raja Naga Emas! Raja Naga Emas! "

Sorak-sorai yang memekakkan telinga sepertinya mampu menjungkirbalikkan seluruh tahapan kompetisi. Ada banyak yang mendukung Tang Wulin sebelum ini. Karena Tang Wulin dirugikan, mereka merasa seperti yang ditaklukkan selama ini. Pada saat ini, hambatan tersebut akhirnya bisa dilepaskan. Untuk waktu yang lama, sorakan mengelilingi Tang Wulin.

Dia berdiri tegak. Meskipun dia kehilangan satu lengan dan setengah dari tubuhnya berlumuran darah, dia mengangkat Tombak Naga Emasnya dengan bangga.

Di layar, kata raksasa "juara" dan bayangan ilusi mahkota yang muncul di atas kepala Tang Wulin semuanya menunjukkan bahwa dia adalah kontestan terkuat dalam kompetisi tahun ini.