Soul Land 3 – Chapter 1083

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1083

Chapter 1083: Juara!

"Aku adalah juara terakhir dari Pertarungan Jiwa Master Pertarungan Bintang Dou Battle Network!"

"Pavilion Master, para guru, rekan, dan juga para guru dan siswa Akademi Shrek yang telah meninggal, apakah kalian semua melihat itu? Saya telah menang. Saya juaranya. Kemenangan ini bukan milik saya tetapi milik Akademi Shrek kami! "

Pada saat itu, jantung Tang Wulin berdebar kencang dan darahnya mendidih saat dia mengangkat Tombak Naga Emas, berkilauan dengan cahaya keemasan, tinggi di udara. Beberapa emosi yang dia tekan di dalam hatinya sebelumnya meledak seperti ledakan minyak.

"Aku akan berjalan di jalan ini tidak peduli betapa sulitnya sekarang, dan di masa depan yang pasti, Shrek akan dihidupkan kembali pada akhirnya berkat upaya saya dan rekan-rekan saya."

"Aku menang untuk kemuliaan Shrek!"

Tidak mungkin dia tahu berapa banyak orang yang bersemangat dan berapa banyak dari mereka yang tidak bisa berkata-kata di depan layar.

Sementara itu, mereka terpesona oleh pria yang diselimuti cahaya keemasan ini.

Dia juaranya! Dia adalah Nomor Tiga Puluh Tiga, Raja Naga Emas!

Blood One dan juga para Dewa Darah dari Batalyon Dewa Darah semuanya menonton kompetisi ini di Aula Batalyon Dewa Darah. Mantan Blood Nine sudah melebarkan mulutnya karena terkejut saat ini. Dia tiba-tiba menemukan bahwa dia telah berubah dari sepenuhnya percaya diri menjadi sedikit takut. Dia bertanya-tanya kapan kepastian mutlak yang dia miliki untuk mengalahkan Tang Wulin dalam konfrontasi berikutnya telah lenyap tanpa jejak.

Mungkinkah dia menang jika dia bertarung melawan Raja Kekuatan itu? Jawabannya sejelas siang hari. Lalu, bagaimana dia akan mengalahkan Tang Wulin yang mengalahkan Raja Kekuatan?

Tatapan Blood One begitu dalam sehingga tidak ada yang bisa memahami keadaan pikirannya, sementara Blood Three dan Blood Five, yang juga berasal dari Akademi Shrek, mengepalkan tangan mereka dengan erat.

Dia menang. Dia layak menjadi pemimpin Shrek Seven Monsters generasi saat ini!

Masa depan Akademi Shrek masih hidup!

Mata Mu Ye tampak sedikit linglung saat dia juga duduk di depan layar. Di matanya, sosok dengan lengan patah itu pantang menyerah dan bangga. Dia pantas bangga atas kemenangannya. Seperti yang disebutkan Mu Chen dan Zhen Hua, dia adalah orang yang ahli dalam menciptakan keajaiban, dan dia baru saja berhasil membuat keajaiban lagi.

"Adik laki-laki kecil murid itu luar biasa!" Sebuah suara memanggil dari kamar sebelah. Seorang pria dengan tubuh tinggi dan berotot keluar dari kamar dengan murung. Dia justru pria yang baru saja menyelesaikan pertempuran dengan Tang Wulin sebelumnya, Raja Kekuatan A Ruheng!

Ya, dia sudah lama di sini. Dia telah berpartisipasi dalam kompetisi ini di bawah bimbingan Mu Ye sepanjang waktu, jadi dia memiliki pemahaman yang cukup baik tentang Tang Wulin. Sungguh disayangkan bahkan Mu Ye tidak memahami Tang Wulin sebaik dulu.

Seorang Ruheng memiliki penampilan yang proporsional. Dia tidak setampan Tang Wulin, tetapi dia masih memiliki alis tebal dan mata besar yang penuh dengan kejantanan. Dia berdiri di sana dengan tubuh besarnya saat dia secara alami memancarkan moralitas yang bajik.

Mu Ye menoleh dan melihat ke arah A Ruheng saat dia dengan santai berkata, "Kekalahanmu tidak adil. Dibandingkan dengan Wulin, pengalaman Anda jauh lebih sedikit. "

Seorang Ruheng menyentuh kepalanya yang botak dan tertawa kecil. "Tidak apa-apa. Kerugian hanyalah kerugian. Bagaimanapun, saya tidak kalah dari orang luar. Guru, saya telah mencapai ketenangan pikiran. "

Bibir Mu Ye bergerak-gerak sekali. "Apa yang Anda maksud dengan ketenangan pikiran? Apa yang Anda maksud dengan ketenangan pikiran ?! Siapa yang membicarakan itu sekarang ?! " Muridnya unggul di semua bidang, tetapi A Ruheng memiliki sikap yang terlalu riang. Sekte Tubuh telah diturunkan kepadanya, tetapi dia benar-benar tidak sekuat Tang Wulin! Apakah itu kecerdasan atau kemantapannya, dia masih jauh di belakang Tang Wulin.

Namun, sudah terlalu banyak beban di pundak Tang Wulin. Mu Ye takut dia tidak tahan lagi.

Seorang Ruheng terkikik. "Guru, rasanya luar biasa melawan adik kecil murid junior. Lawan lainnya seperti terbuat dari tanah liat. Mereka pecah bahkan sebelum saya menyentuhnya. Adik murid junior kecil itu tangguh! Dapatkah saya mencarinya dan menghabiskan setiap hari berdebat dengannya di masa depan? Saya pasti bisa meningkat lebih cepat. "

Metode budidaya yang paling penting dari Teknik Rahasia Bawaan Sekte Tubuh adalah terus menerus meredam tubuh seseorang. Proses ini paling baik dicapai melalui pertempuran. Namun, bahkan untuk seseorang seperti Mu Ye, itu sudah sangat sulit baginya untuk meredam muridnya ini. Bagaimanapun, itu mengharuskan dia untuk menghadapi kekuatan dengan kekuatan!

Dia punya ide. Ya, mereka adalah saudara sesama murid, jadi sudah waktunya bagi mereka untuk bertemu dengan ramah.

"Hmm. Silakan siapkan makan malam, Mu Ye. " Sebuah suara datang dari belakang Mu Ye yang membuat ekspresinya kaku.

"Dalam perang, ada kemenangan dan terkadang kalah. Tidak masalah. " Zhen Hua menepuk pundaknya.

Bibir Mu Ye bergerak-gerak. Dia berbicara dengan marah, "Apa yang kamu maksud dengan kemenangan dan terkadang kalah dalam perang ?! Dia juga muridku, oke? Dia juga milikku, oke? "

Zhen Hua mencibir. "Saya melihat. Tadi Anda menyebutkan bahwa Ruheng akan menang sebelumnya, bagaimana dengan itu? Pergi dan buatkan kami makan malam. Tidak apa-apa. Kamu telah kalah. "

"SAYA…"

…

Gemuruh, gemuruh! Salju meluncur dari pegunungan seperti badai dan ombak yang mengamuk. Seketika, pegunungan di sekitarnya mengalami reaksi berantai. Kepingan salju beterbangan di udara sementara angin dingin menggigit tulang seseorang.

Di sisi lain, longsoran salju terjadi karena suara sorakan yang memekakkan telinga.

Seluruh Tentara Dewa Darah berubah menjadi lautan kegembiraan pada saat Tang Wulin menjadi juara terakhir.

Menjaga lorong jurang, mereka adalah tentara yang paling kesepian dan tidak berani. Mereka melindungi lokasi dengan tenang, mengawasi seluruh benua dan bahkan seluruh umat manusia serta semua makhluk hidup di Benua Douluo. Kontribusi mereka tak terukur.

Kehidupan sehari-hari mereka sangat membosankan. Sekarang, ini akhirnya saat Tentara Dewa Darah bersinar. Ya, juara terakhir dari Tantangan Jaringan Pertempuran Dou Bintang Federal adalah milik Tentara Dewa Darah. Ini adalah kemuliaan bagi seluruh pasukan!

Hampir setiap prajurit yang tidak memiliki tugas jaga di lorong jurang keluar dari barak dengan tangan terangkat tinggi di udara saat mereka bersorak.

Mereka direndahkan terlalu lama karena tidak ada yang tahu tentang mereka, meskipun posisi mereka jelas sebagai korps tentara paling kuat di seluruh Federasi. Kali ini, mereka adalah juara dan akhirnya kemuliaan menjadi milik mereka!

Mereka menyaksikan Tang Wulin mencabut Tombak Naga Emas di tangannya dan meninju dadanya dengan keras pada saat-saat terakhir setelah menjadi juara. Dia memberi hormat dengan gaya Tentara Dewa Darah.

Ya, itu adalah penghormatan militer Tentara Dewa Darah yang hanya dimiliki oleh Dewa Darah! Bahkan jika mereka satu-satunya yang tahu, itu sudah cukup.

Para prajurit mendidih dengan semangat yang benar yang benar-benar menghilangkan dinginnya seluruh barak. Seluruh pasukan bahkan lebih terkejut dan bersemangat daripada saat ledakan Life Tide.

Juara, juara, juara! Suara sorak-sorai berubah dari satu titik menjadi serangkaian suara yang terhubung hanya dalam beberapa detik. Meskipun longsoran salju terjadi di pegunungan yang mengelilingi mereka, tidak ada cara untuk menyembunyikan kegembiraan para prajurit.

Jiang Wuyue melolong, Jiang Qiyue berteriak keras, sementara Long Yuxue menjerit. Ada beberapa yang kenal dengan Tang Wulin dan ada yang tidak.

Ma Shan memukuli dadanya dengan keras seolah dialah yang menjadi juara terakhir.

Ling Wuyue tersenyum. Dia mengangkat tangannya dan mengarahkan kesepuluh jarinya ke langit. Dia masih menunggu, menunggu Tang Wulin mengalahkan lawan di pertandingan berikutnya, pertempuran mecha terakhir.

Mungkin, dia bukan yang paling ahli dalam mengoperasikan mecha, tapi kemampuan gabungannya pasti yang paling kuat dan dia percaya pada mereka. Dia merasa bahwa Tang Wulin mungkin bisa menjadi raja yang dimahkotai dua kali lipat dari Tentara Dewa Darah.

Tentara Dewa Darah tetap tidak mencolok terlalu lama. Di sisi lain, gelombang emosi ini tidak diragukan lagi telah mengikat para prajurit dari seluruh korps tentara.

Pada saat yang tepat ini, komandan resimen Tentara Dewa Darah, Cermin Cerah Douluo Zhang Huanyun, ingin menangis. Dia bahkan ingin menampar dirinya sendiri dengan ganas.

Suatu kali, kesempatan ada tepat di depannya, tetapi dia menyerah begitu saja. Pada saat itu, dia memiliki kesempatan untuk mengikat pemuda ini sebagai penggantinya! Siapa lagi yang lebih cocok? Namun pemuda itu ditangkap oleh Cao Dezhi dulu. Itu adalah penyesalannya yang terdalam! Meski begitu, dia dipenuhi dengan kebanggaan, meski kecewa.

"Kalian b * stards dari markas besar tentara, lihat, juara terakhir milik Tentara Dewa Darah kami, tapi bukan perwira senior Anda. Tentara Dewa Darah adalah yang paling kuat dari semua korps tentara, bahkan jika kita tidak berada di bawah komando langsung militer. "