Soul Land 3 – Chapter 1104

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1104

Chapter 1104: Tiba-tiba

Saat itu, para pendahulu dari Benua Douluo telah membayar harga yang mahal untuk Array Besar Dewa Darah. Selain peningkatan enam ribu tahun, Array Besar Dewa Darah selalu sangat efisien dalam memanfaatkan roh surga dan bumi. Selain itu, ia mendapat umpan balik energi kehidupan dari Benih Kehidupan. Ini tidak diragukan lagi telah menyelesaikan masalah kekuatan Dewa Darah sebagai satu-satunya sumber kekuatan.

Alis Raja Hitam terjalin erat. Dia melihat serangan tanpa henti dari Tombak Naga Emas di udara dengan mata berbinar tajam. Dia juga mengalihkan pandangannya ke arah Tang Wulin saat dia melahap energi jurang. Meskipun mereka masih bisa kehilangan energi abyssal ini untuk saat ini, itu masih melemahkan energi asal pesawat abyssal. Selain itu, musuh mereka telah membunuh dua raja abyssal.

Lorong jurang bukanlah jalan satu arah, jadi itu terbuka untuk invasi. Dia bisa merasakan bahwa manusia di hadapannya ini memiliki tubuh yang tidak terlalu kuat, atau setidaknya, itu belum berada pada level yang bisa menjadi ancaman bagi mereka. Namun, masalahnya adalah meskipun manusia ini terlihat lemah, kecepatan pertumbuhannya adalah sesuatu yang tidak bisa diharapkan oleh makhluk jurang manapun untuk dibandingkan. Setelah manusia ini berkembang menjadi setengah dewa, dengan senjatanya, dia bisa menghancurkan jurang maut. Jika tidak ada yang lain, kehadirannya akan membuat pesawat abyssal sangat sulit untuk menyerang dunia manusia lagi.

Saat pikiran Raja Hitam melintas di benaknya, niat membunuh di matanya begitu besar sehingga tampaknya memiliki substansi. Tidak heran Raja Sage, yang telah tertidur lelap saat dia menunggu jurang untuk berkembang menjadi Alam Ilahi, telah terbangun dan ingin menerobos bagian ini terlepas dari harganya. Benar-benar ada manusia yang bisa mengancam keberadaan mereka saat ini. Tidak peduli apa, mereka harus membunuh manusia saat dia masih dalam buaian.

Ketika dia memikirkan hal ini, mata Raja Hitam bersinar lebih terang. Namun, dia tidak bertindak gegabah. Bahkan ketika empat raja jurang di sekitarnya sangat ingin untuk pergi, dia masih menunggu dengan tenang. Dia sedang menunggu kesempatan.

Menilai dari Array Besar Dewa Darah manusia, dia memperhitungkan bahwa peluang mereka untuk menerobos secara paksa tidak akan tinggi. Serangan di pesawat itu terlalu kuat. Dengan kekuatannya, dia hanya bisa menjamin bahwa dia sendiri bisa pergi dari ini. Jika salah satu raja jurang lainnya mati lagi, maka inti jurang itu akan terguncang sekali lagi. Dia percaya bahwa sebuah kesempatan akan muncul. Itu akan menjadi momen di mana mereka akan mempertaruhkan keberhasilan atau kegagalan seluruh operasi mereka dalam satu gerakan.

Untaian hitam berputar-putar di sekitar tangan Raja Hitam dan membentuk struktur yang menyerupai jaring besar di udara. Itu terus melahap dan menyerap energi jurang di udara dan memasukkannya ke dalam celah-celah.

Retakan itu melengkung saat dibuka dan ditutup, berubah ukuran secara konstan. Ketika mereka ditekan oleh Array Besar Dewa Darah, mereka akan menyusut, tetapi ketika dihadapkan dengan dampak penuh dari bidang abyssal, mereka akan berkembang. Perubahan konstan ini terjalin satu sama lain dan lebih banyak makhluk jurang muncul dari celah.

Tang Wulin melanjutkan serangannya terhadap makhluk abyssal ketika dua raja jurang muncul dari antara makhluk jurang tersebut. Meskipun mereka bukan dari peringkat Monarch, mereka jelas ahli dalam catatan abyssal.

Blood One mengatur barisan besar saat dia mengamati kondisi bidang jurang di bawahnya. Tatapannya seperti sumur yang mengering, tidak bergerak dengan sedikit riak. Dia tidak terlalu khawatir saat ini. Array Besar Dewa Darah sudah berjalan lancar. Jika pesawat abyssal ingin mempertahankan retakan, mereka harus terus membayar mahal. Meskipun energi jurang akan dikembalikan kepada mereka, tidak mudah bagi mereka untuk mengubah energi daur ulang menjadi kekuatan tempur.

Jika gesekan ini terus berlanjut, selama mereka tidak membobol segel pada akhirnya, mereka pasti akan menderita pukulan hebat pada jumlah mereka. Mereka mungkin tidak memiliki kemampuan untuk memulai gelombang jurang lain dalam ratusan tahun.

Dengan Array Besar Dewa Darah menerima masukan dari Benih Kehidupan, kondisinya saat ini tidak bisa lebih baik lagi. Tang Wulin didukung oleh banyak orang. Blood One yakin bahwa kecuali dewa sejati muncul, tidak ada yang bisa berharap untuk melewatinya.

Tang Wulin berada di bawah peningkatan Array Besar Dewa Darah. Setidaknya, di lokasi ini, dia adalah setengah dewa yang sangat kuat. Bukan karena dia sendiri yang mencapai peringkat ini. Itu karena, dalam proses serangannya, dia telah memanfaatkan roh langit dan bumi yang mengeluarkan gelombang kejut energi. Bahkan jika raja terkuat dari pesawat abyssal tiba, dia mungkin tidak bisa keluar dari jalur tersebut. Juga, dengan keberadaan Benih Kehidupan, siapa yang berani mempertaruhkan nyawa mereka melawan Tang Wulin? Itu adalah Tombak Naga Emas yang bahkan bisa melahap Benih Pesawat.

Oleh karena itu, ketika Tang Wulin berdiri dengan mantap dan mempertahankan pembomannya, Blood One tahu bahwa tidak mungkin Tentara Dewa Darah akan kalah dalam perang ini lagi.

Bahkan dia tidak menyangka Tang Wulin bisa menjadi pilar untuk menekan pesawat abyssal ketika dia bahkan tidak memiliki basis kultivasi tujuh cincin.

Saat dia melihat Tang Wulin, melayang di udara dengan baju besi emasnya yang bersinar dengan kecemerlangan yang tak tertandingi, dia merasa bersalah untuk pertama kalinya. Dia menyesal menggunakan taktiknya untuk menghalangi Tang Wulin agar putrinya tidak terlalu dekat dengannya.

Dia dapat melihat bahwa pemuda ini memikul beban yang luar biasa berat untuk seseorang yang begitu muda, tetapi dia juga memiliki potensi dan kekuatan besar yang jauh melampaui usianya.

Sebagai pejabat tinggi di ketentaraan, tentu saja, dia mengerti apa Array Besar Dewa Darah itu. Dia terkejut bahwa dia dapat mempertahankan seluruh array besar pada tingkat seperti itu hanya dengan menggunakan kekuatan Tang Wulin. Ini berarti selama dia ada di sini, hampir tidak mungkin pesawat abyssal keluar dari jalur tersebut.

Tanpa ragu, setelah pertempuran ini, Tang Wulin akan sangat terkenal di ketentaraan. Gengsinya bahkan mungkin melampaui Zhang Huanyun ketika dia berada di usia yang sama. Bagaimanapun, meskipun Zhang Huanyun sangat berbakat dengan bakat alami, dia tidak memiliki kemampuan untuk menjaga lorong jurang sendirian.

Selama Tang Wulin setuju, tidak ada keraguan bahwa Cermin Cerah Douluo Zhang Huanyun tidak diragukan lagi akan meninggalkan pos komandan Tentara Dewa Darah kepadanya. Ini karena tidak ada orang yang lebih cocok darinya. Dia pasti akan mendapat dukungan dari seluruh pasukan.

Sayangnya, sudah terlambat baginya untuk menyesali hal itu sekarang, tetapi pemuda ini tampaknya tidak menyimpan dendam, untungnya.

Ketika dia memikirkan hal ini, tatapannya tidak bisa membantu tetapi mencari putrinya di antara massa. Dia menemukan Long Yuxue dengan cukup cepat.

Sebagai kepala Dinas Rahasia, tugas Long Yuxue di medan perang adalah memberikan dukungan di tempat yang paling dibutuhkan. Dia harus selalu siap untuk mendukung garis depan dengan serangan jarak jauh. Meskipun dia terus bergerak, matanya tidak pernah meninggalkan sosok emas yang melayang di udara.

"Oh, putriku, betapa tajam matamu. Saya harap Anda benar-benar mendapatkan kesempatan. "

Long Tianwu tertawa seolah mengejek dirinya sendiri. Mulai saat ini, dia sama sekali tidak berniat mencegah putrinya mengejar Tang Wulin. Dia tidak bisa membantu tetapi berpikir dengan geli bahwa Benua Douluo adalah tempat di mana kekuatan adalah kebajikan terbesar seseorang. Bahkan jika lawan yang harus dihadapi pemuda ini di masa depan sangat kuat, seharusnya tidak ada masalah baginya untuk melindungi dirinya sendiri dengan kemampuannya.

Tepat ketika pikiran dan emosi Long Tianwu berubah, dia tiba-tiba mengerutkan alisnya dengan erat. Rasa dingin dunia lain tiba-tiba mencengkeram hatinya.

Rasa dingin ini melonjak dalam dirinya dengan cara yang paling aneh. Sebagai ahli peringkat Judul Douluo, indranya sangat tajam.

"Ini buruk! Ada yang tidak beres! "

Long Tianwu beralih ke sumber secara naluriah saat dia mengandalkan indranya. Sepertinya tidak ada perubahan di tempat di mana pandangannya tertuju. Namun, tatapannya tiba-tiba tertuju pada seorang prajurit Tentara Dewa Darah.

Ini adalah seorang prajurit yang bertugas mengendalikan meriam jiwa. Gerakannya dan tidak tampak aneh. Namun, dalam pengertian Long Tianwu, dia jelas merasa bahwa prajurit ini berbeda dari yang lain.

Jiwa bela dirinya adalah Es Salju, dan di medan yang dipenuhi es dan salju ini, indranya lebih perseptif daripada ahli dengan peringkat yang sama. Karena sedikit gangguan, dia tidak fokus pada medan perang utama. Itulah mengapa perubahan itu tampaknya terjadi dengan cepat.

Long Tianwu tidak bersuara. Dia mulai mendekati prajurit itu saat dia diam-diam menggunakan kekuatan jiwa tubuhnya, mempercayai penilaiannya sendiri.

Namun, pada saat itu, prajurit itu sepertinya merasakan sesuatu juga. Dia tiba-tiba berhenti menembak dari meriam jiwa di tangannya. Dia berdiri tegak, berbalik, dan menatap Long Tianwu.

Apa yang dilihat Long Tianwu adalah wajah muda. Wajahnya memiliki senyum tipis, tapi senyum itu tampak sangat menyeramkan di mata Long Tianwu.

Ini…

Detik berikutnya, prajurit itu bergerak. Dia langsung berubah menjadi gumpalan asap. Dia bukan satu-satunya. Ke arah yang berbeda, delapan sosok lainnya juga bergerak. Totalnya ada sembilan. Mereka sepertinya menerkam ke sembilan Dewa Darah pada saat yang bersamaan.

Mereka semua bergerak dengan kecepatan luar biasa dan tubuh mereka dengan cepat diselimuti oleh armor tempur. Mereka semua memiliki baju besi perang tiga kata, dan aura basis kultivasi mereka juga menunjukkan bahwa mereka memiliki peringkat Judul Douluo.

Mengerikan, aura jahat yang pekat keluar dari tubuh mereka. Untuk sementara waktu, Array Besar Dewa Darah dipukul dengan aura jahat dari luar dan meskipun stabil, jelas terguncang sedikit.