Soul Land 3 – Chapter 1107

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1107

Chapter 1107: Pembakaran Pengorbanan

Blood Nine langsung mengakui bahwa master jiwa jahat yang muncul di hadapannya kemungkinan besar memiliki basis kultivasi peringkat-97 atau lebih.

Seorang master jiwa di peringkat-95 diklasifikasikan sebagai Hyper Douluo. Ada pepatah mengatakan di atas peringkat-95, setiap langkah selanjutnya adalah tangga yang tinggi. Perbedaan antara bahkan satu peringkat sesuai dengan celah besar dalam kekuatan. Juga, jiwa bela diri master jiwa jahat ini juga salah satu yang terkuat dari jenisnya.

Ketika itu adalah pertarungan satu lawan satu bahkan dengan ayahnya, basis kultivasi peringkat 97 Blood Two bahkan mungkin tidak bisa menekan lawan ini.

Semua pikiran melintas di benaknya dalam sekejap. Blood Nine membuka mulutnya dan mengeluarkan seteguk darah segar. Seteguk darah segar ini terbakar di udara dan berubah menjadi semburan merah keemasan yang jatuh ke tombaknya. Tombaknya langsung meledak dengan kecemerlangan yang sulit untuk dijelaskan. Bahkan guru jiwa jahat mengungkapkan keraguan di wajahnya.

Suara ledakan dahsyat meletus di sekitar Gerbang Neraka. Meskipun master jiwa jahat ini memiliki basis kultivasi yang sangat kuat, serangan Tentara Dewa Darah sangat luar biasa. Gerbang Neraka miliknya tidak dapat dipertahankan untuk waktu yang lama melawan mereka.

Shadow Demon Sword miliknya bersinar dengan cahaya gelap. Tanduk di kepalanya langsung berubah menjadi Pedang Iblis Bayangan ungu tua. Saat mereka bertabrakan dengan tombak berlumuran darah, ruang di sekitar mereka berkerut.

Armor pertempuran tiga kata di tubuh Blood Nine hancur inci demi inci. Baju perangnya meledak dengan keras dan berubah menjadi badai logam yang menyerang master jiwa jahat. Hampir seluruh pori-pori di tubuhnya menyemburkan kabut darah. Kabut darah ini ditambahkan ke dalam nyala api kehidupannya sehingga membakar lebih kuat.

Pandangan aneh melintas di mata ungu guru jiwa jahat itu. Serangannya seharusnya merupakan pembunuhan yang pasti tetapi karena keuletan targetnya yang tak terduga, misinya menjadi semakin sulit.

Shadow Demon Sword miliknya tidak punya pilihan selain kembali ke sisinya untuk membelanya. Itu berubah menjadi layar cahaya ungu gelap yang memblokir serangan Blood Nine.

Pada saat ini, tiga dari delapan Gerbang Neraka tampaknya telah hancur. Pada saat yang sama, beberapa aura mengesankan yang tak tertandingi dibebankan kepada guru jiwa jahat.

Seperti yang diharapkan dari Dewa Darah. Suaranya yang sedingin es tidak memiliki jejak emosi tetapi memiliki nada yang sangat jahat.

Sosok ungu tua bangkit dari tanah. Tiba-tiba, retakan ungu kehitaman terbuka di udara. Ketika orang ini melompat, dia dengan kuat mengayunkan Pedang Iblis Bayangannya dan cincin jiwa kesembilan di tubuhnya bersinar terang. Langit menjadi gelap, dan delapan master jiwa jahat lainnya segera berubah menjadi seberkas cahaya ungu langsung menghilang ke dalam celah. Setelah dia melihat lebih dalam pada Blood Nine, tatapannya juga menghilang ke dalam celah.

Fokus Blood Nine selalu tertuju padanya. Dia tidak tahu mengapa tetapi ketika mata mereka terkunci pada saat-saat terakhir, dia tiba-tiba memiliki perasaan yang aneh. Sepasang mata tanpa emosi itu sekarang tertanam dalam di benaknya.

Namun, dia langsung melupakan semua ini. Nyala api hidupnya sudah berkobar. Dapat dikatakan bahwa dia berada dalam kondisi terkuatnya saat ini. Namun, nyala api kehidupan ini tidak dapat dihentikan.

Mulut penuh darah segar dimuntahkan oleh Blood Nine. Nyala api hidupnya menyala semakin terang. Dia memasukkan kekuatan jiwanya ke dalam Array Besar Dewa Darah sehingga membuatnya lebih stabil. Setelah Darah empat, setiap Dewa Darah menderita beberapa bentuk kerusakan. Namun, mereka cukup beruntung mendapat dukungan dari Life Seed. Setidaknya tidak ada yang meninggal selama penyergapan para master jiwa jahat. Sementara Array Besar Dewa Darah terguncang, itu tidak rusak pada akhirnya.

Namun, nyala api kehidupan Blood Nine tidak bisa dipadamkan sekarang. Karena nyala api kehidupannya telah terbakar sejauh ini, itu harus padam sepenuhnya. Itu hanya akan mati setelah tubuhnya dan bahkan jiwanya benar-benar terbakar.

Dua baris air mata mengalir di pipi Blood Two. Ini adalah putra satu-satunya. Tidak peduli seberapa keras dia padanya selama waktu normal. Sebagai seorang ayah, dia melihat putranya kehilangan nyawanya di depannya dan tidak berdaya untuk melakukan apa pun. Penderitaan yang dia rasakan tidak terbayangkan.

Jantung Blood Two benar-benar rusak. Namun, yang dilihatnya adalah senyum meludah darah putranya.

Blood Nine sepertinya mengatakan kepadanya, "Ayah, aku tidak membuatmu malu. Saya tidak mempermalukan Batalyon Dewa Darah kami. "

Namun, semua ini tidak penting bagi Blood Two. Satu-satunya keinginannya saat ini adalah agar putranya terus hidup!

Aura Dewa Darah lainnya menjadi tidak stabil saat ini. Ini terutama berlaku untuk Blood Eight yang paling dekat dengan Blood Nine. Saat ini, matanya berkaca-kaca.

Dia tahu bahwa Blood Nine menyukainya selama ini dan selalu mengejarnya. Namun, dirinya yang bangga terus mengatakan kepadanya bahwa dia akan memberinya kesempatan ketika dia menjadi lebih kuat darinya.

Blood Nine telah bekerja keras. Blood Eight, tidak mau kalah, juga bergerak maju. Pada akhirnya, dia tidak bisa melampaui basis kultivasinya.

Namun, ketika dia melihat cahaya kehidupan Blood Nine menyala paling terang dan semakin dekat menuju kematian, hati Blood Eight dipenuhi dengan penyesalan yang tak ada habisnya. Dia menyesal telah bangga dan tidak menyetujuinya lebih awal.

Tatapan Blood Nine beralih dari ayahnya ke Blood Eight. Meskipun dia terus meludahkan darah, senyumnya semakin hangat. Tidak ada lagi bekas harga dirinya yang dulu, yang tersisa adalah tatapan tajam tapi lembut. Harapan yang tersisa adalah untuk mengukir siluet di depannya dalam pikirannya selama saat-saat terakhirnya. Dia ingin mendoakannya dengan kecemerlangan terakhirnya.

Array Besar Dewa Darah mengalami perubahan besar sementara pertempuran besar hidup dan mati telah dimulai di dalam larik.

Suara ledakan yang intens disertai badai logam yang mengerikan saat meletus dan menimbulkan malapetaka di dalam lorong jurang. Makhluk jurang yang tak terhitung jumlahnya tercabik-cabik. Kekuatan destruktif amunisi jiwa tetap peringkat 9 benar-benar menakutkan. Itu bahkan melampaui pengetahuan makhluk abyssal.

Meskipun mereka juga menghadapi senjata super manusia enam ribu tahun yang lalu, pasukan sekutu manusia tidak menggunakannya secara luas karena takut akan kerusakan tambahan. Namun, tidak ada kemungkinan kerusakan tambahan di bagian jurang tersebut. Itulah mengapa ketika amunisi jiwa tetap peringkat 9 dilemparkan oleh Cermin Cerah Douluo Zhang Huanyun, itu meledak dan dengan cepat menghentikan tujuh raja jurang pengisian di jalur mereka.

Black Monarch mengembangkan sayap di belakangnya yang berubah menjadi Tirai Kegelapan. Dia melindungi enam raja jurang lainnya di belakangnya. Kabut Iblis Pemakan Hitam miliknya benar-benar lepas saat bertabrakan dengan badai logam liar dan nakal.

Untuk melindungi enam raja abyssal lainnya, dia tidak punya pilihan selain menahan kekuatan ledakan amunisi jiwa tetap peringkat 9 secara langsung. Bahkan dengan basis kultivasi Black Monarch, di bawah pengaruh energi liar, auranya tidak bisa membantu tetapi juga sangat diturunkan.

Bahkan Kabut Iblis Pemakan Hitam tidak bisa menyerap energi ledakan seperti itu.

Dengan periode cooldown ini, Zhang Huanyun bertemu dengan Tang Wulin. Zhang Huanyun merendahkan suaranya dan dengan cemas berkata, "Kamu jaga center dan jangan khawatir tentang hal lain. Saya akan menangani masalah lain. "

Saat dia mengatakan ini, cincin jiwa ketujuh Zhang Huanyun bersinar terang. Bright Mirror di belakangnya langsung membesar. Itu berubah menjadi cermin raksasa dengan diameter lebih dari seratus meter dalam sekejap mata. Tubuh Zhang Huanyun sendiri sepertinya larut ke dalamnya.

Avatar Bright Mirror!

Tang Wulin menarik napas dalam-dalam dan berteriak dengan suara yang dalam, "Damask, teman-teman, tolong aku!"

Dengan teriakannya, berkas cahaya terpisah dari tubuhnya. Mereka adalah berbagai makhluk jiwa tipe tumbuhan yang mengikutinya sejak Icefire Polarized Eyes.

Dengan Damask Tulip sebagai pemimpin mereka, yang lainnya adalah Blazing Apricot Cabbage Xiao Huo, Eight-Pointed Frozen Grass Xiao Bing, Black Jade Divine Bamboo Mo Mo, Earthworm Pumpkin Gua Gua, dan Piercing Gaze Dew Xiao Qiu.

Enam basis budidaya monster jiwa jenis tumbuhan besar berada di atas seratus ribu tahun sejak dulu. Mereka juga mendapatkan kecerdasan.

Sejak mereka mengikuti Tang Wulin, mereka telah mengalami aura Life Seed dan sedang dipelihara di dalam lautan roh Tang Wulin. Meskipun enam makhluk jiwa tipe tumbuhan besar ini jarang menghubungi Tang Wulin, mereka benar-benar berterima kasih atas pilihan yang mereka buat saat itu.

Pada awalnya, tujuan awal mereka mengikuti Tang Wulin untuk meninggalkan Mata Terpolarisasi Api Es adalah agar mereka dapat menyerap lebih banyak aura benih kehidupan. Mereka bermaksud untuk menstabilkan fondasi basis kultivasi mereka yang telah mereka bentuk di Mata Terpolarisasi Api Es dan menunggu kesempatan untuk mencapai terobosan lain.

Namun, mereka segera menyadari bahwa manfaat yang mereka peroleh dari berada di dalam tubuh Tang Wulin bukanlah Benih Kehidupan itu sendiri.

Kepadatan aura garis keturunan Tang Wulin telah melampaui apa yang mereka ketahui mungkin. Mereka menyadari dengan terkejut bahwa setiap kali basis kultivasi Tang Wulin meningkat, terutama setelah pembentukan Inti Naga-nya, kekuatan esensi darah padat membasuh tubuh mereka dan nutrisi yang diberikannya jauh lebih padat daripada yang mereka terima di Mata Terpolarisasi Api Es.

Ini adalah dua energi yang berbeda. Energi dalam Icefire Polarized Eyes adalah kualitas tertinggi dari roh surga dan bumi. Energi di dalam tubuh Tang Wulin adalah kekuatan hidup terpadat. Pengaruh aura garis keturunan Raja Naga Emas pada mereka pada tahap ini jauh lebih kuat daripada Mata Terpolarisasi Api Es.

Ini karena, dalam arti tertentu, mereka bukan lagi makhluk jiwa yang murni. Dengan basis kultivasi mereka yang melebihi seratus ribu tahun, mereka bisa berubah menjadi manusia. Karenanya, mereka harus meniru garis keturunan manusia dan konstitusi tubuh manusia. Dengan tubuh humanoid mereka, mereka harus belajar memanfaatkan kekuatan langit dan bumi mereka. Bahkan jika mereka memilih untuk tidak menjadi manusia, ini adalah proses yang harus mereka lalui.