Soul Land 3 – Chapter 1111

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1111

Chapter 1111: Terlalu percaya diri

Perasaan menjadi penguasa langit dan bumi kembali muncul. Tang Wulin merasakannya lebih jelas dibandingkan dengan kejadian sebelumnya.

Dia bahkan merasakan dua siluet yang agak akrab mendaki dengan cepat di atas pegunungan ke arah Tentara Dewa Darah.

"Apakah itu mereka?"

"Bukankah dia Gale Saber Demon Sima Jinchi yang mengakui kekalahannya sendiri? Orang yang mencapai penguasaan dalam Dragon Slaying Sabre. "

"Dan orang lain, bukankah dia murid kakak laki-lakiku, Ah Ruheng yang berhasil mengembangkan Teknik Rahasia Sekte Tubuh?"

"Kenapa mereka disini? Memang, itu mereka! "

Ah Ruheng dan Sima Jinchi memang ada di sini. Mereka mencari Tang Wulin.

Mereka mendaki gunung dari berbagai arah.

Selama proses pendakian, mereka bisa merasakan fluktuasi energi intens yang memancar dari Tentara Dewa Darah di kejauhan. Guru dan senior mereka pernah memberi tahu mereka bahwa mereka harus mendaki gunung sendiri pada perjalanan pertama mereka ke Tentara Dewa Darah dan tidak terbang ke sana sebagai tanda penghormatan kepada Tentara Dewa Darah.

Jadi, mereka mendaki dengan susah payah dengan kemajuan yang lambat. Ketika, akhirnya, mereka merasakan seluruh pegunungan berguncang, mereka tidak berusaha untuk memanjatnya. Ah Ruheng bahkan mengalami longsoran salju.

Pada saat ini, mereka kaget sekaligus kagum saat melihat tumbuhan hijau dan anakan pohon yang berhasil menembus salju tebal di sekitarnya.

Energi macam apa ini? Bagaimana pegunungan yang awalnya tertutup salju putih berubah menjadi hijau saat ini?

Mereka mencurahkan semua upaya mereka saat mereka terus mendaki menuju puncak gunung. Mereka tidak lagi peduli dengan aturan terlarang saat mereka melepaskan armor perang mereka untuk terbang.

Ketika mereka akhirnya mencapai puncak gunung, mereka bisa melihat pancaran sembilan warna berkumpul menuju satu arah di kejauhan. Di saat yang sama, bentangan besar sinar hijau datang bersama menuju tempat itu dari seluruh pegunungan.

Mereka mengepakkan sayap dengan kekuatan penuh saat terbang menuju tempat kejadian.

Di kejauhan, mereka sudah bisa melihat pria gigih yang digantung di perisai cahaya sembilan warna dengan kepala di awan dan kakinya menyentuh tanah.

Ah Ruheng melihat tubuh besar Tang Wulin yang membengkak, sementara Sima Jinchi sedang menatap dengan tatapan membara pada Tombak Naga Emas yang digenggam erat di tangan kanan Tang Wulin.

Mereka bisa dengan jelas melihat Tang Wulin mengangkat lengan kanannya perlahan-lahan sementara seluruh tubuhnya seperti busur yang ditarik. Dia mengarahkan Tombak Naga Emasnya secara akurat ke kedalaman jurang.

Di saat berikutnya, keduanya mendarat di tanah hampir bersamaan. Rasanya seperti tekanan menakutkan yang melanda seluruh kubah surga.

Apakah langit sudah runtuh?

Sima Jinchi dikenal karena kekerasannya dan Ah Ruheng karena kesombongannya. Saat ini, mereka sangat terkejut.

Mereka tidak dapat membayangkan bahwa fluktuasi energi yang terasa dapat menyebabkan runtuhnya langit dan bumi sebenarnya berasal dari seseorang. Orang itu tidak lain adalah dia!

Bagaimana mungkin? Bagaimana mungkin dia bisa sekuat itu? Itu benar-benar terasa seperti itu berasal dari Ketuhanan!

Mereka tidak dapat percaya bahwa situasi di depan mereka adalah nyata. Apa yang akan terungkap selanjutnya tidak terbayangkan!

"Seekor binatang buas di teluk akan melakukan pertarungan putus asa. Kamu terlalu percaya diri! " Bahkan Array Besar Dewa Darah tidak berhasil melindungi suara dalam yang bergema melalui seluruh pegunungan langsung ke Fire Basin.

Mereka menyaksikan dengan ketakutan saat langit melengkung. Tampaknya langit akan runtuh. Kemudian, semuanya membeku. Setiap awan hancur secara diam-diam pada saat ini untuk mengungkapkan langit biru yang cerah tapi sedikit melengkung.

Mereka hampir kehabisan napas. Sepertinya hanya butuh sepersekian detik sebelum mereka hancur dan benar-benar diusir dari dunia ini.

Bentangan besar tanaman hijau di sekitarnya dihancurkan sebelum diubah menjadi pancaran hijau yang berkumpul ke arah tertentu.

Ketakutan! Ketakutan adalah apa yang dirasakan Tang Wulin yang memancar dari Life Seed.

Ketakutan terasa seperti ketika Benih Pesawat itu bertemu dengan Benih Kehidupan.

The Life Seed takut disakiti oleh makhluk tak dikenal itu. Apa sebenarnya itu? Bagaimana bisa begitu kuat?

Bagaimana ini mungkin? Bagaimana mungkin ini bisa terjadi?

Tang Wulin mengerutkan kening dalam-dalam. Namun, rasa takut sama sekali tidak muncul di hatinya.

Jalan Raja yang dia pahami sebelumnya bertahan di lubuk hatinya sementara inti naga dan inti jiwa berdenyut dengan keras.

"Jika ini akhir dari diriku hari ini, aku pasti akan menggunakan percikan api hidupku untuk menyalakan suar paling sempurna di saat-saat terakhir ini."

"Boom …" Api keemasan yang menyala tiba-tiba muncul dari lingkungan Tang Wulin.

Dia sama sekali tidak memiliki reservasi saat dia menghadapi lawan yang bahkan ditakuti oleh Life Seed. Dia menyalakan api kehidupannya.

Ketika dia menyaksikan Blood Nine menyalakan api kehidupannya untuk melindungi Array Besar Dewa Darah, itu membuat darahnya mendidih. Blood Nine rela mengorbankan dirinya untuk perlindungan umat manusia, untuk orang yang dia cintai! Demikian pula, untuk nyawa jutaan orang, apa lagi yang bisa dia lakukan selain mengorbankan hidupnya?

Tombak Naga Emas sepertinya merasakan Tang Wulin menyalakan api kehidupannya. Aura garis keturunan Raja Naga Emas tiba-tiba mulai berfluktuasi secara intens.

Dia menarik napas dalam-dalam dan memindahkan energi intens di dalam tubuhnya untuk mendorong lapisan kesebelas Segel Raja Naga Emas tanpa ragu-ragu.

Waktu sangat penting sekarang. Life Seed tidak melakukan upaya apapun dalam menggerakkan semua energi. Bagaimana dia bisa berhati-hati?

Tiba-tiba, ledakan keras terdengar di dalam tubuhnya. Di luar ekspektasi Tang Wulin, energi esensi darah yang sangat besar tidak pecah seperti gelombang menggelora seperti di masa lalu ketika dia memecahkan segel lapisan kesebelas Raja Naga Emas. Kali ini, fluktuasi esensi darah lebih seperti sungai yang membasahi seluruh tubuhnya dalam hitungan detik.

Timbangan muncul di wajah Tang Wulin untuk pertama kalinya. Muridnya berubah menjadi celah sempit saat dia tiba-tiba mengeluarkan raungan naga gagah berani yang belum pernah terdengar sebelumnya.

Segera setelah raungan naga itu, langit yang melengkung kembali normal. Semua energi yang dipindahkan Tang Wulin untuk sementara waktu menangkal aura Raja Petapa jurang pada saat ini.

"Hah!" Raja Sage mendesah pelan.

Tepat pada saat itulah tanah tertutup di kedalaman jurang meledak dengan ledakan keras. Makhluk seperti tangan bosan.

Itu adalah tangan besar seputih giok yang dipoles. Ada tujuh jari di tangan tetapi pembuluh darah tidak ada di lengan. Tidak ada timbangan juga. Permukaannya putih bersih seperti giok.

Saat itu muncul, pola di sekitar segel hancur inci demi inci. Itu membuat seluruh Array Besar Dewa Darah bergoyang dengan keras.

Tang Wulin berteriak keras. Selanjutnya, dia memasukkan setiap ons energi ke dalam tubuhnya tanpa ragu sedikit pun. Energi yang berasal dari Pesawat Douluo, Benih Kehidupan, aura garis keturunannya sendiri, kekuatan jiwanya, dan setiap energi lain yang dipinjam dimasukkan bersama ke dalam Tombak Naga Emasnya tanpa reservasi.

Tombak Naga Emas sepertinya menjadi hidup. Itu berubah menjadi naga emas dengan panjang seratus meter tiba-tiba dan turun dengan berani untuk meledakkan tangan putih besar itu.

Di mana tombak naga lewat, lurik cahaya yang dibentuk oleh Great Array Dewa Darah mendapatkan kembali kemegahan sebelumnya dan dinyalakan dengan kecemerlangan paling terang. Pada saat yang tepat ini, tentara Tentara Dewa Darah dan sembilan Dewa Darah dari Batalyon Dewa Darah semuanya melepaskan energi mereka.

Mereka semua sadar bahwa jika serangan mereka ini gagal melawan jurang, maka, itu akan menjadi momen malapetaka bagi seluruh Tentara Dewa Darah.

Mereka hampir tidak ragu-ragu karena mereka mengerti bahwa mereka mungkin berdiri melawan teror dengan melepaskan energi mereka ke isi hati mereka.

Dia meluncurkan gerakan kedelapan dari Sembilan Gerakan Naga Emas, Taruhan Terakhir!

Tang Wulin akhirnya memahami langkah besar lain yang benar-benar miliknya selama masa kritis ini.

Dia telah mewarisi kemampuan Tang Tua dalam Seribu Jari Menuduh, tetapi Jalan Raja dan Taruhan Terakhir benar-benar miliknya.