Soul Land 3 – Chapter 1113

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1113

Chapter 1113: Kekuatan Keilahian?

Sage King seharusnya menjadi penguasa pesawat jurang! Dia sangat tertekan saat ini sehingga dia bahkan tidak bisa mengangkat kepalanya.

"Tidak! itu tidak mungkin. Ini adalah kekuatan Ketuhanan. Bagaimana mungkin Anda bisa memilikinya? " Suara Sage King mengandung keterkejutan dan kemarahan. Apa lagi selain Kekuatan Keilahian yang bisa menekan auranya sebagai penguasa bidang jurang?

Huh! Suara wanita sedingin es mencemooh saat tombak naga sembilan warna tiba-tiba berhenti sejenak.

"Transformasi Dewa Naga! Transformasi kedua, Kepemilikan Dewa Naga! "

Aura sombong yang belum pernah terjadi sebelumnya tiba-tiba meledak dari tubuhnya. Itu sangat luas dan kuno sampai pada titik kesempurnaan. Pada saat ini di seluruh Benua Douluo, hampir semua pembangkit tenaga listrik peringkat Judul Douluo mengangkat kepala mereka dan melihat ke langit.

Tidak hanya untuk pembangkit tenaga listrik dari Benua Douluo, tetapi bahkan pembangkit tenaga listrik dari Benua Roh Dou dan Benua Bintang Luo juga merasakan hal yang sama.

Sosok ganas berlari dengan liar di dataran tak terbatas. Dia tiba-tiba merasakan sesuatu saat dia tiba-tiba berhenti. Wajahnya yang kasar menunjukkan ekspresi terkejut yang tak tertandingi. Tiba-tiba dia berlutut dengan satu lutut di lantai. Auranya yang begitu berani sebelumnya diam seperti jangkrik musim gugur saat ini.

Di dalam hutan besar di kejauhan, beberapa siluet muncul secara bersamaan di udara. Setiap orang memiliki ekspresi terkejut yang tak tertandingi di wajah mereka.

Seorang pria paruh baya dengan rambut hitam dan seikat rambut emas yang secara alami mengambang di sekitarnya muncul. Ekspresi wajahnya berubah menjadi sangat bersemangat. "Ini berhasil. Yang Mulia telah berhasil. Apakah… apakah dia benar-benar terbangun? Ini… Ini… "

Di markas Spirit Pagoda, master Spirit Pagoda berjalan ke depan jendela dengan kecepatan kilat untuk menatap ke kejauhan. Sebagai Limit Douluo, dia bisa merasakan ini lebih jelas.

"Bagaimana itu mungkin? Kekuatan sejauh ini seharusnya tidak ada di dunia ini sama sekali! Kecuali jika itu adalah seseorang yang mampu maju ke dalam Ketuhanan. Bukankah Alam Ilahi sudah lenyap? Mungkinkah Alam Ilahi kembali? "

"Ledakan…"

Dari bagian dalam lorong jurang, pilar cahaya Sembilan warna melonjak ke ketinggian. Array Agung Dewa Darah mekar dengan cahaya panas yang membara. Sembilan Dewa Darah diledakkan oleh getaran. Namun, mereka hanya bisa merasakan energi asal yang membersihkan tubuh mereka saat mereka berjemur di pancaran sembilan warna.

Bahkan tentara Tentara Dewa Darah di tempat kejadian bisa merasakan manfaat yang dibawa oleh energi asal yang tebal itu. Hampir setiap orang dapat merasakan dengan jelas basis kultivasinya yang meningkat dalam baptisan ini.

Ini hanyalah peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya! Namun, itu tampak jelas seperti itu.

Pertempuran hari ini bisa digambarkan dipenuhi dengan liku-liku. Setiap kali mereka berpikir bahwa mereka tidak berdaya, mereka selalu dapat menemukan jalan.

"Aku akan kembali. Anda tidak akan memiliki kemampuan untuk menggunakan kekuatan planar setiap saat. " Suara yang dalam kehilangan amarahnya tetapi itu dipenuhi dengan ketegasan yang tidak biasa.

Tangan besar tujuh jari itu tiba-tiba menekuk jari tengahnya untuk melihat siluet sembilan warna itu. Siluet sembilan warna terdorong oleh getaran itu. Pada saat berikutnya, tangan besar itu terbuka dan meraih beberapa raja abyssal termasuk Raja Hitam terkemuka saat tiba-tiba mundur kembali ke kedalaman lorong.

Pancaran sembilan warna menyapu dalam sekejap. Segel yang rusak sebelumnya ditutup dengan sendirinya dengan segala macam rune rumit yang dicap di atasnya untuk menutup dan menekan jurang sekali lagi.

…

"Dimana saya?"

Tang Wulin linglung pada segala sesuatu di sekitarnya. Dia berada di dunia yang dipenuhi pancaran sembilan warna. Segala sesuatu di sekelilingnya tampak ilusi dan tidak nyata.

Hanya satu saat yang lalu dia bisa dengan jelas merasakan hidupnya hampir mencapai akhir dan dia akan hancur. Seolah-olah seluruh tubuhnya akan binasa.

Namun di saat berikutnya, dia tiba-tiba merasakan aura dan suara yang paling dikenalnya.

Ingatannya tentang dia tidak akan pernah pudar. Setelah kebodohan sesaat, ekspresi yang sangat aneh menguasai wajahnya.

"Itu dia … Itu dia! Namun, dia … "

Tang Wulin merasa ketika segala macam emosi menyerbu dia saat dia tertahan dalam keadaan linglung.

Raja Juara Ganda, sensasi kekuatan langit dan bumi, pesawat abyssal semuanya tampak jauh darinya. Saat ini yang ada hanya siluet itu di benaknya.

Siapa sebenarnya kamu? gumam Tang Wulin pada dirinya sendiri.

…

"Mengapa? Mengapa Anda melakukan itu? " tanya suara wanita yang marah itu.

Itu adalah ruang yang mirip dengan sembilan warna tetapi tidak ada Tang Wulin di dalamnya.

Dua siluet berdiri terpisah sepuluh meter saling berhadapan. Salah satu dari mereka bertanya dengan marah.

Jika Tang Wulin ada di sana, dia pasti akan terkejut setelah mengenali identitas mereka.

"Gu Yue, kenapa? Katakan padaku! Mengapa Anda melakukan itu? Anda akan mati karena itu! Bagaimana Anda bisa menyalakan api jiwa Anda untuk memicu Keilahian Dewa Naga dengan paksa? Anda sama sekali tidak perlu melakukannya. Jika Anda hanya menjaga dengan kuat, Abyssal Sage King mungkin belum tentu bisa keluar dari jurang. Kekuatan planar hanya akan semakin melemahkannya. "

Gu Yue menatapnya saat dia diam-diam bertanya dari sisi yang berlawanan. Bibir Gu Yue tersenyum lega. "Gadis kecil yang bodoh, apa kau belum menyadarinya? Sejak awal, akulah yang kalah. Namun aku tidak kalah darimu, aku kalah darinya. "

"Di satu sisi, ada orang-orang kami yang sudah terancam punah. Di sisi lain adalah pria yang kucintai. Aku bahkan tidak tahu apakah aku manusia atau Raja Naga Perak. Anda dan saya berbagi tubuh sehingga Anda harus bisa merasakan siksaan yang saya derita. "

"Saya ingin melarikan diri agar saya tidak perlu bersembunyi untuk mendapatkan kembali ingatan saya. Saya memanggilnya "ayah" berulang kali supaya saya bisa menghabiskan lebih banyak waktu dengannya. Agar aku bisa melihatnya saat dia menjadi lebih kuat dari hari ke hari. Namun, saya tahu bahwa jika ini terus berlanjut, karena perbedaan ideologi kami, kami akan berdiri di sisi yang berlawanan apa pun yang terjadi. Target saya adalah menghancurkan seluruh umat manusia! Namun, saya tidak mungkin tega membunuhnya. "

"Saya yakin Di Tian dan yang lainnya sudah merasakan itu sejak sebelumnya. Saya telah memperhatikan perubahan emosi mereka setiap kali saya menyebutkannya. Saya khawatir tidak butuh waktu lama sebelum mereka menindaknya. Di sisi lain, kami masih jauh dari mendapatkan kembali puncak yang kami miliki saat itu.

"Itu pilihan yang sulit. Aku tidak bisa mengkhianati klan kita. Misi saya adalah memulihkan garis keturunan makhluk jiwa kami, namun saya tidak mau menghadapi kekasih saya. Saya tidak akan menunggu sampai hari ini jika saya memiliki kemampuan untuk membunuhnya. Jadi, saya hanya bisa memilih untuk melarikan diri, melarikan diri untuk selamanya.

"Aku memicu Keilahian Dewa Naga untuk secara paksa memasang segel keseluruhan ke bagian jurang. Mustahil bagi Raja Petapa jurang untuk menerobos bagian jurang di masa depan tanpa usaha yang dilakukan selama ribuan tahun. Jiwaku sudah tersulut dan api tidak mungkin padam, jadi aku pasti akan dimangsa oleh Tuhan. Ada lebih dari sekedar aku dan jiwaku di dalam tubuh kita. Ada juga Anda dan hubungan Anda dengannya bahkan lebih murni. Anda seperti manusia. Anda secara alami dapat mengambil keputusan tanpa saya. Anda belum pernah mengalami dunia makhluk jiwa. Dengan demikian, Anda bisa bersamanya tanpa ada kendala psikologis. Bukan masalah baginya untuk melindungi dirinya sendiri dengan kemampuannya sekarang selain kita. "

"Tolong izinkan saya untuk melarikan diri. Saya berharap Anda berdua baik-baik saja. Jaga dia."

Suara Gu Yue tampak semakin rileks sementara siluetnya mulai berubah menjadi ilusi.

"Bisakah kamu tega melakukan itu?" Na"er tiba-tiba bertanya dengan suara dingin.

Tubuh Gu Yue bergetar sekali lagi membuat siluet ilusinya memadat lagi.

Sedikit kepahitan muncul di wajahnya. "Saya tidak tahan melakukannya, tetapi apa lagi yang bisa saya lakukan? Kita tidak ditakdirkan untuk bersama. "

Na"er menarik napas dalam-dalam. "Terima kasih atas kemurahan hati Anda, tetapi saya tidak menginginkannya. Orang yang dia cintai bukan aku tapi kamu. Aku tidak akan membiarkanmu pergi. "

"Na"er, kamu…"

Dua siluet bertepatan dalam hitungan detik. Pancaran sembilan warna ditarik ke dalam. Segalanya tampak langsung menjadi tenang.

…

Tang Wulin tidak bisa menghitung sudah berapa lama sebelum dia bangun dari tidur nyenyak.

Memori terakhirnya adalah proses pancaran sembilan warna yang berubah redup dan menghilang tanpa jejak. Kemudian, dia tenggelam dalam kegelapan tanpa akhir.