Soul Land 3 – Chapter 1117

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1117

Chapter 1117: Seorang Ruheng dan Sima Jinchi

Dengan begitu keduanya saling melengkapi. Tidak ada keraguan bahwa selama Transformasi Dewa Naga kemampuan mereka akan menjadi sangat kuat. Sekarang Tang Wulin memikirkan tabrakan terakhir dari hari yang lalu, dia menyadari bahwa itu jelas Gu Yuena yang menjalankan kendali atas kekuatan planar menggunakan Transformasi Dewa Naga. Baru saat itulah dia berhasil menahan serangan Dewa Petapa jurang.

Meskipun kekuatan ini bukan miliknya, dia mampu mengendalikan kekuatan planar pesawat Benua Douluo dengan menggunakannya. Tidak ada orang lain yang mampu melakukan itu dengan benar.

Tang Wulin sudah tenang saat ini sehingga ingatannya menjadi lebih jelas. Dia mengingat seluruh peristiwa yang terjadi tempo hari. Dia jelas menghela nafas ketika dia baru saja muncul. Tapi kenapa dia menghela nafas?

Tidak ada keraguan bahwa dia sudah mendapatkan kembali ingatannya. Dia bertanya-tanya apakah dia telah terbangun sejak dia mengkonsumsi Velvet Skyreach Chrysanthemum saat itu, tetapi dia masih memanggilnya sebagai "ayah" dan tetap bersamanya selama ini. Dia juga telah menunggunya di Fire Basin dan tidak pernah memberitahunya tentang dia mendapatkan kembali kesadarannya.

Kenapa dia melakukan itu? Apakah karena dia bersembunyi dari sesuatu, atau dia melakukan itu untuk bersamanya?

"Dia mencintaiku!"

Ide itu menyelinap di benak Tang Wulin dengan kecepatan kilat. "Jika dia tidak mencintaiku, mengapa dia menolak untuk mengatakan yang sebenarnya tentang kesembuhannya dan segera pergi setelah itu? Meskipun dia menyembunyikan sesuatu dariku dengan pasti, ini tidak bertentangan dengan cintanya padaku. "

Di dalam hatinya, Tang Wulin hanya bisa merasakan saat dia tiba-tiba tercerahkan setelah memikirkan masalah ini. Semua masalahnya sepertinya telah terpecahkan dan dia bahkan bisa merasa seolah-olah seluruh tubuhnya telah rileks.

"Selama dia mencintaiku, apakah ada hal lain yang masih penting? Tidak!"

Bibirnya akhirnya berubah menjadi senyuman tipis sementara emosinya menjadi stabil pada akhirnya. Dia harus benar-benar memahami semua yang dia pelajari dari pertempuran kali ini yang memungkinkan begitu banyak peningkatan dalam dirinya dan juga pengalaman yang dia peroleh dari kompetisi sebelumnya, terutama untuk dua teknik tombak aslinya yang dibuat baru-baru ini. Dia telah menemukan langkah pertama dari jalannya sehingga dia membutuhkan lebih banyak pemahaman dan membiarkan semua pembelajarannya meresap.

Jalan Raja dan Taruhan Terakhir.

Dia memiliki kekuatan dan aura garis keturunan Raja Naga Emas sehingga dia seharusnya menghancurkan musuh yang menghalangi di hadapannya seolah-olah dia sedang mematahkan cabang mati dari pohon. Setiap keterampilan sia-sia sebelum kekuatan absolut. Bagian paling kuat dari dirinya justru kekuatannya dalam serangan frontal. Jalan Raja dan Taruhan Terakhir tanpa diragukan lagi lahir dari ini.

Secara relatif, King"s Path lebih cocok untuk digunakan dalam pertempuran sementara Final Stake dianggap sebagai serangan putus asa. Serangan yang akan dia gunakan dengan semua energinya dengan segala cara. Taruhan Terakhir hanya dapat digunakan sekali tidak peduli kapan digunakan, sementara kekuatannya akan meningkat seiring dengan peningkatan basis budidaya Tang Wulin.

Tang Wulin secara bertahap memasuki meditasi mendalam saat dia mengingat pertemuan sebelumnya di benaknya.

Cao Dezhi perlahan membuka matanya. Tatapannya berdenyut dengan kecemerlangan yang aneh. "Domain Roh, ya? Seperti yang diharapkan dia telah membuat terobosan. Mungkin, ini adalah pilihan seluruh pesawat. Sudah ada tambahan kemauan pesawat padanya. Saya khawatir tidak akan mudah bagi siapa pun untuk menyakitinya di masa depan. Tekad pesawat secara alami akan melindunginya. Huanyun, kamu hanya khawatir karena kamu belum melihat melalui ini. "

Pada titik ini, Cao Dezhi bergumam pada dirinya sendiri dengan ekspresi merenung yang dalam di wajahnya. "Apa yang dimaksud dengan kemauan pesawat? Mungkin, itu seperti pertolongan ilahi. "

Senyum tipis muncul di wajah Cao Dezhi. "Saya benar-benar mengantisipasinya. Saya khawatir mahakuasa lain yang tidak setara saat ini akan datang pada titik paling berbahaya bagi Sekte Tang dan Akademi Shrek. Nenek moyang pertama, apakah kamu yang memberkati dan melindungi kami dari dunia bawah? "

Pada titik ini, pandangannya tertuju pada dinding di seberangnya. Sebuah gulungan lukisan digantung di dinding putih bersih.

Seseorang tergambar dalam lukisan itu. Laut tak berbatas terletak di bawah kakinya saat rambut biru panjangnya tergerai lepas di belakang punggungnya. Dia berdiri dengan ketenangan seorang dewa, mengenakan setelan pakaian putih sambil memegang trisula emas besar di tangan kanannya!

Tatapannya hangat namun menjauh. Meski hanya lukisan, namun matanya sedalam jurang.

Emosi Cao Dezhi langsung mereda saat melihat gulungan lukisan itu.

"Leluhur pertama, apakah benar Alam Ilahi sudah tidak ada lagi? Jika tidak, lalu di mana Anda sekarang? "

…

"Kamu Sima Jinchi? Setan Golok Saber Sima Jinchi? " Seorang Ruheng menepuk kepala botaknya yang besar saat dia melihat orang di sebelahnya dengan penuh minat.

Sejak pertempuran hebat tempo hari, seluruh Tentara Dewa Darah berada dalam kondisi stres. Lalu keduanya ditangkap…

Ya, akan aneh jika orang luar tidak dicurigai ketika mereka tiba-tiba muncul di barak Tentara Dewa Darah pada saat seperti ini. Terutama setelah serangan mendadak tuan jiwa jahat.

Untungnya, mereka telah meninggalkan kesan mendalam pada para prajurit dari Tentara Dewa Darah dalam Tantangan Jaringan Pertempuran Bintang Dou Federal. Setelah identitas mereka diverifikasi dan dipertimbangkan, mereka ditahan sebagai tentara di bawah tahanan semi-rumah.

"Itu aku. Apakah Anda Dewa Kekuatan? " Sima Jinchi memiliki ekspresi yang menarik saat dia melihat A Ruheng.

Meskipun keduanya tidak pernah bertarung satu sama lain, mereka berdua bertarung melawan lawan yang sama. Tujuan mereka mengunjungi tempat ini pun hampir sama. Keduanya mencapai hasil yang mengesankan di Federal Star Dou Battle Network Challenged dan saat ini, mereka saling memandang dengan percikan api yang pasti meledak dari pandangan mereka.

"Halo!" Seorang Ruheng mengulurkan tangan kanannya untuk berjabat tangan di Sima Jinchi.

Sima Jinchi tidak memiliki kecurigaan apapun terhadap A Ruheng sehingga dia mengangkat tangannya dan menjabat tangan A Ruheng. Setelah dua tangan besar itu berpegangan satu sama lain, ekspresi Sima Jinchi berubah di saat berikutnya.

Dia memeriksa dirinya sendiri dan mencapai kesimpulan bahwa kekuatannya sudah dianggap yang terbaik untuk masanya. Namun, dia hanya mengerti apa kesempurnaan kekuatan setelah menjabat tangan A Ruheng. Kekuatannya lenyap dalam sekejap saat telapak tangannya diremas seperti mie di genggaman A Ruheng.

Sima Jinchi berubah menjadi hijau karena marah.

"Tercela!"

Seorang Ruheng mengendurkan cengkeramannya dan mencibir bibirnya. "Tidak seburuk itu."

Sima Jinchin sangat marah. "Sialan! Aku ahli dalam teknik pedang dan aku tidak menggunakan kekuatan fisik untuk menangani hal-hal seperti dirimu yang biadab. "

Seorang Ruheng memelototinya. Siapa yang kamu panggil barbar?

"Kamu!" Sima Jinchi tiba-tiba berdiri. Namun, dia segera mengungkapkan ekspresi suram di wajahnya.

Alasannya sederhana. Lapisan objek seperti armor pertempuran dibalut di kedua tubuh mereka. Benda itu memiliki fungsi sederhana, digunakan untuk menyegel kekuatan jiwa mereka.

Namun, kunci kekuatan jiwa tidak mampu mengunci kekuatan seseorang. Basis kultivasi Sima Jinchi menggunakan jiwa bela dirinya sebagai fondasinya sehingga dia bahkan tidak bisa melepaskan Pedang Pembunuh Naganya pada saat ini.

A Ruheng berbeda. Tidak perlu sama sekali baginya untuk mengerahkan kekuatan apa pun untuk melepaskan kunci jiwa. Tidak ada di dunia ini yang mampu membatasinya karena kekuatan tubuhnya yang mengerikan.

Bibir Sima Jinchi yang geram tanpa sadar berkedut saat dia melihat A Ruheng berdiri lebih tinggi dibandingkan dengan dirinya sendiri sementara pada saat yang sama memiliki ekspresi menyeramkan di wajahnya.

Kembali ke Korps Angkatan Darat Selatan, dia selalu menjadi pengganggu. Sejak kapan dia diturunkan menjadi diganggu oleh orang lain? Situasi ini tidak bisa dijelaskan dengan kata "suram" lagi!

Api keluar dari matanya. "Tunggu saja! A Ruheng. Ketika kekuatan jiwaku dipulihkan, aku pasti akan menghajarmu dengan sangat buruk sehingga kamu tidak akan bisa menjaga dirimu dalam hidup ini lagi. "

Seorang Ruheng mengepalkan tinjunya. "Seseorang yang akan dibuat tidak mampu merawat diri sendiri dalam hidup masih bisa mengancam orang lain. Ini benar-benar menarik. "

Tepat saat dia terkikik sinis dan mendekati Sima Jinchi, pintu kamar yang dijaga tiba-tiba terbuka!

Dua tentara Tentara Dewa Darah yang membawa senjata bermuatan berdiri di sana dengan ekspresi dingin di wajah mereka. "Di luar! kamu berdua."

Sima Jinchi dan A Ruheng saling bertatapan sebelum mereka saling mencemooh. Kemudian, mereka menoleh ke samping dan berjalan ke arah luar dengan langkah besar.

Pundak Ruheng menghantam Sima Jinchi dan mendorongnya ke samping saat dia memimpin untuk berjalan keluar.

Sima Jinchi sangat marah tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan. Dia mengikuti di belakang dengan ekspresi marah.

Mereka dikirim ke sebuah kantor di bawah pengawalan kedua tentara itu.

Itu dia!

Ekspresi mereka berubah seketika ketika mereka melihat orang di kantor itu.