Soul Land 3 – Chapter 1118

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1118

Chapter 1118: Hukuman Mati

Dengan basis kultivasinya, wajar jika dia tidak akan diambil tanpa pertarungan dan tentara Batalyon Dewa Darah Biasa tidak bisa menjadi lawannya.

Tepat ketika mereka dikelilingi oleh sejumlah besar alat jiwa, sesosok turun dari langit. Di bawah sinar Bright Mirror yang tinggi, dua anak surga yang bangga telah dikalahkan dengan satu pukulan.

Mereka masih ingat dengan jelas bahwa sesepuh yang mengalahkan mereka adalah seorang jenderal dengan tiga bintang emas di pundaknya. Dia adalah orang yang berdiri di depan mereka.

Zhang Huanyun memandangi dua orang yang sangat kurus yang berdiri di hadapannya dengan mata sedingin es.

"Anda pasti komandan Zhang? Saya Sima Jinchi dari Korps Angkatan Darat Selatan. Aku di bawah komando komandan Yue… "Sima Jinchi memulai dengan keras.

"Apakah saya mengizinkan Anda untuk berbicara?" Zhang Huanyun dengan dingin menatapnya. Tekanan tak terlihat menimpa Sima Jinchi seperti gunung yang tinggi. Dia merasa sulit untuk mengatur napas dan segera menutup mulutnya.

Sima Jinchi merasa sangat sedih. Dia pasti memiliki kemampuan untuk melawan sebelum kekuatan jiwanya disegel. Namun, dia tidak bisa berbuat apa-apa sekarang.

Seorang Ruheng meliriknya. Dia terkekeh tapi tidak mengatakan apa-apa.

"Apa kau tahu kesalahan apa yang kalian berdua lakukan?" Zhang Huanyun dengan dingin berkata.

Sima Jinchi dan A Ruheng saling bertukar pandang. Dia baru saja ingin membuka mulut saat merasakan tekanan di tubuhnya semakin kuat. Dia tidak bisa berkata apa-apa.

Sima Jinchi merasa sangat frustrasi. "Anda mengajukan pertanyaan kepada saya, tetapi Anda tidak mengizinkan saya berbicara. Situasi macam apa ini ?! "

Seperti yang diharapkan, Zhang Huanyun melanjutkan seolah-olah ini adalah monolog, "Kalian berdua telah masuk tanpa izin ke markas Tentara Dewa Darah. Saya akan memberi tahu Anda bahwa ini adalah pangkalan rahasia! Semua pelanggar harus segera dieksekusi. Baiklah, bawa mereka keluar dan tembak sampai mati. "

"Apa? Dia hanya berbicara dua kalimat dan sekarang kita akan dieksekusi dengan todongan senjata? "

Mata Sima Jinchi dan A Ruheng melotot pada saat bersamaan. Mereka tidak percaya apa yang baru saja mereka dengar.

Seorang Ruheng berjuang keras dan akan melepaskan kunci kekuatan jiwanya. Namun saat dia melakukan gerakan itu, Zhang Huanyun mengangkat tangannya dan seberkas cahaya menyinari dirinya.

Seorang Ruheng hanya merasakan seluruh tubuhnya mati rasa. Dia bahkan tidak bisa mengeluarkan satu ons pun kekuatan.

Empat tentara dengan senapan terisi telah menyerang saat ini. Dua tentara mengawal seorang tahanan dan membawa mereka keluar.

Seorang Ruheng dan Sima Jinchi dapat dengan jelas merasakan bahwa keempat tentara Tentara Dewa Darah ini memiliki niat membunuh yang begitu padat sehingga mereka tampaknya telah terwujud.

"Apakah mereka benar-benar akan membunuh kita?"

Seorang Ruheng dan Sima Jinchi sama-sama terkejut dan pada saat yang sama, ketakutan mereka juga meningkat pesat.

Tidak ada orang yang tidak takut mati. Jika itu terjadi di medan perang, mereka mungkin bisa melihat kematian seringan melakukan perjalanan pulang. Namun mereka akan ditembak mati tanpa penjelasan apapun, bagaimana mereka bisa menerima itu? Mereka di sini hanya untuk mencari seseorang! Mereka bahkan membawa surat pengantar!

Bahkan jika Tentara Dewa Darah telah mengalami tragedi besar sebelumnya, mereka seharusnya tidak membunuh orang tanpa mempelajari kebenaran sebelumnya! Ini memperlakukan kehidupan manusia sama berharganya dengan jerami yang ditebar!

Namun, di bawah tekanan Zhang Huanyun, mereka bahkan tidak bisa membela diri, apalagi menjelaskan keadaan mereka.

Jantung mereka berdegup kencang seolah puluhan ribu kuda berlari kencang di atasnya. Keduanya langsung diseret keluar ke medan bersalju.

Angin sedingin es menusuk tubuh mereka dengan sensasi dingin yang menusuk tulang. Sima Jinchi dan A Ruheng akhirnya mulai merasa cemas. Mereka ingin berjuang, tetapi kekuatan jiwa mengunci tubuh mereka dan kekuatan Cermin Cerah Douluo yang tersisa di tubuh A Ruheng merampas kemampuan mereka untuk membebaskan diri.

Rasa dingin di hati mereka jauh lebih kuat daripada dingin yang mereka rasakan di tubuh mereka. Terutama ketika mereka melihat itu di tanah bersalju, dua mecha hitam telah menunggu mereka. Mereka tidak tahu kapan mereka datang ke sana. Mereka membawa meriam jiwa besar di tangan mereka yang telah diarahkan ke keduanya.

Keduanya diseret ke depan dan disematkan ke dua tiang logam. Kutub memiliki kunci yang mengunci tubuh pada tempatnya.

Dua mecha hitam di depan mereka secara bersamaan mengangkat meriam jiwa di tangan mereka. Laras meriam jiwa memiliki diameter yang lebih lebar dari kepala mereka. Barel gelap dan menakutkan itu diarahkan ke hati mereka.

Perasaan hampir mati telah mendorong ketakutan mereka hingga ke titik ekstrem.

Seorang Ruheng adalah seorang pembudidaya Teknik Rahasia bawaan Sekte Tubuh. Namun, dia bahkan tidak bisa memanfaatkan satu ons kekuatan dan kekuatan jiwanya saat ini. Tidak mungkin dia bisa mendorong kemampuan defensifnya secara ekstrem.

Jika mereka terkena meriam jiwa, mereka pasti akan mati.

"Bagaimana bisa jadi begini? Bagaimana bisa jadi seperti ini?!"

"Tidak! Jangan bunuh aku! " Seorang Ruheng tiba-tiba berteriak. Dia baru tahu bahwa dia bisa berbicara sekarang.

Sima Jinchi melolong dengan marah, "Kalian memperlakukan hidup manusia seperti jerami! Anda tidak memiliki hak untuk membunuh saya. Saya seorang kolonel senior dari Korps Angkatan Darat Selatan! "

"Siap. Target, kepala mereka, "para prajurit tidak menghiraukan ledakan kemarahan dan kesal mereka. Salah satu dari mereka mengangkat tangan kanannya. Itu tampak seperti sabit penuai saat ini.

Kedua meriam jiwa mecha hitam itu terisi dengan jelas. Sepertinya ada cahaya samar yang berdenyut di dalam tong.

Seorang Ruheng tidak puas! Dia tidak pernah berpikir bahwa setelah menderita selama bertahun-tahun dan setelah melalui banyak kesulitan untuk berkultivasi ke kondisinya saat ini, dia akan mati di sini dalam keadaan yang begitu membingungkan! Dia tidak puas dengan ini!

"Api!"

Prajurit itu menurunkan lengan kanannya. Meriam jiwa kedua mecha hitam itu ditembakkan dengan ledakan keras. Dua massa cahaya cemerlang melesat ke arah kepala A Ruheng dan Sima Jinchi.

Ini adalah amunisi peledak mecha hitam. Mereka bahkan bisa merobohkan gunung kecil, apalagi dua master jiwa yang bahkan tidak bisa memanfaatkan kekuatan jiwa mereka.

Perasaan kematian langsung memenuhi anggota tubuh mereka. Seorang Ruheng dan Sima Jinchi melolong marah di waktu yang hampir bersamaan.

"Ledakan! Ledakan!"

Suara ledakan yang memekakkan telinga terdengar. Kedua ledakan itu mengirim dua gumpalan cahaya ke udara secara instan.

Pikiran A Ruheng dan Sima Jinchi langsung membeku. "Apakah kita sudah mati? Apakah kita mati begitu saja? "

Jiwa mereka tampaknya telah melayang ke dunia lain. Tubuh mereka gemetar tak terkendali.

Pada saat ini, sebuah suara yang dibumbui dengan amarah terdengar, "Mengapa hukuman mati dilakukan? Siapakah dua orang ini? "

"Suara? Saya masih bisa mendengar suara? Mungkinkah aku belum mati? "

Pikiran yang sama sepertinya muncul di kepala A Ruheng dan Sima Jinchi pada saat yang bersamaan.

Mereka secara naluriah mendapatkan kembali akal sehat mereka. Mereka dengan jelas melihat seorang pria paruh baya berseragam jenderal berdiri di depan mereka. Dia meneriaki para tentara.

"Pelaporan ke perwira senior, itu komandan yang memerintahkan agar hukuman mati dijalankan. Keduanya adalah mata-mata yang mungkin dikirim oleh Kultus Roh Kudus. Mereka muncul di ketentaraan saat kami menyegel kembali pesawat abyssal. Mereka ditangkap oleh komandan. Komandan telah mengatakan bahwa lebih baik aman daripada menyesal sehingga penyergapan oleh Pemujaan Roh Kudus seperti yang kita alami baru-baru ini tidak akan terjadi lagi. "

"Aku bukan master jiwa jahat!" A Ruheng dan Sima Jinchi berkata dengan kesepakatan diam-diam.

Oh? Pria paruh baya itu berbalik. Sima Jinchi dan A Ruheng melihat wajah yang tampan namun tegas. Mereka belum pernah bertemu orang ini sebelumnya. Namun, mereka jelas bisa merasakan tekanan yang tak terlukiskan datang dari orang ini. Tekanan ini tidak kalah dengan apa yang dilakukan oleh komandan yang menghukum mati mereka.

Meskipun mereka memiliki pemahaman dasar tentang Tentara Dewa Darah sebelum mereka datang, Tentara Dewa Darah masih diklasifikasikan sebagai rahasia di federasi. Bahkan guru dan perwira senior mereka tidak sepenuhnya jelas tentang Tentara Dewa Darah. Tidak mungkin mereka tahu banyak tentang itu. Namun pada saat ini, ketika mereka melihat dua makhluk yang dekat dengan Hyper Douluos jika bukan Hyper Douluos sendiri, bagaimana mungkin mereka tidak merasa kagum?

Pria paruh baya itu sedikit cemberut, "Kamu bukan master jiwa jahat? Bagaimana Anda bisa membuktikannya? "

Bahkan dengan keinginan A Ruheng dan Sima Jinchi, ketika mereka tiba-tiba melihat secercah harapan setelah merasakan keputusasaan kematian, mereka menjadi sangat rentan. Itu sama untuk semua pria.

Sima Jinchi berkata dengan cemas, "Saya dari Korps Tentara Selatan. Anda dapat mengkonfirmasi identitas saya dengan komandan Korps Angkatan Darat Selatan, Keunggulan-Nya Malaikat Douluo. Aku bukan mata-mata! Saya bahkan telah berpartisipasi dalam Tantangan Jaringan Pertempuran Dou Bintang Federal baru-baru ini dan telah bertemu dengan kontestan Raja Naga Emas yang berasal dari sini. Aku datang untuk mencarinya dan berdebat dengannya. "

Seorang Ruheng berkata juga, "Saya saudara murid senior Tang Wulin dari Sekte Tubuh. Saya juga di sini untuk berdebat dengannya. Bagaimana saya bisa menjadi master jiwa yang jahat? Saya sedang mengembangkan Teknik Rahasia Sekte Tubuh, Anda dapat memeriksa saya jika Anda mau! Aku benar-benar berbeda dari master jiwa jahat itu. "

Pria paruh baya itu memandang mereka berdua dan menghela nafas pelan. Dia berkata, "Tentara terlalu mudah terkejut hanya dengan suara gemerisik dedaunan yang tertiup angin, tetapi kita tidak dapat memandang kehidupan manusia seolah-olah mereka adalah rumput. Baiklah, saya akan berbicara dengan komandan. Tunda hukuman mati ini untuk saat ini. Tunggu aku kembali. "

Setelah dia selesai, pria paruh baya ini pergi perlahan.

Saat mereka menyaksikan punggungnya yang surut, A Ruheng dan Sima Jinchi menghela nafas lega. Setidaknya mereka tidak harus mati untuk saat ini. Ini berarti mereka memiliki kesempatan!

Namun, yang tidak mereka lihat adalah ketika pria paruh baya itu meninggalkan mereka, senyuman sudah muncul di wajahnya.

Seperti yang diharapkan, dia langsung pergi ke kantor Zhang Huanyun. Dia bahkan tidak mengetuk, dia hanya membuka pintu dan masuk.

Zhang Huanyun mengangkat kepalanya dan menatapnya dengan senyum lebar. Layar di sampingnya dengan tepat menampilkan Sima Jinchi dan A Ruheng yang diikat di tiang di atas tanah bersalju.