Soul Land 3 – Chapter 1132

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1132

Chapter 1132: Wakil Kapten Unit Naga Darah

Manfaat apa yang akan mereka terima jika semua makhluk hidup menjadi abu?

Pemujaan Roh Kudus tidak diragukan lagi adalah musuh terbesar yang harus dia hadapi. Meskipun dia sedikit curiga terhadap Pagoda Roh, setidaknya untuk saat ini dia tidak memiliki bukti aktual yang menghubungkan Pagoda Roh dengan ledakan besar.

Hal berikutnya dalam agendanya adalah memahami Sekte Roh Kudus.

Bagian yang paling menakutkan bukanlah kekuatan kolektifnya, tetapi sifatnya yang tersembunyi dan gelap. Kultus Roh Kudus yang misterius adalah yang paling menakutkan. Ketika Anda tidak memahami musuh Anda, mereka dapat muncul di hadapan Anda kapan saja dan berubah menjadi musuh Anda yang paling menakutkan.

Ambil pengalaman terbaru mereka sebagai contoh. Jika Blood Nine tidak mempertaruhkan nyawanya sendiri dengan menyalakan api kehidupannya dan reaksi Tentara Dewa Darah tidak cukup cepat, penyergapan itu bisa mengakibatkan tragedi besar.

Namun, bagaimana seharusnya dia memahami pemujaan Roh Kudus? Guru jiwa jahat ini tidak hanya kuat, tetapi tekad mereka juga tidak seperti orang biasa. Menurut apa yang mereka ketahui saat ini, bahkan jika mereka berhasil menangkap master jiwa jahat, mereka akan menangkap mayat. Mereka memiliki banyak teknik rahasia untuk mengakhiri hidup mereka sendiri.

Tang Wulin tidak bisa membantu tetapi mengerutkan kening ketika dia memikirkan hal ini. Masih banyak yang perlu dia pahami. Karena musuhnya disembunyikan, dia tidak bisa dengan cepat mengekspos dirinya juga. Kecuali kalau…

Tang Wulin menyipitkan matanya sedikit dan sebuah rencana mulai berkembang di benaknya.

Mereka memasuki Kota Mingdu dan mulai mencari tempat untuk menetap. Sebelum mereka melanjutkan ke bagian dalam benua, Tang Wulin harus memahami keadaan umum ibu kota, terutama mengenai situasi setelah pergantian kepemimpinan federasi.

Namun, ketika dia bersiap untuk mencari tempat tinggal, dia menemukan masalah lain…

"Kakak murid senior, apakah Anda punya uang?" Tang Wulin bertanya pada A Ruheng yang duduk di belakang dengan nada yang sedikit canggung.

"Uang? Untuk apa?" Seorang Ruheng membelai kepalanya yang besar dan botak.

Tang Wulin mengalihkan pandangannya ke arah Sima Jinchi saat yang terakhir menjawab, "Aku masih punya beberapa puluh ribu."

Bibir Tang Wulin bergerak-gerak. Tampaknya dia juga tidak memiliki banyak uang. Dia tidak percaya bahwa mereka telah mengabaikan aspek penting seperti itu. Tidak masalah jika mereka hanya bertiga. Puluhan ribu sudah cukup bagi mereka untuk melakukan perjalanan ke daratan. Namun, ada dua puluh tujuh orang. Apakah itu makanan untuk para pria atau transportasi, mereka membutuhkan uang dan mereka membutuhkan banyak uang!

Terlepas dari apa yang ingin mereka lakukan, mereka harus menyelesaikan masalah keuangan mereka terlebih dahulu. Bahkan membangun kembali Akademi Shrek di masa depan akan membutuhkan banyak uang. Sekantong kecil koin tidak akan cukup.

Tang Wulin menggosok pelipisnya. Dia selalu tahu bahwa dia harus menghadapi banyak tekanan dan masalah jika dia ingin membangun kembali Akademi Shrek. Namun, dia tidak pernah menyangka bahwa masalah pertama yang harus dia hadapi adalah uang.

Mereka menemukan hotel yang tampak relatif normal dan check-in. Setelah mereka makan siang, Tang Wulin memperhatikan bahwa mereka membutuhkan lebih banyak uang untuk pengeluaran mereka dibandingkan dengan yang dia harapkan.

Mereka semua adalah pembudidaya di masa jayanya. Nafsu makan mereka…

Dia akhirnya mengerti mengapa teman-temannya saat itu menunjukkan ekspresi yang mereka lakukan saat melihatnya makan. Mereka harus mendapatkan uang!

Menghasilkan uang? Bagaimana dia melakukannya?

Hal pertama yang dia pikirkan adalah menempa. Sebagai Saint Craftsman peringkat-7, tidak ada lagi yang bisa dia lakukan untuk mendapatkan uang secepat itu. Namun, jika dia memalsukan, ada kemungkinan dia akan mengungkap identitasnya! Setelah semua untuk Saint Craftsman muda, tunggu… muda?

Mata Tang Wulin tiba-tiba berbinar. Dia telah berkultivasi di Tentara Dewa Darah baru-baru ini. Bagaimana dia bisa melupakan sesuatu yang dia kuasai?

Tang Wulin memanggil Sima Jinchi, A Ruheng, Ma Shan, Jiang Wuyue, Long Yuxue, dan Ling Wuyue ke kamarnya.

"Aku akan keluar sebentar. Tujuan perjalanan kami saat ini cukup jelas. Cobalah yang terbaik untuk tetap di dalam rumah dan tunggu saya di hotel. Saat aku tidak ada… "Siapa yang harus bertanggung jawab saat dia tidak ada?

Tatapan Tang Wulin mengamati wajah orang-orang di depannya. Dia tidak bisa membantu tetapi merasa canggung. Tidak ada keraguan bahwa A Ruheng dan Sima Jinchi adalah yang paling kuat di antara mereka, tetapi keduanya tidak ahli dalam memimpin. Apalagi, mereka tidak berhubungan baik satu sama lain. Mengizinkan mereka untuk memimpin bukanlah ide yang baik. Tidak menciptakan masalah akan sulit bagi mereka.

Ma Shan adalah kandidat yang cocok, tetapi A Ruheng dan Sima Jinchi jauh lebih kuat darinya. Apakah mereka akan tunduk padanya?

Siapa yang bertanggung jawab? Ling Wuyue bertanya dengan senyum tipis di wajahnya. Dia melihat situasi canggung yang dialami Tang Wulin.

Tang Wulin mengangguk. "Unit Naga Darah kita membutuhkan wakil kapten. Saat aku tidak di sini, wakil kapten akan mengambil alih komando. Itulah mengapa saya mengumpulkan kalian semua di sini. Saya ingin bertanya siapa di antara Anda yang bersedia memikul tanggung jawab ini. "

Ling Wuyue mengangkat bahu. "Bukan saya."

Jiang Wuyue melirik Ma Shan. Sebagai bawahan Ma Shan, dia langsung menggelengkan kepalanya tanpa ragu.

Seorang Ruheng menoleh untuk melihat Sima Jinchi. Sepertinya ada percikan api yang keluar dari kedua mata mereka. Mereka tampak siap untuk melawannya jika ada sedikit pun ketidaksepakatan.

Ma Shan tampak canggung. Keduanya sangat liar dan keras kepala sehingga tidak mungkin dia bisa menangani mereka tanpa Tang Wulin. Dia tidak memiliki cukup kekuatan!

"Aku akan melakukannya." Suara yang tidak diharapkan siapa pun datang pada saat ini. Itu juga menarik perhatian semua orang.

Long Yuxue dengan tenang menatap Tang Wulin. "Saat kamu tidak ada, aku akan mengambil alih. Biarkan saya menjadi wakil kapten. "

"Kamu?" Jiang Wuyue memandang Long Yuxue dengan kaget.

Long Yuxue menatapnya. "Apakah Anda ingin mengatakan sesuatu?"

Jiang Wuyue buru-buru menggelengkan kepalanya.

Ling Wuyue terkikik. "Adik perempuan Yuxue akan menjadi wakil kapten? Itu bagus, itu bagus. "

Senyuman muncul di tepi bibir Ma Shan tetapi dia tidak bersuara.

Dua pria kuat yang sedang bertarung dengan percikan api di mata mereka menggigil pada saat bersamaan. Ini karena pemandangan sinar ion-berat yang mempengaruhi tubuh Bear Lord diputar ulang dalam pikiran mereka. Senjata itu… Benar-benar menakutkan!

"Kalian juga tidak keberatan?" Long Yuxue bertanya dengan datar.

Sima Jinchi tidak pernah ahli dalam memimpin jadi dia mengangguk. Seorang Ruheng mengangkat bahu. "Saya tidak keberatan."

"Baiklah, kalau begitu ini aku. Akankah ini berhasil? " Tiga kata terakhir ditujukan pada Tang Wulin.

Tang Wulin memandang perwira senior utamanya dari Tentara Dewa Darah dengan kaget. Dia tidak pernah berpikir bahwa masalah di hatinya akan diselesaikan dengan mudah olehnya. Dia tidak bisa membantu tetapi melihatnya dengan cara yang berbeda sekarang.

Long Yuxue berkata kepada Tang Wulin, "Jika tidak ada masalah maka kamu harus pergi melakukan apa yang harus kamu lakukan. Apakah Anda membutuhkan salah satu dari kami untuk pergi dengan Anda? "

Tang Wulin menggelengkan kepalanya. "Tidak perlu itu dulu. Saya hanya akan mencari beberapa informasi. Aku akan segera kembali. Pastikan semua orang tetap di dalam hotel. Jika memungkinkan, jangan kumpulkan semua orang di tempat yang sama. Tunggu aku.

"Baik." Long Yuxue tidak banyak bicara. Hanya satu kata yang dia gumamkan.

Ling Wuyue berkata sambil tersenyum, "Kapten, saya pikir Anda memiliki kepala pelayan yang hebat di sini."

Tang Wulin memandang Long Yuxue yang juga menatapnya dengan mata berbinar tajam. Tang Wulin ingin berterima kasih padanya, tetapi dia tidak tahu mengapa dia tidak bisa mengucapkan kata-kata itu.

Yang lainnya berpencar, hanya menyisakan Long Yuxue.

"Hubungi kami kapan pun Anda membutuhkan sesuatu. Ada satu hal lagi yang ingin saya ingatkan. Kami yang dilatih oleh Tentara Dewa Darah serba bisa. Kami tidak hanya ahli dalam pertempuran, tetapi kami juga sangat terlatih di bidang lain. Jika ada sesuatu yang Anda ingin kami lakukan, saya sarankan Anda memberi perintah kepada semua orang untuk melakukannya. Anda akan membuang-buang sumber daya dengan meminta semua orang berkumpul di sini dan tidak melakukan apa-apa, "kata Long Yuxue kepada Tang Wulin

Tang Wulin mengangguk. "Anda ada benarnya. Saya juga memikirkan tentang itu. Terima kasih, Yuxue. "

Long Yuxue menggelengkan kepalanya. "Aku adalah bawahanmu sekarang. Ini adalah hal-hal yang harus saya lakukan, Anda tidak perlu berterima kasih kepada saya. Jika tidak ada yang lain, aku akan pergi. "

Tang Wulin merasakan kehangatan menyebar di hatinya saat dia melihat punggungnya yang surut. Dia benar-benar bersyukur bahwa ada seseorang yang ingin membantunya.

Ekspresi kecewa muncul di wajah cantik Long Yuxue saat dia keluar dari kamar Tang Wulin. Pada akhirnya, kepribadiannya telah menentukan arah tindakannya. Bahkan jika dia tahu bahwa itu tidak mungkin, dia akan bertahan untuk apa yang dia putuskan dalam pikirannya. Jika dia memiliki pilihan terbaik, dia tidak akan pernah puas dengan yang terbaik kedua. Dia mungkin mewarisi sikap keras kepala seperti itu dari ayahnya. Setidaknya dia ada di sisinya untuk saat ini. Mungkin suatu hari nanti…

Setengah jam kemudian ketika Tang Wulin diam-diam meninggalkan hotel, penampilannya benar-benar baru.

Dia tampak berusia empat puluhan, pria paruh baya yang tidak enak dipandang. Tubuhnya tampak kekar, tetapi perawakannya lebih pendek setengah kepala dari tinggi aslinya.

Penampilan seperti itu hampir luput dari perhatian orang banyak. Ini adalah seni penyamaran yang dia pelajari dari Pulau Iblis. Harus diketahui bahwa teknik rahasia dan trik kecil yang dia pelajari di Pulau Iblis bahkan dapat digunakan untuk mengubah warna cincin jiwanya, apalagi penampilannya.

Setelah dia keluar dari hotel, Tang Wulin tidak pergi ke Asosiasi Pandai Besi secara langsung. Sebagai gantinya, dia naik taksi jiwa dan memberi alamat kepada pengemudi itu.

Taksi melaju dengan mantap. Sekitar setengah jam kemudian, dia sampai di tempat tujuannya. Tang Wulin turun saat dia mengangkat kepalanya untuk melihat toko ini di hadapannya.