Soul Land 3 – Chapter 1139

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1139

Chapter 1139: Jadi Itu Dia

Chapter 1137 Jadi Ini Dia

Wanita cantik berpakaian minim itu berteriak minta perhatian di jalanan dalam keadaan mabuk. Jika dia bertemu seseorang dengan niat yang tidak murni, masuk akal kalau kehormatannya terancam punah.

Namun, Tang Wulin tidak berniat ikut campur dalam kehidupan orang lain. Karena dia memilih untuk berpakaian seperti ini dan menjadi mabuk ini, siapa yang bisa mengatakan apakah dia berniat berselingkuh selama ini atau tidak? Tidak perlu dia ikut campur.

Jadi dia hanya berbalik dan pergi tanpa memikirkannya lagi. Namun, teriakan marah dan kesal mencapai telinganya, "Kamu bajingan, dimana kamu ?! Kapan kamu akan keluar dari mimpiku ?! "

Tang Wulin berhenti di langkahnya setelah dia mendengar suara itu. Dia tiba-tiba merasa bahwa suara wanita yang berteriak ini agak familiar. Dia sepertinya pernah mendengar kata-kata serupa sebelumnya.

Dia secara naluriah berbalik dan menatap wanita itu lagi.

Pada saat ini, beberapa pria muda dengan pakaian mencolok berlari ke arahnya. Pria pertama mengenakan singlet kuning, celana pendek bermotif, dan sepasang sandal jepit mahal.

"Ha ha! Itu dia, gadis cantik. Mengapa Anda terburu-buru untuk pergi? Bukankah kamu bilang kamu baru saja pergi ke toilet? Apa yang kamu lakukan disini? Ayo, kembali ke minuman kita. " Singlet kuning dengan cepat berjalan ke arahnya dan meraih lengannya.

"Lepaskan aku, aku tidak minum lagi. Aku memberitahumu untuk menjauh dariku! Saya dari tentara! " Wanita itu sepertinya masih sadar. Dia mengayunkan lengannya dengan kuat dan singlet kuning itu terhuyung.

Dia tidak marah tapi tertawa. "Tentara? Itu bagus! Ayah saya adalah anggota parlemen. Ini tepat, mari kita gabungkan politik dan militer. Saudaraku, bawa gadis cantik ini kembali. Kami akan terus minum. "

Pemuda lain yang datang bersamanya berjalan ke arahnya dengan wajah mencibir. Mereka terus mengganggu wanita muda itu.

"Tentara?"

Ketika dia melihat wanita dengan riasan tebal, jantung Tang Wulin berdetak kencang. Bel akhirnya berbunyi di benaknya. "Apakah itu dia? Aku tidak bisa membayangkan gadis yang penuh dengan aura heroik saat itu. Jika itu dia, bukankah aku akan menjadi bajingan yang dia teriakkan? "

Bibir Tang Wulin melengkung dengan aneh. Dia mengangkat bahu tanpa daya. Karena dia sudah menghadapi situasi ini, dia tidak bisa membiarkannya.

Baginya, itu semudah mengangkat jarinya!

Dia mengambil langkah cepat ke depan saat dia dengan cepat bergerak dan muncul di lingkaran dalam mereka. Dia dengan ringan menepuk tanah dengan kaki kirinya. Gelombang getaran lemah segera menyebar.

Bersamaan dengan singlet kuning, tubuh pemuda lainnya juga bergetar dan mereka berdiri di sana, lumpuh. Mereka hanya orang biasa. Mereka terguncang selama beberapa waktu dan pikiran mereka kacau.

Tang Wulin menarik wanita itu. Kelihatannya tidak terlalu cepat, tetapi mereka sudah meninggalkan tempat itu hanya dalam beberapa langkah. Mereka berbelok ke jalan lain dan menghilang.

Singlet kuning dan para pemuda lainnya kembali normal dalam beberapa detik.

"Eh? Dimana mereka?" Ketika singlet kuning menyadari bahwa daging berair yang akan masuk ke mulutnya telah menghilang, dia langsung marah. Namun, dia tidak tahu bahwa meskipun Tang Wulin telah merebut wanita itu dari mereka, dia telah menyelamatkan hidup mereka.

Tidak peduli seberapa mabuk seorang master jiwa, begitu mereka merasakan bahaya, mereka masih akan membela diri secara refleks. Untuk orang biasa seperti mereka, bahkan jika wanita itu baru saja melepaskan jiwa bela dirinya, dia bisa dengan mudah menghabisi nyawa mereka.

"Blerghh…"

Tang Wulin berdiri lebih jauh. Dia mengerutkan kening saat dia melihat wanita yang muntah itu.

Bau alkohol yang pekat benar-benar tidak menyenangkan. Jika orang ini tidak ada hubungannya dengan dia, dia akan senang pergi dan menjauh.

Setelah muntah selama sekitar lima belas menit, wanita itu sepertinya merasa lebih baik. Namun, dia masih tidak bisa bangkit kembali.

Tang Wulin berdiri di belakangnya. Dia meletakkan lengannya di bawah ketiaknya dan menariknya dari tanah. Kemudian, dia melangkah ke toilet umum di sampingnya.

Di bawah tatapan kaget orang-orang yang lewat yang berada di sana hanya untuk menyelesaikan urusan mereka dengan alam, dia menopang pinggang wanita itu dengan lengan kirinya, menekan kepalanya ke baskom, dan memutar keran. Dia membiarkan air sedingin es mengalir dengan cepat ke kepala wanita itu.

Wanita itu segera ingin berjuang, tetapi jari tangan Tang Wulin yang ditempatkan dengan baik di pinggangnya telah membuat anggota tubuhnya lemah. Dia tidak bisa bergerak sama sekali. Dia sepenuhnya bergantung pada belas kasihan Tang Wulin.

"Kamu… apa yang kamu lakukan ?!" Seorang wanita paruh baya yang lewat tidak tahan dengan pemandangan itu. Dia memarahi Tang Wulin.

Tang Wulin menghela nafas. "Putriku tidak berguna. Dia masih sangat muda, tapi dia sering berkumpul di luar dengan orang-orang yang salah. Saya harus memberinya pelajaran. Lihat ini, tidak bisakah kau mencium bau alkohol yang menyengat padanya? Dia membuatku gila. "

"Mmhh! siapa… siapa… "Wanita itu telah sadar kembali di bawah rangsangan air dingin. Dia ingin berteriak tetapi tidak bisa berbicara. Air dingin mengalir ke mulut dan hidungnya di bawah kendali Tang Wulin. Itu benar-benar menekan pidatonya.

Ketika wanita paruh baya yang ditanyai mendengar kata-kata Tang Wulin, ekspresinya segera berubah dan dia tanpa ampun berkata, "Anak muda hari ini! Kelompok yang sulit diatur. Kakak, kamu melakukan hal yang benar. Saya mendukungmu!"

Tang Wulin saat ini tampak seperti pria paruh baya. Dia tidak ragu menggunakan penampilan luarnya.

Dia membiarkan air mengalir selama sepuluh menit penuh. Ketika kesadaran wanita itu menjadi kacau lagi, Tang Wulin menariknya. Dia melambaikan tangannya dan kekuatan jiwa yang lembut memeras semua air dari rambutnya. Dia membawanya keluar dari toilet umum dan kembali ke jalan.

Shen Xing merasa tidak nyaman sekarang. Dia menggigil kedinginan. Air di toilet sangat dingin, dan dia memuntahkan sebagian besar alkohol yang dikonsumsi. Dia sadar saat ini, tapi rambutnya masih basah. Seluruh kepalanya terasa dingin karena air keran yang mengalir. Tubuhnya menggigil dan bibirnya masih pucat. Namun, dia akhirnya bisa melihat penampilan orang di hadapannya.

"Kamu… kamu…"

Setelah lama dibilas dengan air, riasan tebal di wajahnya sudah lama hilang. Penampilannya saat ini jauh lebih cantik daripada saat dia tidak memakai riasan.

"Itu dia!"

Tang Wulin tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit tidak berdaya. "Pulanglah jika kamu tidak mabuk. Kamu perempuan, kamu harus minum lebih sedikit. " Setelah dia mengatakan ini, Tang Wulin berbalik dan pergi.

Dia tidak memiliki kewajiban untuk mengawasinya sejak awal. Apa yang dia lakukan barusan adalah apa yang didorong oleh hati nuraninya. Dia tidak pernah berpikir untuk berurusan dengan Shen Xing.

"Berhenti di sana!" Shen Xing tiba-tiba berteriak dengan suaranya yang feminin.

Namun, Tang Wulin tidak berniat menghiburnya. Dia terus pergi.

Jejak kemarahan melintas di mata Shen Xing. Dia dengan cepat bergerak dan lingkaran lingkaran jiwa naik dari bawah kakinya. Secara mengesankan, dia memiliki lima cincin jiwa sekarang. Gerakannya sangat cepat. Dengan satu gerakan cepat, dia telah memblokir jalan Tang Wulin.

"Ada yang lain?" Tang Wulin menatapnya dengan mata tenang.

Shen Xing terengah-engah. Namun, alkohol dan rasa dingin di tubuhnya dengan cepat menghilang di bawah aliran kekuatan jiwanya.

"Kamu siapa? Mengapa saya merasakan aura yang akrab pada Anda? Saya tidak mengenali Anda. " Shen Xing dibesarkan dalam keluarga militer. Sekarang sebagai seorang jenius yang luar biasa di ketentaraan, dia segera merasakan ada sesuatu yang salah ketika dia sadar. Pria paruh baya berpenampilan rata-rata yang belum pernah dia temui sebelumnya memberinya rasa keakraban yang sulit untuk dijelaskan. Juga, indra keenamnya juga tajam. Dia merasa bahwa dia seharusnya tidak membiarkan orang ini pergi.

Mata gelap Tang Wulin yang sangat cocok untuk pria paruh baya tiba-tiba menjadi cerah. "Terkadang bukanlah hal yang baik untuk tidak tahu banyak."

Dia mengangkat tangan saat mengatakan ini dan mulai memukul Shen Xing. Shen Xing tertegun dan ingin menghindarinya secara naluriah. Dia berpikir akan lebih baik baginya untuk menangkap orang di hadapannya dengan basis kultivasi Raja Jiwa lima cincinnya.

Namun, ketika dia ingin memblokirnya, dia takut untuk menyadari bahwa pukulan lawannya yang tampaknya biasa tidak dapat dihindari tidak peduli apa yang dia lakukan. Dia hanya bisa melihat tanpa daya saat pukulan itu mencapai dahinya.

Penglihatannya menjadi gelap dan dia jatuh di pantatnya. Ketakutan. Namun, pikiran Shen Xing menjadi sangat jernih pada saat itu. Aura familiar, suara familiar, dan sepasang mata familiar yang cerah pada akhirnya.

"Itu dia, itu dia, itu dia!"

Dia dengan putus asa berteriak di dalam hatinya. Namun, dia bahkan tidak bisa membuat satu suara pun. Kegelapan di depan matanya bertahan selama belasan detik sebelum dia mendapatkan kembali penglihatannya. Ketika dia bisa melihat semuanya di hadapannya lagi, Tang Wulin tidak terlihat di mana pun.

"Dia datang … dia di Kota Mingdu!" Pikiran ini melonjak seperti air mancur di hatinya.

Sejak dia meninggalkan Korps Angkatan Laut Utara dan kembali ke Kota Mingdu, mimpi buruk di benak Shen Xing telah muncul kembali. Itu masih samar pada awalnya, tetapi secara bertahap menjadi jelas.

Dia seharusnya membenci orang yang pernah memerasnya. Namun, dia tidak tahu mengapa tetapi untuk beberapa alasan, dia tidak bisa mengumpulkan api kemarahan di dalam hatinya. Lebih penting lagi, emosi yang sulit untuk digambarkan telah muncul di dalam hatinya.

Orang yang sama akan muncul dalam mimpinya setiap hari. Kesan yang ditinggalkan orang ini di benaknya tidak terbayangkan. Dalam keadaan seperti itu, Shen Xing memiliki kasus insomnia yang serius. Itu sangat buruk sehingga dia tidak bisa tidur tanpa bantuan alkohol.