Soul Land 3 – Chapter 1140

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1140

Chapter 1140: Anggota Parlemen Mo Lan

Saat itulah dia mulai mengalami masalah dengan penggunaan alkohol. Namun, dia tidak berharap untuk bertemu dengannya lagi dalam keadaan seperti itu.

"Dia di Kota Mingdu! Dia ada di Kota Mingdu! "

Meskipun Kota Mingdu sangat besar, setidaknya dia tidak akan melihat seluruh Benua Douluo seperti jarum di tumpukan jerami. Selain itu, status Keluarga Shen di Kota Mingdu telah memberinya banyak sumber daya untuk mencari orang ini. Dia harus menemukannya tidak peduli biayanya.

Ketika dia memikirkan hal ini, Shen Xing merasakan kegembiraan untuk pertama kalinya setelah sekian lama. Dia harus menangkap orang itu dan membuatnya berlutut di depannya untuk memohon pengampunannya. Kemudian…

Adapun apa yang akan terjadi selanjutnya, dia belum menyadarinya. Saat ini, satu-satunya hal yang ingin dia lakukan adalah menangkap orang yang penuh kebencian ini.

Shen Xing menyisir rambut panjangnya yang basah. Tatapannya menjadi sangat ditentukan.

Bagi Tang Wulin, pertemuan dengan Shen Xing hanyalah pembukaan kecil. Dia kembali ke hotel dan pergi ke kamarnya untuk memulai meditasi. Waktu kultivasi setiap hari adalah yang terbaik baginya. Perasaan peningkatan mendadak setiap kali dia berkultivasi bukanlah satu-satunya alasan dia merasa seperti ini. Lebih penting lagi, dia bisa merilekskan jiwanya semaksimal mungkin dan merasakan lebih baik segala sesuatu di dunia luar selama proses kultivasinya.

Penempaannya hari ini telah memberinya banyak sensasi baru. Pemahamannya tentang Domain Alam Roh diperdalam lagi.

Spirit Domain Realm hampir mencapai batas untuk master jiwa. Tidak ada yang yakin apa yang terjadi setelah itu. Semua orang hanya tahu bahwa hampir tidak mungkin bagi siapa pun untuk melangkah lebih jauh dari Spirit Domain Realm. Bahkan Limit Douluo tidak bisa melakukan itu. Seseorang mungkin harus menjadi dewa untuk mencapai Asal Ilahi.

Dia tidak mengatakan apapun sepanjang malam. Pagi-pagi Tang Wulin memberikan kartu tabungannya kepada Long Yuxue agar dia dapat membeli beberapa kebutuhan untuk semua orang. Dengan wakil kapten seperti dia, dia benar-benar bisa merasa nyaman.

Tang Wulin sudah memiliki beberapa rencana tentang langkah masa depan mereka. Setelah menghubungi Mo Lan di Kota Mingdu, dia akan membawa yang lain dan meninggalkan tempat ini secepat mungkin. Pertama-tama mereka akan pergi ke suatu tempat di dekat bekas lokasi Kota Shrek. Termasuk Heaven Dou City, daerah sekitar Kota Shrek tidak diragukan lagi merupakan wilayah yang paling dipengaruhi oleh Akademi Shrek. Akan lebih membantu jika mereka menemukan pendukung Akademi Shrek di sana.

Tang Wulin menyelesaikan sarapannya dan pergi ke kafe tempat dia setuju untuk bertemu dengan Mo Lan. Dia tidak langsung masuk ke dalam kafe, tetapi dia malah berjalan keluar. Dia tidak merias wajah hari ini tetapi dengan sengaja memakai topi. Pinggiran topi yang lebar menutupi wajahnya.

Dia hanya mengamati sekeliling saat dia menyelidiki sekeliling dengan kekuatan spiritualnya. Dia tidak merasakan ada yang salah. Dia kemudian berdiri diam di sudut jalan. Dia diam-diam menunggu waktu pengangkatan mereka.

Perhatian adalah induk dari keselamatan. Inilah yang diajarkan iblis tua kepadanya. Penyimpangan kehati-hatian setiap saat bisa membuatnya kehilangan nyawanya. Tang Wulin tahu bahwa dia memikul tanggung jawab yang berat. Satu-satunya orang yang bisa dia andalkan saat ini adalah dirinya sendiri. Oleh karena itu, dia selalu dalam keadaan waspada. Begitu dia menyadari ada sesuatu yang tidak beres, dia akan memilih tindakan paling aman saat ini.

"Tuan, apakah Anda ingin beberapa batang rokok?" Seorang pedagang melewati Tang Wulin dengan gerobak dagangannya.

Tang Wulin meliriknya dan melambaikan tangannya.

Pedagang itu melanjutkan perjalanannya.

Tang Wulin melihat siluet familiar di kejauhan.

Tubuhnya masih lembut dan anggun. Dia mengenakan setelan profesional hitam dan tampak rapi dan penuh pengalaman. Namun, di wajahnya yang sebelumnya lembut dan cantik, Tang Wulin melihat kesulitan hidup.

Dia sepertinya telah berusia satu dekade hanya dalam beberapa tahun. Tidak jauh di belakangnya, seorang gadis muda mengikuti. Gadis muda itu berperawakan ramping dan kurus. Tingginya sekitar seratus tujuh puluh sentimeter dan mengenakan pakaian olahraga putih sederhana. Yang aneh adalah rambutnya juga putih. Hanya matanya yang biru. Dia tampak sangat aneh.

Tang Wulin bahkan bisa merasakan ancaman datang darinya. Jelas sekali bahwa gadis muda yang tampak tidak lebih dari dua puluh tahun ini adalah seorang ahli. Dia adalah seorang ahli yang luar biasa dalam hal itu.

Kedua wanita itu memasuki kafe. Setelah melihat sekelilingnya lagi, Tang Wulin berjalan ke arahnya juga. Dia mendorong pintu terbuka dan masuk.

Mo Lan sudah duduk di tempat yang dijanjikan. Gadis muda yang mengikutinya duduk di meja sebelah. Pelayan itu mengatakan sesuatu pada Mo Lan.

Tang Wulin mengendalikan emosinya yang bersemangat sebelum dia melangkah menuju Mo Lan. Dia duduk di seberangnya.

Tubuh Mo Lan bergetar saat melihatnya. Ketika Tang Wulin melepas topinya dan mengungkapkan penampilan aslinya, suara pelayan di sampingnya sepertinya telah terputus. Film air mata muncul di sepasang mata indah yang tampak seperti telah ada selama-lamanya.

Gadis berambut putih itu memandang Tang Wulin dengan bingung. Namun, pantatnya yang indah telah meninggalkan kursinya. Dia seperti macan tutul betina yang menyimpan energinya untuk bersiap menerkamnya.

"Kakak …" Tang Wulin dengan lembut memanggil.

Air mata Mo Lan tidak bisa dihentikan. Mereka langsung menyembur saat dia meraih tangan Tang Wulin. "Adik kecil, adik kecil…" Dia terisak terlalu getir untuk berbicara.

Pelayannya rajin. Ketika dia melihat adegan ini, dia dengan cepat meninggalkan mereka sendirian. Tang Wulin dan Mo Lan bertatapan.

Air mata Mo Lan tidak bisa dihentikan. Tidak peduli seberapa kuat dia, tidak peduli berapa kali dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia harus kuat, ketika dia melihat Tang Wulin lagi, gerbang hatinya tidak bisa membantu tetapi terbuka. Dia menangis tersedu-sedu di depan adik kecil yang pernah menyelamatkan nyawanya ini.

Tang Wulin meraih tangannya. Jutaan kata tidak cukup untuk menyampaikan apa yang mereka alami.

Mo Lan telah kehilangan keluarganya. Bagi Tang Wulin, itu sama.

Ketika gadis berambut putih itu melihat Mo Lan menangis sedih, dia pertama kali terkejut tetapi dia dengan cepat mengerutkan kening dan berjalan ke arahnya dan memberinya tisu.

Mo Lan menerima tisu itu dan menyeka air matanya. Dia berusaha sangat keras untuk menenangkan emosinya.

"Aku tidak pernah berpikir bahwa aku akan bisa bertemu denganmu lagi dalam hidup ini." Pernyataan sederhana darinya ini mengandung kepahitan yang tak ada habisnya.

Tang Wulin tidak bersuara. Dia hanya memegang erat tangannya.

Baru sekarang Mo Lan bisa melihatnya dengan baik. Dibandingkan sebelumnya, Tang Wulin saat ini jauh lebih tinggi dan lebih tampan. Dengan tubuhnya yang tinggi dan lurus, dia sudah memiliki penampilan seperti orang dewasa. Namun, yang menyedihkan Mo Lan adalah bahwa kemantapan yang mengalir dari Tang Wulin adalah sesuatu yang melampaui usianya. Ketika dia memikirkan tentang hal-hal yang mungkin dia alami, tidak ada keraguan bahwa rasa sakit yang dideritanya tidak lebih rendah dari dia.

Sebagai putri Administrator Kota Heaven Dou, dia selalu mengawasi Tang Wulin, yang merupakan siswa Akademi Shrek.

Dia telah hilang di Benua Bintang Luo selama tiga tahun dan masih dengan cepat menjadi kapten Shrek Seven Monster saat ini. Mo Lan tahu semua informasi ini yang sulit diketahui oleh orang luar.

Mereka telah berpisah selama kira-kira lima tahun sekarang. Tang Wulin sudah dewasa. Dia telah kehilangan energi yang dimilikinya saat itu, tetapi sebagai gantinya adalah kemantapan ini.

Berapa banyak kesulitan yang harus dia tanggung untuk menjadi seperti ini?

"Kupikir kau …" Mata Mo Lan kembali berkaca-kaca.

Tang Wulin berkata, "Saya masih hidup. Kakak, jangan khawatir. Aku baik-baik."

"Mm." Mo Lan terus mengangguk, tetapi dia tidak bisa menghentikan air matanya yang meluap lagi.

Tang Wulin dengan lembut menjabat tangannya. "Kakak, karena kita berdua hidup, orang-orang itu harus membayar. Kita harus melakukan ini untuk kita dan seluruh umat manusia. "

Ketika dia mendengar kata-kata ini, air mata di mata Mo Lan sepertinya langsung menguap. Kebencian yang dalam dan dalam memancar dari matanya. Dia bahkan tidak menyadari dirinya menancapkan paku ke telapak tangan Tang Wulin.

"Ya, mereka harus membayar."

"Ini bukan tempat untuk berbicara. Adik kecil, ikut denganku, "saat dia mengatakan ini, Mo Lan menarik Tang Wulin saat mereka keluar.