Soul Land 3 – Chapter 1143

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1143

Chapter 1143: Biro Pengawal Pusat Federal

Meskipun dia tidak bisa mengetahui basis kultivasi Tang Wulin yang tepat, dia tahu dia mampu mengalahkan empat mecha hanya dengan mengandalkan kekuatan fisiknya. Terlepas dari jiwa bela dirinya, dia tidak boleh dipandang rendah.

Mo Lan sangat menyadari situasi rumit dengan identitas Tang Wulin sekarang, jadi dia tidak menyebutkan kepada siapa pun bahwa dia adalah murid Akademi Shrek. Karena itu, Xiao Bai tidak menyadari hal ini, tetapi dia tahu bahwa pria di depannya sangat kuat. Dia lebih tangguh dari yang dia bayangkan dan merupakan lawan yang cukup mengesankan.

Tang Wulin kembali ke sisi Mo Lan dengan lancar dan tersenyum padanya. Dia berdiri diam di belakangnya dan bertindak seolah-olah semua yang telah terjadi sebelumnya bukanlah perbuatannya sama sekali.

Polisi datang seperti kawanan lebah. Peralatan mereka lebih sederhana dan kurang canggih dibandingkan dengan para prajurit. Namun demikian, mereka masih merupakan perwakilan dari pasukan keamanan publik dari seluruh Kota Mingdu.

Kelompok pertama petugas polisi terkejut melihat empat mecha tergeletak di tanah. Sersan polisi terkemuka dengan pangkat tinggi mengarahkan pandangannya pada Mo Lan saat dia berlari dengan cepat.

"MP Madam Mo Lan, kamu baik-baik saja? Apa yang terjadi disini?"

Mo Lan memelototinya dengan dingin saat dia berbicara dengan ekspresi marah, "Militer menahan orang-orang di kafe di siang hari bolong, meski tidak memiliki surat perintah. Tak hanya itu, mereka juga membawa senjata standar kelas militer untuk mengancam masyarakat. Pada akhirnya, mereka bahkan tidak menyayangkan mecha mereka. Saya ingin bertanya, siapa yang mengizinkan ini? Mungkinkah uang pembayar pajak mempersenjatai mereka hanya agar mereka dapat mengarahkan kembali moncong mereka kepada kita? Tingkah laku militer yang kasar telah mengancam stabilitas dan persatuan seluruh Federasi. Saya ingin meminta Anda semua untuk menyelidiki ini! "

Keringat segera pecah di dahi sersan polisi berpangkat tinggi. Sekilas dia tahu bahwa situasi di depan matanya bukanlah masalah kecil. Dia merasa lebih bermasalah saat mendengarkan kata-kata Mo Lan.

Tentu saja, dia sadar bahwa MP Mo Lan adalah perwakilan dari Fraksi Dove. Meskipun dia masih muda, dia adalah kandidat yang sangat kuat di dalam faksi. Hal ini sangat jelas setelah pergeseran dalam istilah baru bahwa dia adil dan tidak bisa rusak selain keluarganya menjadi korban kekejaman Kultus Roh Kudus. Akibatnya, dia ditinggalkan sendirian di dunia ini tanpa rasa takut sedikit pun akan ancaman yang tak terlihat. Dia berdiri di garis depan selama beberapa konfrontasi dengan Hawk Fashion dan menerima dukungan penuh dari anggota lama dan baru dari Fraksi Dove.

Meski begitu, sersan polisi itu juga tidak mampu menyinggung pihak lain, mengingat itu adalah militer! Apakah mereka diperbolehkan menghadapi pasukan militer sebagai polisi belaka? Jika mereka tidak berhati-hati, mereka akan berakhir dalam masalah besar.

Seketika, dia mendapat ide dan dengan sigap menjawab, "MP Madam Mo Lan, kami pasti akan menangani kejadian ini dengan adil. Kami pertama-tama akan membawa tentara ini kembali ke kantor polisi. "

Mo Lan mengangguk. "Saya akan terus menindaklanjuti masalah ini. Silakan laporkan kepada saya kapan saja. "

"Iya!" Sersan polisi berpangkat tinggi memberi hormat sebelum dia segera memimpin petugas polisi untuk menangani tentara. Pada saat yang sama, mereka mulai mencatat pernyataan dari orang-orang yang berada di dalam kafe untuk memverifikasi urutan peristiwa tertentu yang terjadi.

Para prajurit yang ditangkap tetap dalam keadaan diam. Namun, polisi masih berhasil mengklarifikasi situasi melalui kata-kata para penonton. Tidak diragukan lagi bahwa militer benar-benar salah. Mereka menangkap orang tanpa izin. Apalagi, itu dilakukan tanpa surat penangkapan.

Para prajurit dan mecha ini semuanya milik Komando Garnisun Mingdu. Komando garnisun bertanggung jawab atas masalah-masalah yang berkaitan dengan pertahanan Mingdu, tetapi tindakan memanfaatkan tentara untuk menangkap orang tanpa izin bukanlah masalah kecil lagi. Akan sangat mudah untuk mengetahui yurisdiksi para prajurit ini hanya dengan melacak penunjukan unit militer mereka. Penolakan tentara untuk berbicara menunjukkan bahwa mereka sedang menunggu atasan mereka untuk mengatur kejadian ini. Saat ini, mereka tidak akan pernah setuju untuk berbicara apa pun yang terjadi.

Di sisi Mo Lan, Tang Wulin menyaksikan situasi terungkap dengan tatapan dingin. Ia menilai cara polisi menangani situasi tersebut cukup tepat. Empat master mecha di mecha "diundang" untuk keluar. Mereka dijaga sementara dan hal yang sama dilakukan pada tentara di dalam kafe. Mereka akan diinterogasi secara terpisah nanti.

Tepat pada saat polisi hendak mengangkut para prajurit ini kembali ke kantor polisi, tiba-tiba sebuah kendaraan militer melaju dengan kecepatan penuh.

Tampak jelas bahwa Tang Zihao merasa lega saat melihat mobil itu. Perwira atasan ada di sini, jadi insiden itu tidak akan disematkan pada mereka lagi. Kenyataannya, apa yang telah mereka lakukan pada hari ini akan menghasilkan pengadilan militer jika seseorang mengejar masalah ini dengan serius!

Kendaraan militer itu tiba-tiba berhenti. Seorang perwira berpangkat letnan kolonel militer yang disematkan di pundaknya keluar dari mobil dikawal oleh dua orang mayor di sampingnya.

"Tahan." Letnan kolonel berjalan dengan langkah-langkah besar dan tiba di depan sersan polisi berpangkat tinggi. Dia mengangkat tangannya untuk mencegah polisi terus membawa tentara ke dalam gerbong polisi.

"Kami dari unit kontrol inspeksi komando garnisun. Apa yang terjadi disini? Saya mendengar bahwa tentara kami melaporkan bahwa ada kesalahpahaman dengan unit polisi Anda? "

Pangkat sersan polisi sama dengan perwira militer ini. Dia menjawab dengan suara yang dalam, "Ada konflik yang terjadi sebelumnya. Prajurit komando garnisun ini menerima beberapa perintah otoritas yang tidak diketahui untuk menggunakan senjata standar militer mereka untuk mengancam publik dan mereka tidak dapat mengeluarkan surat perintah penangkapan. Mereka bahkan menggunakan mecha mereka untuk menyerang warga ini. Kami akan menyelidiki kasus ini dengan baik sehingga kami dapat memberikan penjelasan yang tepat kepada masyarakat. Jadi, saya akan membawa tentara ini kembali ke departemen kami sehingga mereka dapat terus bekerja sama dalam penyelidikan kami. "

"Tidak! Personel dari militer harus ditangani oleh militer kita. Ini tidak ada hubungannya dengan Anda. Tolong serahkan kasus ini kepada kami. Kami akan memberi tahu Anda jika ada perkembangan baru. " Saat dia berbicara, letnan kolonel melambaikan tangannya untuk memberi isyarat kepada lebih dari selusin tentara, bersenjatakan senjata, untuk turun dari kendaraan dan memblokir jalur polisi.

Tidak ada keraguan bahwa polisi datang dalam jumlah yang lebih banyak, tetapi mereka jauh lebih lemah jika dibandingkan dengan tentara yang sebenarnya dilihat dari peralatan dan kemampuan bertempur mereka.

"Sangat baik!" Mo Lan berbicara dengan dingin, "Aku akhirnya melihat sekilas kekuatan militer."

"Kamu siapa?" tanya letnan kolonel saat dia mengarahkan matanya ke arahnya.

Mo Lan menjawab dengan tenang, "Saya bukan siapa-siapa selain warga negara biasa. Mengapa? Mungkinkah saya tidak diizinkan untuk mengatakan yang sebenarnya? "

Letnan kolonel dengan dingin menjawab, "Ini adalah urusan resmi militer. Mereka yang tidak memiliki otorisasi harus segera pergi. Jika tidak, itu kejahatan karena menghasut situasi politik militer. "

Mo Lan tertawa karena ini benar-benar kasus yang nyaman dari seseorang yang mengirim bantal ketika seseorang mengantuk. Dia hanya prihatin tentang kurangnya pengetahuannya tentang keterlibatan militer, yang bisa membuat orang-orang Fraksi Elang tetap terkendali.

Xiao Bai mengangkat lengannya dan menggunakan komunikator jiwanya untuk merekam adegan yang terjadi di depan matanya.

"Apa yang sedang kamu lakukan? Anda tidak diizinkan merekam ini! " Letnan kolonel bereaksi cepat ketika dia memperhatikan apa yang sedang dilakukan Xiao Bai.

Bergegas, seorang mayor tiba sebelum Xiao Bai. Dia mengangkat tangannya saat dia meraih lengannya.

Xiao Bai mendengus marah. Dia mengayunkan tangan kirinya ke depan dengan kecepatan kilat menyebabkan mayor itu mengeluarkan erangan teredam. Dia mundur beberapa langkah sebelum dia menundukkan kepalanya dan menatap tangannya. Dia melihat ada sesuatu yang dicap di telapak tangannya.

Setelah diperiksa lebih dekat, orang akan menemukan bahwa itu adalah kata-kata kecil yang mengatakan "Biro Pengawal Pusat Federal".

Mayor mengalami perubahan ekspresi yang drastis saat membaca kata-kata ini.

Dia sangat tahu tentang Biro Pengawal Pusat Federal. Orang ini adalah pusat kekuatan elit yang bertanggung jawab atas keamanan pejabat tinggi pemerintah federal. Seseorang harus memiliki setidaknya basis kultivasi Raja Jiwa lima cincin dan juga menjadi master mecha dengan setidaknya peringkat ungu untuk terdaftar di Biro Federal Pengawal Pusat, jadi dia harus menjadi master mecha juga.

Munculnya seorang petugas dari Biro Federal Pengawal Pusat mengungkapkan identitas wanita paruh baya yang berbicara sebelumnya.

"Sangat baik. Kalian semua berani menyerang militer. " Letnan kolonel hanya melihat bahwa temannya dipukul balik oleh Xiao Bai, jadi dia tidak tahu secara spesifik situasinya dan hampir kehilangan kesabaran. Di sisi lain, sang mayor bukanlah orang bodoh. Dia kembali ke sisi letnan kolonel dengan cepat dan mengangkat telapak tangannya agar dilihat oleh atasannya.

Ekspresi letnan kolonel juga berubah setelah membaca kata-kata di telapak tangan mayor karena dia tahu bahwa dia dalam masalah besar.

Misi terpenting dari Biro Pengawal Pusat Federal adalah melindungi anggota parlemen. Hanya anggota parlemen yang memenuhi syarat untuk dilindungi oleh mereka dan, nyatanya, tidak semua anggota memenuhi syarat.

Tidak ada keraguan bahwa wanita paruh baya di hadapannya adalah anggota parlemen. Terlebih, dia bisa mengatakan bahwa dia adalah anggota parlemen yang tidak memiliki hubungan baik dengan militer dilihat dari sikapnya. Meski saat ini Fraksi Elang menempati posisi dominan, pada kenyataannya mereka tetap membutuhkan dukungan masyarakat dalam pemilu akbar dan dalam proses pengambilan keputusan yang sangat penting. Ia khawatir citra militer akan tercoreng jika masalah hari ini tidak ditangani dengan baik.

Mereka tidak bermaksud masalah kecil ini menyebabkan keributan, tetapi dia tidak berharap itu akan sampai sejauh ini. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak terlihat muram.

Mo Lan berbicara dengan tenang, "Mengapa? Apakah Anda ingin mengajak saya juga? Saya ingin melihat siapa yang berani mencegah urusan resmi polisi. "

Banyak perasaan berbeda muncul di wajah letnan kolonel itu. Dia tahu bahwa ini akan sangat sulit jika dia mengizinkan polisi mengambil orang-orangnya. Bahkan seorang perwira tinggi dari militer tidak berani bertindak gegabah dalam situasi seperti itu. Bagaimanapun, Federasi Douluo masih merupakan benua demokratis.

Kita akan berdiskusi lebih banyak setelah kita membawa orang-orang kita. Letnan kolonel segera membuat keputusan. Saat dia melambaikan tangannya dan memberi perintah, dia berjalan ke depan Xiao Bai dengan langkah besar dan menggunakan tubuhnya untuk memblokir tembakannya.

Dia bahkan tidak melirik Mo Lan saat dia berpura-pura tidak mengenali identitasnya. Dia menatap Xiao Bai dengan tenang. "Nona, tolong jangan lanjutkan merekam lagi. Harap diperhatikan demi reputasi kami. Kami akan membalas kebaikanmu di masa depan. "