Soul Land 3 – Chapter 1144

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1144

Chapter 1144: Klan Militer Yang Mendukung Fraksi Merpati

Xiao Bai mengalihkan pandangannya sedikit. "Menyingkir."

Letnan kolonel menatapnya dengan dingin, tapi dia tidak bergeming.

Xiao Bai mengambil langkah ke samping dan dia segera mengikutinya.

Xiao Bai mengerutkan kening. Dia menoleh ke samping untuk melihat ke arah Mo Lan. Sebagai petugas dari Biro Pengawal Pusat Federal, dia diizinkan untuk bertindak sesuai untuk menangani segala macam situasi ketika Mo Lan diancam. Namun, orang sebelum miliknya adalah seorang perwira militer, jadi dia bertindak hati-hati sampai dia menerima perintah dari Mo Lan.

Hanya mereka, sebuah suara yang jelas memanggil, "Jadi apakah militer diperbolehkan untuk menindas orang lain? Apakah militer diizinkan untuk bertindak tanpa hukuman? " Segera setelah itu, ada tangan di bahu letnan kolonel.

Letnan kolonel menoleh ke samping untuk melihat dan melihat wajah yang tampan. Saat dia menatap sosok yang tidak dikenal ini, dia terkejut ketika murid-muridnya tiba-tiba berubah menjadi celah. Dalam sepersekian detik itu, dia bisa merasakan teror hebat yang membuat rambutnya berdiri, meskipun basis budidaya Kaisar Jiwa enam cincinnya.

Kemudian, dia ditarik ke samping, tidak dapat melakukan perlawanan sedikit pun.

Gemetar yang datang dari lubuk hatinya menyebabkan tubuh letnan kolonel bergidik. Tangan Tang Wulin di pundaknya tidak mengerahkan kekuatan apa pun, tetapi itu membuatnya sangat takut sehingga dia tidak berani bergerak.

Xiao Bai terus merekam sementara polisi tertangkap basah berkonfrontasi dengan perwira militer.

Jika ini hari biasa, sersan polisi berpangkat tinggi mungkin telah memanfaatkan situasi yang menguntungkan dan membiarkan perwira militer mengambil kembali rakyat mereka. Namun, dia tidak dapat melakukannya kali ini! Dia berdiri di depan Mo Lan, jadi dia pikir dia akan dilucuti seragamnya pada hari berikutnya jika dia mengizinkan perwira militer pergi bersama para pelaku.

Tidak ada yang bergerak. Sersan polisi berpangkat tinggi memblokir jalan para prajurit. Namun, para prajurit itu hanya mengikuti perintah komandan mereka. Prajurit di garis depan mengangkat senapan serbu jiwanya dan mengayunkan gagangnya ke sersan polisi. Prajurit ini memutuskan bahwa lebih penting menangkap orang-orangnya dulu dan tidak peduli dengan hal lain.

Secara alami, sersan polisi berpangkat tinggi tidak mencapai posisinya dengan menjadi orang biasa juga. Cahaya melintas di seluruh tubuhnya saat empat cincin jiwa bangkit dari kakinya. Dia mengambil senapan serbu soul beam dengan salah satu tangannya dan melemparkannya langsung ke prajurit itu.

Sekaligus, semua senjata di tangan tentara itu ditujukan kepada sersan polisi. Seketika, seluruh pemandangan tampak seperti berada dalam bahaya lepas kendali.

"Berhenti," seseorang memanggil dengan lembut. Seseorang terlihat berlari dari kejauhan dengan langkah cepat.

"Itu dia!"

Ekspresi Tang Wulin segera berubah tidak menyenangkan saat melihat siapa itu.

Dibandingkan dengan kondisinya yang acak-acakan malam sebelumnya, Shen Xing seperti orang yang sama sekali berbeda. Dia tampil gagah dan heroik dalam seragam militernya dengan pangkat letnan kolonel berbintang dua dan dua yang disematkan di pundaknya. Bukan tugas yang mudah baginya untuk mencapai pangkat seperti itu di ketentaraan pada usianya.

Tang Wulin menatapnya dengan dingin. Dia tidak meragukan bahwa pergantian peristiwa hari itu adalah yang dia lakukan. Dia bermaksud untuk menangkap Tang Wulin selama ini, tetapi dia akhirnya menyebabkan kekacauan seperti itu. Namun, ini juga menunjukkan bahwa dia didukung oleh kekuatan yang cukup kuat, atau dia tidak akan berani memobilisasi militer dengan mudah di Mingdu.

Shen Xing dengan cepat berjalan ke depan sersan polisi berpangkat tinggi. Dia berbicara dengan nada meminta maaf, "Maaf. Tolong jangan menahan orang-orang kami. "

Setelah mengatakan itu, dia dengan cepat pindah ke Mo Lan. Di bawah tatapan penuh perhatian Tang Wulin, dia memeluk Mo Lan dengan erat. Seolah-olah dia adalah wanita yang pemalu dan penyayang dan Tang Wulin menatapnya dengan bingung.

"Kakak Mo Lan, kenapa kamu di sini ?!"

Mo Lan tidak bisa menahan tercengang sesaat setelah melihatnya. "Little Xing, untuk apa kamu di sini?"

Shen Xing meluruskan ekspresinya yang menawan. Dia mendekati Lan dan berbisik ke telinganya. Mo Lan memiliki ekspresi aneh di wajahnya setelah mendengarkan kata-katanya.

"Kamu pasti bercanda. Militer adalah cap simbolis negara kita. Bagaimana Anda bisa memobilisasi tentara karena urusan pribadi Anda? Bagaimana jika Anda secara tidak sengaja melukai seorang pengamat? "

Shen Xing menunduk dan bertindak seolah-olah dia adalah seorang gadis kecil yang tertangkap basah. "Adik yang baik, apakah tidak cukup aku tahu kesalahanku sendiri? Saya tidak akan berani melakukan ini lagi di masa depan. Tolong jangan beri tahu ayah dan saudara perempuan saya atau saya akan berada dalam masalah besar. Saya — saya akan tamat jika atasan saya mengetahui kasus ini. Adik yang baik, saya mohon, tolong? "

Tang Wulin sudah tercengang saat dia melihat dari samping. Pertukaran kata Shen Xing dengan Mo Lan sebelumnya terdengar lembut, tapi bagaimana mungkin dia tidak menganggapnya sebagai pembangkit tenaga listrik peringkat Soul Sage?

Dia memberi tahu Mo Lan bahwa Tang Wulin adalah pacarnya dan bahwa mereka, telah bertengkar sebelumnya. Dia marah, jadi dia ingin membawanya untuk berdiskusi. Akibatnya, dia memobilisasi tentara pada saat marah.

Ini benar-benar membuat Tang Wulin sedikit terdiam. Omong kosong apa ini? Sejak kapan dia menjadi pacarnya?

Bagaimanapun, ekspresi Mo Lan mengungkapkan sesuatu kepada Tang Wulin. Tidak diragukan lagi bahwa dia sangat tidak menyukai militer sebagai perwakilan dari Fraksi Dove. Namun, Tang Wulin dapat mengetahui dari sikapnya terhadap Shen Xing bahwa letnan kolonel bukanlah orang biasa. Kekuatan yang mendukung Shen Xing tidak akan membuat Mo Lan begitu ketakutan, tapi itu berarti Mo Lan tidak punya pilihan selain menangani Shen Xing dengan tenang. Kalau tidak, Mo Lan tidak akan pernah berperilaku seperti itu.

Mo Lan menoleh ke samping dan menatap Tang Wulin. Tang Wulin tidak mengucapkan sepatah kata pun karena dia tahu bahwa yang terbaik adalah dia tetap diam dalam situasi ini. Dia tidak ingin menimbulkan lebih banyak kekacauan di sini dan mengungkapkan identitasnya.

"Sekali ini saja dan aku tidak akan bersikap lunak untuk kedua kalinya. Namun, saya harus memberi tahu saudara perempuan Anda tentang masalah ini di sini. Kamu bisa memintanya untuk merahasiakannya dari ayahmu, "kata Mo Lan dengan nada tidak senang.

"Terima kasih, saudari. Kamu yang terbaik." Shen Xing sangat gembira, jadi dia melingkarkan lengannya di sekitar Mo Lan dan bergoyang maju mundur.

Mo Lan berbicara dengan sedikit ketidakberdayaan, "Gadis kecil yang konyol! Anda telah membuat orang khawatir tentang Anda. Sungguh sia-sia… "Kata-kata "sungguh menyia-nyiakan" nya merujuk pada kasus khusus ini.

Mo Lan setuju untuk menangani kasus ini tanpa membuatnya terlalu terbuka, jadi akan lebih mudah untuk menangani masalah lainnya.

Polisi sangat senang karena tidak perlu menyinggung angkatan bersenjata, sementara militer keluar dari sana secepat mungkin, berharap menjauhkan diri dari semuanya.

Shen Xing berdiri di sisi Mo Lan dan memandang Tang Wulin dengan ekspresi marah. Dia berpikir sendiri secara rahasia. "Itu semua salahnya. Tidak ada hal baik yang terjadi selama dia ada. Sister Mo Lan memergoki saya bertingkah laku kali ini. Ini terlalu menyebalkan! "

Hal yang menyebabkan ditemukannya Tang Wulin memang penjual rokok di luar kafe tadi.

Klan Shen Xing yang mendukungnya juga mengendalikan jaringan informasi yang sangat besar. Jaringan itu mencakup orang-orang dari seluruh penjuru termasuk pedagang kecil dan kuli angkut. Penampilan Tang Wulin saat ini diunggah ke jaringan informasi internal untuk pencarian di Mingdu. Penjual membagikan informasi segera setelah menemukan Tang Wulin yang merupakan bagaimana seluruh insiden terjadi.

Sudah lama sejak Shen Xing tiba. Dia berharap untuk menangkap Tang Wulin, tetapi dia tidak berharap Tang Wulin dapat menangani empat mecha dengan tangan kosong dengan mudah. Kemudian, dia memperhatikan kehadiran Mo Lan. Tentu saja, dia menyadari masalah antara Mo Lan dan militer. Dia menyaksikan tanpa daya ketika situasinya memburuk hingga tingkat yang tidak terkendali sebelum dia dengan tergesa-gesa keluar dan meredakan ketegangan.

"Itu semua salahmu." Shen Xing membungkam tuduhannya dengan diam-diam pada Tang Wulin.

Saat Tang Wulin memperhatikan bibirnya bergerak, dia menoleh ke samping dan mengenakan topi tanpa memperhatikannya.

Shen Xing langsung frustrasi. "Wah, jangan sampai kau berada dalam genggamanku." Di sisi lain, dia juga memperhatikan bahwa penampilannya tampak lebih tampan dari sebelumnya seolah-olah ada hal lain yang ditambahkan padanya.

Dibesarkan dalam klan militer, Shen Xing sangat sensitif terhadap aura seorang prajurit. Seolah-olah dia bisa merasakan aura familiar yang dipancarkan dari tubuh Tang Wulin seperti ayah dan kakeknya. Meskipun dia menolak untuk mengakuinya, dia mengerti, jauh di lubuk hatinya, bahwa hatinya telah membuat ruang yang hanya bisa diisi oleh anak laki-laki ini.

"Kamu sebaiknya kembali saja. Jangan bersikap keras kepala di masa depan, "kata Mo Lan kepada Shen Xing, sedikit jengkel.

Shen Xing menjulurkan lidahnya dan menunjuk ke arah Tang Wulin. Dia berkata, "Saudari, bisakah kamu mengizinkan saya untuk membawanya bersamaku? Aku… "Pada titik ini, dia tersipu tanpa sadar.

Aktingnya sangat mengesankan! Mungkinkah dia juga dilatih di Pulau Iblis? Tang Wulin tidak bisa menahan perasaan tidak bisa berkata-kata saat dia menyaksikan pertunjukan Shen Xing yang megah.