Soul Land 3 – Chapter 1157

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1157

Chapter 1157: Saber yang Khidmat

Setelah berdebat melawan Tombak Naga Emas Tang Wulin, Pedang Pembunuh Naga Sima Jinchi maju dengan pesat. Itu berkembang sangat cepat dan masih meningkat hampir setiap hari tetapi dia juga bisa merasakan hubungan antara Dragon Slaying Sabre dan Tombak Naga Emas Tang Wulin semakin dekat juga.

Pedang Pembunuh Naga disertai dengan ujung pedang menakutkan yang membawa kekuatan naga, tetapi Tang Wulin tenang dan tak kenal takut ketika dihadapkan olehnya. Matanya tiba-tiba bersinar terang saat mulutnya terbuka dan dia berteriak keras.

"Mengaum!" Kepala naga emas yang sangat besar itu muncul dengan gagah berani. Rasanya seperti tubuhnya telah berubah menjadi naga emas. Kekuatan bergelombang yang dihasilkan oleh fusi antara Golden Dragon Roar dan Dragon Might langsung memperpendek ujung pedang seratus meter menjadi setengahnya. Aliran cahaya keemasan muncul dari udara tipis mengikutinya. Itu terbang ke arah luar dengan kecepatan kilat seperti naga yang meluncur dengan anggun.

Ribuan pancaran keemasan menyilaukan menjadi satu dalam hitungan detik. Ujung pedang hitam Pitch ditarik ke dalam dan dengan berani bertabrakan dengan kepala tombak emas.

"Ding." Suara yang tajam terdengar. Raungan naga yang memekakkan telinga bergema saat badai energi yang kuat meledak dari gimnasium.

Tang Wulin sudah mampu memanfaatkan dengan sempurna Seribu Jari Menuduh. Saat itu setelah Jaringan Pertempuran Star Dou berakhir, Tang Wulin sudah memahami kesadaran Spearsoul. Setelah bertarung melawan banyak pembangkit tenaga listrik selama pertempuran melawan pesawat abyssal dan dengan berkah dari kekuatan planar Benua Douluo, Tang Wulin sudah memiliki Spearsoul dan baru kemudian ia menciptakan dua keterampilan ilahi yang hebat, Jalan Raja dan Taruhan Terakhir.

Teknik tombaknya sudah dicapai dan Spearsoulnya terbentuk setelah berdebat dengan A Ruheng dan Sima Jinchi selama beberapa bulan terakhir.

Thousand Accusing Fingers dimanfaatkan dengan mudah. Meskipun auranya belum mencapai keadaan menakutkan yang bisa memecah kehampaan seperti yang diajarkan Tang Tua kepadanya di masa lalu, dia pasti mempelajari dirinya sendiri untuk benar-benar memahami prosesnya.

Sinar emas menembus ujung pedang hitam. Dragon Slaying Sabre meledak dengan suara senandung yang terus menerus. Naga hitam raksasa yang menyatu ke dalam pedang tadi hendak melepaskan diri dari Dragon Slaying Sabre sebagai akibat dari getaran yang dihasilkan oleh Tombak Seribu Jari yang Menuduh.

Sementara itu, mata merah darah naga hitam itu tiba-tiba berubah menjadi emas dan aura Naga Pembunuh Saber berubah secara drastis.

Senjata ilahi yang awalnya dipenuhi dengan aura berdarah dan energi jahat tiba-tiba menjadi tenang. Energi jahat utama menghilang dalam sekejap dan sebagai gantinya adalah bentuk prestise yang tak terlukiskan dan tak tertandingi.

Tubuh Tang Wulin dan Sima Jinchi bergetar secara bersamaan. Tombak Naga Emas Tang Wulin mengeluarkan senandung nyaring dan jelas yang dipenuhi dengan kegembiraan. Itu telah berubah menjadi naga emas saat itu memutar tubuhnya di sekitar Pedang Pembunuh Naga dan berhenti di langit.

Di sisi lain, semua pancaran di permukaan Dragon Slaying Sabre tiba-tiba menyebar dan berubah menjadi aliran pancaran keemasan yang melonjak ke atas. Bilah pedang membesar lagi dan memunculkan pemandangan aneh tepat di tengah-tengah Tang Wulin dan Sima Jinchi.

Itu adalah naga raksasa yang memancarkan pancaran sembilan warna dari seluruh tubuhnya. Auranya membuat Sima Jinchi dan Tang Wulin merasa tercekik. Rasanya bisa menekan dunia.

Sima Jinchi hampir menyembah dalam kesetiaan di lantai sementara Tang Wulin tetap berdiri di sana. Selain rasa sombong yang luar biasa, dia juga merasakan perasaan intim yang sulit untuk dijelaskan.

"Gunakan tandukmu sebagai pedang keadilan. Bunuh semua naga jahat dan musnahkan yang tidak adil. Pedang Klan Naga telah bangkit hari ini. Dengan Langit dan Bumi sebagai penghargaan! Dengan permulaan Surga dan asal mula Bumi! "

Naga raksasa sembilan warna itu tiba-tiba menyusut dan menjelma menjadi seseorang yang mengenakan jubah sembilan warna dengan penampilan yang tidak jelas. Pedang raksasa emas mendarat di telapak tangannya saat dia tiba-tiba memotong ke arah langit.

Aliran pancaran keemasan melonjak ke langit. Langit langsung terbelah menjadi dua bagian. Bagian pertama memiliki matahari, bulan, dan bintang, sedangkan bagian lainnya gelap dan kusam.

Raungan naga yang tak terhitung jumlahnya bergema di langit dan bumi seolah-olah ada ribuan naga yang menyembah dengan hormat.

"Gunakan tandukmu sebagai pedang keadilan dan jadilah asal mula hukum! Ribuan naga menyerahkan diri mereka kepada penguasa keadilan! "

"Dewa Naga, kau bertindak sembrono! Apakah Anda ingin menghancurkan Alam Ilahi dengan memotong Surga? " Suara tajam tiba-tiba bergema dari segala arah.

Mengikuti suara itu, aliran bayangan hijau muncul dari udara tipis tidak terlalu jauh dari siluet sembilan warna. Suara itu terdengar tajam dan tidak biasa di telinga seseorang.

"Ini adalah urusan Klan Nagaku. Apa hubungannya dengan Anda? " kata Dewa Naga.

Bayangan hijau tua itu mencibir. "Meskipun kau adalah raja Klan Naga, kau juga yang paling tua dari semua binatang buas di Alam Ilahi. Anda menciptakan senjata ilahi untuk diri Anda sendiri dengan tanduk naga yang bisa tumbuh kembali. Apa yang akan terjadi jika ada terlalu banyak senjata ini di Alam Ilahi? Apakah Anda ingin membatalkannya? Komite Alam Ilahi mengirim saya untuk memperingatkan Anda dan meminta Anda untuk mengendalikan diri. "

Dewa Naga tertawa terbahak-bahak. "Aku adalah penguasa dari semua binatang, raja dari binatang dewa. Siapa Anda dan beraninya Anda menyuruh saya berkeliling? Rekan Godkings secara alami akan berkonsultasi dengan saya jika ada instruksi dari panitia. Tidak akan pernah berubah menjadi pemula seperti dirimu untuk berteriak di depanku. Jika Anda tidak pergi, saya akan menggunakan darah Anda sebagai korban untuk pedang saya! "

"Itu berani! Dewa Naga, jangan pernah menyesalinya. Saya di sini sebagai perwakilan dari komite Alam Ilahi. " Siluet hijau tua tampak marah.

"Kamu bercanda kan? Sejak kapan komite Alam Ilahi mengizinkan Dewa yang lebih rendah untuk memerintahkan saya? Kapan ada kesempatan di mana Raja Dewa sendiri tidak berkomunikasi dengan saya. Dewa hidup damai dengan kita binatang ilahi. Tidak akan pernah menjadi giliranmu untuk membangkitkan provokasi, dasar monster kecil. Scram! "

Dewa Naga hanya berteriak keras, tapi itu seolah-olah siluet hijau tua telah mengalami suatu bentuk kekuatan yang tak tertahankan dan menakutkan. Itu berubah menjadi aliran cahaya hijau dan langsung melarikan diri jauh.

Segera setelah itu, Dewa Naga mengangkat pedang emas raksasa di tangannya. "Bunuh semua yang jahat, semua yang bohong, semua yang tidak setia."

Siluet sembilan warna tiba-tiba membesar seolah-olah dia menghubungkan langit dan bumi. Pedang emas raksasa di tangannya berkilauan dengan cahaya yang menyilaukan dan berubah menjadi cahaya yang tak ada habisnya.

Tang Wulin menyaksikan pemandangan itu dengan kaget. Tidak ada keraguan bahwa ini pasti proyeksi sisa dari misteri Klan Naga dan juga menggambarkan pembentukan Pedang Pembunuh Naga. Ketika siluet sembilan warna akhirnya menopang dirinya ke langit dan bumi, Tang Wulin tiba-tiba menemukan bahwa dia dapat dengan jelas melihat mata orang itu.

Mata Dewa Naga adalah air jernih tanpa sedikit pun kotoran. Ada segudang fenomena di matanya yang berkilauan dengan pancaran ilahi sembilan warna.

Sangat kuat!

Dewa Naga melirik Tang Wulin dengan makna yang mendalam di matanya. Bayangan tiba-tiba hancur dan benar-benar menyatu menjadi pedang emas raksasa.

Pada saat inilah juga Sima Jinchi yang sedang beribadah di tanah tiba-tiba menegakkan tubuh bagian atasnya dan meraung ke langit.

Aliran cahaya keemasan tiba-tiba meledak dari tubuhnya. Cahaya menyilaukan menembus kulitnya dan tujuh lubang tubuh. Seluruh tubuhnya sepertinya sudah hancur dengan kulitnya yang terus terkelupas dan pakaian berubah menjadi bubuk hanya menyisakan tubuhnya yang bersinar dengan warna emas yang menyilaukan.

Pada saat berikutnya, seluruh orangnya terbang ke langit saat cahaya keemasan berkilauan.

Di langit, siluet Dewa Naga lenyap bersama dengan pemandangan ribuan naga yang menyembah, hanya menyisakan siluet emas yang melonjak ke langit dan Pedang Pembunuh Naga emas raksasa yang menyatu menjadi satu.

Langit di atas seluruh gimnasium diterangi oleh cahaya yang menyilaukan seolah-olah matahari emas tiba-tiba muncul. Tang Wulin jelas bisa merasakan bahwa di bawah cahaya keemasan ada sesuatu yang ditambahkan ke tubuhnya.

Tombak Naga Emas terus menerus bersenandung di dalam getaran seolah-olah itu meratap pahit dalam kesedihan, tetapi juga bersorak dalam kegembiraan. Emosinya yang rumit juga memengaruhi suasana hati Tang Wulin.

Dia tiba-tiba menyadari di dalam hatinya. Perang besar antara para dewa Alam Ilahi dan binatang buas yang dipimpin oleh Dewa Naga saat itu tidak sesederhana yang dibayangkan Tang Wulin. Sangat mungkin terjadi sesuatu di balik pengetahuan orang biasa. Jika tidak, mengapa binatang ilahi melawan seluruh Alam Ilahi? Hanya menjadi benar-benar punah pada akhirnya.

Berapa banyak kebenaran tersembunyi yang ada?

Seorang Ruheng sudah terpana menyaksikan pemandangan itu. Dia melihat pemandangan yang berbeda karena dia tidak menyaksikan penampakan Dewa Naga. Dia melihat pancaran menyilaukan yang meledak setelah tabrakan antara Tang Wulin dan Sima Jinchi diikuti oleh Dragon Slaying Sabre yang membesar di langit. Kemudian tubuh Sima Jinchi melonjak keluar dari pancaran cahaya keemasan saat dia berubah menjadi orang emas yang muncul ke langit sebelum menyatu menjadi satu dengan pedang.

Tidak ada keraguan bahwa ini adalah tanda terobosan. Dia belum pernah mendengar sebelumnya bahwa situasi seperti itu akan muncul ketika seorang master jiwa membuat terobosan. Rasanya seperti Sima Jinchi mempersembahkan dirinya sebagai korban untuk memenuhi Pedang Pembunuh Naga.