Soul Land 3 – Chapter 1166

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1166

Chapter 1166: Pengungsi

Apakah itu Tang Wulin atau Wu Siduo, mereka berdua merasa seolah-olah terjebak dalam mimpi. Banyak perasaan melonjak di hati mereka.

"Ini aku." Bibir Tang Wulin sedikit bergetar saat dia berbicara. Matanya berkilauan dengan air mata sementara hatinya dipenuhi dengan kegembiraan yang tak terlukiskan.

Amunisi jiwa tetap peringkat Godkiller telah sepenuhnya menghancurkan seluruh Akademi Shrek saat itu. Dia berasumsi bahwa semua orang kecuali beberapa dari mereka sudah mati. Dia tidak pernah berharap untuk bertemu Wu Siduo saat ini. Apa lagi yang bisa lebih menarik dari ini untuknya?

Wu Siduo masih hidup. Dia masih hidup! Selain itu, dia telah berhasil menjadi Sage Jiwa tujuh cincin.

Wu Siduo tiba-tiba berteriak. Sosoknya melintas saat dia tiba-tiba menerkam ke pelukan Tang Wulin. Lengannya melingkari lehernya saat dia berulang kali menjerit. Sepasang kakinya yang panjang bahkan melilit pinggangnya dengan erat. Dia bahkan tiba-tiba menggigit bahunya saat air mata mengalir dari matanya.

Tang Wulin takut pertahanannya yang kuat akan melukai giginya sehingga dia mengendalikan ototnya untuk membuatnya lebih lembut. Dia memeluk sosok lembut Wu Siduo. Bagaimana mungkin dia tidak tergerak oleh perasaan campur aduknya? Tidak ada yang bisa menggerakkan dia lebih dari bertemu dengan teman lamanya lagi setelah bencana.

Di sisi lain, emosi Long Yuxue sama-sama berfluktuasi saat dia menyaksikan pemandangan dari dalam mobil jiwa. Suasana hatinya langsung hancur saat dia melihat wanita muda berkaki panjang itu memeluk Tang Wulin dengan postur seperti itu.

Dia jelas bukan pacar Tang Wulin! Meskipun Long Yuxue hanya melihat sekilas penampilan Gu Yuena di lorong jurang, penampilannya telah terkubur dalam dalam pikirannya sejak saat itu. Juga, Tang Wulin telah menggambar Gu Yue sebelumnya. Meskipun dia tidak pernah bertanya, dia sadar bahwa pacar Tang Wulin pasti salah satu dari dua wanita ini.

Namun, dia tidak pernah menyangka akan bertemu wanita lain di sini hari ini. Terlebih lagi, menilai dari adegan yang penuh gairah, hubungan antara mereka berdua tampak sangat dekat!

Long Yuxue merasa sedikit murung dan kesal. Sepertinya ada lebih banyak saingan cinta daripada yang dia bayangkan. Selain itu, masing-masing dari mereka lebih menonjol dari yang lain. Wanita muda itu sebelumnya sepertinya memiliki jiwa bela diri kembar. Menilai dari betapa bersemangatnya mereka saat bertemu satu sama lain, dia seharusnya menjadi murid Akademi Shrek juga. Mungkinkah dia juga salah satu dari Shrek Seven Monsters?

Tang Wulin dengan lembut menepuk punggung Wu Siduo untuk menenangkan emosinya. Namun, Wu Siduo tidak bisa tenang untuk waktu yang lama. Dia menggigit otot di bahu Tang Wulin dengan marah sampai darah mulai merembes ke pakaiannya dan dia masih menolak untuk melepaskannya.

Hati Tang Wulin benar-benar dipenuhi dengan kegembiraan saat ini sehingga sedikit rasa sakit sama sekali tidak ada artinya baginya.

Long Yuxue akhirnya tidak bisa menahan diri untuk tidak keluar dari mobil. Dia berdiri di sisi Tang Wulin dan memelototinya dengan tidak menyenangkan.

Tang Wulin merasa canggung dari tatapannya jadi dia menarik Wu Siduo dari pelukannya. "Baiklah, jangan menangis. Turun dulu, oke? "

Wu Siduo dengan enggan merilekskan kakinya dan dengan ganas menggigit bahu Tang Wulin sebelum dia berdiri.

Dia sudah tumbuh menjadi seorang gadis. Tingginya lebih dari seratus delapan sentimeter dan dia hanya satu kepala lebih pendek dari Tang Wulin. Sepasang kakinya yang sangat panjang cocok dengan sosoknya yang ramping dan pantas. Dia tampak sedikit kurus tetapi dia memiliki pinggang yang ramping dan pinggulnya bulat. Dia memiliki korset yang sangat menarik.

Rambut panjangnya digantung longgar di bahunya. Mungkin karena dia baru saja menggigit Tang Wulin, seluruh tubuhnya memancarkan tampilan liar.

Bibir Tang Wulin tersenyum dan dia dipenuhi dengan emosi yang melimpah saat melihat matanya yang bengkak. "Saya sangat senang melihat Anda masih hidup."

Setelah mendengar kata-katanya, Wu Siduo tidak bisa menahan diri untuk tidak menangis lagi. Dia awalnya adalah wanita yang kuat dan keras kepala, tetapi dia hampir mengalami gangguan emosional sejak bencana. Pada saat ini, dia telah benar-benar melampiaskan emosinya. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memeluk Tang Wulin sekali lagi. Namun, kali ini dia jauh lebih lembut. Dia hanya memeluknya.

Tang Wulin membiarkannya memeluk dirinya sendiri sepuasnya, dia membiarkannya menangis sebanyak yang dia inginkan. Dia hanya dengan lembut menepuk punggungnya untuk menghiburnya.

Setelah beberapa lama, Wu Siduo dengan enggan menarik diri dari pelukan Tang Wulin di bawah tatapan Long Yuxue yang hampir meledak dengan api. "Wulin, dimana kamu selama ini? Tahukah Anda betapa sulitnya kami mencari Anda? Jika bukan karena guru yang begitu yakin bahwa kalian semua selamat, saya khawatir kita akan menyerah sekarang. "

"Kita?" Tang Wulin hampir melompat dari tanah setelah mendengar kata-katanya. Dia tiba-tiba meraih bahu Wu Siduo dan tanpa sadar berteriak. "Anda mengatakan "kami"! Siapa lagi yang masih hidup? Apakah guru… apakah guru masih hidup? "

Wu Siduo dengan keras mengangguk saat melihat mata Tang Wulin memerah karena kegembiraan dan tersenyum dengan air mata di matanya. "Ya, mereka masih hidup. Guru Wu masih hidup. Yang Nianxia, ​​Xu Yucheng, Luo Guixing, dan Zheng Yiran masih hidup. Bagaimana dengan kalian semua? "

Air mata tanpa sadar mengalir dari mata Tang Wulin ketika dia mendengar nama mereka.

Wu Zhangkong berjubah putih dengan pedang biru, langit es, dan salju dingin. Dia adalah guru yang memiliki hubungan paling dekat dengan Tang Wulin dan bahkan pernah menjadi idolanya ketika dia masih muda! "Dia masih hidup … guru masih hidup."

Beruang Emas Yang Nianxia, ​​Ular Giok Zheng Yiran, Shackler Luo Guixing, dan Immortal Xu Yucheng juga aman. Mereka masih hidup, mereka semua selamat bersama Wu Siduo yang berdiri di hadapannya. Beberapa orang paling luar biasa dari kelasnya saat itu masih hidup!

Dia masih memiliki lebih banyak teman dan teman sekelas yang masih hidup. Setelah bencana itu, bagaimana mungkin Tang Wulin tidak merasa emosional setelah menerima kabar baik seperti itu?

"Mereka masih hidup… mereka semua masih hidup. Master Paviliun melindungi kami dan melindungi Tujuh Monster Shrek. Ini terlalu bagus, ini benar-benar luar biasa. " Tang Wulin menangis dan tertawa seperti anak kecil saat ini.

Mata Long Yuxue sudah kehilangan kecemburuan awalnya. Dia belum pernah melihat Tang Wulin melepaskan emosinya seperti ini. Di matanya, dia selalu tenang, tetapi dia sama sekali tidak terkait dengan ketenangan itu saat ini.

Dia bahkan merasa sedikit iri pada mereka. Dia iri karena mereka dulu belajar bersama di Akademi Shrek. Mereka memiliki begitu banyak rekan yang luar biasa dan mereka berbagi begitu banyak pengalaman bersama. Betapa hebatnya jika dia bisa menjadi bagian dari mereka?

"Segera! ceritakan apa yang sebenarnya terjadi? Bagaimana kalian semua bisa bertahan? " Tang Wulin tidak sabar bertanya.

Namun, wajah mempesona Wu Siduo meredup saat mendengar pertanyaannya. Senyuman pahit muncul di bibirnya.

"Akademi yang menyelamatkan kami. Itu adalah susunan hebat akademi. Kami mengikuti Guru Wu pada saat itu untuk membantu murid junior pelataran luar kami untuk berkultivasi di kampus utama. Anda sangat sadar bahwa kami berlima tidak pernah meninggalkan akademi. Meskipun kami sudah cukup baik untuk lulus, kami tetap memilih untuk tetap tinggal. Kami sudah beradaptasi dengan gaya hidup akademi dan kami menikmati semua yang ada di dalamnya. Karena kami tidak ingin pergi, kami memilih untuk menjadi asisten Guru Wu. "

"Di hari… hari terjadinya bencana yang tiba-tiba. Para guru di akademi bereaksi dengan segera dan mereka meluncurkan susunan pertahanan akademi yang hebat. Ketika amunisi jiwa tetap peringkat Godkiller dijatuhkan, mereka membakar diri mereka sendiri untuk menyita waktu satu menit bagi kami. Kami baru tahu saat itu bahwa ada tempat perlindungan yang terletak di kedalaman akademi. "

"Tahukah kamu bahwa kita hanya punya satu menit… kita hanya punya waktu satu menit! Hampir semua guru memberikan kesempatan kepada siswa. Tempat penampungan pengungsi hanya bisa menampung sejumlah orang. Selain itu, perisai pelindung membutuhkan energi yang cukup untuk menopangnya. Kami menyaksikan tanpa daya saat para guru menyalakan diri menjadi bola api. Mereka mendesak kami untuk memasuki tempat perlindungan dengan wajah tersenyum dari nyala api. "

"Kami ingin lari keluar tetapi Guru Wu menangkap kami dan melemparkan kami ke tempat perlindungan. Saat dia hendak pergi dan membantu guru lain untuk menyalakan api, dia ditendang ke tempat perlindungan oleh Guru Li. "