Soul Land 3 – Chapter 1167

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1167

Chapter 1167: Semangat Shrek

"Apakah kamu masih ingat Penatua Li? Orang yang selalu tersenyum saat pertama kali mengikuti ujian masuk. Penatua Li memberi tahu kami dengan tenang pada saat kami masih muda dan kami adalah harapan Shrek. Dia memerintahkan kami untuk mengingat tradisi Shrek di hati kami dan menjaga kemuliaan dan kebanggaan semua orang dari Shrek dalam pikiran kami. "

"Itu adalah para guru. Guru memberi kami kesempatan. Mereka memilih mengorbankan diri mereka sendiri tanpa ragu sedikitpun pada saat itu. Mereka menggunakan kecemerlangan hidup mereka untuk menerangi kami dan menggunakan tindakan mereka sendiri untuk menunjukkan semangat Shrek. Mereka benar-benar mulia. Mereka menggunakan api kehidupan mereka untuk menerangi kami dan membersihkan hati kami. "

"Sebanyak dua ratus enam belas orang berhasil memasuki tempat penampungan tepat waktu. Hanya ada satu guru, Guru Wu. Guru-guru lainnya tidak sampai ke penampungan tepat waktu. Mereka bergabung dengan teman sekolah kami saat mereka tenggelam bersama dan binasa. Mereka hidup dan mati bersama Shrek. "

Wu Siduo sudah menahan air mata pada saat ini.

Satu menit. Iya! Hanya ada satu menit saat itu.

Terlepas dari teror hidup dan mati, banyak orang membuat keputusan dalam satu menit itu. Tidak ada guru Akademi Shrek yang pengecut. Tak satu pun dari mereka ingin mengambil tempat di tempat penampungan dari para siswa ketika itu soal bertahan hidup. Jika Wu Zhangkong tidak terlalu muda, Penatua Li bahkan tidak akan menghentikannya untuk mengorbankan dirinya sendiri.

Ini adalah Shrek! Ini adalah semangat akademi nomor satu di bawah surga.

Guru Shrek telah menggunakan api kehidupan mereka yang mulia untuk menyalakan pancaran terakhir dari Akademi Shrek sebelum dihancurkan.

Bahkan untuk orang luar seperti Long Yuxue, dia sudah benar-benar tertegun hanya mendengarkan dari samping.

Ini benar-benar Shrek! Ini adalah Akademi Shrek yang legendaris!

Selama ini, semua senior di sekitarnya sangat mengagumi Shrek. Selain itu, tidak ada kekurangan lulusan akademi di Tentara Dewa Darah.

Ada suatu masa ketika Long Yuxue berpikir, "Bukankah itu hanya akademi? Jadi bagaimana jika itu kuat? "

Hanya pada saat inilah dia akhirnya mengerti bahwa Akademi Shrek lebih dari sekedar akademi. Itu semacam roh.

Sejarah dua puluh ribu tahun mereka tidak membuat orang-orang dari Akademi Shrek kehilangan semangat ini, tetapi sebaliknya, itu terus memandu keputusan mereka selama momen paling penting ini. Ini adalah Shrek dan ini adalah pahlawannya!

"Celepuk!" Tang Wulin menghantam tanah ke arah Pulau Dewa Laut. Dia memberikan tiga kali kowtow berat dengan air mata mengalir di wajahnya.

Wu Siduo juga mengikuti dan berlutut di sisinya. Mereka melihat ke Danau Dewa Laut sebelum diri mereka sendiri. Mereka merasa seolah-olah melihat wajah senior Shrek yang tersenyum sekali lagi.

Guru-guru yang ketat itu, para tetua dengan harapan tinggi pada mereka, telah pingsan setelah kehancuran Akademi Shrek.

Tang Wulin masih bisa dengan jelas mengingat Silver Moon Douluo Elder Cai yang mempersulit mereka sejak awal. Namun, bagaimana dengan Penatua Cai? Sebagai presiden pelataran luar Akademi Shrek, tidak ada keraguan bahwa dia mengambil posisi sebagai pendukung energi utama dari perisai pelindung pada hari itu.

Para pembangkit tenaga listrik Shrek memberikan hidup mereka untuk memberi siswa mereka kesempatan untuk bertahan hidup ketika mereka sampai pada persimpangan antara hidup dan mati. Mereka pergi dengan senyum di wajah mereka karena tahu tidak mencemari kemuliaan Shrek sedikit pun.

Mereka tidak menganggap diri mereka sebagai pahlawan tetapi sebagai guru yang berkualitas dalam menjalankan tugasnya. Mereka hanya guru yang memilih untuk mengorbankan hidup mereka untuk melindungi para siswa ini.

Shrek adalah akademi dan mereka adalah gurunya. Tanggung jawab seorang guru justru mengajar dan mempengaruhi siswa dengan perkataan dan perbuatan, oleh karena itu mereka menggunakan perbuatannya sebagai pelajaran terakhir bagi siswa ketika teror hidup dan mati datang. Itu adalah pelajaran seumur hidup yang tak tertandingi yang pasti akan membakar dirinya sendiri jauh ke dalam pikiran para siswa ini.

"Bawa aku ke mereka. Bawa saya ke Guru Wu dan yang lainnya, "kata Tang Wulin kepada Wu Siduo di sampingnya sambil terisak.

Wu Siduo mengangguk dengan keras. "Tentu saja."

Dia menyeka air mata dari wajahnya dan tatapannya beralih ke Long Yuxue yang berdiri di sampingnya. "Siapa dia?"

Tang Wulin menjawab, "Dia teman saya di ketentaraan. Kau bisa mempercayainya sepenuhnya. "

Wu Siduo melirik Long Yuxue dan menyadari bahwa Long Yuxue sedang menatapnya kembali. Kedua wanita itu bertatapan satu sama lain dan percikan api mulai terbang.

"Wulin, ini masalah penting. Kami tidak bisa mengizinkan orang luar. Saya yakin Anda memahami niat saya, "kata Wu Siduo kepada Tang Wulin dengan keseriusan yang tampak jelas.

Tang Wulin ragu-ragu sejenak sebelum dia berkata kepada Long Yuxue, "Yuxue, kenapa kamu tidak kembali dulu?"

Long Yuxue tidak menunjukkan ketidakpuasan apapun, tapi hanya mengangguk. "Segera kembali." Dia kemudian pergi, mengendarai mobil seperti seorang ibu rumah tangga yang patuh.

Wu Siduo memandang Tang Wulin dengan ekspresi yang sedikit aneh saat dia melihat Long Yuxue pergi. Dia bertanya, "Apakah dia wanitamu?"

Tang Wulin berbicara dengan senyum pahit, "Berhentilah bercanda. Kami rekan kerja. Anda harus tahu siapa yang saya cintai. "

Wu Siduo memutar matanya ke arahnya. "Jadi bagaimana dengan dia? Kenapa dia tidak di sisimu? "

Kata-kata itu membuat tubuh Tang Wulin menjadi kaku dan dia tidak bisa berkata-kata. Dia sangat berharap Gu Yuena bisa tetap di sisinya! Namun, dia bahkan tidak bisa mengetahui lokasinya saat ini.

Terkejut, Wu Siduo tidak dapat menahan diri untuk bertanya setelah menyaksikan kecanggungannya, "Mungkinkah kalian berdua tidak bersama?"

Tang Wulin menghela nafas. "Sulit untuk dijelaskan. Kita akan membahasnya setelah kita bertemu Guru Wu dulu. " Dia sudah semakin tidak sabar menunggu untuk bertemu Wu Zhangkong.

Sejak Akademi Shrek dihancurkan, dia selalu berpikir bahwa hanya dia dan teman-temannya yang menjadi harapan terakhir Shrek. Hanya setelah dia bertemu Wu Siduo sekali lagi, dia menyadari bahwa ada total dua ratus enam belas orang dari akademi yang selamat. Mungkin tidak ada pembangkit tenaga listrik kelas atas di antara mereka, tapi ini benar-benar benih Akademi Shrek! Terlebih lagi, Guru Wu Zhangkong pernah hidup.

"Ikuti aku." Wu Siduo tidak bertanya apa-apa lagi dan memimpin Tang Wulin menuruni jalan saat dia mengikuti dari belakang. Mereka mengitari satu sisi Danau Dewa Laut.

Setelah mereka pergi sekitar sepertiga dari Danau Dewa Laut, Wu Siduo melambaikan tangannya ke Tang Wulin sebelum terjun langsung ke air.

Tang Wulin dengan cepat menyusulnya.

Wu Siduo berenang di depan seperti putri duyung. Tang Wulin bisa melihat sosok anggunnya lebih jernih di dalam air.

Saat Wu Siduo terjun ke kedalaman danau, ada cahaya redup yang berkilauan di sekelilingnya. Tampak jelas bahwa kemampuan Hell Civet-nya menghalangi radiasi di dalam air.

Sisi danau ini bukanlah pusat ledakan, jadi radiasinya relatif lebih lemah. Namun, masih belum ada tanda-tanda kehidupan di sini.

Tang Wulin mengikuti Wu Siduo sampai ke dasar danau. Tubuh Wu Siduo bergoyang dan dia berdiri kokoh di dasar danau. Dia mencari-cari sejenak sebelum dia dengan lembut menekan ke suatu tempat. Seketika, terdengar serangkaian suara retak. Pintu logam yang tampak aneh perlahan muncul dengan aliran udara yang keluar dari dalam, mencegah air masuk.

Wu Siduo melambaikan tangannya ke Tang Wulin. Kekuatan jiwa di tubuhnya bersinar terang saat dia menerjang langsung melalui pintu.

Tang Wulin tiba di sisi pintu. Tekanan air di sini sangat tinggi, tetapi itu tidak berarti bagi seseorang dengan basis budidaya Tang Wulin.

Segera setelah itu, dia mengikuti di belakangnya dan masuk ke pintu. Arus udara yang ganas meledak. Wu Siduo menekan tombol yang membuat pintu besi itu tenggelam perlahan. Ketika sudah tertutup sepenuhnya, aliran udara berhenti. Tidak ada setetes air pun di dalam pintu.

Pencahayaan di sini agak redup. Lampu jiwa digantung di dinding untuk menerangi tempat itu, tetapi kecerahannya tetap rendah.

Wu Siduo melambaikan tangannya ke Tang Wulin saat dia menuntunnya lebih dalam. Tang Wulin mengikuti di belakang dengan suasana hati yang gembira.

Sepanjang waktu, rasanya seolah-olah mereka berjalan menuruni bukit. Saat mereka melanjutkan, Tang Wulin tidak dapat menahan rasa ingin tahunya dan bertanya, "Wu Siduo, bagaimana tempat perlindungan bawah tanah ini dibangun? Bagaimana itu tetap utuh meskipun kekuatan ledakan amunisi jiwa tetap peringkat Godkiller? "