Soul Land 3 – Chapter 1202

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1202

Chapter 1202: Menangis dengan Pahit

Xie Xie adalah orang pertama yang keluar. "Saya ingin melihat apa yang sebenarnya tentang benteng rahasia Sekte Tang ini yang dapat membuat saya menangis …"

Dia berada di tengah kalimat ketika dia harus menahan isak tangisnya dan segera berhenti di jalurnya. Seolah-olah seluruh orangnya membeku di tempat.

Yuanen Yehui mengikuti di belakangnya. Karena dia lebih pendek dari Xie Xie, dia tidak bisa melihat apa yang terjadi di depannya. Namun, dengan pemahamannya tentang Xie Xie, dia secara naluriah merasakan sesuatu telah terjadi. Dia dengan cepat menghindar dan pergi ke sisi Xie Xie.

Pada saat itu, ratapan sedih Xie Xie terdengar, "Guru Wu …" Kemudian, dia berlari ke depan seperti kilat.

Pakaian putihnya mengepak dan rambut birunya tertiup angin. Ekspresinya sedingin es seperti biasanya, tapi matanya sangat lembut.

Dia telah menunggu dalam diam selama ini untuk kepulangan mereka. Dia hanya berdiri di sana, tidak bersuara.

Ketika Xie Xie melihatnya, dia bahkan tidak percaya bahwa ini nyata. Namun, di saat berikutnya, dia tidak bisa lagi menahan perasaan di hatinya.

Seperti yang dikatakan Yue Zhengyu, ketika Akademi Shrek dihancurkan saat itu, semua orang berada dalam keadaan syok. Mereka bahkan tidak bisa melampiaskan perasaannya. Pikiran mereka kosong.

Namun, seiring berjalannya waktu, ketika mereka memikirkan tentang banyak rekan Akademi Shrek yang telah meninggal dalam bencana besar itu, Guru Wu termasuk, rasa sakit yang mereka rasakan di hati mereka sangat menyiksa.

Xie Xie tidak pernah menyangka akan bertemu Wu Zhangkong di sini. Tidak mungkin dia bisa terus menahan emosinya yang tertekan, dan perasaannya menyembur seperti letusan. Dia praktis menerkam ke pelukan Wu Zhangkong, menangis sepenuh hati.

Saat dia menangis dengan sedihnya, Xu Xiaoyan, Xu Lizhi, Yuanen Yehui, dan Ye Xinglan juga terkejut.

Guru Wu… Guru Wu masih hidup…

Xu Xiaoyan juga dilatih secara pribadi oleh Wu Zhangkong. Mereka memiliki hubungan yang paling dekat. Dia, juga, berteriak dan menyerang ke arahnya.

Untuk sesaat, ruang di luar pintu lift dipenuhi dengan tangisan pahit.

Yue Zhengyu menyenggol Tang Wulin yang berdiri di sampingnya. "Kakak, apa menurutmu kita sudah berlebihan dengan ini? Apa menurutmu mereka akan membalas kita setelah mereka tenang? "

"Apa maksudmu "kami"? Pacar saya tidak ada di sini, "Tang Wulin menjawab dengan acuh tak acuh.

"Kakak, itu rendah!" Yue Zhengyu meratap. Ketika dia ingat tatapan mengancam Xu Xiaoyan menembaknya sebelum ini, dia hampir gemetar ketakutan.

"Hehe." Tang Wulin tidak punya waktu untuk menghiburnya. Dia dengan cepat menghampiri yang lain.

Reuni setelah kepergian hidup dan mati. Apa yang bisa lebih mengasyikkan dan menyenangkan dari ini?

Bahkan Wu Zhangkong tidak bisa menahan emosi dari matanya. Bisa melihat anak-anak ini lagi, perasaannya sudah lama tidak begitu bergairah.

"Baiklah baiklah. Semuanya, tenanglah, "Tang Wulin baru mulai menenangkan rekan-rekannya setelah sekian lama.

Xie Xie menangis paling keras, mungkin karena dialah orang pertama yang melihat Wu Zhangkong. Dia tidak bisa menghentikan air matanya mengalir apapun yang terjadi.

Yue Zhengyu berjalan ke sampingnya dan menyikutnya, "Siapa yang barusan menyombongkan diri?"

Xie Xie berbalik dan menatapnya dengan mata berkaca-kaca, "Yah, aku tidak peduli. Aku akan membual tanpa malu-malu sepanjang hidupku jika itu cukup untuk menghidupkan kembali Guru Wu. "

Tiba-tiba, dia sepertinya teringat sesuatu. Dia tiba-tiba berdiri dan menatap Wu Zhangkong. Kemudian, dia melihat ke arah Tang Wulin, "Kakak, ini bukan leluconmu, kan? Guru Wu bukanlah orang lain yang menyamar, kan? "

Mereka telah belajar bagaimana menyamar di Pulau Iblis, dan Tang Wulin adalah murid terbaik dari mereka semua. Jika dia menyamarkan seseorang dengan tubuh yang mirip dengan Guru Wu, mereka akan kesulitan untuk menyadarinya.

Tang Wulin berkata tanpa daya, "Memang benar aku bisa menyamarkan seseorang agar terlihat seperti Guru Wu, tetapi bisakah mereka meniru auranya juga?"

"Ini bukan penyamaran. Tidak mungkin seseorang bisa meniru mata Guru Wu, "seru Xu Xiaoyan saat dia dengan kuat mencubit pinggang Yue Zhengyu, matanya yang berkaca-kaca dipenuhi kegembiraan.

Wu Zhangkong telah menjadi idola mereka seperti halnya Tang Wulin di masa mudanya.

"Apa yang sedang terjadi?" Xu Lizhi bertanya pada Tang Wulin dengan bingung, tidak lagi bisa menahan diri.

Tang Wulin tersenyum. Pada saat itu, puluhan sosok menghampiri mereka dari jauh.

"Wu Siduo? Xu Yucheng? Ada juga Luo Guixing, Zheng Yiran, dan Yang Nianxia. Astaga! Kalian semua hidup !? " Ketika mereka melihat orang-orang ini, emosi mereka tersulut sekali lagi.

Meskipun mereka adalah pesaing sebelum ini, hubungan mereka mulai menjadi lebih dekat setelah mereka memasuki pelataran dalam. Tidak peduli apapun, mereka semua berasal dari kelas yang paling luar biasa!

Wu Zhangkong berkata sambil menyeringai, "Jika kami tidak menunggu kalian semua kembali, saya pasti sudah pergi bersama mereka. Aku akhirnya bisa tenang setelah melihat kalian semua. "

Saat dia melihat belasan murid di hadapannya, Wu Zhangkong sedang dalam suasana hati yang baik, sesuatu yang sudah lama tidak dia alami.

Murid-muridnya ini tampaknya telah melampaui guru mereka. Mereka semua adalah Orang Suci Jiwa di usia dua puluhan. Bahkan di Akademi Shrek, ini adalah kejadian langka.

Dia telah mengasuh semuanya sendiri. Sebagai guru mereka, tidak ada yang lebih menarik dari ini.

"Kalian pergi? Kemana?" tanya Xie Xie dengan rasa ingin tahu.

Tang Wulin menatap sekilas Xie Xie, "Mereka akan mengikuti pelatihan militer. Itu tempat yang pernah kita kunjungi sebelumnya. "

Ketika mereka mendengar kata-kata Tang Wulin, Tujuh Monster Shrek memiliki ekspresi yang aneh, seperti yang dilakukan senior pelataran inti mereka sebelum mereka pergi.

Pulau Iblis! Tanpa ragu, wajar jika mereka pergi ke sana. Itu adalah tempat yang membuat semua orang memiliki kesan "dalam".

"Itu keren. Anda akan menikmatinya di sana! " Yue Zhengyu menyeringai.

Ketika mereka melihat ekspresi mereka, Wu Siduo dan yang lainnya bertukar pandang. Yang Nianxia berkata, "Tempat seperti apa kita akan melakukan pelatihan militer? Mengapa kalian semua terlihat sangat aneh? "

Xu Lizhi berkata dengan sangat serius, "Oh, bukan apa-apa. Itu tempat yang bagus. Percayalah pada kami. Maksudku, lihat kami. Kami meningkatkan ini dengan cepat karena kami telah menjalani pelatihan khusus di sana. Mungkin kalian akan menyusul kami setelah kalian kembali dari tempat itu. "

Wu Siduo melirik mereka, "Tidak peduli betapa sulitnya itu, kami akan menyelesaikannya secepat mungkin. Kemudian, kami akan kembali dan membangun kembali Shrek. "

Tang Wulin mengangguk sambil tersenyum.

Wu Zhangkong berkata, "Master Paviliun, bawa mereka ke tempat peristirahatan mereka. Saya memiliki persiapan yang harus dilakukan juga dan saya akan berangkat dengan Wu Siduo dan yang lainnya. Total ada dua belas siswa untuk angkatan pertama. Tempat itu tidak bisa menampung terlalu banyak orang sekaligus. "

"Baik." Tang Wulin mengangguk.

Meskipun Wu Zhangkong adalah gurunya, dia juga Master Paviliun Dewa Laut. Dia tidak bisa sehormat dia lagi. Bagaimanapun, dia mewakili seluruh akademi dan Sekte Tang.

"Pavilion Master?"

Selain Yue Zhengyu, lima anggota Shrek Seven Monsters lainnya mau tidak mau melihat Tang Wulin.

Wu Zhangkong berkata, "Pemulihan akademi telah dimulai. Pelataran luar dan dalam telah dibentuk. Wulin sekarang menjadi Paviliun Master Paviliun Dewa Laut. Sebagai Shrek Seven Monsters saat ini, Anda semua adalah sesepuh Paviliun Dewa Laut juga. "

Tujuh Monster Shrek tercengang oleh ini dan memiliki ekspresi serius.

Rekonstruksi akademi telah dimulai. Orang-orang muda seperti mereka adalah para tetua. Orang hanya bisa membayangkan sulitnya proses pembangunan kembali di masa depan. Apapun masalahnya, mereka harus menghadapinya secara positif apapun yang terjadi.

Yue Zhengyu berkata sambil tersenyum, "Ada lebih banyak kejutan yang akan datang. Mereka bukan satu-satunya yang selamat! "

Dia sangat kesakitan karena cubitan Xu Xiaoyan. Dia tidak peduli tentang hal lain.

Satu jam kemudian, ketika Tujuh Monster Shrek dibawa oleh Tang Wulin ke kediaman mereka, selain Tang Wulin dan Yue Zhengyu, yang lain merasa seolah-olah berada dalam mimpi.

Junior pengadilan luar selamat. Para senior pelataran inti juga masih hidup. Bahkan Elder Long ada di sini.

Berita apa lagi yang lebih baik dari ini?