Soul Land 3 – Chapter 1213

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1213

Chapter 1213: Kartu Trump Enam Monster

Pedang Stargod Ye Xinglan juga memotong cahaya keemasan. Seolah-olah dia telah menusukkannya ke peleburan, spiritual instan yang membuat Swordsoul mundur ketakutan.

Tidak ada pengecualian untuk serangan Yue Zhengyu karena itu juga ditolak. Di sisi lain, menggunakan Jalan Raja, hanya butuh sepersekian detik bagi Tang Wulin untuk pindah lebih dari seratus meter.

Jalan Raja memungkinkan dia untuk maju dengan kekuatan yang tak tertahankan!

Ini adalah kombinasi sempurna antara semangat, energi, dan esensi. Itu adalah kombinasi dari setiap kemampuan yang dia miliki.

Tidak hanya menghasilkan kekuatan ofensif yang mengerikan, tapi itu juga skill terbaik untuk keluar dari pengepungan dengan cepat.

Tang Wulin tidak berhenti. Saat dia berlari keluar menggunakan Jalan Raja, tubuhnya tiba-tiba berubah, menjadi mengerikan seperti lubang hitam. Pada titik itu, dia sudah meningkatkan budidaya spiritual Domain Roh ke puncaknya. Tulip Damask yang besar muncul di belakang punggungnya sekali lagi saat Devours The World-nya menyerap semua yang ada di sekitarnya.

Dia mengandalkan persepsi yang diperoleh dari kekuatan spiritualnya dan efek Devours The World untuk menyalurkan bahkan sebagian energi asal dari domain Xu Xiaoyan untuk digunakan sendiri.

Segera setelah itu, dia melemparkan Atlas Divine Spear di tangan kirinya. Dia tidak mengincar rekan-rekannya tetapi melemparkannya ke dalam kehampaan.

Itu adalah Taruhan Terakhir!

Itu adalah keterampilan ilahi lain yang berhasil dipelajari Tang Wulin selain Jalan Raja.

Pada saat yang sama Atlas Divine Spear melesat, tangkai tombaknya tiba-tiba meledak dengan pancaran putih yang sangat tajam. Cahaya pijar dipenuhi dengan aura seperti pilar batu giok yang kuat dari Atlas, seperti ketika Atlas Douluo Yun Ming memblokir amunisi jiwa tetap peringkat Godkiller terakhir selama serangan di Shrek.

Satu demi satu, rune perak kuno muncul di poros tombak. Rune berkilauan saat jumlah energi yang tak terduga meledak. Saat dia dengan gagah berani mendorong Atlas Spear ke depan, enam Monster lainnya merasa seolah-olah mereka bisa melihat siluet samar pria yang melindungi mereka sebelumnya.

"Boom boom boom!"

Domain itu bergetar hebat sebelum dihancurkan oleh tombak Tang Wulin.

Segala sesuatu di area sekitarnya hancur dalam sekejap. Domain berguncang deras. Saat retakan terbelah, pemandangan di sekitar mereka kembali lagi.

Itu masih gimnasium lama tetapi karena efek domain, Gale Saber Demon Sima Jinchi dan Dewa Kekuatan A Ruheng berlari ke dua sisi jauh gym. Tidak hanya itu, aliran cahaya bintang berkilauan di atas masing-masing kepala mereka, menerangi sosok mereka. Cahaya tidak hanya merusak tubuh mereka tetapi juga memperlambat gerakan mereka sehingga mereka tampak seolah-olah sedang dalam gerakan lambat.

Di sisi lain, Tang Wulin sendiri tetap berada dalam pengepungan enam Monster lainnya.

Xu Xiaoyan mendengus teredam saat dia merosot ke tanah. Wajah menawannya sangat pucat sementara cincin jiwa ketujuhnya bersinar redup. Jelas terlihat bahwa domainnya yang rusak memengaruhi keadaan fisiknya.

Setelah jatuhnya Xu Xiaoyan, cahaya bintang di kepala A Ruheng dan Sima Jinchi melemah dan menghilang segera setelah itu. Keduanya segera berlari ke sisi Tang Wulin dengan kecepatan kilat.

Sungguh memalukan mengingat mereka berdua adalah pembangkit tenaga peringkat Judul Douluo! Sima Jinchi bahkan menyebut Tang Wulin sebagai "Yang Mulia". Sungguh sulit dipercaya bahwa mereka bisa dikerumuni dan dibanjiri oleh master jiwa tipe kontrol peringkat Sage Jiwa ketika mereka tidak dibalut baju besi pertempuran.

Tang Wulin berhasil memecahkan domain dengan tombaknya, jadi dia sangat lega juga.

A Ruheng dan Sima Jinchi kurang dari seratus meter darinya, jadi hanya butuh beberapa saat bagi mereka untuk tiba di sisinya. Dia hanya perlu menahan serangan lain untuk saat ini.

Tubuh Naga Emas yang Mendominasi langsung menyala. Setiap sisiknya berubah sehalus cermin. Sementara itu, Tombak Naga Emas bergetar saat dia meluncurkan Jari Seribu Menuduh dengan kekuatan Skill Fusion Jiwa Darah.

Dengan domain yang rusak, Yue Zhengyu dan dua lainnya tetap dalam status avatar jiwa bela diri mereka, tetapi serangan mereka jelas sedikit melambat.

Tubuh Xie Xie berubah menjadi bentuk seperti bayangan. Dia tampak seperti hantu naga raksasa saat dia melompat langsung ke kepala Tang Wulin.

"Mengaum!" Golden Dragon Roar meledak dengan sentuhan Dragon Might.

Meskipun kemampuan Xie Xie memang merepotkan Tang Wulin, dia telah memverifikasi efek penekanan yang dimiliki Garis Darah Raja Naga Emasnya pada semua jiwa bela diri tipe naga sejak lama.

Deru Naga Emas Tang Wulin mengirimkan gelombang tekanan yang begitu kuat sehingga membuat Xie Xie mendengus cukup keras sehingga dia mengungkapkan dirinya.

Efek penindasan Dragon Might benar-benar terlalu kuat.

Tang Wulin dapat dengan jelas melihat lapisan sisik ilusi yang menutupi baju besi pertempuran Dragon Night asli Xie Xie. Dia tidak bisa membedakan warna sisik karena tampaknya berubah dalam cahaya. Sisiknya berbentuk setengah lingkaran dan tampak sangat aneh.

Xie Xie telah mengungkapkan dirinya setelah dikejutkan oleh Dragon Might, tetapi ketika Seribu Jari Menuduh Tang Wulin memukulnya, itu menembus tubuhnya dan tidak menyebabkan banyak kerusakan, seolah-olah serangan itu baru saja melewati kehampaan.

Tang Wulin tidak menahan serangannya lagi karena teman-temannya semua mengenakan baju besi dan memiliki pertahanan yang sangat kuat. Dia melepaskan teknik tombak terkuatnya, Seribu Jari Menuduh, dengan kekuatan penuh yang benar-benar di luar ranah Tombak. Selain itu, itu adalah Skill Blood Soul Fusion.

Dia menusukkan tombaknya dan memblokir semua serangan rekannya.

Tang Wulin diam-diam merasa lega. Tubuh Naga Emas yang Mendominasi terbuang percuma karena efek cermin yang berlangsung selama satu detik menghilang. Namun, dia berhasil memblokir serangan pada akhirnya.

Seorang Ruheng dan Sima Jinchi sudah sangat dekat dan keduanya bertemu. Domain Xu Xiaoyan rusak sehingga kemampuannya untuk melakukan kontrol pasti akan sangat berkurang. Kemenangan akan segera ada di tangan mereka.

Sama seperti Tang Wulin, A Ruheng dan Sima Jinchi berpikir bahwa kompetisi akan segera berakhir, situasi yang tidak diharapkan oleh mereka tiba-tiba terjadi.

Dalam sekejap, sebuah telapak tangan muncul dan menempatkan dirinya di punggung Tang Wulin. Telapak tangan terlihat cukup montok, seperti roti daging besar dengan beberapa lubang di dagingnya.

Apapun masalahnya, saat itu menampar punggung Tang Wulin, seluruh tubuhnya segera menegang. Seribu Jari Menuduh, yang belum sepenuhnya dilepaskan, benar-benar hancur.

Matanya dipenuhi ketakutan dan ketidakpercayaan. Dia tidak akan pernah percaya bahwa ini akan mengakhiri dominasinya.

Aura kehancuran yang menakutkan melonjak melalui punggungnya seperti segerombolan lebah. Bahkan dengan perlindungan dan perlawanan Tubuh Naga Emas, dia hanya bisa menetralkan sebagian kecil dari kekuatan destruktif.

Tang Wulin telah mengerahkan segala upaya yang dia bisa untuk menghadapi serangan dari empat monster lainnya. Dia terus-menerus melepaskan beberapa keterampilan jiwa yang hebat sebelumnya termasuk Jalan Raja, Taruhan Terakhir, versi Keterampilan Fusion Jiwa Darah dari Seribu Jari Menuduh dan Tubuh Naga Emas yang Mendominasi, yang baru saja berakhir. Setiap satu dari keterampilan jiwa ini menghabiskan banyak energinya. Hanya karena daya tahan tubuhnya, dia bisa menahan semuanya, karena orang normal tidak akan mampu melakukannya.

Telapak tangan di belakang punggungnya tidak hanya muncul tiba-tiba tetapi juga di waktu yang paling tepat. Itu adalah momen ketika tubuh Tang Wulin kendur dan juga momen paling kritis.

"Mengaum!" Raungan naga yang keluar dari mulut Tang Wulin tiba-tiba berubah menjadi pahit dan sedih. Inti Naga, jantung, dan Inti Jiwa semuanya berdetak dengan keras pada saat yang bersamaan. Dia memicu skill jiwa kelima Raja Naga Emas dengan paksa. Saat tubuhnya bergetar hebat, Ledakan Tremor Naga Emas meletus.

Namun, kekuatan penghancur di belakang punggungnya menjadi lebih kuat. Ada ledakan keras, dan dia terlempar ke depan, bertabrakan dengan Yuanen Yehui di depannya.

Wajah A Ruheng dan Sima Jinchi dipenuhi ketakutan. Mereka hanya bisa melihat saat seluruh tubuh Tang Wulin diselimuti oleh cahaya ungu sampai bahkan sisik Raja Naga Emasnya berubah kusam di depan mata mereka yang terpaku.

Di sisi lain, seorang pria gemuk dengan tampang polos berdiri di tempat Tang Wulin baru saja berada.

Armor tempur pria gemuk itu berkilauan dengan cahaya putih lembut sementara bola cahaya ungu tua berkilauan tepat di tengah telapak tangannya yang tebal dan lebar.

Tidak ada keraguan bahwa itu adalah bola ungu yang bersinar yang telah melukai Tang Wulin dengan parah.

Tang Wulin merasa seluruh tubuhnya mati rasa dan dia pikir dia tidak bisa bertahan lebih lama lagi. Rasanya seperti Tubuh Naga Emasnya akan hancur kapan saja. Kekuatan jiwa dan kekuatan garis keturunan di tubuhnya bergejolak menjadi pecahan-pecahan karena energi penghancuran sehingga tidak mungkin bagi mereka untuk mengembun.

Namun, energi kehancuran hanya berhasil mengembun di punggung Tang Wulin. Meskipun itu sangat mempengaruhinya, itu tidak memicu kekuatan ledakan apa pun. Tidak ada keraguan bahwa lawan menunjukkan belas kasihan kepada Tang Wulin.

Yue Zhengyu, Xie Xie, Yuanen Yehui, Ye Xinglan dan bahkan Xu Xiaoyan yang duduk di tanah tersenyum penuh arti.

Mereka sangat mengenal Tang Wulin. Dia bukan hanya seorang petarung yang kuat, tapi keinginannya untuk bertarung adalah manusia super. Itu akan menjadi mungkin bagi enam Monster untuk mengalahkan kemauannya yang pantang menyerah karena kemampuan mereka saat ini, tetapi itu tidak akan mungkin untuk dilakukan dalam waktu singkat.

Sejak awal, mereka telah menyusun strategi khusus untuk Tang Wulin. Mereka bertekad untuk mengalahkannya sama sekali sebelum hal lain, tetapi mereka tidak yakin tentang sejauh mana pertumbuhan Tang Wulin saat ini setelah saling menjauh begitu lama.

Sebelumnya, Yue Zhengyu telah membagikan detail tabrakan antara Tang Wulin dan Elder Long beberapa hari yang lalu dengan semua orang. Sejak saat itu dan seterusnya, mereka telah menyusun serangkaian taktik pertempuran yang sangat rumit.

Bukan hanya Tang Wulin yang telah belajar dari pengalaman di Pulau Iblis, karena mereka semua telah disiksa di sana.