Soul Land 3 – Chapter 123

shadow

Soul Land 3 – Chapter 123

Chapter 123 – Nasib Buruk Zhang Yangzi

Wu Zhangkong merasa ada sesuatu yang istimewa tentang Tang Wulin, seolah-olah dia adalah balok batu giok yang belum dipoles. Meskipun kecepatan kultivasi Tang Wulin sepertinya tidak terlalu cepat, Wu Zhangkong tahu bahwa tingkat peningkatan Tang Wulin sebenarnya yang tercepat dari lima muridnya.

Awalnya, ada jarak yang sangat besar antara dia dan yang lain ketika dia pertama kali masuk akademi, tetapi dalam beberapa bulan terakhir, dia telah berubah secara drastis dan sekarang berdiri sejajar dengan teman-temannya. Aspek terpenting untuk kesuksesannya adalah kepribadiannya yang ulet, persepsi yang luar biasa dan kekuatan spiritual yang tinggi. Jika kekuatan garis keturunannya juga terus tumbuh, maka mungkin dia akan menjadi yang paling menonjol di antara lima siswa di masa depan.

"☀"

Setelah mendarat dengan tersentak, Zhang Yangzi memantapkan dirinya dan mengamati sekelilingnya dengan mata penuh keheranan.

Ini, ini hutan?

Zhang Yangzi mendapati dirinya berada di hutan yang semarak yang dipenuhi dengan hiruk pikuk serangga dan burung penyanyi. Vitalitas hutan yang luar biasa bertentangan dengan jiwa bela diri atribut gelapnya, membuatnya merasa tidak nyaman dan sumbang.

Namun, setelah kejutan awal, dia terkejut menemukan bahwa aura hutan menyebabkan kekuatan jiwanya beredar lebih cepat.

Saya perlu mempersiapkan diri untuk bertarung setiap saat.

Tanpa ragu sedikit pun, dia melepaskan jiwa bela dirinya; sepasang sayap hitam terbentang dari punggungnya.

Jiwa bela dirinya adalah Shadow Phantasm Eagle yang kuat, jadi keterampilan fusi jiwanya dengan Wang Jinxi disebut Shadow Eagle Dragon. Sayangnya, kultivasi mereka masih terlalu dangkal dan skill fusi jiwa mereka tidak lengkap, memungkinkan Tang Wulin untuk mengalahkan mereka dengan begitu cepat di Turnamen Promosi Kelas.

Itu benar, Zhang Yangzi masih belum yakin. Dia menolak untuk percaya bahwa dia lebih lemah dari Tang Wulin, dan satu-satunya alasan dia kalah selama turnamen adalah karena dia tidak dapat menampilkan kekuatan penuhnya. Dia benar-benar pahit tentang itu.

Hmph! Kalian bertiga lebih baik jangan biarkan aku menemukanmu.

Dengan kepakan sayapnya, dia melesat, cukup tinggi untuk mulai memanjat pohon dengan cepat. Dia pikir tindakan terbaik untuk saat ini adalah mengamankan tempat yang menguntungkan dan mengamati sekelilingnya.

Akan lebih baik jika dia bisa bersatu kembali dengan Wang Jinxi. Dengan kekuatan mereka digabungkan, mereka akan saling menambah kekuatan yang lain.

Setelah mengubah tangannya menjadi cakar elang, dia dengan cepat naik ke puncak pohon. Pada ketinggian sekitar sepuluh meter dari tanah, pandangannya ke sekeliling meningkat drastis.

Pohon yang dia pilih adalah yang tertinggi di daerah itu, memungkinkan dia untuk melihat pemandangan yang menakjubkan.

Itu adalah samudra hijau sejauh mata memandang. Tidak ada akhirnya. Dengan langit cerah dan kehijauan tak terbatas, puncak pohon raksasa memberinya perasaan vitalitas yang tak terlukiskan dan bersemangat. Seolah-olah dunia ini hanyalah mata air kehidupan tanpa akhir.

Ini benar-benar seperti hidup!

Dia telah mendengar tentang platform kenaikan roh sebelumnya juga, tetapi meskipun keluarganya memiliki sarana untuk mengirimnya, dia belum bisa masuk karena kekuatannya yang tidak mencukupi dan usianya yang masih muda.

"Hah, apa itu?" Zhang Yangzi menatap langit yang luas.

Seekor burung hijau besar sedang melayang tinggi di langit, tetapi dengan kepakan sayapnya, tiba-tiba ia berbelok dan langsung menuju ke arahnya.

Burung yang cantik! Zhang Yangzi tergerak, tetapi pada saat yang sama, kesombongan muncul di dalam hatinya. Saya sudah memiliki kesempatan untuk terlibat dalam pertempuran nyata sejak awal. Mari kita lihat seberapa kuat jiwa binatang di sini.

Dua cincin jiwa muncul di bawah kaki sementara jiwa rohnya, Elang Setan Gelap, muncul di bahunya. Zhang Yangzi mendorong batang pohon dan menggunakan rebound untuk melompat ke langit. Dia melebarkan sayapnya sementara cincin jiwa keduanya mulai bersinar.

Keterampilan jiwa kedua, Eagle Soars the Sky.

Sejak awal, dia sudah melepaskan keterampilan jiwanya yang paling kuat. Dia tidak memiliki kesempatan untuk menggunakan skill jiwa ini selama Turnamen Promosi Kelas karena dia perlu berkoordinasi dengan Wang Jinxi dan tim mereka. Tersesat tanpa bisa menampilkan semua kemampuannya, hanya surga yang tahu betapa cemberut hatinya.

Sekarang dia berada di platform kenaikan roh, hal pertama yang ingin dia lakukan sekarang adalah melampiaskan frustrasinya.

Tubuhnya bersinar dengan sinar hitam yang cemerlang, sosoknya menjadi ilusi. Saat Dark Devil Eagle menyatu ke dalam tubuhnya, sayapnya membesar dan kecepatannya tiba-tiba meningkat tiga kali lipat. Aura yang kuat meledak dari tubuhnya, dan seperti panah hitam, dia menembus ke arah burung hijau besar itu.

Jeritan elang bergema di langit.

Eagle Soars the Sky meningkatkan kecepatan dan kekuatannya, bergabung untuk menciptakan serangan yang kuat. Zhang Yangzi selalu percaya bahwa keterampilan tipe serangan ini tidak ada bandingannya di antara rekan-rekannya. Lagipula, satu penggunaan skill ini menghabiskan lebih dari lima puluh persen kekuatan jiwanya.

Namun, evaluasinya atas keahliannya telah sangat berkurang, setelah bertemu dengan Cakar Naga Emas Tang Wulin. Kekuatan tirani dari Cakar Naga Emas terlalu menakutkan untuk dia hadapi. Selain itu, keahliannya adalah tipe pertempuran jarak dekat, yang meningkatkan risiko cedera.

Jarak antara dia dan burung itu dengan cepat tertutup di depan matanya.

Burung hijau besar itu juga ketakutan dengan betapa cepatnya Zhang Yangzi mencapainya. Ia melebarkan sayapnya sekali lagi dan mengepakkannya, menembakkan beberapa bilah angin hijau ke arah Zhang Yangzi.

Saat bilah angin melesat ke arah Zhang Yangzi, burung itu mengeluarkan jeritan tajam, seperti memamerkan kekuatannya.

Bang! Meskipun bilah angin hancur berantakan dalam tabrakan hitam dan hijau, mereka berhasil menghentikan momentum Zhang Yangzi, memaksanya untuk melebarkan sayapnya.

Ini buruk! Zhang Yangzi berteriak di dalam hatinya. Dia masih belum cukup kuat untuk terbang hanya dengan sayapnya. Dia bergantung pada Eagle Soars the Sky untuk tetap tinggi selama jangka waktu tertentu. Ketika dia menghancurkan serangan lawannya, itu memaksanya untuk berhenti dan mulai jatuh.

Dia dengan cepat meluncur ke bawah dengan sayap terbentang. Dia benar-benar pintar. Dari lebar sayap burung lima meter, dia menyimpulkan bahwa, burung itu tidak akan bisa mengejarnya lebih jauh jika dia berlindung di hutan.

Namun, ekspresinya berubah mengerikan di saat berikutnya.

Sosok hijau satu demi satu muncul dari puncak pohon. Pisau angin menembaki dia dari segala arah dari banyak burung hijau besar.

Bagaimana menjadi seperti ini? Ini adalah satu-satunya pikiran yang terlintas di benak Zhang Yangzi saat dia menekan tombol keluar darurat. Hanya pada saat itulah dia akhirnya memahami tampilan mendalam yang diberikan anggota staf Pagoda Jiwa kepada mereka sebelum mereka masuk.

Kegelapan menutupi matanya sementara sekelilingnya menjadi tenang. Semua serangan yang terbang ke arahnya menghilang. Dia merasakan tubuhnya mendingin saat cahaya masuk ke dalam kotak.

"Bangun." Long Hengxu berbicara tanpa sedikit pun kebahagiaan.

Hanya setelah dia duduk, Zhang Yangzi tersadar dari pingsannya dan menyadari bahwa dia kembali ke Pagoda Jiwa.

Layar di ruangan itu berganti adegan pada saat itu, memberi tahu Zhang Yangzi bahwa dia sebenarnya yang pertama keluar. Setelah menyadari, wajahnya langsung memerah. Dia dengan malu merangkak keluar dari kotak logam.

Wu Zhangkong tetap diam, hanya menunjuk ke kursi di sampingnya agar Zhang Yangzi duduk.

Menarik napas dalam-dalam, Zhang Yangzi menenangkan dirinya. Dia masih sedikit linglung, efek samping dari memasuki platform kenaikan roh, tapi dia bisa mengingat dengan jelas semua yang telah terjadi di sana.

Tatapannya tiba-tiba berubah ketika dia melihat kawanan burung hijau membumbung tinggi di langit di salah satu layar. Mereka sepertinya sedang mencari sesuatu. Bukankah itu tempatku sekarang?

Tidak kurang dari seratus burung di layar, menutupi awan dan matahari. Teriakan cerah mereka bergema di seluruh langit, membawa lebih banyak burung hijau untuk bergabung dengan kawanannya.

Dia menelan seteguk air liur ketika dia menyadari bahwa kawanan burung benar-benar mencarinya! Jika itu adalah dunia nyata, dia pasti sudah mati bahkan jika ada sepuluh orang darinya.

Long Hengxu hanya meliriknya sebelum melanjutkan untuk menonton peristiwa yang terjadi di layar. Wu Zhangkong juga tidak memberinya kata-kata kritik.

Pengalaman tempur sejati paling baik didapat saat dialami sendiri.

Zhang Yangzi mulai merenungkan kesalahannya. Matanya menunjukkan kegembiraan yang kuat. Selain merasa malu, dia menemukan bahwa dia sangat menikmati memasuki platform kenaikan roh. Itu sangat realistis di dalam, dan dia bertekad untuk bertahan lebih lama di lain waktu.