Soul Land 3 – Chapter 1230

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1230

Chapter 1230: Perubahan Mendadak di Bawah Tanah

Ketika dia memikirkan tentang itu, kolonel senior menghela nafas lega. Meskipun tugas transportasi khusus seperti ini memiliki risiko tertentu, itu juga sangat bermanfaat. Karenanya, setelah memperhitungkan banyak faktor, dia membawa sepupunya ke dalam misi ini.

Dia mengamati layar dengan hati-hati sekali lagi. Data tidak menunjukkan sesuatu yang tidak biasa. Tidak ada yang mencurigakan untuk dilihat. Jalan raya sudah ditutup untuk konvoi ini. Tidak ada warga sipil yang diizinkan mengendarai mobil mereka di sini.

"Tiga jam lagi tersisa. Mari kita selesaikan ini dengan!"

Tepat ketika kolonel senior hendak sedikit rileks, dia tiba-tiba merasakan sedikit getaran.

"Hmm?" Kolonel senior tertegun pada awalnya dan kemudian dia dengan cepat menjadi khawatir.

Jalan raya itu sangat datar. Tidak ada alasan kendaraan berguncang. Sopir letnan kolonel juga memperhatikan kejadian aneh ini. Tepat ketika dia mulai merasa curiga, dunia di sekitar mereka hancur.

"Ledakan!" Getaran yang kuat datang dari bawah kendaraan dan mereka merasa gravitasi telah meninggalkan mereka.

Jalan raya datar itu tiba-tiba diledakkan. Lokasi ledakan juga direncanakan dengan cermat. Kendaraan tidak terpengaruh. Hanya jalan di bawah roda mereka yang hancur. Dua puluh kendaraan logistik militer itu tampak jatuh pada saat bersamaan.

Kendaraan pengangkut yang membawa sumber daya militer sangat berat. Kejatuhan yang tiba-tiba ini membuat semua orang ketakutan.

Mereka mengangkut amunisi jiwa tetap! Jika salah satu dari mereka meledak, amunisi jiwa tetap lainnya akan meledak juga. Jika itu yang terjadi, segala sesuatu yang berjarak setidaknya seratus mil di sekitar mereka akan diratakan.

Oleh karena itu, pada saat dua puluh kendaraan transportasi militer jatuh, batalion mecha di udara menjadi bingung. Saat itu, mereka bahkan tidak yakin apakah mereka harus bergegas ke bawah untuk menyelamatkan mereka.

Para ahli Mecha tidak begitu paham tentang struktur bangunan. Itulah mengapa mereka tidak dapat menentukan apakah ini ledakan buatan manusia atau jalan raya tidak dapat menahan berat kendaraan ini dan telah rusak.

Untuk sesaat, pikiran hampir setiap prajurit yang hadir menjadi kosong.

Kolonel senior yang duduk di gerbong pertama adalah yang pertama bereaksi. Ini karena dia mendengar suara berderit yang membuatnya meringis.

Bebatuan dan tanah yang jatuh bebas ada di sekelilingnya. Namun, dia masih bisa melihat dengan jelas kabel baja melalui jendela mobil. Bunyi yang memekakkan telinga itu akibat gesekan antara kendaraan pengangkut dan kabel baja yang menahan bebannya. Perasaan vertigo pun segera berlalu.

"Serangan musuh, serangan musuh. Ini bukan sebuah kecelakaan! Meminta bantuan! Meminta cadangan! " dia praktis berteriak ke komunikator.

Namun, dalam sekejap ketika dia berteriak, layar di depannya menjadi kosong. Sinyal yang sangat mengganggu telah membuat semua peralatan elektronik di setiap gerbong tidak berguna.

Tanpa ragu, ini adalah serangan musuh yang telah direncanakan sebelumnya. Itu datang terlalu cepat.

Mereka dikawal oleh pesawat tempur dan batalion mecha di langit, tetapi tidak ada yang menyangka bahwa sungsang kejutan ini akan datang dari bawah.

Mobil dengan cepat menjadi stabil. Kolonel senior dan letnan kolonel memperhatikan bahwa mereka tidak dapat melihat yang lain lagi. Mereka diselimuti oleh hamparan abu-abu yang tak terbatas. Mereka tidak yakin apakah itu debu atau kabut tebal. Apa pun itu, itu bukan pertanda baik bagi mereka.

Kabel baja telah menyelimuti seluruh mobil seperti jaring laba-laba raksasa. Itu menahan beban mereka dan memenjarakan mereka pada saat yang bersamaan.

Bam! Ada ledakan keras saat mobil yang mereka tumpangi sepertinya ditabrak sesuatu dari depan dan berguncang hebat. Sesuatu kemudian mulai menarik mereka dengan paksa, menyeret kendaraan angkut militer dan maju.

Mekanisme di udara mulai bereaksi. Sebagai tentara federal, mereka sangat terlatih. Meskipun mereka terkejut sejenak, mecha hitam terdepan memberi perintah dan seratus mecha dengan cepat jatuh ke bawah.

Karena awan debu tersebar, mereka tidak dapat melihat situasi di bawah mereka dengan jelas. Sinyal gangguan yang kuat tidak hanya memengaruhi mobil-mobil di bawah, tetapi juga sistem deteksi dan komunikasinya.

Mobil jiwa di bawah mereka membawa amunisi jiwa tetap! Di saat-saat seperti ini, tidak ada yang berani melancarkan serangan gegabah. Mereka hanya bisa menyelam.

Pada saat itu, seratus berkas cahaya meletus dari lubang besar itu. Mereka menembaki batalion mecha di udara dengan kecepatan kilat.

Serangan mendadak ini datang terlalu tiba-tiba. Balok jiwa berdiameter lebih dari setengah meter. Untuk sesaat, langit dipenuhi dengan suara ledakan. Lebih dari sepuluh mecha kuning diledakkan berkeping-keping. Penghalang pelindung mecha ungu dan hitam berkedip. Untuk sementara waktu, batalion mecha yang seratus mecha kuat dicegah secara paksa. Bahkan sepertinya mereka akan dihancurkan oleh ini.

Bagaimanapun, mereka tidak berani menyerang apapun yang ada di bawah mereka. Namun, serangan dari bawah tidak memiliki keraguan yang sama.

Serangan musuh! Tanpa ragu, ini adalah serangan musuh. Segalanya terjadi terlalu cepat. Itu sangat cepat sehingga tidak mungkin mereka bisa berbuat apa-apa. Sekalipun kelompok pesawat tempur di angkasa baru saja menyadari ada yang tidak beres dengan situasi di darat, namun sinyalnya juga macet dan mereka tidak bisa meminta backup dari markas. Tampaknya area sejauh seratus mil dipengaruhi oleh semacam sinyal gangguan yang kuat.

Lingkungan mereka gelap, tetapi kabut keabu-abuan perlahan menipis. Lampu otomatis kendaraan angkut militer dinyalakan untuk menyesuaikan dengan jumlah cahaya di sekitarnya. Mereka menerangi jalan gelap di depan mereka.

Kolonel senior dan letnan kolonel di gerbong pertama masih terguncang oleh kejadian itu, tetapi mereka tidak bertindak membabi buta. Kolonel senior adalah master jiwa peringkat Saint Jiwa, dan dia telah melepaskan jiwa bela dirinya sendiri. Namun, dia tahu betul bahwa misinya bukanlah melarikan diri. Sebaliknya, itu untuk melindungi amunisi jiwa tetap di mobil ini, tidak peduli biayanya.

Pada saat inilah sesosok tubuh perlahan berjalan menuju mereka di jalan setapak yang gelap gulita yang hanya diterangi oleh lampu depan mereka.

Itu adalah seseorang. Itu tampak seperti wanita yang lembut dan anggun dengan jenis kecantikan yang eksotis.

Dia benar-benar tertutup baju besi, yang pasti baju besi perangnya. Armor itu benar-benar berwarna hitam, tapi cahaya keunguan bocor dari lapisan armor, menampilkan warna-warnanya yang indah untuk dilihat semua orang.

Armor pertempurannya yang hitam pekat sepertinya tidak terbuat dari logam, tapi kristal. Di bawah kilauan cahaya ungu, itu bersinar samar dengan pancaran keunguan yang gelap.

Mahkota kerajaan dengan warna yang sama duduk di atas kepalanya. Di tengah mahkota ada patung burung phoenix. Mata burung phoenix berwarna ungu cerah sementara tubuhnya juga hitam pekat. Topeng hitam menutupi wajahnya. Hanya matanya yang berkedip dengan cahaya keunguan yang terlihat.

Sayap yang besar dan megah tergantung di belakangnya. Tulang bisa dilihat di mana sayapnya ditekuk. Ujung sayapnya diseret di tanah saat dia berjalan.

Cahaya keunguan mengalir dari sela-sela bulunya yang menciptakan pola cahaya di tanah tempat sayapnya melintas. Ada cincin cahaya besar dengan diameter lebih dari dua puluh meter di bawah kakinya. Sebuah gambar yang sangat indah terkandung di dalam cincin cahaya. Itu menyerupai burung phoenix ungu yang terbang bebas di langit.

Tangan kirinya tergantung di sampingnya sementara tangan kanannya diangkat ke depan dada dengan telapak tangan menghadap ke atas. Dia sedang memegang sesuatu di tangan kanannya.

Itu adalah kristal berbentuk berlian dengan panjang sekitar satu kaki. Kristal itu seluruhnya berwarna perak, jenis perak yang aneh dan padat. Dengan armor tempur ungu sebagai latar belakang, kristal itu sangat menakjubkan karena menyinari siluetnya yang hampir sempurna.

Sepertinya ada pusaran di tengah kristal perak. Lingkaran pusaran itu terus menyebar ke luar sampai menutupi cahaya ungu yang mengalir dari baju perangnya.

Ini…

Cincin cahaya di bawah kakinya? Armor pertempuran tiga kata? Apakah ada baju besi perang tiga kata yang terlihat luar biasa ini? Armor tempurnya sama sekali bukan armor, tapi sejenis makhluk bayangan yang sangat menakutkan!

Kolonel senior dan letnan kolonel merasa seperti tercekik. Detik berikutnya, mereka melihat cahaya perak yang menyilaukan meledak. Penglihatan mereka kabur dan mereka jatuh ke tanah dengan keras.

Letnan kolonel langsung pingsan. Kolonel senior telah berhasil mengendalikan tubuhnya karena dia telah melepaskan jiwa bela dirinya dan memiliki basis budidaya Soul Saint.

Namun, pada saat itu, satu-satunya hal yang bisa dia rasakan adalah dunia terbalik. Dia tidak tahu apa yang terjadi.

Kemudian, dia melihat sesuatu yang tidak akan pernah bisa dia lupakan.

Kendaraan transportasi militer besar terbang menuju pusaran perak di dunia yang gelap ini dengan lampu depan yang terang.

Diterangi dan ditolak oleh cahaya perak, pengemudi dan petugas kargo terlempar ke tanah. Kendaraan angkut militer jatuh ke pusaran perak raksasa dan menghilang.

Astaga! Apa itu tadi? Alat jiwa penyimpanan spasial? Bagaimana bisa ada alat jiwa penyimpan yang bisa berisi begitu banyak? Benarkah ada hal seperti itu di dunia ini?