Soul Land 3 – Chapter 1231

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1231

Chapter 1231: Pesawat Ulang-alik Luar Angkasa Yang Mahakuasa, Phoenix Kegelapan

Itu luar biasa!

Serangan mendadak itu telah direncanakan dan direncanakan dengan baik. Target mereka adalah sumber daya yang dibawa oleh dua puluh mobil jiwa. Harga lebih dari tiga ratus amunisi jiwa tetap sangatlah mahal. Fakta yang lebih menghebohkan adalah kekuatan penghancur mereka.

"Tidak, aku tidak bisa membiarkan mereka mengambil kargo kita!"

Kolonel senior mengatupkan giginya dan bangkit dari tanah. Meskipun dia tahu bahwa dia bukan tandingan musuhnya, dia tetap melepaskan jiwa bela dirinya.

Dia adalah seorang kolonel senior berusia empat puluhan dan juga master baju besi pertempuran dua kata. Armor merah gelapnya dengan cepat menutupi tubuhnya. Api dilepaskan dari tubuhnya dan sepasang sayap terbentang di belakangnya. Cincin jiwa ketujuhnya melepaskan pancarannya tanpa ragu-ragu. Dia berubah menjadi serigala raksasa yang menyala saat dia menyerbu ke arah cahaya perak yang menyilaukan.

Sebuah lengan yang dilapisi baju besi hitam muncul dari udara tipis. Kolonel senior melihat lengan itu membesar dalam sekejap.

Segala sesuatu di sekitarnya membeku. Saat ini, sepertinya dia tidak melepaskan avatar jiwa bela dirinya, serigala raksasa yang menyala. Sebaliknya, dia merasa lebih seperti seekor lalat yang terjebak di jaring laba-laba.

Armor tempurnya berderit begitu banyak hingga membuatnya meringis. Dia sedang diremas oleh kekuatan yang kuat yang bisa menghancurkannya dalam sekejap. Dia akan benar-benar terjepit dan direduksi menjadi bubur lembek seperti anggur yang dihancurkan.

Sungguh kekuatan yang menakutkan!

Tiba-tiba, segala sesuatu di sekitarnya tampak cerah. Tekanan yang menakutkan telah hilang. Detik berikutnya, pedang berkilau turun dari langit seolah-olah memutuskan semua ilusi dan sumber rasa sakit.

Semua tekanan yang menekan serigala raksasa itu berhenti tiba-tiba. Lengan yang ditutupi baju besi hitam tiba-tiba mengepalkan tangannya dan melesat ke atas dengan pukulan.

Di tengah ledakan yang teredam dan cincin pedang yang menyenangkan, kilatan cahaya melesat lewat dengan dengungan. Mobil-mobil di udara jatuh dengan benturan keras. Hanya tiga kendaraan angkut militer pertama yang lenyap ke pusaran perak.

Di bawah penerangan lampu depan, dua sosok saling memandang dari jauh. Kolonel senior yang mengamati kejadian itu merasa sedikit bingung. Setelah selamat dari bencana, dia masih gemetar meski dirinya sendiri.

"Phoenix Kegelapan!" Suara bingung terdengar. Itu juga terdengar tidak percaya.

"Apakah yang asmara menjadi orang yang sibuk?" suara yang menyenangkan tapi sedingin es datang dari wanita yang mengenakan baju besi hitam.

Kolonel senior memandang penyelamatnya. Apa yang dia lihat adalah seorang pria dengan baju besi putih. Armor itu tampak seperti dipahat dari kristal putih. Itu tampak tipis dengan kabut emas samar di dalamnya. Sayap kristal besar di belakangnya meninggalkan kesan mendalam pada siapa pun yang melihat baju besinya. Sayap kristal yang berkilauan dan tembus cahaya terbuat dari bulu kristal. Bahkan cahaya redup yang menyinari mereka akan menyebabkan mereka mengeluarkan pancaran cahaya.

Cincin lampu di bawah kakinya berwarna emas. Tidak banyak ornamen di atasnya. Hanya siluet yang menyerupai gadis peri melayang di sekitar cincin cahaya. Cincin cahaya itu berdiameter lebih dari tiga puluh meter. Itu sedikit lebih besar dari Darkness Phoenix"s.

Meskipun kolonel senior tidak tahu banyak tentang kekuatan para ahli hebat, dia tahu bahwa cincin cahaya yang lebih besar itu, domain yang lebih tinggi berada di atas pangkat master armor pertempuran tiga kata.

Dalam hal pemborosan armor perang mereka, Darkness Phoenix jelas memucat jika dibandingkan.

"Mungkinkah ini baju besi perang empat kata?"

Ya, yang berbaju putih adalah Douluo Zang Xin yang asmara. Saat ini, Pedang Asmara yang berkilau dan tembus cahaya berdenyut dengan cahaya di tangannya. Tidak ada cincin jiwa di tubuhnya. Mungkin, mungkin lebih tepat untuk mengatakan bahwa tidak ada yang tahu di mana dia menyembunyikan cincin jiwanya. Bagaimanapun, situasinya tampak terbalik begitu dia muncul.

Puluhan sosok muncul dari dalam kegelapan. Mereka mengepung Zang Xin dari segala arah. Pancaran cahaya melesat ke langit saat mereka menahan batalion mecha yang turun.

"Saya tidak pernah menyangka Pesawat Ulang-alik Luar Angkasa Yang Mahakuasa ada di tangan Anda. Katakan padaku, kapan Anda bergabung dengan Kultus Roh Kudus? Jika kakak perempuanmu tahu tentang ini, dia pasti akan patah hati. " Zang Xin menatap orang di depannya dengan tatapan muram. Dia tidak pernah berharap dia memimpin kultus Roh Kudus untuk mencegat kendaraan pengangkut.

Menarik ular keluar dari lubangnya adalah rencana yang sempurna. Di bawah kendali utama Douluo Chen Xinjie Laut Tanpa Batas, apakah itu mengikuti pendapat Fraksi Elang atau pelonggaran bertahap keamanan Kota Skysea, semuanya telah dilakukan sesuai rencana untuk kedatangan hari ini.

Untuk membujuk para ahli Kultus Roh Kudus ini keluar di tempat terbuka, sepertiga dari amunisi jiwa yang terpasang di kendaraan harus nyata. Secara alami, tidak ada amunisi jiwa tetap peringkat 9. Bahkan Chen Xinjie tidak akan mengambil risiko seperti itu. Sejauh yang diketahui orang lain, itu semua nyata.

Namun, Zang Xin tidak pernah menyangka bahwa orang yang berdiri di hadapannya adalah Darkness Phoenix, Dark Phoenix Douluo.

Kami akan mundur! Pesawat Ulang-alik Luar Angkasa Mahakuasa di tangan Dark Phoenix Douluo meredup dan akhirnya berubah menjadi cahaya yang mengalir yang menghilang ke telapak tangannya. Dengan pengalamannya, saat Asmara Douluo Zang Xin muncul, dia menyadari bahwa itu adalah jebakan melawan Kultus Roh Kudus.

Apakah amunisi jiwa tetap itu nyata atau tidak, tidak mungkin dia bisa pergi dengan mereka.

Bayangan hitam di sekitar mereka langsung berkumpul menuju Dark Phoenix Douluo. Bulu hitam pekat muncul di tangan Dark Phoenix Douluo. Itu adalah Darkness Phoenix Plume.

Namun, Zang Xin bergeming. Dia berkata sambil menghela nafas, "Aku pernah mendengar bahwa Kultus Roh Kudus memiliki satu raja, dua kaisar, dan empat raja surgawi yang merupakan tujuh ahli top. Tampak bagi saya bahwa Anda adalah salah satu dari empat raja kegelapan surgawi. Karena kita telah memasang jebakan ini, tidak ada kesempatan bagimu untuk melarikan diri. "

The Dark Phoenix Douluo menjawab dengan dingin, "Kamu sama seperti biasanya. Saya melihat Anda masih penuh dengan omong kosong. "

Douluo yang asmara tiba-tiba berkata, "Saya bisa mengerti mengapa Kultus Roh Kudus menyerang Sekte Tang. Bagaimanapun, kami sudah melakukannya selama bertahun-tahun. Namun, apakah Anda terlibat dalam penghancuran Akademi Shrek? Saat itu, Anda lebih buruk dari kakak perempuan Anda dalam keinginan Anda untuk Yun Ming. Anda begitu tergila-gila padanya, tapi dia mati di tangan Pemujaan Roh Kudus! Apakah itu yang Anda inginkan? "

Bingkai cantik Dark Phoenix Douluo bergetar sedikit. Aura kekerasan awalnya jelas terguncang sesaat. "Diam! Ya, saya ingin dia mati! Tidak ada yang bisa mendapatkan apa yang saya tidak bisa! Tubuhnya sudah najis karena dinodai oleh perempuan jalang itu! Jiwanya hanya bisa dibersihkan jika dia mati. Aku akan melindungi jiwanya selamanya dan menjaga jiwanya di sisiku. Itulah cinta sejati. Cinta yang bebas dari segala hal kotor di dunia ini. Dia milikku, akan selalu begitu. Tidak ada yang bisa mengambilnya dariku! "

Ketika dia mendengar teriakan histerisnya, ekspresi Zang Xin berubah sangat. "Apa? Jiwa Yun Ming? Anda telah mengekstraksi jiwanya? Itu berarti dia bahkan tidak bisa bereinkarnasi. Bagaimana Anda bisa menjadi wanita yang begitu jahat … "

Pedang Asmara tiba-tiba meledak dengan cahaya. Badai energi yang mengerikan menyebar dengan Zang Xin di tengahnya. Segala sesuatu di sekitar mereka diterangi. Debu dan kabut di sekitarnya langsung lenyap tanpa bekas. Semuanya tampak lebih bersih.

"Jahat? Apakah saya jahat hanya karena saya ingin bersama pria yang saya cintai? Bukankah mereka yang mengambilnya dariku juga jahat? Kalian orang munafik, kalian semua bisa mati! "

Bulu phoenix di tangan Dark Phoenix Douluo tiba-tiba bergetar. Dalam sekejap, seekor burung phoenix hitam yang diselimuti lingkaran keunguan naik ke langit. Teriakan burung phoenix yang keras bergema di sekitar mereka.

Kolonel senior merasakan gelombang kekuatan penuntun yang kuat yang bekerja padanya. Detik berikutnya, tubuhnya terlempar. Setidaknya, dia tidak akan terjebak dalam pertempuran antara dua ahli hebat.