Soul Land 3 – Chapter 1237

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1237

Chapter 1237: Rabun Jauh

Power Saber Klan Naga dengan ganas memotong Darkness Bell. Pedang itu memantul tapi Darkness Bell hijau tua secara mengejutkan berubah sembilan warna dalam hitungan detik. Retakan yang jelas bahkan telah muncul di permukaan sementara pancaran sembilan warna dengan cepat menyebar ke luar berkilauan di permukaan retakan.

Darkness Bell berteriak kesakitan. Dia tidak lagi peduli dengan Darkness Phoenix. Belnya menyusut tiba-tiba sebelum berubah menjadi cahaya hijau tua. Itu melarikan diri menuju kedalaman kegelapan dengan "wusss".

Tang Wulin memegang pedang kekuatan Klan Naga di tangannya saat siluet sembilan warnanya dengan anggun mendarat di tanah. Dia terbatuk saat dia mengeluarkan seteguk darah segar.

Cahaya menyala sekali saat power saber berubah kembali menjadi Gale Saber Demon Sima Jinchi. Dia meraih Tang Wulin untuk mendukungnya. "Tuan Muda, apakah Anda terluka?"

Tang Wulin menggelengkan kepalanya. "Saya baik-baik saja. Itu adalah gelombang suara yang sangat kuat. " Jika seorang Sage Jiwa biasa berada di tempatnya, master jiwa akan terguncang sampai roh dan jiwanya dimusnahkan dari gelombang suara yang sangat kuat sebelumnya.

Douluo yang asmara mengendalikan wilayahnya sementara dia memperhatikan untuk mengawasi situasi di sini. Dia setuju mengangguk di dalam hatinya. Tang Wulin telah tumbuh dalam arti yang sebenarnya. Ketika dia bekerja bersama dengan teman-temannya, dia sudah mampu menyaingi pembangkit tenaga listrik di dunia master jiwa. Jika bukan karena armor pertempuran tiga kata yang tidak lengkap, dia akan mampu melawan Darkness Bell untuk waktu yang sangat lama bahkan tanpa menggunakan skill fusi jiwa bela diri ini.

Lebih penting lagi, kecepatan pertumbuhannya benar-benar terlalu cepat. Bahkan selama periode waktu ini ketika mereka berada di Kota Skysea, Douluo yang asmara dapat merasakan bahwa Tang Wulin telah berubah ketika dia tidak bertemu Tang Wulin selama beberapa hari. Setelah bertahun-tahun berkultivasi, kemampuannya telah meningkat menjadi arti sebenarnya dari "memasuki jalan tol". Dalam beberapa tahun ketika ia menjadi Judul Douluo, identitasnya sebagai Master Paviliun Dewa Laut dan Master Sekte Tang akan dikenali sepenuhnya.

Tang Wulin menarik napas dalam-dalam. Dia mengatur tubuhnya dan melepaskan kekuatan spiritualnya sehingga dia bisa menjaga jarak untuk mencegah Darkness Bell datang kembali.

Organ internalnya terluka karena getaran sebelumnya, tetapi setelah pengaturan sesaat, dia sebagian besar sudah pulih. Kekuatan kemampuan penyembuhan dirinya sudah tidak kurang dari kakak murid seniornya A Ruheng.

Meskipun dia belum sepenuhnya mengembangkan Teknik Rahasia bawaan, penambahan Garis Darah Raja Naga Emas dan sebagian dari Teknik Rahasia Bawaan sudah agak menakutkan dalam efeknya.

Sima Jinchi berada tepat di sisinya. Dia melirik Tang Wulin dan merasa terkejut juga di dalam hatinya. Ini karena dia mampu merasakan kondisi Tang Wulin sampai batas tertentu dan bisa mengetahui seberapa cepat kecepatan pemulihannya saat ini.

Di sisi lain, Amorous Douluo akhirnya berhasil membatasi Darkness Phoenix. Darkness Phoenix benar-benar tenggelam dalam ketidaksadaran yang dalam dan dipegang di tangannya.

"Kita bisa mendapatkan semacam pengakuan darinya dan itu akan cukup untuk membuktikan sesuatu." Bibir Douluo yang asmara pecah menjadi senyuman tipis.

Sejak kemunculan Kultus Roh Kudus, ini adalah keberhasilan pertama Sekte Tang dalam menanganinya.

Perangkap itu berhasil. Entah itu di udara atau di darat, ketika sebuah divisi master mecha berhasil mengepung seluruh medan perang, itu berarti bahwa para master jiwa jahat tidak mungkin lagi melarikan diri.

Douluo yang asmara membawa serta Darkness Phoenix saat mereka pergi dengan tenang. Di sisi lain, Tang Wulin dan Unit Naga Darah akan berhubungan dengan jenderal yang ditunjuk secara khusus dari komando federal di permukaan.

Namun, ekspresi mereka segera berubah menjadi tidak menyenangkan. Mereka tidak berhasil menangkap master jiwa jahat yang masih hidup tetapi sekelompok master jiwa jahat yang bunuh diri dan memuntahkan darah hitam dari mulut mereka.

Total lebih dari empat ratus ditangkap pada akhirnya, tetapi hasilnya lebih dari empat ratus mayat.

Itu membawa bau busuk bersama dengan racun yang kuat. Federasi tidak punya pilihan selain menutup daerah itu terlebih dahulu sehingga para ahli biologi bisa masuk dan menyelesaikan masalah ini di depan mata mereka.

Di sisi lain, Tang Wulin telah muncul di hadapan Douluo Laut Tanpa Batas satu jam kemudian.

"Phoenix Kegelapan? Darkness Bell? " Chen Xinjie menatap pemuda itu di hadapan dirinya dengan tatapan membara.

Tentu saja, dia tidak akan pernah secara pribadi memperhatikan situasi seperti hari ini. Sebagai Kepala Aula Aula Dewa Perang, dia harus lebih memfokuskan perhatiannya pada situasi keseluruhan.

"Identitas dari empat ratus master jiwa ini dapat diidentifikasi, tetapi apakah Anda memiliki bukti bahwa merekalah yang menyerang pasukan saya?" kata Chen Xinjie acuh tak acuh.

Tang Wulin tertegun sejenak. Apakah Chen Xinjie bertanya meski sepenuhnya sadar? Jika bukan karena suatu tujuan, mengapa ada begitu banyak master jiwa jahat dan bahkan personel tingkat tinggi dari Kultus Roh Kudus?

"Dua Raja Surgawi Kegelapan telah melarikan diri. Semua master jiwa jahat telah melakukan bunuh diri, tidak meninggalkan bukti. Bagaimana kami membuktikan bahwa serangan sebelumnya adalah perbuatan Kultus Roh Kudus? " Pilihan kata Chen Xinjie tajam dan jenaka.

Tang Wulin sudah mendapatkan kembali ketenangannya setelah kejutan sesaat. "Jadi, Anda bersikeras mengirimkan pasukan untuk berperang sekaligus? Saya tidak punya bukti. Tidak ada yang bisa saya lakukan jika Anda bersikeras. Saya hanya melakukan yang terbaik yang saya bisa. Selebihnya, terserah penilaian dan keputusan Anda. "

Chen Xinjie tersenyum. Senyuman yang jarang terlihat di wajahnya yang tegas.

Pria muda sebelum dirinya jauh lebih mantap dari yang dia bayangkan. Pria muda itu luar biasa. Chen Xinjie tidak dapat menahan diri untuk tidak memuji dalam hatinya atas bagaimana Bright Mirror Douluo layak mendapatkan penerus yang baik di sini!

"Datang dan bergabunglah dengan War God Hall!" Chen Xinjie tersenyum dan menatap Tang Wulin.

Meskipun Tang Wulin memiliki temperamen mantap yang jauh melampaui rekan-rekannya dan telah melewati pelatihan yang tak terhitung jumlahnya untuk kemauannya, tetapi dia masih tidak bisa menahan perasaan terdiam saat dia dihadapkan oleh pidato menyindir Limit Douluo.

"Bergabunglah dengan War God Hall kami dan kamu akan segera menjadi salah satu kandidat untuk delapan belas Dewa Perang. Masih ada dua lowongan di delapan belas Dewa Perang saat ini. Posisi Master Hall generasi berikutnya War God Hall akan menjadi milik Anda jika Anda bisa menjadi Judul Douluo dalam waktu lima tahun. Saya akan pensiun paling lama dalam lima tahun. " Pada titik ini, ekspresi menyakitkan Douluo Laut Tanpa Batas tiba-tiba mengungkapkan banyak perubahan yang dia alami dalam hidupnya.

Bibir Tang Wulin bergerak-gerak. "Yang Mulia, Anda baru saja mengenal saya. Apakah Anda seharusnya mempercayakan saya dengan posisi sepenting itu? "

Chen Xinjie dengan acuh tak acuh berkata, "Ada beberapa orang yang telah saya kenal seumur hidup, tetapi tetap saja bukan siapa-siapa di mata saya. Ada beberapa orang yang hanya perlu saya lihat dan saya akan tahu bahwa saya telah menemukan penerus saya. Anda harus tahu pengaruh War God Hall terhadap federasi. Saya dapat memberi tahu Anda bahwa Anda memiliki tujuan di militer juga. Lalu, apa lagi yang bisa lebih membantu Anda selain menjadi penerus Kepala Aula Dewa Perang? "

Tidak ada keraguan bahwa Chen Xinjie sangat sombong. Dia cukup sombong untuk membuat orang lain merasa tercekik. Istilah yang dia usulkan juga sangat menarik. Tang Wulin percaya bahwa selama dia menyetujui proposal Chen Xinjie, tidak ada keraguan bahwa Chen Xinjie akan mencurahkan segala upaya untuk mendukungnya.

"Terima kasih atas penilaian Anda terhadap saya, Yang Mulia. Hanya saja saya memiliki sesuatu yang perlu saya lakukan. Tentara Dewa Darah membutuhkan saya lebih dari Anda. " Tang Wulin tidak bisa memberi tahu orang itu sebelum dirinya sendiri bahwa dia sudah menjadi Master Sekte Tang dan bahkan Master Paviliun Dewa Laut Akademi Shrek. Jika itu masalahnya, dia takut Douluo Laut Tanpa Batas akan menjadi bermusuhan sekaligus dan dia hanya bisa menggunakan Tentara Dewa Darah sebagai alasannya.

Chen Xinjie sepertinya mengharapkan Tang Wulin mengatakannya. Dia tersenyum acuh tak acuh. "Baiklah, kamu boleh pergi."

Tang Wulin mengerutkan kening. Dia benar-benar menemukan komandan tertinggi dari tiga pasukan menjadi sedikit tidak terduga. Seperti kata pepatah, pengalaman itu penting!

Setelah merenung sejenak, dia memberi salam militer kepada Chen Xinjie sebelum dia berbalik dan berjalan keluar. Mengetahui sikap Chen Xinjie, Tang Wulin mengerti bahwa tidak ada gunanya dia membujuk Chen Xinjie lagi pada sesuatu setelah dia menolak untuk menyetujuinya.

Adapun mengapa Tang Wulin menolak menyebutkan Darkness Phoenix, itu tentu saja karena Darkness Phoenix lebih penting bagi Sekte Tang. Menyerahkannya ke militer mungkin akan membuat orang ini dibebaskan.

"Tunggu!" Chen Xinjie memanggil tepat ketika Tang Wulin hendak keluar dari kantor.

"Apakah ada yang lain, Yang Mulia?" tanya Tang Wulin saat dia berbalik.

Chen Xinjie menggelengkan pergelangan tangannya dan menyulap secarik kertas yang terbang seperti pisau tajam ke arah Tang Wulin. Tang Wulin mengangkat tangannya dan menangkapnya. Ada rantai panjang angka yang tertulis di atas kertas.

"Ini nomor komunikator saya. Jika suatu saat Anda bersedia mempertimbangkan lamaran saya hari ini, Anda dapat menelepon saya. Berikan nomormu juga. "