Soul Land 3 – Chapter 1254

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1254

Chapter 1254: Tidak bisa ditarik

"Saat ini, ada dua suara berbeda dalam pasukan Kekaisaran Roh Dou. Salah satunya memiliki pandangan yang sama seperti yang baru saja saya katakan. Yang lainnya mengusulkan untuk binasa bersama dengan tentara federal. Tentu saja, ada suara lain yang lebih lemah yang mengusulkan untuk membicarakan hal ini dengan damai. Sebenarnya, jika Kerajaan Dou Spirit bukanlah sebuah monarki, mayoritas dari mereka ingin menyerah. Mereka tahu tentang perbedaan antara Federasi Douluo dan diri mereka sendiri dengan sangat baik. Kesenjangan substansial ini tidak dapat dibuat oleh elemen dangkal. "

Tang Wulin sedikit cemberut. "Bagaimana hubungan antara Sekte Tang dan keluarga kerajaan?"

Li Yunzhe melirik Tang Wulin. "Kami adalah pemasok senjata terbesar ke Kekaisaran Roh Dou. Hampir semua senjata kelas atas yang mereka beli dari kami. Namun, untuk mencegah percepatan kemajuan teknologi Kerajaan Dou Spirit yang akan dengan cepat menghabiskan sumber daya yang tersedia, kami telah menangani mereka secara konservatif dan ritmis selama beberapa ribu tahun terakhir. Jadi meskipun kami sangat dihormati di Kekaisaran Roh Dou, keluarga kerajaan sebenarnya masih sedikit tidak puas dengan kami. Mereka menaruh harapan besar atas kunjungan Anda kali ini. Mereka berharap mendapatkan cukup senjata untuk melawan Federasi Douluo. Oleh karena itu, adalah tugas sederhana kita menyerahkan senjata untuk mereka. Namun, akan sedikit sulit untuk mencegah perang ini terjadi. "

Tang Wulin mengangguk. "Saya mengerti. Apakah ada tempat bernama Spirit Wave City di dekat Heaven Dou City? "

"Ya, ini kota kecil." Li Yunzhe menatap Tang Wulin dengan kaget. Dia bingung dengan fakta bahwa Tang Wulin akan fokus pada kota seperti Spirit Wave City.

"Kalau begitu mari kita pergi ke Kota Gelombang Roh dulu," kata Tang Wulin dengan tegas.

Li Yunzhe mengerutkan kening. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya, "Untuk apa ?! Keluarga kerajaan Kerajaan Dou Spirit telah diberitahu tentang kunjungan Anda. Bukankah kita harus berkomunikasi dengan mereka dulu? "

Tang Wulin menggelengkan kepalanya, "Tidak, mari kita pergi ke Spirit Wave City dulu."

Li Yunzhe dengan erat mengernyitkan alisnya. Dia ingin mengatakan sesuatu, tapi pada akhirnya dia menahan lidahnya. Dia menginstruksikan pengemudi di depan. "Pergilah ke Spirit Wave City."

Suasananya agak canggung. Li Yunzhe memandang Tang Wulin. Dia memikirkannya dan akhirnya bertanya, "Master Sekte, dapatkah Anda memberi tahu saya alasan mengapa Anda ingin pergi ke Spirit Wave City? Apakah kita akan mengabaikan keluarga kerajaan? "

Tang Wulin menjawab, "Saya memiliki sesuatu untuk diperhatikan di Spirit Wave City. Selain itu, saya tidak tahu bahwa kami harus segera bertemu dengan keluarga kerajaan. Biarkan mereka menunggu. "

Secara alami, Li Yunzhe bisa merasakan ketidakpuasan Tang Wulin dengan rencana perjalanan yang telah dia rencanakan tanpa berkonsultasi dengannya. Namun, hati Li Yunzhe dipenuhi dengan cemoohan. "Temperamen yang besar untuk pria muda seperti itu!"

Tang Wulin tersenyum tipis. "Terkadang, menunggu seseorang benar-benar menyiksa. Bukankah begitu, Hall Master Li? "

Li Yunzhe berkata dengan sungguh-sungguh, "Sekte Guru, saya tidak berpikir kita harus melakukan ini mengingat keadaan. Jika Anda bersikeras melakukan ini dan kami mendapati diri kami berada di buku-buku buruk Kerajaan Dou Spirit, itu akan membuat usaha masa depan kami menjadi sangat sulit. "

Tang Wulin berkata, "Saya tidak berpikir kita yang cemas di sini. Anda telah mengatakan bahwa Kerajaan Dou Spirit adalah sebuah monarki. Kekhawatiran terbesar bagi monarki adalah berakhirnya warisannya. Karenanya, mereka tidak akan berkompromi dengan federasi apa pun yang terjadi. Mereka membutuhkan kita lebih dari yang dibutuhkan Kekaisaran Bintang Luo. Yang juga berarti merekalah yang meminta bantuan kami. Mengapa kita harus terburu-buru? Biarkan mereka menunggu. "

Li Yunzhe menatap tajam ke arah Tang Wulin dan tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia malah mengalihkan pandangannya ke luar jendela untuk menunjukkan ketidakpuasannya. Namun, dia tidak menentang rencana Tang Wulin.

Tang Wulin secara alami memiliki alasan egois untuk pergi ke Spirit Wave City. Menyelamatkan orang tuanya terlalu penting baginya, dan membuat keluarga kerajaan Dou Spirit Empire menunggu juga merupakan bagian dari rencana awalnya. Jika mereka ingin mendapatkan keuntungan yang cukup dalam negosiasi, hal pertama yang harus mereka lakukan adalah mendapatkan pengaruh. Sebelum Kerajaan Dou Spirit dan Bintang Luo, Sekte Tang tidak bisa tampil terburu-buru. Jika tidak, tidak akan ada ruang untuk negosiasi.

Mobil kembali diam. Tang Wulin menutup matanya untuk mengistirahatkan semangatnya. Dia berhenti melihat pemandangan di luar. Dia tidak tahu mengapa, tetapi sesuatu tentang Kekaisaran Roh Dou memberinya perasaan nostalgia. Seolah-olah ada sesuatu yang familiar tertinggal di sekitarnya dan keakraban ini terasa sangat baik.

"Ayah, ibu, apakah ini perasaan yang kamu berikan padaku?"

Spirit Wave City hanya berjarak kurang dari seratus kilometer dari ibu kota Dou Spirit Empire, Heaven Dou City. Empat jam kemudian, mereka tiba di kota.

Spirit Wave City dipenuhi dengan bangunan bergaya antik sejauh mata memandang dan relatif lebih sederhana. Dari gaya arsitekturnya, terlihat bahwa gaya di sini mirip dengan Surga Dou City di Benua Douluo. Jelas bahwa mereka memiliki akar yang sama.

Spirit Wave City memiliki tembok kotanya sendiri, sebuah fitur yang menurut Tang Wulin aneh. Praktis setiap kota di Federasi Douluo telah melupakan konsep tembok kota. Itu adalah sesuatu yang hanya bisa ditemukan di manuskrip kuno. Dia tidak berharap melihat mereka di Kekaisaran Roh Dou.

Terbukti dari titik ini bahwa Kekaisaran Roh Dou sangat menyukai tradisi Benua Douluo. Bahkan ada bangunan yang dibangun dengan gaya arsitektur yang sama dengan bangunan kuno Benua Douluo.

Spirit Wave City adalah kota kecil. Gedung-gedung tinggi adalah pemandangan langka dan rata-rata bangunan tidak lebih tinggi dari enam lantai. Namun, jalanannya sangat bersih dan menyegarkan. Itu membuat mereka merasa seolah-olah mereka telah melakukan perjalanan kembali ke masa lalu ke Benua Douluo kuno.

"Sungguh kota yang kecil dan indah! Bagaimana kota seperti itu bisa diinjak-injak oleh perang? Ayah, ibu, apakah kamu di sini? "

Ketika dia memikirkan hal ini, Tang Wulin bertanya pada Li Yunzhe yang sedang duduk di sampingnya, "Guru Aula Li, dapatkah Anda mengatur akomodasi di dekat Pagoda Jiwa? Aku punya sesuatu untuk diurus. " Dia dan Li Yunzhe tidak berbicara selama perjalanan setelah pertukaran kecil mereka.

"Anda ingin tinggal di dekat Pagoda Roh?" Li Yunzhe mengerutkan kening.

Dia sudah tidak senang karena Tang Wulin bersikeras datang ke Spirit Wave City terlebih dahulu. Bagaimanapun, dia telah membuat janji dengan keluarga kerajaan Kerajaan Douluo. Ketika Tang Wulin mengatakan bahwa dia ingin tinggal di dekat Pagoda Roh, dia tidak tahan lagi.

"Sekte Guru, kami memiliki hubungan yang rumit dengan Pagoda Jiwa. Saya rasa tidak pantas bagi kami untuk melakukannya. " Dia memasang ekspresi yang sangat masam saat mengatakan ini.

Tang Wulin menjawab, "Saya akan menyembunyikan identitas saya. Saya harus merepotkan Guru Aula Li untuk mengatur ini. "

Li Yunzhe terdiam beberapa saat. "Baik." Dia menahan lidahnya pada akhirnya. Sebagai orang yang bertanggung jawab atas Cabang Kekaisaran Roh Dou Sekte Tang, itu yang bisa dia lakukan.

"Master Sekte, tahukah Anda bahwa Pagoda Jiwa kemungkinan besar terlibat dalam serangan di markas kami di mana Kota Shrek juga dihancurkan? Pagoda Roh adalah musuh kita! " Li Yunzhe bisa menahannya, tapi itu tidak berarti bawahannya bisa menanggungnya. Seorang pria paruh baya tidak bisa menahan diri untuk tidak menyela.

Tang Wulin berbalik untuk melihatnya. "Tentu saja! Saya menyadari semua ini. "

Pria paruh baya itu menanggapi. "Dan Anda masih ingin tinggal di dekat Pagoda Roh? Pagoda Roh memiliki kekuatan yang luar biasa yang mereka miliki dan Kota Gelombang Roh adalah wilayah mereka. Tidakkah Anda melihat betapa hal itu akan memengaruhi rencana kami jika kami ketahuan? Akademi Shrek telah dihancurkan, begitu pula markas kami dan Anda ingin tetap dekat dengan mereka. Jangan beritahu saya bahwa Anda ingin mendiskusikan kemitraan dengan mereka? Bahkan jika itu untuk Akademi Shrek, saya rasa saya tidak bisa memberi mereka penjelasan! "

"Oh? Anda juga dari Akademi Shrek? " Tang Wulin tertarik.

"Tepat sekali. Saya lulus dari pelataran dalam Akademi Shrek dan bergabung dengan Sekte Tang sebelum saya datang ke Dou Spirit Continent, "pria paruh baya itu dengan bangga berkata. Jelas bahwa dia sangat bangga dengan identitasnya sebagai murid pelataran dalam Akademi Shrek.

"Jika itu masalahnya, apakah Anda tahu dengan siapa Anda berbicara?" Xie Xie dengan santai berkata. Dia duduk di belakang Tang Wulin.

Pria paruh baya itu menoleh untuk menatapnya. "Bocah, apa maksudmu?"

Xie Xie menghela napas. "Saya tidak berpikir ada orang yang mengikuti aturan akademi lagi. Saya melihat bahwa Anda bukan orang yang menjaga peraturan akademi setelah Anda lulus. "

"Apa katamu?" pria paruh baya itu segera marah. "Kamu berani mengejekku ?!"

Xie Xie berdiri dan bersandar di kursi Tang Wulin sambil berkata dengan datar, "Bagaimana aku telah mengejekmu? Saya juga dari Akademi Shrek. Satu-satunya perbedaan adalah saya adalah anggota dari Shrek Seven Monsters saat ini. Pada saat yang sama, saya juga anggota Paviliun Dewa Laut. Saya ingin tahu apakah tindakan Anda terhadap saya barusan dapat dianggap sebagai tidak menghormati personel berpangkat lebih tinggi. "

Pria paruh baya itu tercengang. Dia memiliki basis budidaya Soul Douluo. Dia dengan ragu menatap Xie Xie. "Kamu adalah tetua penghuni Paviliun Dewa Laut? Akademi benar-benar… "Meskipun dia tidak menyelesaikan kalimatnya, arti dari kata-katanya sudah jelas. Dia jelas bermaksud ingin mengatakan sesuatu di sepanjang baris, "Apakah akademi telah jatuh ke keadaan sedemikian rupa sehingga seseorang seperti Anda bisa menjadi tetua penduduk?"

Xie Xie sangat marah. Dia berbalik untuk melihat Tang Wulin. "Kakak, akademi benar-benar sudah selesai! Lihat ini, dia punya keberanian untuk berbicara seperti ini di wajahmu. Bagaimana kita bisa mengumpulkan lulusan akademi di masa depan. Tampaknya membangun kembali akademi akan menjadi tugas yang berat dengan jalan yang panjang! "