Soul Land 3 – Chapter 1258

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1258

Chapter 1258: Jeritan Itu …

Tingkat ketiga adalah dunia metal. Semuanya mulai dari atap, dinding hingga tanah semuanya terbuat dari logam tebal. Selain itu, ada fluktuasi energi yang jelas memancar dari dalam. Tidak heran dia tidak bisa mendeteksi keberadaan tempat ini dengan persepsi kekuatan spiritualnya. Gelombang spiritualnya sama sekali tidak memiliki cara untuk memata-matai bagian dalam melalui pertahanan yang begitu tebal dan berat.

Sebuah pintu besi tebal dan berat dijaga oleh sepuluh personel Pagoda Roh yang membawa senjata bermuatan.

"Pakaiannya ada di sini. Ini adalah surat perintah wakil Ketua Pagoda. " Gu Feifei berjalan maju dan menyerahkan surat perintah di tangannya kepada orang itu.

Biarkan mereka lewat. Pintu perlahan terbuka setelah token identitas Tang Wulin dan Gu Feifei diverifikasi. Tang Wulin melihat ketebalan pintu besi itu sekitar satu meter.

"Ini tempatnya." Dia memegang pakaian di tangannya saat dia menyelidiki area tersebut dengan kekuatan spiritualnya.

Gu Feifei berjalan paling depan dengan pinggulnya terpelintir dan bokongnya gemetar sehingga penjaga di dekat pintu menelan ludah mereka dengan nafsu. Tang Wulin secara alami diabaikan. Namun, mereka tidak menyadari bahwa setelah dibukanya pintu besi, kekuatan spiritual Tang Wulin dengan cepat menyebar ke dalam ruangan dan mencari dunia bagian dalam di balik pintu besi.

Dia segera merasakan bahaya di tempat ini. Persepsi bahayanya telah berkembang setelah basis kultivasi spiritualnya mencapai batas tertentu. Dengan kata lain, sistem pertahanan di sini mengancamnya.

Tidak terlalu banyak orang di sini. Seluruh dunia pada dasarnya hampir sama dengan Pagoda Roh. Tang Wulin segera merasakan aura yang akrab. Dia tiba-tiba kaget. Aura yang agak familiar yang sepertinya dia ketahui muncul dalam persepsi spiritualnya.

"Ini adalah…"

Tang Wulin hanya bisa merasakan detak jantungnya tiba-tiba bertambah cepat saat dia tanpa sadar mengepalkan cengkeramannya pada pakaian itu.

Sudah sepuluh tahun setelah kejadian itu. Dia bahkan mendapati dirinya tidak dapat memastikan apakah aura yang dia rasakan sebenarnya adalah apa yang dia cari, tetapi itu terasa sangat akrab baginya. Namun, dia merasa agak aneh karena dia tidak merasakan adanya hubungan garis keturunan. Inilah alasan mengapa dia tidak berhasil mengenalinya sekaligus.

Gu Feifei berjalan ke sisi pintu besi dan menekan sebuah tombol.

Segera seorang pria berpakaian hitam keluar dari dalam.

Orang itu memiliki topeng di atas kepalanya yang benar-benar menutupi wajahnya, hanya memperlihatkan mata, hidung, dan mulutnya. Saat dia muncul, Tang Wulin sangat terkejut. Itu karena dia meskipun tidak mengenal pria itu, tetapi aura orang itu terlalu familiar baginya.

Itu adalah aura yang dipenuhi dengan dingin, kekejaman, dan ketidakpedulian. Rasanya seolah-olah segala sesuatu di luar tidak ada hubungannya dengan dia. Tangannya sangat pucat sehingga tidak ada setitik pun merah jambu yang bisa terlihat. Matanya berwarna ungu tua mirip dengan dua api ungu tua yang melompat di matanya.

Tuan jiwa jahat! Mengejutkan, itu adalah master jiwa jahat!

Meskipun Sekte Tang dan Akademi Shrek selalu berspekulasi bahwa Pagoda Roh mungkin terkait dengan Kultus Roh Kudus. Bagaimana mungkin Tang Wulin tidak terkejut bertemu dengan guru jiwa jahat di Pagoda Roh, apalagi di lokasi yang begitu intim di cabang Pagoda Roh? Dia belum menemukan orang tuanya namun dia menemukan rahasia seperti itu. Tidak ada keraguan bahwa ini telah membuktikan hubungan antara Kultus Roh Kudus dan Pagoda Roh!

"Halo. Seragammu ada di sini, "kata Gu Feifei ketakutan.

"Berikan itu padaku." Suara pria berpakaian hitam itu terdengar dalam dan parau. Dia segera mengambil seragam di tangan Tang Wulin sambil mengangkat tangannya dan menutup pintu besi.

Pintu besi menutup perlahan. Tampak jelas bahwa dia tidak berniat mengundang Tang Wulin dan Jia Fei Fei ke kamar. Gu Feifei merasa lega. Dia berbalik dan pergi dengan cara yang mirip dengan melarikan diri dari tempat kejadian. Setiap kali Tang Wulin melihat orang-orang ini, dia akan merasakan ketakutan yang kuat di dalam hatinya yang tak terlukiskan.

"Argh…" Sementara itu, teriakan menusuk tiba-tiba terdengar dari dalam.

Tang Wulin yang semula mengikuti di belakang Gu Feifei bergerak setelah mendengar suara itu. Tangannya memblokir pintu besi yang akan ditutup dengan kekuatan dan ketepatan.

Kekuatan penutupan pintu logam sangat kuat dan sepenuhnya berada di bawah kendali mekanis. Namun, itu dianggap tidak mampu menahan telapak tangannya saat berhenti dalam sepersekian detik.

Pria berpakaian hitam itu berjalan ke depan setelah menutup pintu ketika dia tiba-tiba berhenti. Dia berbalik dan melihat ke arah pintu dengan bingung. Dia menyaksikan pintu tebal yang berat yang sedang dalam proses penutupan ditarik terbuka dengan paksa.

Tang Wulin tidak ragu sedikit pun. Kaki kanannya tiba-tiba menginjak tanah diiringi raungan naga yang gagah berani. Guncangan hebat seketika meledakkan master jiwa jahat berpakaian hitam itu ke langit. Naga emas naik ke langit dalam sekejap dan menyusul tubuhnya sebelum menghantamnya seperti bom. Master jiwa jahat dengan setidaknya basis kultivasi lima cincin meledak menjadi kabut tebal daging dan darah.

Sinar emas bersinar sekali di belakang punggungnya saat sepasang sayap Raja Naga Emas Tang Wulin telah terbuka lebar. Tubuhnya bergoyang sekali saat dia menerkam ke arah teriakan tadi dengan kecepatan penuh.

Jika seseorang mengatakan bahwa dia tidak dapat sepenuhnya mengidentifikasi auranya sebelumnya, maka jeritan menusuk tadi sudah cukup baginya untuk mengidentifikasi banyak hal.

Itu jelas suara ayahnya!

Meskipun lebih dari sepuluh tahun telah berlalu, Tang Wulin tidak pernah bisa melupakan suara ayahnya untuk selamanya.

Ketika masih sangat muda, ayahnya sering mengajarinya bagaimana menjadi orang baik dan berperilaku baik. Dia tidak akan pernah melupakan kata-kata ayahnya. "Di dunia ini, satu-satunya orang yang bisa Anda percayai dan andalkan sepenuhnya adalah diri Anda sendiri."

Ayahnya mengatakan kepadanya bahwa dia hanya benar-benar kuat jika dia sendiri bisa menjadi kuat pada saat itu.

Kata-kata itu selalu memengaruhi Tang Wulin selama dia tumbuh dari hari ke hari.

Jeritan ayahnya sebelumnya terdengar menekan, dipenuhi amarah dan kesakitan. Bagaimana mungkin Tang Wulin bisa mengendalikan dirinya lagi?

Di balik pintu besi ada ruangan luas dengan ruangan di dalamnya. Tang Wulin sepenuhnya mengandalkan panduan suara saat dia berlari ke ruangan tertentu. Dia menggunakan tubuhnya sebagai senjata manusia saat dia langsung membanting pintu dan mendobraknya dengan paksa.

Dia mengulurkan cakar naga emas ganda dan merobek logam sebelum dia berlari ke kamar.

Di sisi lain, ia menyaksikan pemandangan yang hampir membuat matanya pecah karena marah saat masuk melalui pintu.

Ada tujuh hingga delapan pria berpakaian hitam di ruangan itu. Mereka memiliki pakaian yang sama persis dengan pria berpakaian hitam tadi. Selain mereka, ada juga beberapa orang yang sudah tergeletak di genangan darah di lantai. Pria berpakaian hitam yang berdiri paling depan mengangkat lengan kanannya dan mengubah tangan kanannya menjadi kaki depan seperti belalang. Cakar di depan tangannya telah menembus tubuh dan tubuh itu terangkat tinggi di udara.

Orang yang tertusuk dan sedang berjuang di cakar tajam sekarang adalah ayah Tang Wulin, Tang Ziran yang hilang selama lebih dari satu dekade.

Mata Tang Wulin hampir memerah karena menyaksikan pemandangan itu. Meskipun dia sudah bisa merasakan bahwa setidaknya ada satu pembangkit tenaga listrik peringkat Judul Douluo, bagaimana dia bisa berpikir secara rasional pada saat ini?

Dia dengan keras mengepakkan sayap emas di punggungnya sekali. Seluruh orangnya menabrak pemimpin mirip dengan bom. Dia mengayunkan cakar naga emas kanannya saat dia menggunakan Cakar Ilahi Naga Emas Nirvana langsung ke orang tersebut.

Bayangan besar cakar emas menyelimuti hampir lebih dari separuh pria berpakaian hitam di tempat kejadian.

Penampilannya terlalu mendadak. Hanya kurang dari satu detik dari saat raungan naga terdengar sampai Tang Wulin menerobos pintu. Selain itu, dia mengayunkan Cakar Ilahi Naga Emas Nirvana sebagai serangan tanpa ragu-ragu sedikit pun, semuanya telah terjadi dalam sepersekian detik.

"Ledakan!" Tiga pria berpakaian hitam langsung tercabik-cabik oleh Cakar Ilahi Naga Emas Nirvana. Orang-orang ini termasuk pemimpin yang menggunakan lengan depannya untuk menembus tubuh Tang Ziran.

Tang Wulin memeluk ayahnya dan dengan cepat memasukkan kekuatan jiwanya ke dalam tubuh ayahnya untuk menyegel semua pembuluh darah di dekat luka.

Tang Ziran yang mengalami kejang wajah karena rasa sakit yang hebat tidak bisa menahan tercengang ketika dia melihat Tang Wulin.

Siapa orang gemuk ini?

Tang Wulin menjulurkan sebatang pohon anggur Kaisar Bluesilver dari tubuhnya yang mengikat tubuh Tang Ziran. Dia membawa tubuh Tang Ziran di punggungnya sementara pada saat yang sama, Tombak Naga Emas muncul di tangannya saat dia menembus ke bagian belakang tubuhnya, meluncurkan Seribu Jari Menuduh!

Ribuan ujung tombak ditembakkan dengan intens. Setiap aliran membawa semburat cahaya biru keemasan yang menyelimuti pria berpakaian hitam lainnya yang telah bereaksi terhadap situasi tersebut.