Soul Land 3 – Chapter 1259

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1259

Chapter 1259: Ayah Di Ambang Kematian

Seorang pria berpakaian hitam yang awalnya duduk di belakang menjadi marah. Dia mengayunkan tangan kanannya satu kali dan memunculkan lingkaran hijau di bawah kaki Tang Wulin. Gas beracun berwarna hijau yang pekat memenuhi udara dalam sekejap.

Tang Wulin merasakan seluruh tubuhnya melambat sekaligus. Kecepatannya dikurangi sampai Seribu Jari Menuduh mulai melemah.

Pria berpakaian hitam yang berdiri di depan melepaskan satu cincin jiwa hitam, dua kuning, dan empat ungu, berjumlah tujuh, dari tubuhnya. Sepasang greatax yang luar biasa, hitam pekat seperti tinta, muncul di tangannya saat dia berguling ke arah Tang Wulin seperti tornado.

Dua pria berpakaian hitam lainnya memiliki busur panjang berwarna merah cerah di tangan mereka dari mana mereka menembakkan anak panah ke arah Tang Wulin dari jarak dekat. Di sisi lain, perangkat jiwa terlihat di tangan pria berpakaian hitam lainnya. Ledakan keras terdengar. Segera setelah itu, hamparan pelet tersebar ke arah Tang Wulin yang menyelimuti dirinya.

Master jiwa jahat bereaksi dengan cepat. Mereka melepaskan jiwa bela diri mereka, meluncurkan serangan mereka ke Tang Wulin setelah Tang Wulin membuat gerakan dengan Cakar Ilahi Naga Emas Nirvana.

Anak panah merah yang terbang menuju Tang Wulin hancur berkeping-keping. Namun, mereka berubah menjadi awan asap merah beracun yang menyelimuti Tang Wulin. Sepasang greatax berputar dan bertabrakan dengan Jari Seribu Menuduh Tang Wulin. Serangkaian suara bentrok terdengar. Greatax berat menghantam Tombak Naga Emas Tang Wulin tetapi terus menerus terpental. Tombak Naga Emas menusuk langsung ke dada musuh dengan kekuatan penuh.

Bagaimana mungkin seseorang, meskipun mereka semua adalah pembangkit tenaga peringkat Soul Sage, mungkin menjadi lawan yang layak dari Tang Wulin? Teknik Seribu Jari Menuduh bergantung terutama pada dominasi dan kekuatan yang kuat.

Adapun ledakan keras perangkat jiwa, Tang Wulin mengulurkan tangan kirinya dan menyulap tanaman merambat Kaisar Bluesilver yang menjalin perisai untuk menangkis serangan itu. Di saat yang sama, ada sesuatu yang mengawasinya dari belakang. Itu adalah tulip besar yang mekar tanpa suara.

Entah itu kabut merah yang memenuhi udara, atau kabut hijau yang muncul dari tanah, mereka menyebar dan menghilang menjadi ketiadaan, mirip dengan salju yang mencair, setelah bersentuhan dengan aura yang dilepaskan oleh bunga merah muda besar.

Fragrance Damask Immortal adalah musuh dari semua racun kuat dan raja rumput abadi!

"Raungan …" Raungan mengamuk yang gagah berani terdengar dari mulut Tang Wulin. Kepala naga emas raksasa muncul di depan tubuhnya. Tiga tubuh master jiwa jahat yang tersisa bergetar sekali sementara master jiwa jahat yang duduk paling depan memiliki reaksi paling sedikit. Namun, dua master jiwa jahat lainnya jelas terpengaruh.

Tang Wulin mengambil langkah maju saat dia menyapu Tombak Naga Emas secara horizontal. Bersamaan dengan itu, busur cahaya menyebar ke luar dengan Kaisar Bluesilver berubah menjadi tombak yang tak terhitung jumlahnya menusuk tiga orang di depan. Lapisan sisik padat muncul di permukaan setiap Kaisar Bluesilver saat itu meledak dengan momentum yang luar biasa.

Itu adalah keterampilan fusi jiwa darahnya, Sengatan Naga Emas Kaisar Biru!

Dua guru jiwa jahat dengan basis kultivasi enam cincin tertusuk dan memiliki lubang di sekujur tubuh mereka. Sepertinya mereka tidak akan selamat dari serangan itu. Di sisi lain, master jiwa jahat di depan mengayunkan tangan kanannya untuk memunculkan semburan mata air beracun berwarna hijau tua yang muncul dari tanah. Itu mengguncang semua Sengatan Naga Emas Kaisar Biru.

Dari semua master jiwa jahat di tempat kejadian, dia adalah yang paling senior. Dia adalah peringkat-91 Judul Douluo dan jiwa bela dirinya adalah musim semi racun.

Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, dia merasakan momentumnya dilemahkan oleh lawan yang basis kultivasinya jelas jauh lebih rendah darinya.

Sementara itu, dia tiba-tiba merasakan bahwa segala sesuatu di sekitarnya tampak melambat. Lawan di depannya terlihat kabur sementara pegas racunnya yang menyembur mundur dengan sendirinya. Tiba-tiba, setitik cahaya keemasan melesat ke arahnya dengan kecepatan kilat.

Mata master jiwa iblis musim semi racun melebar seketika. Dia tidak bisa mempercayai situasi yang dia hadapi sama sekali karena semua energi di tubuhnya dilucuti oleh semburan energi besar tak berbentuk di saat berikutnya. Energinya hilang ketika tombak menembus dadanya.

Tang Wulin mendapatkan kembali siluet awalnya. Seluruh tubuhnya tertutup sisik emas. Pada saat ini, dia mirip dengan dewa yang telah turun ke dunia.

Kenyataannya, hanya butuh beberapa detik dari saat dia berlari ke ruangan sampai dia membunuh kedelapan master jiwa jahat. Semua master jiwa jahat yang termasuk Judul Douluo telah jatuh di bawah tangannya.

Sejak dia membuat terobosan dalam basis kultivasi spiritualnya ke Domain Roh, auranya selama pertempuran telah tumbuh lebih kuat. Itu adalah pengembangan Garis Darah Raja Naga Emasnya di bawah pengaruh diam-diam dari basis kultivasi spiritualnya.

Tidak mudah baginya untuk bertarung melawan Title Douluo dengan kemampuannya, terutama ketika kedua belah pihak tidak memiliki waktu untuk melepaskan armor tempur mereka. Bagaimanapun, dia belum mencapai basis kultivasi delapan cincin.

Namun demikian, semangatnya tersulut pada saat-saat sebelumnya. Mungkin, dia akhirnya memahami konsep tersebut selama studinya di Millennium Cloud. Kekuatan spiritualnya telah memberinya kemampuan untuk membelokkan waktu sedemikian rupa sehingga master jiwa jahat Judul Douluo memiliki jeda singkat dalam penilaiannya. Tepat pada saat inilah Tombak Naga Emas Tang Wulin menembus tubuhnya.

Itu adalah sublimasi dari kekuatan spiritual ranah Spirit Domain!

Tang Wulin tidak pernah berharap domain spiritualnya berhasil dipicu saat ini. Dia hanya selangkah lagi untuk mencapainya. Namun, jika dia punya pilihan, dia lebih suka tidak menghadapi situasi hari ini daripada memicu wilayah spiritualnya.

Aura ayahnya menjadi sangat lemah. Saat ini, dia tidak berani pergi dan membawa serta ayahnya.

Setelah menghabisi musuh, Tang Wulin buru-buru membantu ayahnya turun dari punggungnya sambil menyeka riasan di wajahnya sendiri. Air mata mengalir di pipinya.

“Ayah, Ayah, ini aku. Saya Wulin! " Dia menanamkan kekuatan jiwanya ke dalam tubuh ayahnya terus menerus untuk menjaga vitalitas ayahnya.

Tang Ziran membuka matanya dengan susah payah. Wajahnya pucat dan kehabisan darah sejak tadi. Tang Wulin dapat merasakan bahwa energi kehidupan di tubuh ayahnya hampir habis. Tidak banyak darah yang mengalir di tubuhnya.

Master jiwa jahat yang menembus tubuh ayahnya memiliki belalang penghisap darah sebagai jiwa bela dirinya. Pedang belalang sembah yang tajam tidak hanya menembus jantung Tang Ziran tetapi juga dengan rakus menyedot lebih dari setengah darahnya. Jika Tang Wulin tiba beberapa saat kemudian, Tang Ziran pasti sudah mati.

Hidupnya digantung oleh sehelai rambut dan ditopang dengan hanya mengandalkan infus kekuatan jiwa Tang Wulin.

Tang Ziran mengangkat tangannya dengan lemah dan menunjuk ke arah saat wajahnya berubah menjadi senyuman puas.

Dia tidak bisa berbicara tetapi dia puas. Dia tidak pernah berharap untuk melihat putranya sebelum dia meninggal.

Lebih dari sepuluh tahun telah berlalu. Wulin kecilnya telah tumbuh dari anak remaja menjadi dewasa. Dia tinggi dan kuat, belum lagi, tampan dan anggun. Dia adalah putranya!

Dia menyaksikan putranya membunuh para bajingan itu, yang membuat dia dan istrinya hidup dalam ketakutan, satu per satu. Hati Tang Ziran dipenuhi dengan kegembiraan. Meskipun dia semakin lemah, dia sangat gembira.

Dia telah kehilangan hitungan berapa kali dia berbicara tentang membunuh para guru jiwa jahat itu. Dia ingin menghancurkan segalanya, tetapi dia tidak berhasil melakukannya. Meskipun demikian, putranya melakukannya untuknya hari ini. Apa lagi yang bisa lebih memuaskan dari ini?

Tang Wulin melihat ke arah jari telunjuk Tang Ziran. Itu adalah dinding logam. Tang Wulin merasakan sesuatu di dalam hatinya, jadi dia buru-buru menggendong ayahnya dan berjalan maju dengan langkah besar. Dia mengayunkan tangan kanannya sekali dan menggunakan Cakar Naga Emasnya yang tajam untuk merobohkan dinding logam. Dia kemudian melangkah ke kamar sebelah bersama ayahnya.

Dia mendengar orang-orang berteriak segera setelah itu. Ada empat wanita yang mengenakan pakaian kerja serupa di ruangan itu. Bukankah itu ibunya di antara mereka?

Lang Yue berteriak kesedihan saat melihat Tang Ziran di pelukan Tang Wulin. Dia buru-buru menerkam ke depan. Dia tidak mengenali putranya, tetapi dia melihat suaminya yang di ambang kematian!

"Ibu!" Tang Wulin berseru dengan sedih.

Lang Yue tampak lebih tua sekarang. Dibandingkan dengan tahun-tahun awal itu, dia memiliki rambut putih dan wajahnya keriput. Matanya yang kusam merah dan bengkak.

Dia memiliki kesedihan yang tertulis di seluruh wajahnya. Setelah mendengar panggilan Tang Wulin, dia tidak bisa menahan gemetar. Dia melihat ke arah pemuda di depannya dengan rasa tidak percaya.

Perubahan selama dekade terakhir terlalu besar. Anak laki-laki itu telah menjadi seorang laki-laki, tetapi fitur wajahnya masih dapat dibedakan terutama matanya yang besar dan jernih.

Air mata segera mengalir di wajah Lang Yue. Di saat berikutnya, ketakutan yang sangat kuat muncul di wajahnya. “Pergi, anakku. Cepat! Binatang buas itu akan membunuhmu. "

“Ayo pergi bersama. Kita bisa menyelamatkan ayah hanya dengan meninggalkan tempat ini. ” Satu-satunya secercah harapan sekarang adalah Roh Kudus Douluo. Hanya Yang Mulia yang mungkin bisa menyelamatkan ayahnya.

Sinar bersinar terang di mata Tang Wulin saat aliran siluet terpisah dari tubuhnya. Siluetnya adalah enam rerumputan besar yang abadi dengan Damask Tulip sebagai pemimpinnya.