Soul Land 3 – Chapter 126

shadow

Soul Land 3 – Chapter 126

Chapter 126 – Kekuatan Cakar Naga Emas

Mulut Xie Xie terasa sedikit kering setelah melihat makhluk jiwa yang begitu ganas. Dia telah melihat semua makhluk jiwa yang dia temui hari ini di buku-buku sebelumnya.

Dia memiliki ingatan yang sangat baik dan bisa dengan jelas mengingat Naga Bertanduk dua kaki ini. Itu adalah monster jiwa tipe naga dari varietas naga darat. Itu memiliki kekuatan fisik yang luar biasa dan dianggap di antara jajaran teratas naga darat. Bahkan dalam kompleksitas hutan ini, ia mampu bergerak dengan kecepatan kilat dengan kemampuan melompat dan gerakan tersentak-sentak. Meskipun tidak memiliki kemampuan serangan jarak jauh, ia memiliki temperamen yang tak terhentikan. Selama ada mangsa dalam pandangannya, ia akan pergi ke ujung bumi untuk membunuhnya.

Hanya keberuntungan macam apa ini bisa bertemu Naga Bertanduk seratus tahun? Di masa lalu, Master Jiwa Sistem Agility paling takut pada jenis makhluk jiwa ini. Tidak hanya cepat, serangan, kekuatan pertahanan, dan daya tahannya semuanya luar biasa.

Xie Xie baru saja mendapatkan cincin keduanya. Bahkan di puncaknya, usahanya tidak akan berarti ketika menghadapi lawan yang sombong, apalagi untuk mengatakan kondisinya saat ini. Mengapa bajingan ini menuju langsung ke saya?

Bang! Saat Xie Xie merasa panik, Naga Bertanduk telah mencapainya dan menyerbu lebih dulu ke pohon tempat Xie Xie bersembunyi tanpa ragu sedikit pun.

Sebuah ledakan bergema di seluruh hutan saat pohon, yang lebih tebal dari lengan dua orang yang melilitnya, patah. Xie Xie buru-buru melompat ke pohon besar lain. Keraguan muncul dalam dirinya. Lengan depan pria ini tampak lemah. Seharusnya tidak bisa naik ke sini kan?

Harapan adalah hal yang indah, tetapi kenyataan itu kejam. Setelah mematahkan pohon pertama, Naga Bertanduk segera berbalik dan menyerang pohon tempat Xie Xie berlindung sekali lagi. Namun kali ini, hal itu tidak terjadi terlebih dahulu; sebaliknya, itu melompat. Makhluk itu melompat ke arah Xie Xie, rahangnya yang menganga mendekat ke arahnya.

Pedang cahaya keemasan mendarat di armor timbangan Naga Bertanduk, meninggalkan bekas luka putih dalam hanya beberapa sentimeter. Xie Xie mengerti sekarang bahwa dia tidak berdaya melawan binatang ini, jadi dia hanya bisa melompat ke pohon lain.

Naga Bertanduk itu besar dan gesit. Dengan mendorong batang pohon dengan kakinya yang kuat, ia benar-benar dapat terus mengejar Xie Xie di pepohonan. Itu sangat cepat dan tidak kehilangan satu inci pun dari Xie Xie.

Itu benar-benar layak disebut musuh dari Agility System Soul Masters!

Xie Xie tidak berani menghadapinya dalam konfrontasi langsung karena dia tahu bahwa bahkan dengan Light Dragon Storm-nya, dia hanya akan membuang nyawanya. Sisik Naga Bertanduk ini sekokoh Naga Lapis Baja, tapi juga sangat gesit!

Dia melarikan diri dengan kecepatan penuh, namun Naga Bertanduk sebenarnya perlahan mendekatinya! Sementara itu, kekuatan jiwa dan stamina Xie Xie sedang terkuras; dia hanya bisa lari begitu lama…

Apakah satu-satunya pilihan saya yang tersisa untuk menekan tombol keluar darurat? Hati Xie Xie membara dengan keengganannya; lagipula, ini adalah pertama kalinya di platform kenaikan roh! Bagaimana dia bisa membiarkannya berakhir dengan cara yang tidak memuaskan?

Hou! Raungan yang memekakkan telinga selama seratus tahun dari Naga Bertanduk menyebabkan Xie Xie memperlambat langkahnya saat badai menyerangnya dari belakang.

Xie Xie memejamkan mata dan bergerak untuk menampar tombol. Dia tidak ingin menghilangkan sensasi patah tulang lagi.

Tepat pada saat itu, dia merasakan sesuatu menarik pinggangnya, menariknya ke samping. Naga Bertanduk menabrak pohon lain, serangannya hilang sama sekali.

Xie Xie diam-diam bersukacita di dalam hatinya; dia akrab dengan perasaan ditarik ini. Dia menahan diri untuk tidak menekan tombol.

Naga Bertanduk benar-benar keras kepala dalam pengejarannya. Namun, saat itu berbalik untuk terus mengejar Xie Xie, cahaya perak terbang melewati Xie Xie dan melesat menuju naga itu.

"Enyah!"

Setelah teriakan itu, gerakan Naga Bertanduk tiba-tiba berubah lamban di bawah pemilik aura suara itu. Karena kelambanannya, cahaya perak itu bisa langsung menabrak kepalanya.

Bang! Naga Bertanduk, yang tingginya lebih dari tiga meter, hancur dan terjatuh ke tanah. Hanya setelah berguling beberapa kali di tanah barulah dia bisa berdiri lagi.

Meski hanya satu serangan, sudah ada tiga ledakan. Ia menggelengkan kepalanya beberapa kali sebelum melihat ke arah cahaya perak itu berasal.

Tang Wulin menarik Xie Xie kembali dengan Bluesilver Grass-nya dan bertanya, "Kamu baik-baik saja?" Tang Wulin sebenarnya ada di dekatnya, dan langkah kaki Naga Bertanduk yang berat telah membangunkannya. Dia telah memanjat pohon untuk mengamati apa yang terjadi ketika dia melihat Xie Xie dihadapkan pada serangan Naga Bertanduk.

Tampaknya Xie Xie sebenarnya cukup beruntung karena Tang Wulin ada di dekatnya. Selama meditasi Tang Wulin, dia menjadi akrab dengan tanaman di sekitarnya dan dapat dengan jelas mendeteksi aktivitas Xie Xie dari penolakan tanaman. Lebih jauh, dia bisa secara samar-samar mengatakan bahwa tanaman menolak manusia, itulah sebabnya dia bisa mencapai Xie Xie begitu cepat.

"Saya baik-baik saja." Xie Xie berkata sambil terengah-engah. Dia telah menghadapi situasi hidup dan mati beberapa saat yang lalu dan sekarang punggungnya sudah basah oleh keringat. "Hati-hati. Naga Bertanduk sangat keras kepala dan tidak akan berhenti sama sekali setelah mengidentifikasi mangsanya. "

Tang Wulin tertawa. "Sepertinya kau lupa kalau makhluk jiwa tipe naga adalah yang paling tidak menakutkan bagiku. Saya akan membandingkan kekuatan saya dengan itu. " Sisik emas menutupi lengan kanannya saat dia berbicara sementara aura naga yang kuat mulai memancar darinya.

Biasanya, dengan sifat tirani, Naga Bertanduk akan menyerang mereka, tetapi aura Tang Wulin membuatnya ragu-ragu.

Cakarnya digali ke tanah, seolah sedang menunggu sesuatu.

Palu Heavy Silver yang dia lempar sebelumnya diambil dengan tarikan Bluesilver Grass yang terhubung dengannya. Sekarang, dengan palu di masing-masing tangan Tang Wulin, apa yang harus dia takuti dari Naga Bertanduk?

"Aku akan melecehkannya dari samping jadi aku harus mengandalkanmu untuk menghadapinya secara langsung." Xie Xie berubah menjadi kabur dan muncul kembali dalam bayang-bayang pohon di dekatnya. Ini sudah diduga karena Agility System Soul Masters unggul dalam menikam dari belakang daripada dalam konfrontasi frontal.

Terlepas dari aura naga Tang Wulin, naluri Naga Bertanduk mulai mengambil alih. Setelah hanya sedikit ragu-ragu, itu melepaskan raungan yang mengerikan sebelum menyerang Tang Wulin. Target kemarahannya telah bergeser ke Tang Wulin setelah serangan palu itu.

Cahaya cemerlang berkelap-kelip di mata Tang Wulin saat seutas Rumput Bluesilver melesat ke arah cabang pohon dan melingkar di sekitarnya. Dengan tarikan tangannya, Tang Wulin melonjak ke udara. Dia jungkir balik di udara di atas Naga Bertanduk dan mendarat di atas kepalanya. Dengan kakinya tertanam kuat, dia melepaskan serangan ganas dengan tangan kirinya ke Naga Bertanduk.

Setelah mengalami kekuatannya sekali, Naga Bertanduk tahu betapa menakutkannya palu ini. Itu memutar kepalanya sambil mengangkatnya, menembakkan tanduknya ke arah Tang Wulin.

Tang Wulin tidak berani mengabaikan serangan seperti itu, jadi dia melepaskan Cakar Naga Emasnya dan menghindari tanduk sambil meraih kepala naga itu.

Untuk sesaat, Naga Bertanduk jelas menjadi lebih lamban setelah Tang Wulin melepaskan Cakar Naga Emasnya. Meski hanya sesaat, kecepatan reaksinya masih melambat.

Meskipun kekuatan jiwa dan kekuatan fisik Tang Wulin hebat, itu bukan tandingan Naga Bertanduk. Namun, hal ini diimbangi oleh pengaruh Raja Naga Emas atas Naga Bertanduk.

Pu! Armor skala Naga Bertanduk itu kuat dan tengkoraknya kokoh, tetapi dalam sepersekian detik, itu ditembus oleh Cakar Naga Emas Tang Wulin seperti itu adalah kertas beras.

Tubuh Naga Bertanduk seratus tahun kehilangan semua kekuatannya. Ia bahkan tidak bisa berteriak karena roboh di tempat.

Lingkaran kuning muncul dari tubuhnya dan menyatu menjadi ular kecil, Goldlight, yang menjerit kesenangan saat lapisan cahaya keemasan menutupi tubuhnya setelah cahaya menyatu dengannya.

Tang Wulin menatap tangan kanannya saat tangan kanannya kembali normal. Hatinya dipenuhi dengan perasaan yang tak terduga saat ini. Ketika Cakar Naga Emasnya melakukan kontak dengan tengkorak Naga Bertanduk, rasanya seperti tahu, tidak mampu menahan sedikit pun perlawanan terhadap kekuatan tirani. Tampaknya makhluk jiwa tipe naga dan jiwa bela diri menjadi lawan yang sangat baik baginya. Memang, efek penekanan garis keturunannya terlalu hebat. Dia tidak akan mendapatkan kemenangan yang mudah tanpa itu!

Dia mengepalkan tangan kirinya dan meninju kepala Naga Bertanduk. Gedebuk tumpul terdengar. Kepala bergerak sedikit ke belakang, tapi kekuatan rebound membuat tinjunya sakit.

Memang, efek menghancurkan Cakar Naga Emas sangat luar biasa. Dia perlu menguji efek dan batasannya lebih lanjut sehingga dia bisa memanfaatkannya secara maksimal.

Bagaimanapun, menggunakannya untuk waktu yang sesingkat itu sebenarnya telah menghabiskan tiga puluh persen kekuatan jiwanya. Ini jelas merupakan salah satu kelemahan menggunakan Cakar Naga Emas. Tingkat konsumsinya sangat mengerikan. Namun, tanpa kekuatan garis keturunannya, dia sepertinya tidak akan bisa melepaskan serangan level ini.

"Sangat ganas!" Xie Xie berkata sambil berjalan, wajahnya menunjukkan keterkejutan. Naga Bertanduk telah mengejarnya ke gerbang surga, namun, itu dihancurkan dalam sekejap oleh Tang Wulin.