Soul Land 3 – Chapter 1271

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1271

Chapter 1271: Kutukan Pembunuh Setan Darah

Tang Wulin membawa nampan makanan di tangannya saat dia naik ke atas dan dengan cepat melangkah ke kamar. Dia menggunakan ujung jari kakinya untuk mendorong pintu terbuka. Saat dia masuk, dia berkata, "Ibu, saya kembali. Ayo lihat sarapan apa yang Anda suka… "

Suara Tang Wulin melembut ketika dia membuka pintu dan memasuki ruangan. Dia melihat ibunya tertidur, membungkuk di atas ayahnya.

"Ibu masih merasa lesu!"

Dia meletakkan baki makanan dengan lembut di atas meja di sampingnya. Tubuhnya tiba-tiba menegang.

"Ada yang tidak beres! Bahkan jika dia hanya tidur, aura Ibu seharusnya tidak terlalu lemah. "

Pada saat berikutnya, dia berada di sisi Lang Yue untuk membantunya berdiri.

Tubuh Lang Yue lembut dan lemas. Kulitnya pucat dengan sedikit warna merah jambu. Menjadi lebih mengerikan bagi Tang Wulin ketika dia menemukan goresan mengerikan di dahinya. Striationnya berwarna merah tua dan tampak seperti wajah hantu. Wajah hantu itu hidup saat menggeliat tanpa henti. Itu terlihat sangat ganas.

Striasi yang sama juga ada di dahi Tang Ziran. Kondisinya jelas telah merosot, tampak jauh berbeda dari sebelumnya.

"Tidak tidak Tidak!" Ketakutan yang intens mencengkeram dada Tang Wulin dalam sekejap. Kekuatan spiritualnya meledak seperti tumpahan minyak. Dia menemukan Roh Kudus Douluo bermeditasi di kamarnya pada saat berikutnya.

Hanya butuh dua tarikan napas sebelum aliran cahaya putih muncul di ruangan itu. Tang Wulin tidak perlu menjelaskan karena Yali segera merasakan perubahan pada Lang Yue dan Tang Ziran segera setelah dia tiba. Dia mengulurkan kedua tangannya. Masing-masing tangannya membawa pancaran cahaya putih lembut yang dia tekan ke dahi Tang Ziran dan Lang Yue satu per satu.

Garis warna darah di dahi Lang Yue dan Tang Ziran tiba-tiba menjadi hidup. Striasi membuka mulut besar mereka yang ganas dalam upaya untuk mengunyah telapak tangan Roh Kudus Douluo.

Yali tercengang. Dia tersentak karena terkejut. "Itulah Kutukan Pembunuh Iblis Darah. Anehnya, dia masih hidup. "

Tang Wulin berbicara dengan cemas, "Yang Mulia, apakah Kutukan Pembunuh Iblis Darah itu? Apakah ayah dan ibuku akan baik-baik saja? "

Yali tidak menjawab pertanyaan Tang Wulin. Ekspresinya berubah muram. Telapak tangannya bergerak melingkar di depan dadanya saat dia segera menyulap domain putih yang menyelimuti Tang Wulin dan keluarganya.

Tubuh Tang Ziran dan Lang Yue dijiwai dengan lapisan cahaya suci dan murni. Warna emas beriak di lapisan cahaya putih yang berbenturan dengan goresan berwarna darah di dahi mereka untuk menenangkan esensi darah mereka secara bersamaan.

Tang Wulin berdiri di samping untuk menonton. Dia tidak ahli dalam mengobati penyakit dan menyelamatkan nyawa. Oleh karena itu, dia hanya bisa mengamati Judul Douluo yang paling kuat dan tipe pemulihan yang bekerja di hadapannya.

Striasi wajah hantu yang ganas tiba-tiba berubah. Penampilan awalnya yang menakutkan berubah menjadi wajah tersenyum berwarna darah tiba-tiba. Ternyata wajah tersenyum itu mengejek Roh Kudus Douluo karena terlalu percaya diri.

Oh, oh.

Lang Yue dan Tang Ziran berteriak kesakitan secara bersamaan. Embusan esensi darah menyembur keluar dari tujuh lubang tubuh mereka hampir pada saat bersamaan.

Tang Wulin kaget. Itu adalah pengalaman pertamanya dalam merasa tidak berdaya terlepas dari kekuatan yang dia miliki. Rasa sakit yang dia rasakan tak terlukiskan. Tidak peduli seberapa tinggi harga yang dia bayarkan, tidak peduli seberapa besar dia berharap, dia bahkan tidak bisa mengerahkan satu ons kekuatan untuk membantu. Perasaan itu sangat menyakitinya hingga membuatnya gila.

"Tenang!" Roh Kudus Douluo berteriak dengan keras. Malaikat besar muncul di belakang punggungnya. Malaikat itu tampak mirip dengan malaikat Yue Zhengyu, tetapi memiliki delapan sayap, bukan enam. Itu bukan emas tapi putih bersih. Wajah cantiknya dipenuhi dengan belas kasih yang tak terbatas.

Sayap di belakang punggungnya terbuka lebar. Cincin lingkaran cahaya putih lembut dengan cepat melonjak ke tubuh Tang Ziran dan Lang Yue sedemikian rupa sehingga esensi darah yang menyembur dari tujuh lubang tubuh mereka melambat sedikit.

Sementara itu, rune berwarna darah di dahi Tang Ziran dan Lang Yue membuka mulut mereka untuk menyuarakan niat mereka.

"Yali, apakah itu kamu? Yun Ming sudah mati tapi kamu masih hidup. Saya selalu merindukan jiwa dan tubuh Anda, sama seperti ketika Anda bekerja sama dengannya untuk menghancurkan tubuh saya di masa lalu. Apakah Anda mencoba dengan sia-sia untuk menyelamatkan hidup seseorang? Kutukan Pembunuh Iblis Darahku hanya membutuhkan setetes darah untuk menyebabkan kehancuran abadi. Apalagi Anda, Yun Ming tidak mungkin menghentikan saya bahkan jika dia dibangkitkan! Beraninya Anda merusak tujuan saya? Aku akan menunggumu menjadi budak darahku suatu hari nanti. "

Dua rune berwarna darah segera lenyap. Sementara itu, tubuh Tang Ziran dan Lang Yue menjadi merah dalam hitungan detik. Mereka membuka mata berwarna darah hampir secara bersamaan.

"Ayah ibu!" Tang Wulin meraung kesakitan saat dia meraih tangan orang tuanya dengan erat.

Keringat menetes dari dahi Roh Kudus Douluo. Lingkaran cahaya putih yang melonjak ke Tang Ziran dan Lang Yue tumbuh lebih kuat, tetapi mereka hanya berhasil menekan warna darah agar tidak menyebar ke seluruh tubuh mereka.

"Cepat, bicaralah dengan cepat. Saya hanya bisa mempertahankan kesadaran mereka untuk sementara. " Mata Yali membawa amarah yang intens. Namun, ketidakberdayaan dan rasa sakit terlihat di matanya.

Kutukan Pembunuh Iblis Darah terlalu kuat. Lebih penting lagi, Tang Ziran dan Lang Yue telah meninggalkan esensi darah mereka di tangan orang lain. Selain itu, kultivasi orang itu jauh di atas milik Yali. Jika mereka adalah master jiwa, dia masih bisa melakukan sesuatu untuk mereka. Bagaimanapun, tubuh master jiwa jauh lebih kuat. Saat ini, dia menjadi tidak berdaya karena kondisi fisik mereka sangat lemah.

"Tidak, tidak, Yang Mulia. Saya mohon agar Anda menyelamatkan mereka. " Tang Wulin memohon dengan suara bergetar.

Yali memejamkan mata karena kesakitan. Dia sudah menghabiskan semua usahanya. Meskipun dia masih mampu melepaskan keterampilan yang lebih kuat, Tang Ziran dan istrinya tidak akan bisa menahan serangan itu dengan pasti.

"Anakku, tolong jangan memaksa Yang Mulia lagi. Ini adalah takdir kita! " Suara yang akrab terdengar dengan jelas.

Tang Wulin mengangkat kepalanya dan mendongak untuk melihat mata ayahnya yang sudah memerah darah.

Mata Tang Ziran tampak menakutkan, tetapi tatapannya dipenuhi dengan kelembutan. Dia memegang tangan istrinya di sisinya saat bibirnya tersenyum tipis. "Sebenarnya, beberapa hari yang lalu saya mendapat firasat bahwa mereka akan membunuh kami untuk mencegah kami membocorkan informasi. Saya merasa putus asa. Hanya itu, saya tidak berharap diberkati dengan kesempatan untuk melihat Anda untuk terakhir kalinya sebelum kita mati. "

"Nak, kamu sudah dewasa. Kamu lebih tinggi dan lebih tampan dariku ketika aku seusiamu. Kami sangat senang melihat Anda tumbuh menjadi orang dewasa yang sukses dalam hidup. Jangan sedih, oke? Kami telah membuat Anda mengalami terlalu banyak kesulitan selama bertahun-tahun ini. Sebenarnya, saya pasrah pada kenyataan bahwa kami tidak akan bertemu Anda lagi ketika kami meninggalkan Anda satu dekade lalu. Pada saat itu, saya meninggalkan pesan untuk mencari kami ketika Anda telah berkultivasi menjadi seorang Soul Sage untuk memotivasi Anda. "

"Persis seperti yang biasa saya katakan saat Anda masih muda. "Di dunia ini, satu-satunya orang yang bisa Anda percayai dan andalkan sepenuhnya adalah diri Anda sendiri." Itu akan sama untuk masa depanmu. Anda harus kuat untuk melindungi diri sendiri. Ibumu dan aku hanya bisa berharap kamu hidup bahagia. "

"Ayah …" Air mata mengalir di wajah Tang Wulin seperti hujan. Tubuhnya menggigil hebat saat dia melihat ekspresi tenang orangtuanya.

Skala naga perak yang berisi Mutiara Dewa Es di dadanya memancarkan lapisan aura dingin es ke tubuhnya secara terus menerus. Namun, itu tidak mampu menekan fluktuasi emosinya saat ini.

"Wulin, jangan sedih. Ada dua hal yang perlu kami sampaikan sebelum kami pergi. Anda harus mendengarkan dengan cermat karena itu sangat penting. " Suara Tang Ziran tiba-tiba berubah serius. Mungkin, itu karena dia akan meninggalkan dunia ini. Sombong tak berbentuk muncul di sekujur tubuhnya saat ini.

Tang Wulin menekan kesedihannya. "Ayah…"