Soul Land 3 – Chapter 1291

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1291

Chapter 1291: Saya Ingin Menjadi Penyihir

"Halo! kamu kelas berapa?" Suara ingin tahu tiba-tiba terdengar dari punggungnya.

Master bermata cerah itu mengerutkan kening saat dia berbalik.

Seorang pemuda berdiri di belakangnya. Tubuh orang itu ramping, tinggi, dan besar dengan mata yang tajam dan tajam. Fluktuasi kekuatan jiwa yang samar dan tebal secara tidak jelas dipancarkan dari tubuhnya.

Pemuda itu tidak bisa menahan perasaannya berdebar kencang saat melihat fitur-fitur halus pada jarak yang begitu dekat saat dia mengingat tentang keterkejutan yang dia rasakan selama satu pandangan dari sebelumnya. Dia berbicara dengan nada ringan yang disengaja, "Saya melihat Anda berdiri di tepi kolam untuk waktu yang sangat lama dan berpikir Anda mungkin mengambil sesuatu yang terlalu keras. Mengapa kita tidak saling mengenal? Saya seorang siswa baru. Saya masuk akademi sedikit kemudian karena saya terlibat dalam kultivasi pintu tertutup. Saya hanya berhasil langsung masuk kelas empat. "

Kelas biasa di sini dibagi menjadi enam kelas. Kemampuan untuk masuk kelas empat secara langsung adalah bentuk pamernya sendiri. Tentu saja, dia punya modal untuk memamerkannya juga.

Alis master bermata cerah kembali rileks. "Maaf, aku sedang menunggu seseorang."

"Oh? Aku tidak berpikir aku pernah bertemu denganmu di masa lalu. " Pemuda itu tampaknya tidak menyadari keengganan master bermata cerah itu untuk berkenalan. Senyum di wajahnya semakin cerah.

"Pikiranku agak terganggu. Maafkan saya." Dia berbalik dengan anggun dan menghadap air kolam sekali lagi.

"Hari ini adalah hari yang mengganggu ketenangan pikiran dan mengganggu saya. Mengapa saya tidak membelikan Anda minuman dan mendengarkan Anda melampiaskan masalah Anda? " Pemuda itu berjalan ke sisinya dan dengan tegas menyarankan.

Ekspresi master bermata cerah itu meredup. "Tolong izinkan saya untuk hening sejenak, oke?" Dia tiba-tiba merasa ingin tertawa ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya.

Jika ini adalah dia dari lima tahun lalu, mungkin dia akan segera melemparkan bocah ini ke dalam air kolam. Tapi lima tahun kemudian, dia bukan lagi penyihir kecil sejak saat itu. Dia akan mempertimbangkan reputasi keluarganya dan tidak akan berperilaku gegabah seperti dulu. Dia mengingat masa lalu dan menemukan bahwa hari-hari itu benar-benar menyenangkan!

Pemuda itu mengangkat bahu. "Baik-baik saja maka." Dia bukanlah orang yang bejat. Tidak peduli betapa terkejutnya dia atau bahkan jika itu adalah cinta pada pandangan pertama di hatinya, dia tidak akan pernah berlebihan dengan perilakunya.

Tepat ketika dia bersiap untuk berbalik dan pergi, dia tiba-tiba melihat sedikit senyum di mata master bermata cerah itu. Dia punya ide di benaknya saat dia mengingat trik yang diajarkan oleh pamannya yang tidak bermoral. Seorang gadis yang baik akan setuju karena takut ketika seorang pria direcoki sehingga dia akan selalu memiliki kesempatan selama dia berusaha.

"Kau tersenyum? Apakah ada yang lucu tentang saya? " Pemuda itu bertanya karena penasaran saat dia berhenti berjalan.

Master bermata cerah itu berbalik dan menatapnya. "Aku hanya berpikir jika ini terjadi lima tahun yang lalu, seseorang yang memiliki keberanian untuk mengganggu di sekitarku pasti sudah berakhir di dalam Air Mancur Surgawi lebih awal. Di sisi lain, saya tidak punya pilihan selain berpura-pura bersyukur sekarang. "

Pemuda itu menatap gadis muda bermata cerah dengan senyum hangat di wajahnya dengan bingung. Kata-kata yang keluar dari mulutnya sangat tidak sesuai dengan penampilannya saat ini.

"Saya tidak percaya. Anda bukan orang seperti itu, "kata pemuda itu dengan tegas. Dia tidak akan percaya gadis yang dia identifikasi sebagai dewi bisa melakukan hal seperti itu.

Saat dia meneguhkan keyakinan dalam benaknya, dia tiba-tiba merasa tenggorokannya tercekat. Sebelum dia bisa bereaksi terhadap situasi, dia bisa merasakan seluruh dirinya terbang di udara seperti awan.

Pemandangan di sekitarnya berputar dan mengejutkannya. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak di udara. Tubuhnya beterbangan di udara tanpa kendali sedikit pun. Dia memotong busur di udara sebelum dia mendarat di kejauhan.

Dia sangat terkejut ketika dia akan mengumpulkan kekuatan jiwanya hanya untuk menemukan bahwa dia sama sekali tidak mampu menggunakannya. Dia merasa seolah-olah seluruh orangnya telah disegel.

Dia tanpa sadar menutup matanya dan meringkuk di tubuhnya. Di sisi lain, dia merasa seolah-olah ada kekuatan yang menopang tubuhnya saat ini. Tubuhnya terjatuh di tengah pemintalan. Dia merasakan getaran ringan di bawah kakinya seolah-olah dia sudah mendarat di tanah yang kokoh. Dia tanpa sadar meringkuk tubuhnya tetapi perasaan dampak dalam imajinasinya tidak menyadarinya. Dia hanya bisa melihat tanah yang kokoh.

Dia tertegun sejenak. Dia berdiri dan menemukan bahwa kekuatan jiwanya sekali lagi mengalir dengan lancar di dalam tubuhnya. Dia memandangi kakinya dengan sedikit kebingungan sebelum dia melihat tubuhnya dan menyentuh tenggorokannya. Rasanya seolah-olah tidak pernah terjadi apa-apa.

Wajahnya sudah dipenuhi dengan keheranan saat dia bisa dengan jelas melihat pemandangan di sekitarnya.

Dia masih berdiri di sisi Air Mancur Surgawi, tetapi dia sudah berada di depan gedung akademik saat ini. Dia mendongak dan melihat bahwa gadis bermata cerah itu masih berdiri di sisi lain dari Air Mancur Surgawi yang berjarak sekitar seratus meter. Ada orang tambahan di sampingnya. Dia memiliki perawakan yang besar dan tinggi dan sebesar gunung.

"Itu dia?"

Pemuda itu dengan keras menelan seteguk air liur.

Sebelum dia datang ke akademi, dia tidak pernah mempelajari arti ketakutan. Tetapi sejak dia datang ke sini dan bertemu orang itu, dia belajar bahwa ketakutan adalah salah satu emosi yang diperlukan bagi manusia.

Orang itu adalah dekan akademi. Dia bertanggung jawab atas pengawasan pembelajaran dan kultivasi harian siswa. Sejak dia menjadi dekan, gaya belajar seluruh akademi telah meningkat ke tingkat yang baru. Di sisi lain, ada juga legenda yang tidak akan pernah mati tentang orang itu.

"Orang ini seharusnya menjadi presiden akademi berikutnya, kan?" Hampir semua orang di akademi sangat mempercayai rumor ini.

Orang ini berdiri tepat di samping gadis muda saat ini. Tatapan pemuda itu secara kebetulan bertemu dengan tatapan pria itu ketika dia melihat ke sana. Tatapan pria itu tenang dan dalam. Dia tidak terlihat mengancam namun satu bintang dari kejauhan sudah cukup untuk membuat pemuda itu merasa menggigil.

Siapa gadis itu?

Long Yue menghela nafas di dalam hatinya saat melihat master bermata cerah di hadapan dirinya sendiri. Tidak lama sebelumnya, dia adalah orang pertama yang menyentuh hatinya. Meskipun semua orang berharap untuk membuat pertandingan untuknya dan dia.

Namun, hal yang disebut takdir bukanlah sesuatu yang dapat ditransfer dengan kemauan seseorang. Dia menemukan takdirnya pada akhirnya ketika dia menemukan orang yang dia cintai. Hanya untuk mengetahui bahwa orang yang dicintainya tidak menghargai nasib.

"Kakak Long Yue, kamu tampaknya telah tumbuh lebih tangguh." Master bermata cerah itu mengangkat tangannya saat dia berbicara dan mencubit lengan besarnya.

Dekan akademi yang sombong itu segera merasa sedikit malu. Wajahnya sedikit memerah saat dia tanpa sadar mundur satu langkah kemudian melihat ke segala arah. "Yun"er, hati-hati dengan tindakanmu. Apakah Anda masih ingat identitas Anda? "

Master bermata cerah itu tersenyum. "Saya benar-benar ingin meninggalkan identitas saya pada saat itu sebelumnya. Saya pikir saya masih lebih suka diri saya yang lama. Bagaimana dengan kamu? Apakah kamu juga merasakan hal yang sama? "

Long Yue tertegun sejenak sebelum dia mengerutkan kening. "Apa yang sedang terjadi?"

Sosok menawan master bermata cerah itu menggigil. "Dia di sini."

"Dia di sini?" Tatapan Long Yue segera berubah serius dan seolah-olah cahaya menembusnya.

"Hmm, dia ada di sini. Dia masih hidup. " Saat enam kata ini keluar dari bibir master bermata cerah, dia yang masih tersenyum beberapa saat yang lalu memiliki air mata mengalir tak terkendali di wajahnya.

Dia benar-benar mengalami gangguan emosional saat mengetahui tentang berita menyedihkan tentang ledakan Shrek. Dia tidak pernah melupakan siluet orang di dalam hatinya tidak peduli betapa kecewanya dia ketika dia meninggalkan tempat itu. Sangat sulit untuk mencintai seseorang tetapi lebih sulit lagi untuk melupakan orang yang dicintai.

Terutama ketika dia mengetahui bahwa orang itu sangat mungkin mati, rasa sakit yang menyayat hati menyiksanya setiap hari.

Sebagai putri kekaisaran, dia sudah pada usia yang cocok untuk menikah sejak jauh sebelumnya. Namun, suasana hatinya tidak mengizinkannya untuk melakukannya. Cinta dan kasih sayang kaisar padanya memberinya kebebasan lebih sehingga dia tidak menikah atas perintah seperti putri-putri lainnya selama ini di bawah perlindungan saudara laki-lakinya dan kaisar.

Namun, dia masih merasakan sakit di lubuk hatinya selama ini. Meskipun demikian dia menghabiskan sebagian besar waktu berkultivasi di kamarnya karena hanya dengan terlibat dalam proses kultivasi dia dapat melupakan orang tersebut untuk sementara.

Namun dia tidak pernah menyangka bahwa dia akan tiba-tiba berada dalam keadaan seperti itu. Saat dia menuju ke Sekte Tang dalam persiapan untuk bertukar satu set Teknik Senjata Tersembunyi Sekte Tang, dia tiba-tiba melihat mobil yang melaju ke markas untuk menyambutnya dengan standar tertinggi.