Soul Land 3 – Chapter 1334

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1334

Chapter 1334: Sapphire Phoenix dan Emerald Demon Bird

Ada lebih dari satu juta percikan api yang mengalir ke koloseum dari segala arah!

Percikan itu seperti sungai yang mengalir ke laut saat terbang menuju bagian dalam coliseum dan menuju Tang Wulin dan Damask Tulip.

Saat memasuki kisaran Lightning Hell, percikan api menghilang. Namun, karena semakin banyak dari mereka berkumpul dan terbang dengan kecepatan yang lebih cepat, bahkan Neraka Petir tidak mampu menghentikan mereka sepenuhnya. Sejumlah besar bunga api berhasil memasuki arena dan menyatu dengan tubuh Tang Wulin dan Tulip Damask.

Pancaran merah muda yang mengelilingi tubuh Tulip Damask mulai tumbuh semakin cerah dan meresap ke dalam tubuh Goldsong.

Energi destruktif yang tak terhentikan dari Neraka Petir terus mendatangkan malapetaka. Namun demikian, meskipun perisai Goldsong hampir hancur, perisai tersebut telah stabil berkat infus energi Damask Tulip yang terus menerus. Sisik emasnya bahkan telah dikaburkan dengan warna hijau-emas samar.

Itu sama untuk Damask Tulip. Warna hijau-emas samar telah menggantikan warna merah jambu. Itu tampaknya dipenuhi dengan aura seluruh alam.

Energi kehidupan yang tebal dan padat mulai bermekaran dengan Damask Tulip sebagai pusatnya. Neraka Petir mulai goyah. Plasma listrik yang mengalir sepertinya tercemar dan menghilang dengan kecepatan penuh seolah-olah sedang dimakan.

"Bagaimana mungkin?" Zhang Geyang sangat terkejut sampai matanya hampir melotot keluar dari rongganya. Dia telah kehilangan hitungan berapa kali dia memerintahkan Thunderclap Nether Vine untuk melepaskan Neraka Petir, tapi ini adalah pertama kalinya situasi seperti itu pernah terjadi!

Ini benar-benar tidak terbayangkan. Kekuatan macam apa yang mampu menetralkan kekuatan ledakan dahsyat Thunderclap Nether Vine?

"Tarian Menyengat Guntur!" Dia segera mengeluarkan perintah sehingga Thunderclap Nether Vine bisa menyerang sekali lagi.

Tanaman merambat seperti bambu Thunderclap Nether Vine mulai menari. Aliran plasma listrik diserap olehnya saat ia bersiap untuk meluncurkan serangan terakhirnya.

"Apa kamu belum mengerti?" Damask tiba-tiba berteriak keras saat memandang Thunderclap Nether Vine dengan tatapan membara. Pada saat yang sama, ia mengangkat tangan kanannya dan memunculkan aliran cahaya hijau-emas yang menerangi tubuh Thunderclap Nether Vine.

Itu tidak menimbulkan bahaya. Sebaliknya, karakter hitam di tubuh Thunderclap Nether Vine, hasil dari peluncuran Lightning Hell, mulai memudar. Sentuhan cahaya hijau keemasan membuat auranya semakin kuat.

Pada saat itu, tanaman merambat Thunderclap Nether Vine berhenti bergerak. Sepertinya ragu-ragu. Sementara aliran plasma listrik tetap mengalir di permukaan tubuhnya, ia tampak ragu-ragu saat meluncurkan serangannya.

"Menyerang! Apa yang kamu tunggu?" Adegan aneh di depan mata Hell Flame Douluo Zhang Geyang memenuhi hatinya dengan firasat. Dia membuat keputusan yang cepat. Hell Flame Beast menerkam ke depan sekali lagi dan langsung menuju Damask Tulip. Transformasi Thunderclap Nether Vine hanya terjadi setelah Damask Tulip tiba. Zhang Geyang percaya bahwa dia dapat menyelesaikan masalah sekarang dengan menghabisi Tulip Damask.

Tidak hanya itu, aliran cahaya lain keluar dari tubuh Zhang Geyang. Tidak ada satu tapi dua pancaran sinar. Aliran kedua tampak lebih redup dan disembunyikan oleh aliran pertama, membuatnya tampak seperti aliran saat diluncurkan.

Seekor burung hijau besar melesat keluar dari aliran cahaya pertama. Seluruh tubuhnya terbakar dengan api yang menusuk. Ia memiliki tiga bulu ekor yang terangkat tinggi di udara. Itu mempesona dan bersinar dalam bentuk phoenix-nya.

Ini jelas jiwa roh Klan Phoenix legendaris yang dikatakan mampu menyaingi naga raksasa. Itu adalah Sapphire Phoenix. Meskipun merupakan subspesies burung phoenix, garis keturunannya sangat mirip dengan burung phoenix asli. Sepasang sayapnya yang sangat besar mengepak sementara api safirnya segera meluncur ke arah Damask Tulip seolah-olah menutupi langit dan menutupi bumi. Itu melengkapi serangan Hell Flame Beast saat mereka mencoba menghabisi binatang yang mengintervensi ini secepat mungkin.

Sosok yang terdiri dari lampu hijau mengikuti di belakang Sapphire Phoenix. Dengan satu kilatan tubuhnya, itu tiba sebelum Goldsong dalam sepersekian detik. Itu kecil, seukuran telapak tangan. Seseorang bahkan tidak akan dapat menyadari bahwa sasarannya adalah mata Goldsong tanpa pemeriksaan yang cermat.

Zhang Geyang telah melakukan segala daya untuk melepaskan keempat jiwa rohnya. Dua jiwa roh terakhir sama-sama makhluk dengan basis budidaya seratus ribu tahun. Itu adalah kartu truf aslinya.

Mereka yang memiliki basis kultivasi Judul Douluo ke atas akan dapat merasakan kekuatan signifikan dengan sangat akurat. Jadi, Zheng Geyang segera membuat keputusan begitu dia merasakan kehadiran yang tidak menyenangkan itu. Itu adalah pengalaman Hyper Douluo yang diperoleh melalui pertempuran yang tak terhitung jumlahnya. Dia harus membunuh pertanda buruk di buaian.

Ini segera membalikkan keadaan sekali lagi. Empat jiwa roh dilepaskan bersamaan. Sapphire Phoenix sangat kuat karena nyala safirnya mampu membakar apa saja dan mengandung setiap energi di dunia. Segala jenis partikel energi yang berkumpul dengan kecepatan penuh secara bertahap meleleh di udara. Di sisi lain, api safir yang mendarat di tubuh Hell Flame Beast meningkatkan auranya secara luar biasa. Tubuhnya terbakar dengan api yang sama.

Koordinasi antara jiwa roh memungkinkan mereka untuk memperkuat dan mendapatkan keuntungan satu sama lain. Ini adalah trik yang hanya bisa digunakan oleh master jiwa dari tingkat tertinggi.

Sapphire Phoenix adalah inti dari empat jiwa roh besar Zhang Geyang dan juga jiwa roh favoritnya. Itu adalah fondasi yang memungkinkannya menjadi master jiwa elit.

Api safir mampu menghancurkan pertahanan apa pun dan membakar segalanya. Itu telah membantunya untuk menghancurkan lawan-lawannya dalam banyak kesempatan. Bagaimana mungkin pembangkit tenaga listrik Zhang Geyang dan peringkat Smiley Face Douluo bisa begitu sederhana?

Di peron, Smiley Face Douluo sudah duduk tegak. Kemenangan dan kekalahan bisa ditentukan hanya dalam satu langkah. Dia telah bersiap untuk memasuki medan pertempuran segera setelah jiwa roh Tang Wulin menunjukkan tanda-tanda goyah. Dia sangat menyadari karakter Zhang Geyang, tentu saja, dan dia tahu bahwa Zhang Geyang tidak akan memenuhi gelar Hell Flame Douluo jika dia tidak memanfaatkan kesempatan untuk menyerang Master Sekte.

Mungkin kekalahan kompetisi akan menjadi pukulan besar bagi Sekte Tang, tetapi kematian Tang Wulin dalam Pertempuran Lima Dewa akan benar-benar bencana.

Jadi, melindungi hidup Tang Wulin akan menjadi prioritas pertamanya, apa pun konsekuensinya.

Dalam api Sapphire Phoenix, siluet raksasa muncul tepat di tengah coliseum.

Saat itu tiba, rasanya seperti gunung telah terwujud di dalam seluruh coliseum.

Koloseum itu sudah sangat tinggi dengan kubahnya mencapai seratus lima puluh meter. Namun, penampakan makhluk besar ini serasa bisa mengisi koloseum sampai hancur.

Tingginya lebih dari seratus meter. Bentuknya yang sangat besar begitu besar, itu mirip dengan pilar raksasa yang menopang Langit dan Bumi.

Seluruh tubuhnya tertutup sisik yang sangat tebal dan berat masing-masing seukuran mobil. Sisik Duskgold tampak luar biasa luar biasa dengan pola rumit yang menonjol dari permukaannya. Aura tirani yang tak tertandingi bahkan lebih menakutkan. Sepertinya mengubah udara di sekitarnya.

"Mengaum! Mengaum! Mengaum!" Dari saat binatang raksasa itu muncul, ia segera menyemburkan api Duskgold yang bertabrakan dengan api safir Phoenix sebelum meledak menjadi bola api. Pada saat yang sama, binatang raksasa itu berbalik ke samping. Ekor raksasanya menyapu seperti pendobrak. Itu menyerang Sapphire Phoenix yang panjangnya hanya sekitar tujuh meter dengan Force yang mengerikan.

Dilihat dari ukuran tubuh mereka, Sapphire Phoenix seperti semut kecil di hadapan makhluk besar itu. Ukuran Hell Flame Beast bahkan lebih lucu.

The Hell Flame Beast tidak dianggap terlalu kecil, tapi itu sangat kecil dibandingkan dengan monster raksasa ini. Sapphire Phoenix yang berada di jalur tabrakan dengan Damask Tulip malah menabrak paha monster raksasa itu. Api safir membakar tubuh binatang raksasa itu tapi meledak.

Itu adalah jiwa roh yang pantang menyerah, Naga Tuan!

Naga Penguasa benar-benar berbeda dibandingkan ketika baru saja menjadi jiwa roh Tang Wulin beberapa tahun yang lalu.

Tingginya hanya enam puluh meter ketika pertama kali bergabung dengan Tang Wulin, tetapi tingginya lebih dari seratus meter sekarang. Tingginya telah dinaikkan empat puluh meter, tetapi beratnya telah bertambah tiga kali lipat.