Soul Land 3 – Chapter 1335

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1335

Chapter 1335: Twist Tak Terduga

Itu adalah yang paling dekat dengan Garis Darah Raja Naga Emas dari semua jiwa roh Tang Wulin. Meskipun dia belum bergabung dengan Overlord Dragon selama Goldsong, garis keturunannya pasti memberikan efek besar padanya. Itu memiliki semacam kebangkitan karena Garis Darah Raja Naga Emas, menyebabkannya menjalani proses transformasi berkelanjutan.

Sepasang sayap di punggungnya yang dulu tampak kecil telah tumbuh jauh lebih besar sekarang. Bahkan ada tanduk besar yang tumbuh di atas kepalanya. Dilihat dari penampilannya, bahkan guru paling berpengalaman di bekas Akademi Shrek tidak akan mengenali makhluk macam apa itu. Pemandangan itu pasti mengejutkan seluruh kerumunan.

Itu sangat besar dan mengerikan! Jiwa roh macam apa itu? Itu sangat menakutkan.

Saat binatang raksasa itu muncul, Goldsong menghadapi situasi yang sulit di sisi lain. Siluet hijau itu menyerbu ke depan dengan kecepatan penuh. Itu sangat cepat sehingga Goldsong tidak bisa mengelak tepat waktu. "Ding!" Suara yang tajam terdengar. Goldsong baru berhasil menutup matanya saat kelopak matanya terkena sinar hijau.

Rasa sakit yang menyiksa membuat Goldsong berteriak kesakitan. Aura di tubuhnya naik tiba-tiba saat melepaskan Dragon Air dan Ledakan Tremor Naga Emas.

Lampu hijau diledakkan oleh Golden Dragon Tremor Burst tetapi segera berubah menjadi panah cahaya hijau yang terbang ke Goldsong sekali lagi.

Itu adalah Emerald Demon Bird!

Kata-kata itu keluar dari mulut Tang Wulin saat dia mengingat nama sosok lampu hijau itu.

Burung Iblis Zamrud ini bahkan lebih kuat daripada yang ditangkap oleh Gu Yuena dan Tang Wulin tahun lalu. Siluet hijaunya sudah menjadi tembus cahaya seolah-olah itu adalah ukiran batu giok. Kecepatannya begitu cepat dan kemampuan menyerangnya sangat kuat sehingga Goldsong tidak mampu memblokir serangannya, meskipun memiliki keahlian.

Burung Iblis Zamrud seratus ribu tahun juga merupakan jiwa roh cincin jiwa terakhir Zhang Geyang. Dari empat cincin jiwa seratus ribu tahun, tiga disediakan oleh Phoenix Safir dan hanya cincin jiwa terakhir yang berasal dari Burung Iblis Zamrud seratus ribu tahun.

Cincin jiwa kesembilan, yang disediakan oleh Emerald Demon Bird, tidak terlalu kuat, tetapi memiliki efek yang sangat kuat pada pertahanan Zhang Geyang. Di sisi lain, dia lebih menghargai kemampuan bertarung jiwa roh itu sendiri.

Meskipun Emerald Demon Bird berukuran kecil, itu adalah musuh dari hampir semua makhluk jiwa besar. Di dunia makhluk jiwa, itu adalah pembunuh sejati. Bahkan makhluk dengan peringkat binatang sangat takut akan kehadirannya.

Goldsong bingung setelah beberapa serangan Emerald Demon Bird meskipun ukuran tubuhnya kecil. Jika bukan karena jiwa roh bukanlah tubuh fisik yang sebenarnya, Goldsong mungkin bisa menderita luka yang lebih parah pada saat ini.

Ciri khas Emerald Demon Bird adalah kecepatannya yang super cepat. Setiap kali ia maju ke depan, itu akan melebihi kecepatan suara dan menciptakan ledakan sonik di udara. Ukuran tubuhnya yang kecil bisa menciptakan serangan hebat yang tak tertandingi.

Di sisi lain, setelah diledakkan sebelumnya, Api Neraka telah pulih setelah satu gulungan tubuhnya. Itu menerkam ke samping dan berputar menjauh dari binatang raksasa yang berdiri di depannya.

Di bawah perintah Zhang Geyang, Safir Phoenix mengayunkan tubuhnya dan nyala api yang menyilaukan bermunculan dari sayap saat tubuhnya mulai tumbuh. Itu berubah menjadi phoenix berapi-api besar dengan lebar sayap lebih dari tiga puluh meter saat itu mulai bertengkar dengan Overlord Dragon di udara.

The Sapphire Phoenix adalah jiwa roh seratus tahun. Kekuatan api safirnya bahkan telah melampaui Duskgold Dragonfire milik Overlord Dragon. Bercak api safir membakar seluruh tubuh Overlord Dragon. Itu meraung dalam kemarahan saat meluncurkan aliran serangan ke Sapphire Phoenix. Kedua roh besar itu bertarung satu sama lain dalam pertandingan yang cukup seimbang. Tidak ada yang bisa mengungguli yang lain pada awalnya.

Dilihat dari permukaan, tidak ada keraguan bahwa Zhang Geyang berada di atas angin sekali lagi. Hell Flame Beast dan Thunderclap Nether Vine hanya dibutuhkan untuk menghabisi Damask Tulip.

Goldsong berada dalam situasi kritis karena benar-benar kewalahan oleh Emerald Demon Bird. Sebenarnya, Emerald Demon Bird mampu menekan sebagian besar makhluk jiwa besar.

Namun, Tang Wulin tampak sangat tenang. Seluruh tubuhnya masih mekar dengan sinar hijau keemasan, dan dia sepertinya tidak terpengaruh secara emosional oleh perubahan di depan matanya.

Hell Flame Demon tiba sebelum Damask Tulip dalam sepersekian detik. Cakar depannya menebas Damask Tulip dengan kecepatan kilat. Nyala api neraka tidak hanya mampu membakar tubuh seseorang tetapi juga jiwa seseorang pada saat yang bersamaan. Api selalu dianggap sebagai senjata paling menakutkan bagi tumbuhan.

Namun, ketika itu tiba, Hell Flame Beast menemukan Damask Tulip telah memasang senyum mengerikan.

"Bang!" Kekuatan tiba-tiba dan intens terpancar melalui seluruh tubuh Hell Flame Beast dalam sepersekian detik. Itu menjadi mati rasa dan membeku di udara.

Pohon anggur seperti bambu diikat dengan kuat ke pinggangnya. Plasma listrik yang menusuk menembus tubuhnya, membuat Hell Flame Beast meraung kesakitan sebelum jatuh ke tanah dengan kejam.

Tidak hanya itu, aliran petir seperti naga raksasa tiba-tiba melonjak ke langit.

Jiwa roh kedua yang menderita adalah Emerald Demon Bird.

Tidak peduli seberapa cepat itu, Emerald Demon Bird hanya bisa mencapai kecepatan supersonik, sedangkan petir secepat cahaya.

"Ledakan!" Sebuah petir menghantam tubuh Emerald Demon Bird dengan tepat dan meledak sampai harus berhenti di udara.

Goldsong telah berjuang untuk menghadapi serangan Emerald Demon Bird, jadi itu tidak akan membiarkan kesempatan bagus seperti itu sia-sia. Itu melebarkan mulutnya dan mengeluarkan Raungan Naga Emas. Getaran itu mengguncang Emerald Demon Bird sampai seluruh tubuhnya mati rasa dan menjatuhkannya dari langit. Burung Iblis Zamrud ditangkap dengan cakar tajam Goldsong dengan kecepatan kilat.

Ia membenci Emerald Demon Bird sampai ke tulangnya. Cakar depannya merobek jiwa roh Emerald Demon Bird menjadi serpihan dalam hitungan detik.

Selama master jiwa masih hidup, jiwa roh tidak akan pernah benar-benar mati. Namun, jiwa roh yang terbunuh masih membutuhkan waktu yang sangat lama untuk memulihkan energi asalnya dan master jiwa akan terpengaruh juga. Itu akan membahayakan jiwa dan raga master jiwa.

Zhang Geyang mendengus teredam saat darah merembes keluar dari hidung dan mulutnya, matanya dipenuhi rasa tidak percaya.

Baut petir seperti naga yang tak terhitung jumlahnya melonjak ke langit. Mereka menari-nari di langit dan memblokir setiap kemungkinan jalan keluar yang tersedia ke Sapphire Phoenix. Naga Penguasa mengayunkan ekor raksasanya sekali lagi tapi kali ini, tidak ada tempat bagi Sapphire Phoenix untuk bersembunyi. Itu hanya bisa menyemburkan semburan api.

"Ledakan! Ledakan! Ledakan!" Serangkaian suara ledakan keras terdengar di langit. Cahaya yang dipancarkan dari petir dan percikan seperti kembang api terjalin menjadi pemandangan yang luar biasa.

"Ledakan!" Sapphire Phoenix dipukul oleh ekor Overlord Dragon. Tidak hanya itu, Overlord Dragon menerjangnya seperti kilat. Meskipun tubuhnya besar, itu seperti makhluk jiwa kecil pada saat yang tepat terkena benturan. Tanduk di kepalanya menghantam tubuh Sapphire Phoenix dengan ganas dan menembusnya.

The Sapphire Phoenix mengeluarkan teriakan sedih. Api yang membakar tubuhnya berkumpul untuk menutup lukanya. Namun, jelas terlihat bahwa seluruh tubuhnya telah menyusut sepertiga.

Overlord Dragon menginjak kaki kanannya di tanah menghasilkan ledakan yang keras dan keras. Suar Duskgold meledak dari bawah tubuh Sapphire Phoenix dan mendorongnya lebih tinggi ke langit. Overlord Dragon melebarkan mulut besarnya dan menyemburkan Duskgold Dragonfire ke langit.

Goldsong menyusul dari belakang. Itu berubah menjadi aliran cahaya cemerlang di udara. Itu adalah Naga Emas Melambung ke Surga.

Tidak peduli seberapa kuat pertahanan Sapphire Phoenix, itu tidak bisa membantu melolong kesakitan karena mundur dengan mantap setelah dihadapkan oleh serangan cepat.

Ekspresi Zhang Geyang tampak agak tidak menyenangkan. Dengan lambaian tangan kanannya, Safir Phoenix berubah menjadi aliran cahaya dan kembali ke tubuhnya. Di sisi lain, Hell Flame Beast telah benar-benar dilahap oleh lautan plasma listrik.

Tidak hanya Zhang Geyang, tetapi juga semua penonton, termasuk para master jiwa yang kuat dan orang-orang biasa, berada dalam keadaan tercengang saat menyaksikan pergantian peristiwa ini.

Apa yang terjadi disini? Bagaimana dia bisa tiba-tiba membalikkan keadaan?

Zhang Geyang masih berada di atas angin beberapa saat yang lalu sementara jiwa roh milik Master Sekte Tang akan dikalahkan. Bagaimana situasi tiba-tiba berubah menjadi lebih buruk? Hanya perlu waktu beberapa saat untuk menarik satu dari empat jiwa roh besar Zhang Geyang untuk dihancurkan dan satu lagi untuk dikalahkan. Apakah jiwa roh yang tersisa menjadi nakal?

Ya, semuanya telah dimulai sejak Thunderclap Nether Vine menjadi sunyi dan berhenti.

Ketika Hell Flame Beast hendak menyerang Damask Tulip secara langsung, Thunderclap Nether Vine tiba-tiba bergerak. Itu adalah tanaman merambat yang menembus tubuh Hell Flame Beast di bawah pengaruh Thunderclap Electrifying Dance. Tarian Menyetrum Petir juga telah menjebak Phoenix Safir, dan bahkan Tarian Menyengat Guntur yang menghentikan Burung Iblis Zamrud.

Dilihat dari kemampuan individu, itu tidak bisa dibandingkan dengan Sapphire Phoenix atau Emerald Demon Bird. Namun demikian, kemampuannya untuk menghancurkan energi telah melampaui keduanya, terutama Emerald Demon Bird. Sama seperti bagaimana Emerald Demon Bird adalah musuh dari kebanyakan makhluk jiwa, itu adalah musuh dari Emerald Demon Bird. Dengan demikian, Emerald Demon Bird mati dengan sangat tragis.

Semuanya terjadi dalam waktu yang singkat. Perubahan tiba-tiba dari Thunderclap Nether Vine menghasilkan perubahan haluan yang lengkap dalam kompetisi ini. Hasil pertandingan itu jelas.

Empat jiwa roh agung Zhang Geyang dikalahkan.

Bahkan komentator lupa mengumumkan pemenang dan pecundang pertandingan.

Wajah Zhang Geyang sudah dipenuhi dengan niat membunuh setelah beberapa saat menganggur. Dengan satu flash, dia menerkam menuju Tang Wulin.

Api biru samar menandai tubuhnya dengan warna yang sama. Itu membuatnya tampak sangat ganas terutama ekspresi wajahnya.