Soul Land 3 – Chapter 1351

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1351

Chapter 1351: Kisah Qilin Douluo (Bagian Satu)

Pada saat yang sama, orang-orang terkejut dan kebingungan segera menyusul. Karena dia sudah menjadi Limit Douluo, jika Qilin Douluo bersedia memberikan jasanya kepada kekaisaran, kekaisaran akan menyapu setiap kejahatan keji yang pernah dia lakukan di bawah permadani. Ini adalah sesuatu yang mereka yakini.

Namun, dia tidak meminta kekaisaran untuk membantunya menyembunyikan apa pun. Sebagai gantinya, dia kalah dalam pertandingan ini dalam Pertempuran Lima Dewa dan sepertinya dia juga akan menyerah pada hidupnya.

Pertempuran hari ini benar-benar menarik. Master Sekte Qilin Douluo dan Sekte Tang bertarung begitu sengit sehingga langit dan bumi tampak seperti telah dijungkirbalikkan. Namun, ahli sejati dengan basis budidaya Judul Douluo ke atas dapat melihat bahwa Tang Wulin masih sedikit jauh dari peringkat tertinggi. Jika QIlin Douluo adalah Limit Douluo yang sebenarnya dan jika dia bertarung dengan basis kultivasi Limit Douluo, Tang Wulin tidak mungkin cocok untuknya.

Namun, dia sudah di ambang kematian. Baru sekarang dia menunjukkan kekuatan Limit Douluo-nya. Kenapa dia melakukan ini?

Semua orang termasuk Tang Wulin memiliki sejuta pertanyaan di benak mereka. Tidak ada yang mengerti apa yang terjadi pada Limit Douluo terbaik kedua di Kekaisaran Bintang Luo. Apa yang membuatnya memilih pilihan ini? Dia kehilangan kemenangan dan bahkan bergegas menuju kematiannya sendiri.

Ekspresi Tong Yu sangat masam. Tubuhnya benar-benar berwarna merah tua sekarang. Sisik di sekujur tubuhnya tertutup lapisan aura penghancur. Namun, dia sepertinya tidak terganggu olehnya. Pemandangan dari proyeksi pemikirannya mulai berubah.

Salah satu adegan tiba-tiba membesar dan ditampilkan di depan penonton di coliseum. Setiap orang dapat memiliki pandangan yang jelas dan ini termasuk warga Kekaisaran Bintang Luo yang menonton pertempuran di televisi.

Adegan berubah. Ada seorang anak laki-laki dan seorang gadis muda.

Gadis itu sangat cantik. Meskipun dia hanya terlihat berusia sekitar tujuh atau delapan tahun, dia langsing dan anggun. Dia mengenakan gaun putih yang dihiasi dengan bunga merah muda saat dia menari tersandung di antara rumput. Anak laki-laki kecil itu berdiri di samping dan diam-diam mengawasinya. Meskipun dia masih sangat muda, tatapannya sangat lembut.

Jika mereka melihat lebih dekat, mereka bisa melihat jejak samar profil Tong Yu pada bocah itu.

Gadis penari itu berhenti dan melambai ke arah anak laki-laki itu. Bocah kecil itu segera berlari menghampiri dan memberinya handuk. Kemudian, dia mengeluarkan air dan makanan dari ranselnya dan memberikannya kepada gadis kecil itu juga.

Suara dalam Tong Yu terdengar saat ini. "Dahulu kala, seorang anak laki-laki jatuh cinta dengan seorang gadis. Mereka berdua berasal dari latar belakang yang sederhana. Gadis itu cantik sejak dia lahir. Dia mulia dan anggun. Mungkin itu takdir. Ketika dia bertemu dengannya untuk pertama kalinya, anak laki-laki itu mulai menyukai gadis kecil itu. "

Semua orang tahu bahwa dia sedang membicarakan dirinya sendiri.

Jika itu adalah orang biasa yang menceritakan kisah hidupnya, tidak banyak yang akan tertarik untuk mendengarkannya. Setidaknya, tidak akan empat puluh persen dari seluruh populasi Benua Bintang Luo mendengarkannya.

Namun, pada saat ini dalam Pertempuran Lima Dewa, ketika Limit Douluo, Limit Douluo yang hampir mati sedang menceritakan kisah hidupnya melalui proyeksi pikiran, keheningan yang sempurna terjadi di coliseum. Semua orang diam mendengarkan.

Apakah itu orang-orang yang membencinya atau tidak memiliki pengetahuan tentang dia, mereka diam-diam mendengarkannya sekarang.

"Gadis kecil itu sangat cantik. Karenanya, dia dicintai oleh orang dewasa dan anak-anak. Anak laki-laki itu adalah salah satu dari mereka yang mencintainya. Dia cukup berani. Meskipun dia masih muda, dia mengatakan padanya bahwa dia menyukainya. Dia bahkan mengatakan padanya bahwa dia akan menyukainya seumur hidup. "

"Saat itu, gadis kecil itu dengan bangga mengatakan kepadanya bahwa dia akan menikah dengan seorang pahlawan yang hebat ketika dia besar nanti. Dia akan menikah dengan orang yang paling menakjubkan di dunia. Jadi, bocah lelaki itu menetapkan tujuannya menjadi orang paling menakjubkan di dunia. Dia bersumpah kepada gadis itu bahwa dia akan bekerja keras. "

Kisah seperti ini mungkin terjadi pada ribuan orang. Mungkin setiap orang memiliki kenangan masa kecil yang serupa. Namun, ketika cerita seperti itu datang dari mulut seorang Limit Douluo yang berdiri di puncak dunia, itu memberi pendengar perasaan yang sama sekali berbeda. Ceritanya terdengar mengejutkan.

"Sejak hari itu, anak laki-laki itu mengikuti gadis kecil itu berkeliling. Dia akan mendapatkan apa pun yang diinginkannya, dengan cara apa pun atau dengan penjahat. Untuk mengantarnya ke sekolah, dia akan bangun satu jam lebih awal dan lari ke rumahnya setiap hari. Pada usia mereka, bahkan ketika orang tua mereka mengetahuinya, mereka hanya akan mengabaikannya sambil tersenyum. Bagaimanapun, mereka masih muda. "

"Namun, tidak ada yang mengerti betapa dia mencintainya. Di matanya, dia adalah dewi. Gadis itu berumur delapan tahun, dan anak laki-laki itu sembilan. "

Adegan proyeksi pikiran berubah diam-diam. Itu masih memperlihatkan anak kecil itu. Dia duduk bersila di tempat tidur dengan ekspresi tegas di wajahnya.

"Setelah jiwa bela dirinya terbangun, bocah lelaki itu telah bekerja sangat keras dalam kultivasinya. Namun, dia segera mengetahui bahwa jiwa bela dirinya hanyalah anjing dengan atribut bumi. Kekuatan jiwa bawaannya hanya di peringkat-2 dan dia tidak memiliki masa depan atau prospek lain dalam hal ini. Namun, anak laki-laki itu ternyata memiliki hati yang sangat kuat. Ini karena dia memiliki satu keyakinan, dia ingin menjadi orang yang paling kuat di dunia apa pun yang terjadi. Ini adalah janjinya padanya. Ketika hari itu tiba, dia bisa menikahinya. "

Adegan berubah lagi. Anak laki-laki dan perempuan kecil telah tumbuh besar. Anak laki-laki kecil itu tampak sedikit diam, sedangkan gadis kecil itu tampak lebih cantik dari sebelumnya. Di sekelilingnya banyak rekan-rekannya dari kedua jenis kelamin. Anak laki-laki kecil itu hanya menatapnya dari kejauhan, dalam diam.

"Gadis kecil itu sangat menarik sehingga kemanapun dia pergi, dia selalu menjadi titik fokus semua orang di sana. Anak laki-laki kecil itu puas hanya dengan melihatnya setiap hari. Di sisi lain, gadis kecil itu masih dengan arogan menyuruhnya berkeliling. Beberapa teman mereka bahkan mengatakan bahwa dia seperti anjing rendahan yang mengikutinya berkeliling. Namun, dia menahannya dengan rela seolah-olah itu adalah sesuatu yang menyenangkan, selama dia senang dengannya. "

"Saat dia senang, dia akan mengundangnya untuk bermain bersama. Ketika dia tidak bahagia, dia akan memukul dan membentaknya, seolah-olah dia adalah karung tinju. Namun, bocah lelaki itu tidak pernah marah padanya. Ini karena di dalam hati bocah lelaki itu, dia masih menghabiskan lebih banyak waktu bersamanya pada akhirnya. "

"Saat itu, keluarga anak laki-laki itu tidak kaya. Dia menabung uang makan siangnya untuk membelikan gadis kecil itu apa yang diinginkannya. Dia akan makan makanan termurah. "

Anak laki-laki kecil dalam adegan itu tampak kurus dan kuyu, dia bahkan sedikit lebih pendek dari gadis kecil itu. Gadis kecil itu penuh dengan masa muda, sedangkan anak laki-laki kecil itu murung.

Adegan berubah menjadi gerbang depan akademi. Gadis kecil itu berlari ke akademi dengan gembira. Anak laki-laki kecil itu mengikuti di belakangnya, tetapi dia mengenakan pakaian compang-camping.

"Dengan usahanya yang tak kenal lelah, si bocah akhirnya berhasil lulus ujian masuk akademi yang diinginkan gadis kecil itu. Namun, dia hanya bisa mendaftar sebagai murid pelatihan. Dia diizinkan untuk belajar di akademi dengan imbalan jasanya di berbagai pekerjaan yang akan diberikan akademi kepadanya. Namun, bocah lelaki itu masih merasa bahwa dia selangkah lebih dekat menuju kesuksesan. "

"Hari-hari berlalu, anak laki-laki dan perempuan kecil itu tumbuh. Tak lama kemudian, mereka memasuki masa muda mereka. Gadis kecil itu tumbuh lebih cantik sementara anak laki-laki itu masih terlihat membosankan. Juga, dia mulai menemukan dengan ketakutan bahwa sekelompok pengagum mulai berkumpul di sekitar gadis itu. "

Duo dalam adegan itu berusia pertengahan remaja. Anak laki-laki yang tinggi dan tampan mengelilingi gadis itu sementara anak laki-laki itu melihat dari dekat dengan tangan terkepal. Dia masih memegang tas gadis kecil itu untuknya.

Saat dia berbicara, senyum tipis merayapi wajah Tong Yu saat dia berdiri di sana. Dia sepertinya benar-benar tenggelam dalam ingatannya. Saat ini, praktis seluruh Kekaisaran Bintang Luo sedang menonton ingatannya dan mendengarkan narasinya. Bahkan kaisar Dai Tianling tidak berniat mempersingkatnya saat ini. Ini adalah keinginan Limit Douluo, bahkan mungkin keinginan terakhirnya. Terlepas dari bagaimana cerita ini akan berakhir, dia akan membiarkannya menyelesaikannya. "

"Untuk membuktikan kekuatannya sendiri, bocah lelaki itu diam-diam menantang pengagum gadis kecil itu berkali-kali. Bahkan jika dia benar-benar dipukuli, dia tidak peduli. Dia punya moniker lain sejak saat itu, anjing gila. Namun, yang menghancurkan hatinya adalah bahwa gadis kecil itu dengan marah mengatakan kepadanya suatu hari yang indah bahwa dia membencinya karena dia telah menyebabkan dia kehilangan teman-temannya dan tidak ada yang mau bermain dengannya. "

"Anak laki-laki itu mengatakan padanya bahwa dia hanya ingin melindunginya. Jika dia tidak menyukainya, dia hanya akan mengikuti perintahnya. Dia tidak ingin dia memberinya bahu dingin. "

"Sejak hari itu, bocah itu menjadi lebih pendiam, dan dia berkultivasi lebih keras lagi. Namun, bakat alaminya terlalu lemah. Dengan bertambahnya usia mereka, kekuatan gadis itu telah lama melampaui miliknya sementara dia secara bertahap disingkirkan di antara teman-temannya. "