Soul Land 3 – Chapter 1353

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1353

Chapter 1353: Kisah Qilin Douluo (Bagian Tiga)

"Sepuluh tahun telah berlalu. Dia tiba-tiba merindukan rumah dan ibunya. Ayahnya meninggal ketika dia masih kecil. Jadi, dia tinggal bersama ibunya. Ketika dia memulai perjalanan pulang ke rumah, dia diliputi rasa bersalah atas ibunya. Kembali ke awal ketika dia masih kecil, semua bersisik, ibunya memarahinya setelah mengetahui bahwa itu disebabkan oleh konsumsi racun. Di sisi lain, dia sangat menyesal telah memarahinya begitu parah. Meskipun demikian, dia tidak mengerti pada saat itu. Dia menyalahkan semua orang kecuali dirinya sendiri. Dia kemudian meninggalkannya selama lebih dari sepuluh tahun. Dia adalah anak yang tidak berbakti yang sangat dia sesali. Dia bersumpah bahwa dia akan memberi ibunya kehidupan yang baik ketika dia kembali. Setelah menunjukkan kemampuannya kepada gadis itu, dia akan membawa ibunya saat dia kembali ke akademi sehingga dia bisa menghabiskan sisa hidupnya dengan bahagia. "

Anak laki-laki itu gelisah ketika akhirnya dia sampai di rumah. Dia tidak tahu apakah ibunya telah melupakannya setelah lama absen. Dia khawatir apakah ibunya akan memaafkannya.

Bagaimanapun, dia tidak menyangka ibunya berada dalam kondisi seperti itu ketika dia akhirnya bertemu ibunya.

Adegan berubah sekali lagi. Itu adalah kamar sederhana dengan tempat tidur orang sakit dan seorang wanita tua yang sakit berbaring di atasnya. Itu tampak lebih mengerikan karena dia kehilangan kedua kakinya. Wajahnya pucat seperti lilin kuning, dan dia bertahan pada nafas terakhirnya.

Qilin Douluo terisak-isak saat ini. Ketika anak laki-laki itu melihat ibunya, dia sudah kehilangan penglihatan dan kakinya. Dia berada di ambang nafas terakhirnya. Dia telah bertahan dalam kondisi lemah selama tiga tahun, bergantung pada secercah harapan terakhir untuk melihat putranya kembali di sisinya, untuk akhirnya menyentuh wajahnya, dan mendengarkan suaranya.

"Ibu, tahukah Ibu betapa menyesalnya saya saat itu? Tahukah kamu? Jika saya dapat memiliki kesempatan lagi, saya tidak akan pernah jatuh cinta lagi. Aku hanya ingin bersamamu Ibu, akulah yang paling mengecewakanmu di dunia ini! "

Pada titik ini, Qilin Douluo Tong Yu berlutut di tanah untuk melakukan beberapa kowtow yang berat.

Tang Wulin tidak bisa menahan diri untuk tidak menangis lagi. Adegan meninggalnya orang tua angkatnya tanpa sadar terlintas di benaknya. Air mata mengalir di wajahnya saat dia menoleh ke samping. Dia tidak memiliki keberanian untuk melihat pemandangan itu lagi karena takut dia akan kehilangan kendali atas emosinya.

Sebagian besar penonton terpengaruh oleh kesedihannya.

Untuk seorang anak kecil, orang yang paling diandalkan oleh seorang anak biasanya adalah ibunya. Seiring bertambahnya usia anak, ketergantungan anak pada ibunya akan berkurang sampai dia perlahan-lahan mengabaikan perasaan ibunya. Meskipun demikian, orang yang paling benar-benar mencintaimu di dunia ini adalah ibumu.

Saat ini, semua orang memikirkan ibu mereka sendiri setelah mendengarkan narasi Tong Yu. Bahkan mata kaisar Dai Tianling merah.

"Ibu bertanya, "Apakah kamu akhirnya di rumah? Aku tidak bisa melihatmu. " Anak laki-laki itu bertanya secara bergantian, "Apa yang terjadi dengan kakimu? Bagaimana dengan matamu? " Ibunya berbicara dengan tenang, "Mataku menjadi buta karena terlalu banyak menangis. Kaki saya patah karena seseorang memukul saya. Lupakan semua itu, sekarang kamu sudah kembali. ""

"Anak laki-laki itu bertanya kepada ibunya tentang orang yang memukul dan mematahkan kakinya, tetapi ibunya menolak untuk menjawab. Dia hanya berharap dia bisa tinggal di sisinya dan tidak meninggalkannya lagi. "

"Anak laki-laki itu berjanji padanya dengan air mata mengalir di wajahnya. Dia tinggal di sisi ibunya. Kondisi fisik ibunya ternyata lebih buruk dari perkiraannya. Kepulangannya telah memenuhi keinginan ibunya yang sekarat. Tiga hari kemudian, ibunya meninggal. "

"Pada saat itu, anak laki-laki itu mengalami gangguan emosi. Dia kehilangan kendali atas emosinya. Dia tidak menyangka kepulangannya akan menjadi terakhir kalinya dia melihat ibunya hidup. Selama tiga hari, ibunya mengatakan kepadanya bahwa dia selalu mencintainya. Dia memarahi dan memukulinya karena dia bertindak bodoh. Itu konyol melakukan bunuh diri untuk wanita itu! Dia menyesali tindakannya selama lebih dari sepuluh tahun. Dia menyadari bahwa dia seharusnya tidak memarahi putranya ketika dia sangat membutuhkan pengertiannya. Akibatnya, dia membayar harga seumur hidup. "

"Dia menguburkan ibunya dengan damai, tapi dia kesakitan. Dia tinggal di kamar selama sebulan penuh. Dia berharap dia bisa, setidaknya, menjaga aura terakhir ibunya. "

"Sebulan kemudian, dia secara bertahap mendapatkan kembali pikirannya. Dia tiba-tiba teringat dengan kaki ibunya. Ibunya meninggal karena dia tidak sembuh setelah kakinya patah karena hilangnya esensi darahnya. Ibunya pernah menyebutkan bahwa kakinya patah oleh seseorang. Dia tidak akan mati jika bukan karena seseorang yang menyakitinya. Jika tidak, dia tidak akan menderita seperti itu sampai kematiannya. "

"Karena itu, bocah itu mulai menyelidiki untuk mencari orang yang telah menyakiti ibunya. Dari petunjuk yang dia kumpulkan dari tetangga ibunya dan orang-orang di sekitarnya, dia menemukan fakta yang hampir tidak bisa dipercaya. Orang yang mematahkan kaki ibunya adalah gadis yang dicintainya. Dia adalah satu-satunya yang dia rela berikan untuk segalanya. "

"Ternyata setelah kehilangan putranya, sang ibu sudah berkali-kali bertemu dengannya. Dia berharap bisa mengetahui keberadaan putranya dari gadis itu. Sebaliknya, gadis itu memarahi ibunya dengan marah. Ini terjadi berulang kali. Berkali-kali, dia tidak bisa menyingkirkan ibu yang menyedihkan ini. Akhirnya, dia mematahkan kakinya dan meninggalkannya untuk mati di alam liar. Jika bukan karena orang yang lewat yang menemukannya, ibunya pasti sudah meninggal. Dia tidak akan memiliki kesempatan untuk menunggu dia kembali. "

"Anak laki-laki itu tidak mengharapkan kejadian yang tidak menguntungkan. Tidak heran dia menolak menceritakan apa yang terjadi. Dia tidak ingin anak laki-laki itu berpikir bahwa itu adalah kesalahannya yang menyebabkan kematiannya! "

"Jika sejak awal bocah itu tidak jatuh cinta, tragedi itu tidak akan terjadi. Jika bukan karena kepergiannya yang tiba-tiba, mungkin tidak akan terjadi apa-apa. Pada saat yang sama dia diliputi rasa sakit yang menyiksa, hatinya dipenuhi dengan kebencian. Dia juga mengetahui bahwa gadis itu telah menikah dengan keluarga kaya. "

"Gadis itu memiliki seorang putra berusia sekitar tujuh atau delapan tahun. Dia bersikap dingin dan tidak terikat saat bertemu dengannya lagi. Dia menolaknya dengan mengatakan bahwa dia akan menakut-nakuti anaknya. Dia kemudian menanyainya, "Kamu seorang ibu sekarang. Bagaimana Anda bisa melakukan apa yang Anda lakukan pada ibu saya? Kenapa kamu harus menyakitinya? ""

"Dia tidak mengharapkan tanggapan kejamnya. "Jadi, ternyata ibumu masih hidup. Saya pikir dia sudah mati. Dia sama sepertimu, hama yang menyebalkan. Itu sebabnya saya mematahkan kakinya, jadi dia tidak akan membuat saya kesulitan lagi. "

"Dia tidak bisa lagi mengendalikan emosinya saat dia berdiri menghadap gadis yang telah menyerang ibunya. Dia mengungkapkan bahwa dia sudah menjadi Hyper Douluo. Namun, dia tidak menyangka bahwa ketika dia mengekspos basis kultivasinya, itu untuk balas dendam. "

"Anak laki-laki gadis itu dibuang. Dia mematahkan kaki gadis itu dan bertanya padanya dengan air mata mengalir di wajahnya, "Apakah kamu menyesal atas apa yang kamu lakukan?" Namun, gadis itu menjawab dengan mengatakan bahwa dia tidak menyesal sama sekali. Meskipun dia sekarang kuat, dia telah menjadi anjing gila yang mengerikan. "

"Anak laki-laki itu pergi. Dia tidak membunuhnya karena dia sama sekali tidak membunuh ibunya. Mungkin, itu kehendak Tuhan. Namun, keberuntungan tidak ada di pihak gadis itu. Dia meninggal karena kehilangan darah sebelum ada yang berhasil menyelamatkannya. Selama ini, putranya menyaksikan semua yang terjadi. "

Kebenaran dan kenyataan berada di luar imajinasi siapa pun. Orang-orang yang membenci Qilin Douluo dengan getir dan mengutuknya dengan marah sekarang merasakan tenggorokan mereka tercekat.

Lakukan kepada orang lain sebagaimana Anda ingin mereka lakukan kepada Anda. Apakah mereka dapat menahan diri jika menghadapi situasi serupa? Bisakah mereka menahan diri dari pembalasan?

Tong Yu menarik napas dalam-dalam. "Anak laki-laki itu menyerahkan dirinya secara sukarela. Dia tidak ingin mempermalukan akademi dan gurunya. Pada saat itu, dia sudah kehilangan keinginan untuk hidup. Dia tidak terikat pada apapun di dunia ini. Dia hanya berharap untuk meninggalkan dunia kotor ini. "

"Segala sesuatu di masa lalu mirip dengan awan dan kabut. Hidup dan mati tidak ada artinya lagi baginya. Hatinya dipenuhi dengan penyesalan. Dia adalah seorang anak yang kehilangan ibunya tetapi dia telah membuat anak lain kehilangan ibunya. Anak itu dibuat untuk menjadi saksi kematian ibunya sendiri. Di mata anak yang penuh dengan permusuhan, dia adalah musuh yang membunuh ibu anak itu. "

"Dia hanya bisa memohon kematian. Kematian membayar semua hutang. Setidaknya, dia tidak perlu menderita sakit dunia ini lagi. Dia hanya ingin meninggalkan dunia ini. Mungkin, semuanya akan kembali ke kehampaan. "