Soul Land 3 – Chapter 1362

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1362

Chapter 1362: Pesawat Ulang-Alik Luar Angkasa Yang Mahakuasa

The Weeping Blood Douluo Chu Tiange di depannya tercengang oleh pemandangan itu. Apa itu tadi? Itu jelas bukan keterampilan jiwa. Pertempuran ini dilakukan di depan seluruh orang Bintang Luo. Sebagai Master Sekte Tang, Tang Wulin tidak mungkin melanggar aturan.

Jika itu bukan jiwa bela diri atau keterampilan jiwa, maka itu pasti senjata. Senjata berbentuk gelendong? Itu tidak terlihat seperti senjata tersembunyi, juga tidak menyerupai senjata yang bisa digunakan dalam pertempuran langsung.

Tepat ketika Weeping Blood Douluo ini bingung, dua sinar cahaya tiba-tiba terbang keluar dari objek berbentuk gelendong itu. Mereka jatuh ke tangan Tang Wulin.

Ketika dua berkas cahaya ini muncul, awalnya mereka tidak tampak signifikan. Namun, ukurannya dengan cepat membesar saat terbang menuju tangan Tang Wulin.

Dalam sekejap mata, sepasang palu raksasa muncul di tangan Tang Wulin.

Ini pasti palu raksasa. Juga, mereka juga terlihat familiar.

Palu raksasa itu berwarna abu-abu kusam. Mereka tidak menarik perhatian. Namun, mereka terlalu besar menurut standar manapun.

Setiap palu raksasa memiliki panjang sekitar lima meter. Diameter kepala martil sudah dua setengah meter. Ketika Tang Wulin memegangnya di tangannya, dia harus menahannya pada suatu sudut, atau mereka akan membentur tanah.

Sebagai ahli senjata, Weeping Blood Douluo menunjukkan ekspresi kaget hanya dalam satu pandangan. Palu raksasa ini berwarna abu-abu tidak menarik, tapi tidak sesederhana kelihatannya! Ketika dia melihat lebih dekat, dia menyadari bahwa mereka memancarkan cahaya yang dalam. Mereka tampak berdenyut ringan dengan kehidupan karena mereka tampak menyusut seolah-olah mereka bernapas.

Tidak mungkin.

Pikiran itu nyaris tidak muncul di kepalanya. The Weeping Blood Douluo bahkan tidak punya waktu untuk berpikir ketika Tang Wulin terangkat dari tempatnya berdiri.

Palu raksasa ini bukanlah senjata Tang Wulin. Mereka adalah milik Yuanen Yehui setelah dia berubah menjadi Titan Ape. Namun, Tang Wulin adalah orang yang memalsukannya.

Palu raksasa itu sendiri dibuat dari bahan sederhana. Itu adalah bahan yang paling dikenal Tang Wulin. Itu tidak terlalu langka di antara logam langka, tetapi ukurannya jelas untuk dilihat semua orang.

Jika ukurannya harus dijelaskan, menakutkan adalah kata sifat yang paling pas. Berat Heavy Silver Hammers yang sangat besar tidak terbayangkan. Juga, ini bukan Hundred Refined atau Grade 1 Thousand Refined Heavy Silver Hammers. Mereka adalah Palu Perak Berat yang Ditempa Jiwa.

Dengan satu bimbingan dan dengan Heavy Silver yang paling dikenal Tang Wulin, sangat mudah baginya untuk menempa jiwa mereka. Tang Wulin memperlakukan pemalsuan itu sebagai latihan menempa jiwa. Dia menyelesaikan penempaan mereka pada saat yang sama ketika dia menempa logam yang dibutuhkan oleh mecha-nya. Meskipun dia yang melakukan penempaan, dia telah menggunakan cukup banyak waktu. Hanya sekte super dengan sumber daya yang kaya seperti Sekte Tang yang dapat memberinya cukup bahan untuk dipalsukan.

Palu Perak Berat yang Ditempa Jiwa dengan ukuran sebesar itu, apa artinya ini?

Palu Tang Wulin masing-masing beratnya lebih dari dua ton. Palu kiri memiliki berat dua ribu enam ratus tujuh puluh kilogram sedangkan palu kanan memiliki berat dua ribu sembilan ratus delapan puluh kilogram. Sedikit lebih banyak dan mereka akan melebihi tiga ribu kilogram.

Dengan palu raksasa di tangannya, teror kekuatan mereka bisa dibayangkan. Sebagai pemalsu mereka, jiwa yang ditempa logam akan terhubung ke Tang Wulin. Saat dia menggunakannya, berat palu otomatis akan berkurang tiga puluh persen. Ini adalah bagian yang menakutkan dari penempaan jiwa.

Palu raksasa memiliki satu kualitas khusus, yang merupakan komponen yang tepat waktu. Mereka memiliki Smash sebagai fitur khusus mereka.

Tang Wulin melompat selusin meter di udara dengan satu lompatan dengan palu raksasa yang lebih berat dari lima ton berat kolektif. Dia mengangkat kedua palu dan mengayunkannya ke arah Weeping Douluo Chu Tiange seperti bintang jatuh yang mengejar bulan.

Di peron, penonton wanita sedikit tercengang dengan pemandangan ini.

Di mata mereka, Tang Wulin sangat tampan dan elegan. Dia praktis bisa memenuhi kebutuhan mereka dari laki-laki.

Tampan, anggun dan halus. Penampilan yang bermartabat dan kekuatan yang kuat. Dia selalu bisa mengalahkan musuh yang kuat dan meraih kemenangan.

Namun, pemandangan saat ini jelas berbeda.

Ini adalah waktu untuk menghibur imajinasi seseorang. Seorang pria yang sangat tampan dengan sepasang palu raksasa dan berat yang lebih besar dari tubuhnya melompat saat dia mengayunkannya ke arah lawannya. Meskipun benda-benda ini tampaknya tidak pada tempatnya di tangan Tang Wulin, tindakannya tidak terlalu tampan.

Hanya satu fangirl yang berjongkok di sudut coliseum yang menonton dengan mata berseri-seri. Dia bergumam pada dirinya sendiri. "Woah, itu mengesankan, sangat mendominasi. Itu liar, saudara Wulin! "

Suasana hati Chu Tiange tidak baik sejak awal. Sebagai seorang ahli senjata, dia benar-benar merasa was-was karena dipaksa menggunakan item seperti Diamond Bangle saat dia melawan lawannya. Itu mirip dengan curang. Dia juga kecewa karena dia tidak bisa bertarung dengan terhormat.

Namun, perubahan mendadak pada lawannya telah membuatnya bingung. Jelas, tombak kuatnya baru saja diambil olehnya, tapi ada apa dengan palu raksasa ini? Apa senjata aslinya?

Juga, bisakah benda berbentuk gelendong itu benar-benar menyimpan banyak benda?

Pikirannya baru saja memudar ketika dia merasakan gelombang angin kencang datang ke wajahnya.

The Soul Forge Heavy Silver Hammers sangat berat. Selain itu, ada juga penambahan kekuatan Tang Wulin. Serangan dari sepasang palu raksasa membawa aura yang menakutkan. Palu raksasa belum mengenai target mereka, tapi tanah sudah mulai runtuh.

Tabrakan langsung? Tidak mungkin itu terjadi. The Weeping Blood Douluo adalah pengguna pedang. Tidak peduli seberapa kuat basis kultivasinya, dia tidak akan berani secara langsung membenturkan benda-benda yang tidak manusiawi ini dengan tubuhnya.

Dengan sekejap gerakan, dia dengan cepat mundur untuk menghindari palu Tang Wulin.

Namun, lawannya bergerak lebih cepat dari yang dia kira. Tang Wulin sudah mengangkat dan menurunkan palu. Dalam keadaan seperti itu, tubuhnya tiba-tiba menyerbu ke depan tanpa peringatan saat dia menyusul Douluo Darah Menangis.

"Lub-dub! Lub-dub! Lub-dub! " Suara detak jantung yang kuat bergema di seluruh coliseum. Dengan terhalangnya penghalang pelindung, penonton tidak merasakan sesuatu yang tidak biasa. Namun, tubuh Weeping Blood Douluo dengan jelas berhenti saat esensi darahnya melonjak di dalam dirinya.

"Sekte Tubuh?" Pikiran ini baru saja muncul di benaknya ketika penglihatannya menjadi gelap. Palu sudah di atasnya.

Karena tidak berdaya, Douluo Darah Menangis mengatupkan giginya dan mengangkat Gelang Berlian di tangannya. Dia mengaktifkannya dengan kekuatan jiwanya.

"Dentang!" Palu kiri Tang Wulin terlepas dari tangannya dan menempel ke Gelang Berlian. Bagian yang paling menakutkan tentang senjata suci ini adalah selama dia mengaktifkannya, senjata itu bisa merebut senjatamu terlepas dari seberapa kuatnya itu.

Namun, adalah satu hal baginya untuk merebut palu itu. Pada saat yang sama dia merebut palu tersebut, Weeping Blood Douluo merasakan beban di tubuhnya dan palu raksasa itu jatuh ke tanah. Palu raksasa lainnya segera muncul di atas kepalanya.

Meskipun Gelang Berlian ini berguna, ia memiliki batasnya. Itu seperti alat penyimpanan jiwa. Setelah berat atau ukuran benda yang disimpan melebihi kapasitasnya, ia tidak dapat lagi melanjutkan fungsinya.

Tanpa ragu, Palu Perak Berat Penempa Jiwa Tang Wulin telah melebihi kapasitasnya. Palu kirinya entah bagaimana direnggut, tapi bukan hal yang mudah untuk melahapnya.

Merasa tidak berdaya, tangan Weeping Blood Douluo bersinar dengan cahaya saat pedang yang tampak vintage muncul di tangannya.

Pedang itu berwarna seputih salju dengan garis merah yang menembus pusatnya seperti darah. Ujung pedang itu berdengung dengan cincin tajam saat dia mengetuknya ke palu raksasa. Kesadaran Sharp Sword menusuk ke palu raksasa dan mulai membimbingnya. Dia ingin menggunakan momentum palu raksasa untuk menangkisnya ke samping.

Namun, Weeping Blood Douluo hanya benar-benar memahami bagian mengerikan dari palu raksasa ini setelah pedangnya bersentuhan dengannya.

Di bawah pengibaran Tang Wulin, berat pertempuran sebenarnya dari Soul Forge Heavy Silver Hammer sudah lebih dari sepuluh ribu ton. Ketika Chu Tiange menepuk palu dengan pedangnya, bilahnya langsung tertekuk. Kesadaran Pedang atau Swordsoul tidak bisa menembus objek seperti itu. Kekuatan getar yang menakutkan meletus pada saat bersamaan. Bahkan dengan basis kultivasi Weeping Blood Douluo, pedangnya hampir terbang menjauh dari genggamannya.

Dia mengandalkan rebound dari pedangnya dan dengan cepat membuat jarak antara dia dan lawannya. Pada saat yang sama, dia menundukkan kepalanya dan melihat pedang yang dia hargai lebih dari hidupnya.